Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Accumulated Stock Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Accumulated Stock Clause


Original Clause

Accumulated Stock Clause

In adjusting any loss account shall be taken and an equitable allowance made if during the indemnity Period turnover is temporarily maintained from accumulated stocks of finished goods held by the Insured, thus causing a shortage of finished goods after the Indemnity Period has expired.

Terjemahan Bebas

Dalam menyesuaikan setiap kerugian harus diambil dan tunjangan yang adil dibuat jika selama periode ganti rugi perputaran dipertahankan sementara dari akumulasi stok barang jadi yang dipegang oleh Tertanggung, sehingga menyebabkan kekurangan barang jadi setelah Masa Ganti Rugi telah berakhir.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Accumulated Stock Clause

Additional clauses atau klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau konsultan asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Apakah Akumulasi Itu?

Akumulasi dapat memiliki beberapa arti berbeda di bidang keuangan. Umumnya, mengakumulasi sesuatu berarti menambah jumlahnya.

  1. Memahami Akumulasi
  2. Ketika seorang pedagang meningkatkan ukuran posisi mereka melalui beberapa transaksi, mereka mengakumulasi saham atau aset lainnya. Seorang pedagang mungkin ingin mengakumulasi posisi dari waktu ke waktu, bukan sekaligus, dalam upaya mendapatkan harga rata-rata yang lebih baik, memiliki dampak pasar yang lebih rendah, atau mendapatkan informasi dari beberapa pembelian.
  3. Pedagang yang mengambil posisi besar berusaha membatasi dampak pasar mereka dengan membeli secara sembunyi-sembunyi. Membeli terlalu banyak pada satu waktu dapat menyebabkan harga naik, sehingga meningkatkan biaya pembelian di masa mendatang. Setiap transaksi juga memberikan informasi kepada pedagang. Jika mereka memesan untuk membeli dan itu mendorong harga dengan mudah, mereka tahu ada penjual terbatas. Jika mereka mengajukan penawaran dan langsung terisi, mereka tahu ada penjual dan kemungkinan besar mereka dapat membeli lebih banyak tanpa menaikkan harga.
  4. Akumulasi juga mengacu pada saat investor atau manajer portofolio menambahkan posisi ke portofolio. Dalam pengertian ini, seorang investor mengumpulkan investasi. Ketika seorang investor berkontribusi pada portofolio pensiun mereka dari waktu ke waktu, mereka dapat menggunakan dana tersebut untuk membeli saham, komoditas, dan aset tambahan lainnya.
  5. Ketika harga suatu saham atau aset lainnya naik, terutama pada volume yang naik, dikatakan bahwa itu adalah akumulasi. Artinya pedagang dan investor bersedia membeli aset secara massal. Setelah aset mulai menurun nilainya, ini disebut distribusi. Dalam pengertian ini, akumulasi mengacu pada pembeli yang lebih agresif daripada penjual, yang mendorong harga naik. Distribusi mengacu pada penjual yang lebih agresif daripada pembeli, yang mendorong harga turun
  6. Apa itu Akumulasi / Distribusi Indikator (A / D)?

Akumulasi / distribusi adalah indikator kumulatif yang menggunakan volume dan harga untuk menilai apakah suatu saham sedang diakumulasikan atau didistribusikan. Pengukuran akumulasi / distribusi berusaha untuk mengidentifikasi divergensi antara harga saham dan aliran volume. Ini memberikan wawasan tentang seberapa kuat tren itu. Jika harga naik tetapi indikatornya turun, ini menunjukkan bahwa volume pembelian atau akumulasi mungkin tidak cukup untuk mendukung kenaikan harga dan penurunan harga mungkin akan terjadi.

  1. Cara Menghitung Jalur Akumulasi / Distribusi
    • Mulailah dengan menghitung pengali. Catat penutupan, tertinggi, dan terendah periode terbaru untuk dihitung.
    • Gunakan pengali dan volume periode saat ini untuk menghitung Volume Arus Uang.
    • Tambahkan Volume Arus Uang ke nilai A / D terakhir. Untuk perhitungan pertama gunakan Volume Arus Uang sebagai nilai pertama.
    • Ulangi proses ini saat setiap periode berakhir, tambahkan / kurangi Volume Arus Uang baru ke / dari total sebelumnya. Ini A / D.
  2. Barang jadi adalah barang yang sudah selesai proses pembuatannya tetapi belum dijual atau didistribusikan ke pengguna akhir.
  3. Manufaktur memiliki tiga kelas persediaan:
    • Bahan baku
    • Bekerja dalam proses
    • Barang jadi
  4. Sebuah barang yang dibeli sebagai “bahan mentah” digunakan dalam pembuatan produk. Suatu barang yang hanya diselesaikan sebagian selama proses pembuatan disebut “pekerjaan dalam proses”. Ketika barang sudah selesai diproduksi tetapi belum dijual atau didistribusikan ke pengguna akhir, itu disebut “barang jadi”.
  5. Ini adalah tahap terakhir untuk pemrosesan barang. Barang siap untuk dikonsumsi atau didistribusikan. Tidak ada pemrosesan yang diperlukan dalam hal barang setelah tahap ini oleh penjual. Padahal mungkin saja ada contoh barang jadi penjual menjadi bahan baku pembeli
  6. Barang jadi adalah istilah relatif. Dalam aliran manajemen rantai pasokan, barang jadi pemasok dapat menjadi bahan baku pembeli.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul Accumulated Stock Clause untuk memastikan cara perhitungan nilai pertanggungan dan dasar perhitungan penggantian klaim yang berkaitan dengan stock atau persediaan barang. Dalam menyesuaikan setiap kerugian harus diambil dan tunjangan yang adil dibuat jika selama periode ganti rugi perputaran dipertahankan sementara dari akumulasi stok barang jadi yang dipegang oleh tertanggung, sehingga menyebabkan kekurangan barang jadi setelah Masa Ganti Rugi telah berakhir.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANS KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773