Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – MR 861 – Increased Cost Of Electricity, Water, Gas Or Steam Supply


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – MR 861 – Increased Cost Of Electricity, Water, Gas Or Steam Supply


Original Clause

MR 861 – Increased Cost Of Electricity, Water, Gas Or Steam Supply

It is agreed and understood that otherwise subject to the terms, exclusions, provisions and conditions contained in the Policy or endorsed thereon, this insurance shall be extended to cover increased cost of elec­tricity, water, gas or steam – hereinafter referred to as energy – due to purchase thereof becoming necessary following an indemnifiable loss of or damage to item(s) No(s) specified in the List of Machinery and Plant Insured.

The sum insured is the product of the increase in unit cost for the purchase of energy (purchase cost minus the cost that would be incurred by the Insured generating his own energy) and the annual amount of the units generated by the machinery insured.

Expenses for maximum demand charges shall be excluded under this Endorsement.

Refund of premium may be granted only in respect of the amount of units generated.

Terjemahan Bebas

MR 861 – Increased Cost Of Electricity, Water, Gas Or Steam Supply

Disepakati dan dipahami bahwa jika tidak tunduk pada syarat, pengecualian, ketentuan dan ketentuan yang terkandung dalam Polis atau disahkan di atasnya, asuransi ini akan diperpanjang untuk mencakup peningkatan biaya listrik, air, gas atau uap – selanjutnya disebut sebagai energi – jatuh tempo. untuk membeli daripadanya menjadi perlu setelah kehilangan yang dapat diganti rugi atau kerusakan pada item No (s) ditentukan dalam Daftar Mesin dan Pabrik yang Diasuransikan.

Harga pertanggungan adalah hasil dari kenaikan biaya satuan untuk pembelian energi (biaya pembelian dikurangi biaya yang akan dikeluarkan oleh Tertanggung yang menghasilkan energinya sendiri) dan jumlah tahunan dari satuan yang dihasilkan oleh mesin yang diasuransikan.

Pengeluaran untuk biaya permintaan maksimum akan dikecualikan di bawah Pengesahan ini.

Pengembalian premi hanya dapat diberikan sehubungan dengan jumlah unit yang dihasilkan.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – MR 861 – Increased Cost Of Electricity, Water, Gas Or Steam Supply

Klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau pialang asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Untuk memberikan tingkat perlindungan yang berbeda, sebagian besar polis menawarkan dua bentuk perlindungan. Ini dibahas di bawah dalam dua judul:
    • Kenaikan Biaya Kerja; dan
    • Tambahan Peningkatan Biaya Kerja
  2. Sebagian besar polis memiliki perlindungan yang sangat mirip meskipun beberapa polis membatasi tingkat Kenaikan Tambahan Biaya Perlindungan Kerja.
  3. Seringkali kebijakan semacam itu menggabungkan keduanya dan tidak memberikan peningkatan biaya jaminan kerja secara otomatis. Misalnya, Interruption Underwriting Agencies menggabungkan dua sampul bersama dengan yang lain dalam Item 4 Lumped Extensions. Polis tidak mengikuti bentuk standar dan oleh karena itu Anda disarankan untuk membaca polis yang ingin Anda asuransikan dengan hati-hati dalam semua kasus di mana Anda ingin mengasuransikan dengan tunjangan mingguan. Karena itu, penjelasan berikut akan bermanfaat untuk menunjukkan tingkat pertanggungan yang tersedia.
  4. Increasd Cost of Working
  5. Ketika Anda menyatakan Nilai yang Dinyatakan dan Batas Kewajiban berdasarkan polis ISR, (atau nilai pertanggungan di bawah sebagian besar paket bisnis) Anda memilih pertanggungan untuk kehilangan laba kotor yang dapat diasuransikan.
  6. Berdasarkan ISR, hal ini disebut sebagai Butir 1 (a) Kerugian Laba Kotor sebagai akibat dari Pengurangan Perputaran.
  7. Berbagi Nilai yang Dinyatakan (uang pertanggungan) yang sama ini adalah Butir 1 (b) Hilangnya Laba Kotor sebagai akibat dari Kenaikan Biaya Kerja.
  8. Artinya, perusahaan asuransi tidak membedakan antara kerugian finansial dengan bisnis yang diasuransikan sebagai akibat dari kerugian akibat penurunan omset karena gangguan yang diasuransikan atau sebagai akibat dari bisnis yang mengalami peningkatan pengeluaran. Ini akan memenuhi kerugian yang diderita oleh bisnis baik dalam bentuk atau kombinasi keduanya hingga Batas Kewajiban.
  9. Berdasarkan ketentuan bagian Kerusakan Material pada Polis, firma asuransi akan mengganti mesin, dengan tunduk pada pengujian kecukupan asuransi. Penggantian tidak hanya mencakup biaya pembelian mesin di Italia tetapi juga biaya transportasi ke tempat Tertanggung dan memasangnya. Klaim ini akan didasarkan pada biaya angkutan laut, bentuk transportasi yang paling ekonomis.
  10. Untuk menentukan apa yang dapat diklaim dalam Butir 1 (b) Kenaikan Biaya Kerja kita perlu meninjau kata-katanya. Ini direproduksi di bawah ini:
  11. “Butir 1 Kehilangan Laba Kotor sehubungan dengan Kenaikan Biaya Kerja.
  12. “Pengeluaran tambahan yang perlu dan wajar dikeluarkan untuk tujuan semata-mata untuk menghindari atau mengurangi pengurangan Perputaran yang, tetapi untuk pengeluaran tersebut, akan terjadi selama Periode Ganti Rugi sebagai akibat dari kerusakan, tetapi tidak melebihi jumlah yang dihasilkan dengan menerapkan tingkat laba kotor dengan jumlah pengurangan yang dihindari. “
  13. Masalah pertama yang harus dipahami ketika mempertimbangkan apakah kenaikan biaya dapat dipulihkan menurut bagian Polis ini adalah bahwa biaya harus ditujukan semata-mata untuk menghindari atau mengurangi pengurangan Omset. Dalam kasus kami, angkutan udara hanya bertujuan untuk mengurangi pengurangan Perputaran sebagai akibat dari kerusakan, dan berhasil melakukannya.
  14. Tidak semua pengeluaran lulus tes ini. Contoh yang sering muncul adalah mempekerjakan staf tambahan di departemen akun untuk mengejar ketertinggalan dalam menerbitkan faktur dan laporan, dan penagihan dari debitur. Hal ini dapat mengurangi keterlambatan pengumpulan pendapatan, tetapi tidak mengurangi atau menghindari penurunan Omzet. Dengan demikian, upah tambahan tidak akan tercakup dalam kata-kata ini. Ada perlindungan yang lebih luas yang tersedia dalam bentuk Tambahan Peningkatan Biaya Kerja untuk jenis biaya ini, dan kami membahasnya nanti di bagian ini. Dalam contoh kasus pengiriman udara mesin, pengeluaran melewati tes pertama ini.
  15. Tes kedua dikenal sebagai Tes Batas Ekonomi. Secara sederhana, ini berarti bahwa Anda tidak dapat mengklaim lebih banyak sebagai item Peningkatan Biaya Kerja daripada yang disimpan dengan cara menghindari klaim atas hilangnya Laba Kotor yang diasuransikan.
  16. Kami menguji ini dengan membandingkan pengeluaran yang terjadi (di sini $ 25.000) dengan hilangnya Laba Kotor yang diasuransikan yang dihindari. Dalam hal ini $ 20.000 ($ 4.000 x 5 minggu).
  17. Oleh karena itu, Tertanggung dapat mengklaim $ 20.000 sebagai Kenaikan Biaya Kerja. Tes ini murni didasarkan pada analisis manfaat biaya dengan batasan jumlah Laba Kotor yang diasuransikan yang disimpan.
  18. Setiap jumlah yang tidak dibayarkan sebagai peningkatan biaya kerja dapat dipertimbangkan dalam cakupan yang lebih luas dari Tambahan Biaya Kerja yang Meningkat, yang akan kita diskusikan nanti di sub-pos berikutnya.
  19. Satu poin terakhir perlu dibuat tentang Peningkatan Biaya Kerja. Berdasarkan sebagian besar kebijakan ISR dan paket bisnis, jumlah apa pun yang harus dibayarkan seperti dalam klaim Kenaikan Biaya Kerja harus diuji dalam asuransi. Jika ada di bawah asuransi maka jumlah yang dibayarkan oleh Penanggung akan dikurangi secara proporsional berdasarkan ketentuan klausul dalam asuransi.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul  MR 861 – INCREASED COST OF ELECTRICITY, WATER, GAS OR STEAM SUPPLY sangat bagus untuk memperluas jaminan asuransi atas kehilangan pendapatan atau meningkatnya biaya operasi perusahaan akibat dari kerusakan dari mesin-mesin dan pelengkapan yang menghasilkan tenaga listrik dan tenaga lainnya yang sangat diperlukan untuk operasi usaha.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

Berikut ini beberapa jenis asuransi yang dibutuhan oleh alat  konstruksi dan engineering :

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Untuk semua kebutuhan asuransi alat  Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Pranala Luar

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773