Kecelakaan Pertambangan 

Perlu Anda ketahui bahwa penambangan emas dianggap jauh lebih berbahaya daripada penambangan batuan keras karena strata batuan datar, umumnya batuan yang tidak kompeten, gas metana, dan debu emas.

Kecelakaan pertambangan adalah kecelakaan yang terjadi selama proses penambangan mineral atau logam. Ribuan penambang meninggal karena kecelakaan pertambangan setiap tahun, terutama penambangan emas bawah tanah, meskipun kecelakaan juga terjadi pada penambangan batu keras.

Sebagian besar kematian akhir-akhir ini terjadi di negara berkembang dan pedesaan di negara maju akibat langkah-langkah keamanan tidak dipraktikkan sepenuhnya. 

Selain perencanaan penanggulangan kerugian yang ekstensif, penilaian risiko, program manajemen, dan pengujian skenario, perusahaan pertambangan harus memastikan mereka memiliki jaminan asuransi yang tepat untuk menutupi kerugian apa pun. Contoh insiden kerugian tinggi relatif sedikit, tetapi signifikan jika terjadi, membuat asuransi yang mencakup seluruh siklus hidup proyek menjadi penting.

Saat ini, penambang menghadapi lingkungan, masalah dengan lisensi sosial untuk beroperasi, potensi dampak kebijakan perubahan iklim dan pemerintah daerah, tantangan manajemen biaya, masalah seputar akses infrastruktur, dan pelunakan pasar komoditas.

Tahapan Proses Penambangan

  1. Eksplorasi
  2. Pengembangan/Transisi
  3. Produksi

Risiko Eksplorasi Pertambangan

Strategi eksplorasi mineral yang sukses membutuhkan identifikasi beberapa sumber risiko dan mempertimbangkannya dalam proses pengambilan keputusan sehingga risiko yang dapat dikendalikan dapat dikurangi.

Risiko didefinisikan sebagai kemungkinan kegagalan atau kerugian. Eksplorasi adalah kegiatan ekonomi yang melibatkan risiko dan ketidakpastian, sehingga risiko harus didefinisikan dalam konteks ekonomi.

Pengurangan risiko dapat diatasi dengan tiga cara mendasar:

  1. Meningkatkan jumlah ujian.
  2. Meningkatkan probabilitas keberhasilan, dan
  3. mengubah probabilitas keberhasilan per tes dengan belajar.

Penambangan emas adalah ekstraksi sumber daya emas dengan menambang. Secara historis, penambangan emas dari endapan aluvial menggunakan proses pemisahan manual, seperti pengapuran emas. 

Hampir di semua pertambangan, masalah hak asasi manusia dan lingkungan adalah hal biasa dalam penambangan emas. Risiko kesehatan dan keselamatan jauh lebih tinggi di tambang yang lebih kecil dengan regulasi yang lebih sedikit.

Risiko Pembangunan Pertambangan

Pendekatan bertahap untuk pengembangan tambang, model bisnis yang terbukti untuk pengurangan risiko

“Pendekatan bertahap” untuk pengembangan tambang adalah model bisnis yang terbukti bagus bagi investor untuk “mengurangi risiko” investasi pemangku kepentingan sebelum melakukan modal yang signifikan untuk proyek pertambangan.

Pemangku kepentingan meliputi pemegang saham, investor, masyarakat lokal, lembaga pemerintah, karyawan perusahaan, dan manajemen.

Strateginya adalah mengeksplorasi dan membangun tambang secara bertahap untuk terakhir kalinya dan dolar investasi di muka dengan investasi berikutnya berdasarkan kesuksesan yang berkelanjutan. Keberhasilan berarti proyek yang bertanggung jawab mengurangi risiko dan menunjukkan kelayakan ekonomi, yang menjamin investasi lebih lanjut.

Tambang Terbuka

Temuan dari pengeboran eksplorasi kemudian digunakan untuk mengembangkan apa yang kita sebut model sumber daya. Ini memberikan informasi yang kita butuhkan untuk mencari tahu di mana harus menambang.

Batuan sisa diangkut ke tumpukan batuan sisa, yang direhabilitasi atau digunakan untuk menstabilkan dan mengisi area yang sebelumnya ditambang. Ini memecah batu dan membuatnya lebih mudah untuk diangkut. Area bijih dan limbah ditandai, dan armada ekskavator dan truk sampah menambang setiap lokasi secara terpisah. Bijih yang mengandung emas diangkut ke timbunan yang siap untuk diproses.

Penambangan Bawah Tanah

Terowongan panjang yang disebut penurunan, jalan napas kembali, dan drive akses lateral bercabang kemudian dikembangkan untuk mencapai bijih (dua bulan hingga beberapa tahun). Pengembangan bijih lateral normal dan siklus produksi dimulai setelah terowongan utama didirikan.

Pengeboran infill digunakan untuk lebih menentukan posisi orebody pada resolusi yang lebih tinggi dan meningkatkan akurasi dan resolusi model geologi, yang menjadi dasar desain tambang.

Pengeboran dan penghentian kontrol kelas (penambangan bijih) terjadi di sepanjang drive pengembangan lateral. Ini memberikan sampel bahan yang digunakan untuk menentukan tingkat dan sifat bijih yang tepat.

Siklus pengembangan pengeboran, peledakan, penumpukan, dan dukungan tanah digunakan untuk mengembangkan terowongan. Pelepasan diperlukan untuk memecah (memecah) batuan sebelum penggalian (mengeluarkan batu) oleh ekskavator profil rendah yang disebut boggers.

Pengolahan Emas

Tahap 1: Menghancurkan dan Menggiling

Bijih yang ditimbun dari tambang bawah tanah dan terbuka dimasukkan ke dalam crusher utama di pabrik proses. Rahang menghancurkan batu agar pas melalui celah 125mm di bagian bawah.

Batu yang sudah hancur, lalu  diangkut ke pabrik. Saat penggilingan berputar, bola baja di dalamnya diangkat ke dinding pabrik dan jatuh ke batu untuk menghancurkan dan menggilingnya lebih jauh. Pada saat yang sama, air dipompa untuk mengubah batu yang dihancurkan menjadi bubur.

Bubur dipompa ke siklon primer (digunakan untuk mengukur material). Bahan yang lebih kasar jatuh ke bawah dan kembali ke siklus penghancuran / penggilingan. Bahan yang lebih ringan berputar ke atas dan didorong ke tahap berikutnya.

Tahap 2: Flotasi dan Oksidasi

Sel unit flotasi adalah kesempatan pertama untuk memisahkan bijih yang mengandung emas dari batuan sisa. Bahan utamanya adalah bijih sulfida (mengandung partikel emas).

SIBX (Sodium Isobutyl Xanthate) dipompa ke dalam bubur dan menyebabkan partikel emas terikat dengan belerang di dalam batu. Udara digunakan untuk mengaduk bubur dan mengapungkan belerang berikat emas di atas tangki ke tahap berikutnya.

Proses ini diulangi untuk memusatkan bijih yang mengandung emas dan memisahkannya dari batuan sisa (meningkatkan kadar bijih).

Tahap 3: Pencucian dan Adsorpsi

Bubur teroksidasi bergerak ke sirkuit pencucian karbon untuk melarutkan emas dari batu. Ia melakukan perjalanan melalui serangkaian tangki yang diberi makan gravitasi yang diisi dengan natrium sianida, dengan konsentrasi yang lebih tinggi pada awalnya dan lebih lemah di ujung garis. Natrium sianida melepaskan emas dari bebatuan yang mengubahnya menjadi cairan. Partikel kerikil dapat memakan waktu tiga hingga empat hari untuk melakukan perjalanan melalui tangki.

Ketika partikel batuan mencapai tangki terakhir, 98, 5% dari emas dipulihkan. Pada saat yang sama, karbon aktif (sabut kelapa) dipompa ke hulu melalui sistem tangki untuk menangkap emas cair yang larut. Setelah penuh dengan emas, karbon bergerak ke kolom desorpsi emas yang dirancang untuk mencuci emas dari karbon. Ketika proses ini selesai, eluate mengandung air panas, larutan emas, sianida, dan soda kaustik. Eluat diangkut ke ruang emas dan dilapisi katoda yang dibungkus dengan wol baja.

Rehabilitasi & Penutupan

Rehabilitasi dan penutupan tambang menyelesaikan siklus penambangan. Pertambangan hanyalah penggunaan lahan sementara dan masyarakat (yaitu masyarakat petani setempat, memiliki harapan tentang bagaimana tambang akan ditutup dan tanah yang diserahkan untuk penggunaan lahan di masa depan adalah pendorong utama untuk pengambilan keputusan dalam penutupan dan rehabilitasi tambang.

 Dengan demikian, penutupan dan rehabilitasi merupakan aspek integral dari proses desain tambang. Dengan memasukkan elemen untuk penutupan dan rehabilitasi di awal proses desain tambang, dampak lingkungan yang signifikan dapat dihindari, seperti penimbunan lubang terbuka yang ditambang alih-alih membuat tumpukan batuan sisa baru dan dengan demikian membatasi jejak lingkungan tambang.

Manajemen Risiko dan Asuransi untuk penambangan emas:

Penilaian risiko, rekayasa risiko, manajemen risiko, serta pelatihan dan dukungan di bidang terkait risiko.

Hubungan pasar asuransi dengan penjamin emisi yang paling relevan di Indonesia dan pasar internasional untuk menciptakan program asuransi yang tepat dengan harga yang kompetitif.

Fasilitas asuransi konstruksi pertambangan yang unik, dapat diperbarui setiap tahun atau dua kali setahun dengan pasar yang sama dan mampu menangkap proyek tambahan untuk memaksimalkan leverage di seluruh portofolio proyek.

Kebijakan ini mencakup aset utama Anda, seperti pabrik, permukaan, dan peralatan bawah tanah.

Peralatan tersebut dapat mencakup pabrik CIL / CIP Anda (CIP: karbon sianidasi dalam metode pulp CIL: karbon sianidasi dalam metode bubur) rumah dan peralatan kerekan, rig bor permukaan dan bawah tanah / jackhammers, kompresor, pipa, trek, dan ventilasi, serta bangunan dan akomodasi tempat tinggal.

Bullion – Meliputi berlian, batu mulia, dan logam, produk emas akhir, emas batangan, dari Elution dan pabrik peleburan hingga pengiriman di Fidelity.

Dampak peristiwa bencana alam pada pertambangan – operator dengan tambang di daerah berisiko tinggi yang rentan terhadap gempa bumi, badai, dan badai yang terjadi tahun lalu, misalnya, kemungkinan akan menghadapi pengawasan yang lebih tinggi dari perusahaan asuransi sepanjang tahun ini.

Sifat operasi penambangan modern berarti bahwa perusahaan biasanya menghadapi beberapa lokasi paling terpencil dan tidak ramah di dunia, membuat mereka jauh lebih rentan terhadap risiko.

Risiko itu dapat meluas dari kesulitan mengoperasikan rantai pasokan yang membentang dan berbeda atau jarak dari pusat kota, dan dengan demikian bantuan medis dan sebagainya, hingga bahaya seperti ketidakstabilan politik atau risiko penculikan.

Meningkatnya penggunaan teknologi canggih dalam operasi pertambangan telah membuat perusahaan asuransi menempatkan penekanan yang cukup besar pada risiko yang terkait dengan keamanan siber akhir-akhir ini.

Hal ini dilakukan mengingat meningkatnya penggunaan sistem jaringan, terutama dalam operasi jarak jauh, dan teknik yang digunakan untuk memantau teknologi, menangani operasi, dan fasilitas pemrosesan.

Sementara semua risiko pasti dapat menyebabkan gangguan pada operasi jika membuahkan hasil, perusahaan asuransi menawarkan kebijakan gangguan bisnis tertentu kepada operator pertambangan.

Ini membentuk komponen kunci dari rencana kelangsungan bisnis perusahaan dan dirancang khusus untuk mengkompensasi dampak keuangan yang disebabkan oleh gangguan atau gangguan pada bisnis yang diakibatkan oleh kerusakan pada properti yang diasuransikan.

Sederhananya, mereka ada untuk mengembalikan bisnis ke posisi keuangan yang akan terjadi seandainya insiden itu tidak terjadi.

Asuransi Pertambangan Emas

Asuransi pertambangan adalah bidang perlindungan khusus yang melindungi bisnis, properti, karyawan, peralatan, dan kontraktor dari segudang potensi risiko.

Biasanya, penyedia asuransi pertambangan spesialis menawarkan berbagai layanan yang dapat mencakup hal-hal seperti gangguan properti dan bisnis, kerusakan pabrik dan mesin, teknologi baru yang inovatif seperti drone dan peralatan jarak jauh, asuransi jiwa dan kecelakaan global, dan polis pertanggungan berisiko tinggi khusus.

Pertanggungan asuransi berstandar internasional untuk industri pertambangan:

  1. Cargo
  2. Construction & Environmental Impairment Liability
  3. Directors & Officers Liability
  4. Global Life and Personal Accident insurance, Emergency Medical Evacuation insurance, Kidnapping insurance, and other specialists’ high-risk coverage.
  5. International Liability insurance – protects your business from third-party claims and can include cover for your key people and business reputation. 
  6. Personal Accident, Health & Travel
  7. Plant and Machinery insurance covers damage or total loss, including malicious attacks, sabotage, war, and terrorism.
  8. Property and Business Interruption cover for companies, operators, and contractors involved in the mining industry
  9. Specie & Bullion
  10. Trade and Political Risk insurance to protect overseas operations in unstable regions

Cara mengatur asuransi pertambangan emas di Indonesia

Seperti dijelaskan di atas, industri pertambangan emas dianggap sebagai bisnis berisiko tinggi; Oleh karena itu, hanya sedikit perusahaan asuransi yang tertarik untuk mengcover industri ini.

Untuk menemukan program asuransi berkualitas tinggi untuk penambangan emas Anda, Anda perlu bekerja dengan broker asuransi yang berpengalaman.

Pialang asuransi adalah ahli asuransi yang dapat merancang program asuransi komprehensif yang memenuhi profil bisnis Anda. Broker akan berurusan dengan perusahaan asuransi terkemuka dan kuat lokal dan luar negeri untuk menegosiasikan pertanggungan maksimum dan premi asuransi yang efisien.

Sumber:

  1. https://miningdigital.com/supply-chain-and-operations/managing-risk-mining-sector-through-specialist-insurance
  2. https://miningdigital.com/top10/top-10-risks-for-the-mining-industry
  3. https://en.wikipedia.org/wiki/Mining_accident
  4. https://oceanagold.com/operation/macraes/the-mining-process/


MENCARI PRODUK ASURANSI? JANGAN BUANG WAKTU ANDA DAN HUBUNGI KAMI SEKARANG JUGA

HOTLINE L&G 24 JAM: 0811-8507-773 (CALL – WHATSAPP – SMS)

website: lngrisk.co.id

E-mail: customer.support@lngrisk.co.id

Related Post

FREE Consultation
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773
Hi...
OJK Registered KEP-667/KM.10/2012
Or
Welcome to the Indonesia's leading Insurance Broker.
Looking for HIGH QUALITY Insurance
at a LOW COST ?
Contact Us NOW!
Mhd. Taufik Arifin ANZIIF (Snr. Assoc) CIIB
Insurance Expert with 40 years of experience
Hi...
Or
OJK Registered KEP-667/KM.10/201
Welcome to the Indonesia's leading insurance broker.
Looking for HIGH QUALITY Insurance
at a LOW COST ?
Contact Us NOW!
Thank You
We will call you immediately
Thank You
We will call you immediately