Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Extra Contractual Obligation Exclusion Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Extra Contractual Obligation Exclusion Clause


Original Clause

Extra Contractual Obligation Exclusion Clause

All cover in respect of extra – contractual obligations however arising, such extra contractual obligations being defined as any award made by a court of competent jurisdiction against an insurer or re-insurer, which award is not within the coverage granted by any insurance and/or reinsurance contract made between the parties in dispute, unless such extra – contractual obligation is incurred as result of the Reinsured’s participation in any reinsurance which provides cover for such obligation, it being understood and agreed that such loss results from a contractual liability incurred by the Reinsured.

Terjemahan Bebas

Semua pertanggungan sehubungan dengan kewajiban ekstra-kontraktual bagaimanapun yang timbul, kewajiban kontrak tambahan tersebut didefinisikan sebagai putusan apapun yang dibuat oleh pengadilan dengan yurisdiksi yang kompeten terhadap firma asuransi atau reasuransi, yang putusannya tidak berada dalam pertanggungan yang diberikan oleh asuransi dan / atau Kontrak reasuransi yang dibuat antara para pihak yang bersengketa, kecuali kewajiban ekstra kontraktual tersebut timbul sebagai akibat dari partisipasi Reasuransi dalam reasuransi yang memberikan perlindungan atas kewajiban tersebut, harus dipahami dan disepakati bahwa kerugian tersebut diakibatkan oleh kewajiban kontraktual yang ditanggung oleh Reasuransi.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Extra Contractual Obligation Exclusion Clause

Additional clauses atau klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau konsultan asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Dalam reasuransi, kewajiban kontrak tambahan mengacu pada ganti rugi yang diberikan oleh pengadilan terhadap penanggung yang berada di luar ketentuan polis asuransi, akibat penipuan, itikad buruk atau kelalaian penanggung dalam menangani klaim. Kerusakan dan kerugian hukuman yang melebihi batas polis asuransi adalah contoh kewajiban kontrak tambahan.

 

  1. Kewajiban Ekstracontraktual (ECO) – persyaratan di bawah polis bahwa perusahaan asuransi membayar kerugian atau pengeluaran tertentu yang tidak timbul dari perjanjian asuransi tetapi dari kewajiban yang diberlakukan secara eksternal – misalnya, denda dari pengadilan atau badan pengatur. Jika ECO dilindungi oleh perjanjian reasuransi, reasuransi membayar ganti rugi yang dikenakan pada perusahaan asuransi.

 

  1. MEMUTUSKAN Klausul Kewajiban Ekstra-Kontraktual (ECO)

Kerusakan ekstra-kontrak diberikan dalam klaim “itikad buruk” terhadap perusahaan asuransi. Ini adalah bentuk hukuman ganti rugi, dimaksudkan untuk menghukum perilaku asuransi yang ekstrim. Kewajiban ekstra-kontraktual berbeda dengan kerugian kelebihan batas polis (XPL). Kelebihan batas polis kerugian mengacu pada kerugian yang diakibatkan oleh perusahaan asuransi yang salah menangani klaim asuransi, dan menemukan dirinya bertanggung jawab atas kerugian di atas batas polis. Kewajiban ekstra kontraktual bukanlah akibat dari kesalahan penanganan klaim, melainkan akibat kelalaian, itikad buruk, atau praktik penipuan. Misalnya, perusahaan asuransi mungkin ditemukan terlibat dalam praktik penjualan yang menipu, dan dituntut oleh pemegang polis karena salah menggambarkan bahaya apa yang tercakup dalam polis.

  1. Perusahaan asuransi diharuskan untuk mengganti kerugian pemegang polis dari klaim yang dibuat terhadap mereka. Dalam beberapa kasus, perusahaan asuransi akan gagal dalam kewajiban kontraktualnya dan akan bertindak dengan itikad buruk, atau dapat dianggap lalai dalam menangani klaim. Jika pengadilan menemukan bahwa perusahaan asuransi berperilaku buruk, pengadilan dapat menjatuhkan hukuman. Jika perusahaan asuransi memiliki kontrak dengan reasuransi, reasuransi dapat dimintai pertanggungjawaban atas penalti ini, yang disebut sebagai kewajiban ekstra-kontraktual.

 

  1. Perusahaan asuransi biasanya akan menggunakan perjanjian reasuransi untuk mengurangi beberapa risiko yang terkait dengan polis yang mereka tanggung. Bergantung pada bahasa perjanjian reasuransi, reasuransi mungkin bertanggung jawab tidak hanya atas kerugian yang terkait dengan polis yang tercakup dalam kontrak, tetapi juga denda yang mungkin dikenakan oleh perusahaan asuransi terhadapnya karena kelalaian oleh pengadilan. Perjanjian reasuransi akan menunjukkan apakah perusahaan reasuransi bertanggung jawab atas biaya ekstra kontraktual, dan jika akan dimintai pertanggungjawaban, dalam situasi apa ia harus membayar denda.

 

  1. Tanggung jawab kontraktual adalah perjanjian dalam satu bisnis yang mana para pihak setuju untuk membayar kerugian atau kerusakan yang disebabkan oleh pihak lain. Ini berguna ketika satu atau lebih bisnis masuk ke dalam kontrak, dan subkontraktor ikut bermain.

 

  1. Pada dasarnya semua polis asuransi tidak bisa menjamin contractual liability karena hal itu menjadi tanggung jawab tertanggung dengan pihak ketiga dimana pihak asuransi tidak terlibat di dalam pembuatan kontraknya. Dalam ini seharusnya tertanggung sudah siap dengan segara konsekwensi dari perjanjian kontrak itu.

 

  1. Dalam beberapa hal perusahaan asuransi dapat memberikan perluasan jaminan dengan menambahkan klausulaa “contractual liability” yang isinya perusahaan asuransi akan memberikan ganti rugi terhadap pihak ketiga atas kesalahan yang dilakukan oleh tertanggung tapi dibatasi hanya atas tanggung jawab hukum yang timbul akibat dari kesalahan fisik saja dan tidak termasuk akibat masalah kewaiban hukum dan finansial.

 

  1. Misalnya, di dalam kontrak terpisah misalnya tertanggung mempunyai kewajiban mengganti segala kerusakan yang timbul terhadap barang milik pihak ketiga yang disewa dan digunakan oleh tertanggung. Jika terjadi kecelakaan yang disebabkan oleh proyek milik tertanggung yang merusakan milik pihak ketiga tersebut maka polis asuransi bisa menjamin kerusakan tersebut dalam bentuk tanggung jawab hukum. Tapi jika di dalam kontrak ada lagi kewajiban tertanggung misalnya harus mengganti kehilangan pendapatan dan lain-lain maka polis asuransi tidak bisa memberikan tanggung jawab seperti itu.

 

  1. Untuk memastikan bahwa tanggung jawab hukum dari tertanggung kepada pihak ketiga dapat dijamin oleh polis asuransi, maka perlu ditambahkan klausula Contractual Liability Clause. Pnambahan klausula ini tidak otomatis disetujui oleh perusahaan asuransi, diperlukan beberapa informasi tambahan dan pertimbangan tertentu.

 

CATATAN PENTING

Penambahan klausul CONTRACTUAL LIABILITY CLAUSE menegaskan bahwa penanggung akan mengganti kerugian Tertanggung sehubungan dengan tanggung jawab yang ditanggung oleh Tertanggung berdasarkan kontrak atau perjanjian yang dibuat dengan Prinsipal mana pun tetapi hanya sehubungan dengan cedera tubuh pada seseorang dan / atau kehilangan atau kerusakan properti yang terjadi sehubungan dengan pekerjaan atau kontrak apa pun yang dilakukan oleh Tertanggung sehubungan dengan Bisnis untuk Prinsipal tersebut.

TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANS KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Pranala Luar

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773