Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – 50:50 Clause With Car / Ear Policy


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – 50:50 Clause With Car / Ear Policy


Original Clause

50:50 Clause With Car / Ear Policy

Where separate CAR/EAR insurance has been affected by the Insured it is agreed that in the event of loss or damage to the Property insured due to a peril insured against hereunder being discovered after the risk has terminated under the marine insurance and, if after proper investigation it is not possible to ascertain whether the cause of such loss or damage happened prior to the termination of the marine venture or subsequently, it is understood and agreed that the Insurers herein shall contribute 50% of the property adjusted claim, the CAR/EAR Insurers also agreeing to contribute 50% of the claim, such contribution to be without prejudice to subsequent final apportionment of the claim as may be agreed between the Insurers herein and the CAR/EAR Insurers in the light of the terms and conditions of the respective policies.

Terjemahan Bebas

Jika asuransi CAR / EAR terpisah telah dipengaruhi oleh Tertanggung, disepakati bahwa jika terjadi kerugian atau kerusakan pada Properti yang diasuransikan karena bahaya yang diasuransikan berdasarkan perjanjian ini ditemukan setelah risiko berakhir di bawah asuransi laut dan, jika setelah tepat penyelidikan tidak mungkin untuk memastikan apakah penyebab kerugian atau kerusakan tersebut terjadi sebelum penghentian usaha kelautan atau selanjutnya, dipahami dan disepakati bahwa Penanggung di sini akan memberikan kontribusi 50% dari klaim yang disesuaikan dengan properti, CAR / EAR Penanggung juga setuju untuk memberikan kontribusi 50% dari klaim, kontribusi tersebut harus tanpa mengurangi pembagian akhir berikutnya dari klaim seperti yang mungkin disepakati antara Penanggung di sini dan Penanggung CAR / EAR sesuai dengan syarat dan ketentuan dari masing-masing polis.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – 50:50 Clause With Car / Ear Policy

Additional clauses atau klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau konsultan asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Sebagai pengembang atau kontraktor bangunan, Anda perlu menjaga investasi modal Anda dan pekerjaan yang sedang dalam proses atau material yang dibeli untuk digunakan dalam proyek terhadap berbagai jenis kerugian atau kerusakan. Di sini konstruksi polis asuransi semua risiko dapat membantu Anda.
  2. Selain itu, polis asuransi tersebut juga akan membantu Anda dengan melindungi tanggung jawab Anda terhadap klaim pihak ketiga yang mungkin timbul dari aktivitas konstruksi. Termasuk juga polis asuransi kebakaran yang menanggung kerugian atau kerusakan akibat kebakaran.
  3. Jika terjadi kerugian ketika Anda telah membeli polis asuransi laut juga, dan sulit untuk meminta pertanggungjawaban siapa pun, perusahaan asuransi akan menerapkan klausul 50:50 dalam konstruksi polis asuransi semua risiko.
  4. Setelah barang tiba di lokasi kontrak, pemegang polis harus memeriksa semua barang secara menyeluruh untuk menemukan kemungkinan kerusakan yang terjadi selama transit. Semua barang yang dikemas perlu diperiksa secara visual untuk menemukan tanda-tanda kemungkinan kerusakan. Jika tanda-tanda kerusakan terlihat, barang harus segera dibongkar dan diperiksa apakah ada kerusakan.
  5. Dalam kasus tersebut, di mana pengepakan barang tidak menunjukkan tanda-tanda kerusakan pada barang dan bahkan setelah pemeriksaan yang cermat, sulit untuk menemukan kehilangan atau kerusakan; adalah menakutkan untuk meminta pertanggungjawaban salah satu pihak jika terjadi kerugian. Jika sulit untuk menentukan apakah kerugian atau kerusakan disebabkan sebelum atau kedatangan barang di lokasi konstruksi, disepakati bahwa penyelesaian kerugian akan dibagi 50:50 antara tutupan laut dan semua pertanggungan risiko kontraktor.
  6. Contoh Kasus

Didirikan pada tahun 2011, K.N Construction telah membuat nama besar untuk dirinya sendiri di industri dalam kurun waktu yang singkat. Beberapa bulan lalu, perusahaan mendapat kontrak pembangunan flyover di Timur Tengah. Setelah menyelesaikan semua formalitas, perusahaan mengirimkan kiriman peralatan dan mesin konstruksi ke Timur Tengah melalui jalur air.

  1. Mempertimbangkan risiko yang ada dalam transportasi air, perusahaan membeli polis asuransi laut. Sebelum kapal memulai perjalanannya, perusahaan dengan hati-hati memeriksa semua paket untuk menemukan kehilangan atau kerusakan.
  2. Ketika kiriman mencapai Timur Tengah setelah sepuluh hari, staf luar negeri K.N Construction dengan cermat memeriksa kotak-kotak itu. Setelah puas dengan kualitas kotak, mereka dikirim ke lokasi konstruksi.
  3. Begitu kiriman sampai di lokasi, ditemukan beberapa boks yang rusak. Sekarang sulit untuk memastikan apakah kerusakan terjadi selama transit atau saat mereka tiba di lokasi konstruksi.
  4. N Construction telah membeli asuransi kelautan dan polis asuransi semua risiko konstruksi. Dalam hal ini, perusahaan menginformasikan kepada kedua perusahaan asuransi tersebut. Sekarang kedua perusahaan asuransi harus memutuskan siapa yang harus membayar klaim tersebut.
  5. Kedua perusahaan asuransi meminta K.N Construction untuk mengisi formulir klaim dengan akun kerugian yang lengkap. Para surveyor ditunjuk oleh kedua perusahaan asuransi yang menyelidiki masalah tersebut untuk menemukan penyebab pasti kerugiannya. Namun, melalui laporan investigasi awal, diketahui bahwa K.N Construction melakukan pemeriksaan yang benar terhadap barang kiriman tersebut untuk menemukan adanya kerusakan. Juga, itu adalah transit yang aman karena tidak ada bahaya alami atau buatan manusia yang mempengaruhi perjalanan.
  6. Bahkan ketika barang mencapai tujuan, tim luar negeri K.N Construction memeriksanya dengan cermat dan tidak menemukan perbedaan. Tepat setelah barang mencapai lokasi konstruksi, beberapa kotak ditemukan rusak.
  7. Kini, sulit untuk memastikan apakah terjadi kerugian sebelum atau sesudah kedatangan barang di lokasi konstruksi. Diputuskan bahwa kedua perusahaan asuransi akan menyelesaikan klaim 50:50.
  8. Artinya, klausul 50:50 akan berlaku, dan perusahaan asuransi — asuransi kelautan dan polis asuransi semua risiko konstruksi akan membagi klaim tersebut.
  9. Di sini kerugian total adalah Rs 5 lakh. Kedua perusahaan asuransi dengan hati-hati meninjau formulir klaim bersama dengan dokumen polis lainnya dan setuju untuk membagi jumlah klaim secara merata. Klaim total Rs 5 lakh dibagi antara kedua perusahaan asuransi sebagai masing-masing 2,5 lakh.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul 50:50 CLAUSE WITH CAR / EAR POLICY sangat membantu tertanggung di dalam mempercepat penyelesaian masalah klaim jika ada keraguan dari penyebab terjadinya klaim. Apakah kerusakan terjadi ketika barang sudah berada di lokasi proyek atau itu terjadi ketika dalam perjalanan menuju proyek. Jika tidak bisa dibuktikan waktu yang pasti maka solusinya adalah dengan memanfaatkan klausul ini.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773