Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – War And Civil War Exclusion Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – War And Civil War Exclusion Clause


Original Clause

WAR AND CIVIL WAR EXCLUSION CLAUSE

This agreement does not cover any liability assumed by the Insured for loss or damage directly or indirectly occasioned by happening through or in consequence of war, invasion, acts of foreign enemies, hostilities or war-like operations (whether war be declared or not), civil war, mutiny, civil commotion assuming the proportions of or amounting to popular rising, military rising, insurrection, rebellion, revolution, military or usurped power, martial law, confiscation or nationalization or requisition or destruction of or damage to property by or under the order of any Government or public or local authority.

Terjemahan Bebas

Perjanjian ini tidak mencakup tanggung jawab apa pun yang ditanggung oleh Tertanggung atas kerugian atau kerusakan yang secara langsung atau tidak langsung terjadi melalui atau sebagai akibat dari perang, invasi, tindakan musuh asing, permusuhan atau operasi serupa perang (baik perang diumumkan atau tidak), perang saudara, pemberontakan, keributan sipil dengan asumsi proporsi atau sebesar kenaikan populer, kebangkitan militer, pemberontakan, pemberontakan, revolusi, militer atau kekuasaan yang dirampas, darurat militer, penyitaan atau nasionalisasi atau permintaan atau penghancuran atau kerusakan properti oleh atau di bawah perintah Pemerintah atau otoritas publik atau lokal.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – War And Civil War Exclusion Clause

Perlu Anda ketahui bahwa polis  asuransi dibuat untuk berlaku secara umum dan tidak otomatis menjamin resiko-resiko yang dihadapi oleh bisnis Anda. Untuk mendapatkan jaminan yang paling pas, polis asuransi tersebut perlu dilengkapi dengan beberapa klausul tambahan (additional clause). Ada ratusan jenis klausul asuransi tambahan, tidak mudah untuk memilihnya. Cara terbaik untuk mendapatkan klausul yang paling menguntungkan  bagi Anda adalah dengan menggunakan konsultan asuransi yaitu perusahaan broker asuransi. Broker asuransi adalah ahli pialang asuransi bersertifikat yang terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan diakui oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Broker asuransi adalah wakil Anda dalam berhubungan dengan perusahaan asuransi.

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Perang saudara adalah perang antara kelompok terorganisir dalam negara bagian atau negara yang sama. Tujuan satu sisi mungkin untuk mengambil kendali negara atau wilayah, untuk mencapai kemerdekaan suatu wilayah atau untuk mengubah kebijakan pemerintah. Istilah ini adalah bahasa Latin bellum civile yang digunakan untuk merujuk pada berbagai perang saudara di Republik Romawi pada abad ke-1 SM.
  2. Kebanyakan perang saudara modern melibatkan intervensi oleh kekuatan luar. Menurut Patrick M. Regan dalam bukunya Civil Wars and Foreign Powers (2000), sekitar dua pertiga dari 138 konflik intrastate antara akhir Perang Dunia II dan 2000 menyaksikan intervensi internasional, dengan Amerika Serikat ikut campur dalam 35 konflik ini.
  3. Perang saudara adalah konflik intensitas tinggi, sering kali melibatkan angkatan bersenjata reguler, yang berlangsung lama, terorganisir dan berskala besar. Perang saudara dapat mengakibatkan banyak korban dan konsumsi sumber daya yang signifikan.
  4. Perang saudara sejak akhir Perang Dunia II telah berlangsung rata-rata lebih dari empat tahun, peningkatan dramatis dari rata-rata satu setengah tahun pada periode 1900–1944. Sementara tingkat kemunculan perang saudara baru relatif stabil sejak pertengahan abad ke-19, semakin lama perang tersebut telah mengakibatkan peningkatan jumlah perang yang sedang berlangsung pada satu waktu. Misalnya, ada tidak lebih dari lima perang saudara yang berlangsung secara bersamaan di paruh pertama abad ke-20 sementara ada lebih dari 20 perang saudara yang terjadi bersamaan menjelang akhir Perang Dingin. Sejak 1945, perang saudara telah mengakibatkan kematian lebih dari 25 juta orang, serta jutaan orang mengungsi secara paksa. Perang saudara selanjutnya mengakibatkan keruntuhan ekonomi; Somalia, Burma (Myanmar), Uganda dan Angola adalah contoh negara yang dianggap memiliki masa depan yang menjanjikan sebelum dilanda perang saudara.
  5. Keserakahan
  6. Para sarjana yang menyelidiki penyebab perang saudara tertarik oleh dua teori yang berlawanan, keserakahan versus kesedihan. Dinyatakan secara kasar: apakah konflik disebabkan oleh siapa orangnya, apakah itu didefinisikan dalam istilah etnis, agama atau afiliasi sosial lainnya, atau apakah konflik dimulai karena kepentingan ekonomi terbaik individu dan kelompok untuk memulainya? Analisis ilmiah mendukung kesimpulan bahwa faktor ekonomi dan struktural lebih penting daripada faktor identitas dalam memprediksi terjadinya perang saudara.
  7. Studi komprehensif tentang perang saudara dilakukan oleh tim dari Bank Dunia pada awal abad ke-21. Kerangka kerja studi, yang kemudian disebut Model Collier-Hoeffler, memeriksa 78 kenaikan lima tahun ketika perang saudara terjadi dari 1960 hingga 1999, serta 1,167 kenaikan lima tahun “tidak ada perang saudara” untuk perbandingan, dan kumpulan data ke analisis regresi untuk melihat pengaruh dari berbagai faktor. Faktor-faktor yang terbukti memiliki pengaruh signifikan secara statistik terhadap kemungkinan terjadinya perang saudara dalam periode lima tahun tertentu adalah:
    • Proporsi komoditas primer dalam ekspor nasional yang tinggi secara signifikan meningkatkan risiko konflik. Sebuah negara di “bahaya puncak”, dengan komoditas yang terdiri 32% dari produk domestik bruto, memiliki risiko 22% untuk jatuh ke dalam perang saudara dalam periode lima tahun tertentu, sementara negara tanpa ekspor komoditas utama memiliki risiko 1%. Ketika dipilah, hanya pengelompokan minyak bumi dan non-minyak bumi yang menunjukkan hasil yang berbeda: negara dengan tingkat ketergantungan yang relatif rendah pada ekspor minyak bumi memiliki risiko yang sedikit lebih rendah, sedangkan tingkat ketergantungan yang tinggi pada minyak sebagai hasil ekspor menghasilkan sedikit lebih banyak risiko sipil. perang daripada ketergantungan nasional pada komoditas utama lainnya. Para penulis studi menafsirkan ini sebagai hasil dari kemudahan di mana komoditas primer dapat diperas atau ditangkap dibandingkan dengan bentuk kekayaan lainnya; misalnya, mudah untuk menangkap dan mengontrol hasil tambang emas atau ladang minyak dibandingkan dengan sektor manufaktur garmen atau jasa perhotelan.
    • Masalah tawar-menawar
    • Dalam sebuah negara yang dilanda perang saudara, kekuatan yang bersaing seringkali tidak memiliki kemampuan untuk berkomitmen atau kepercayaan untuk percaya pada komitmen pihak lain untuk mengakhiri perang. Ketika mempertimbangkan kesepakatan damai, para pihak yang terlibat menyadari tingginya insentif untuk mundur setelah salah satu dari mereka melakukan tindakan yang melemahkan kekuatan militer, politik atau ekonomi mereka. Masalah komitmen dapat menghalangi perjanjian perdamaian yang langgeng karena kekuatan yang bersangkutan sadar bahwa tak satu pun dari mereka dapat berkomitmen untuk mengakhiri perjanjian mereka di masa depan. Negara seringkali tidak dapat melarikan diri dari jebakan konflik (konflik perang saudara yang berulang) karena kurangnya institusi politik dan hukum yang kuat yang memotivasi tawar-menawar, menyelesaikan perselisihan, dan menegakkan penyelesaian damai.
    • Tata Kelola
    • Ilmuwan politik Barbara Walter berpendapat bahwa sebagian besar perang saudara kontemporer sebenarnya adalah pengulangan dari perang saudara sebelumnya yang sering muncul ketika para pemimpin tidak bertanggung jawab kepada publik, ketika partisipasi publik yang buruk dalam politik, dan ketika ada kurangnya transparansi informasi antara eksekutif dan publik. Walter berpendapat bahwa ketika masalah ini dibalik dengan benar, mereka bertindak sebagai batasan politik dan hukum pada kekuasaan eksekutif yang memaksa pemerintah yang sudah mapan untuk melayani masyarakat dengan lebih baik. Selain itu, batasan politik dan hukum ini menciptakan jalan standar untuk mempengaruhi pemerintah dan meningkatkan kredibilitas komitmen dari perjanjian perdamaian yang telah ditetapkan. Kekuatan institusionalisasi dan tata pemerintahan yang baik — bukan keberadaan demokrasi atau tingkat kemiskinan — yang merupakan indikator nomor satu dari kemungkinan terjadinya perang saudara yang berulang, menurut Walter.
    • Keuntungan militer
    • Tentara komunis selama Pertempuran Siping, Perang Saudara Tiongkok, 1946
    • Tingkat penyebaran penduduk yang tinggi dan, pada tingkat yang lebih rendah, keberadaan daerah pegunungan, meningkatkan kemungkinan terjadinya konflik. Kedua faktor ini mendukung pemberontak, karena populasi yang menyebar ke luar ke perbatasan lebih sulit dikendalikan daripada yang terkonsentrasi di wilayah tengah, sementara pegunungan menawarkan medan tempat pemberontak dapat mencari perlindungan.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul WAR AND CIVIL WAR EXCLUSION CLAUSE untuk memastikan bahwa jaminan asuransi tidak termasuk segala resiko dan tuntutan akibat perang dalam bentuk apapun. Hampir seluruh jenis asuransi tidak memberikan jaminan resiko perang kecuali asuransi marine cargo dan marine hull. Hal ini dimungkikan karena kapal dan muatannya punya kemungkinan untuk melewati atau mendekati zona perang ketika dalam perjalanannya.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI PROPERTY DAN INDUSTRIAL ALL RISKS

Resiko yang dihadapi oleh pemilik dan pengelola property seperti gedung perkantoran, mall, surpermarket, hotel dan  juga semua jenis pabrik dan kawasan industri dan sarana umum lainnya sangat kompleks. Banyak resiko yang datang dari luar dan dari dalam. Untuk mengatasi resiko tersebut salah caranya adalah dengan memindahkan resiko tersebut kepada perusahaan asuransi.

Tapi sayangnya untuk mendapatkan jaminan asuransi yang terbaik tidak semua orang bisa. Diperlukan ilmu, pengetahuan dan pengalaman khusus di bidang asuransi. Sebagai solusinya adalah dengan menggunakan jasa broker asuransi.

Khusus untuk industri property, industrial dan sarana umum lainnya, tugas broker asuransi meliputi hal-hal sebagai berikut:

  1. Mempelajari jenis okupasi dan operasional dari tertanggung
  2. Mengumpulkan informasi dasar tentang aspek resiko yang bisa terjadi
  3. Mengadakan survey resiko jika diperlukan
  4. Membuat program asuransi yang sesuai dengan kebutuhan Anda termasuk tambahan klausul yang cocok
  5. Menegosiasikan kepada beberapa perusahaan asuransi yang mampu untuk memberikan jaminan yang maksimal dengan premi yang paling kompetitif
  6. Mengurus administrasi penerbitan polis dan membantu pembayaran premi asuransi
  7. Membantu penyelesaian klaim jika terjadi
  8. Memberikan informasi pengenai kondisi industri perasuransian

Jenis asuransi lain yang dibutuhkan untuk pengelola dan pemilik property dan industrial adalah sebagai sebagai berikut:

  1. Third Party Liability Insurance
  2. Machinery Breakdown Insurance
  3. Personal Accident Insurance
  4. Health Insurance
  5. Marine Cargo Insurance
  6. Motor Vehicle insurance
  7. Money insurance

Untuk keperluan semua asuransi, hubungi broker asuransi andalan anda sekarang juga!

Pranala Luar

Tulisan ini kami buat berdasarkan pengalaman kami selama lebih dari 30 tahun di industri broker asuransi. Untuk informasi lebih lengkap juga dapat dilihat di link di bawah ini:

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773