Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Salvage Sale Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Salvage Sale Clause


Original Clause

SALVAGE SALE CLAUSE

If following damage giving rise to a claim under this section, the insured shall hold a salvage sale during the indemnity period, clause a of item 1 (insurance on gross profit) shall for the purpose of such a claim read as follows :

In respect of reduction in turnover the sum produced by applying the rate of gross profit to the amount by which the turnover during the indemnity period (less the turnover for the period of the salvage sale) shall in consequence of the damage fall short of the standard turnover, from which sum shall be deducted the gross profit actually earned during the period of salvage sale.

Terjemahan Bebas

Jika setelah kerusakan menimbulkan klaim berdasarkan bagian ini, tertanggung akan mengadakan penjualan sisa selama masa ganti rugi, klausul a dari item 1 (asuransi atas laba kotor) untuk tujuan klaim tersebut berbunyi sebagai berikut:

Sehubungan dengan pengurangan omset, jumlah yang dihasilkan dengan menerapkan tingkat laba kotor dengan jumlah omset selama periode ganti rugi (dikurangi omset untuk periode penjualan sisa) harus sebagai akibat dari kerusakan yang tidak memenuhi standar. omset, dari jumlah tersebut akan dikurangkan dengan laba kotor yang sebenarnya diperoleh selama periode penjualan sisa.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Salvage Sale Clause

Additional clauses atau klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau konsultan asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Penyelamatan adalah prinsip dasar asuransi.
  2. Sisa berarti bahwa setelah klaim untuk barang yang rusak telah dibayar, perusahaan asuransi mengambil kepemilikan barang tersebut. Perusahaan asuransi biasanya menawarkan barang yang rusak untuk penjualan komersial guna mengurangi kerugiannya (yaitu jumlah yang dibayarkan kepada penggugat).
  3. Praktik mengambil barang yang rusak paling umum dalam klaim asuransi kendaraan bermotor. Ketika sebuah mobil dihapuskan dan perusahaan asuransi membayar klaimnya, mobil yang rusak tersebut diambil alih dan dikirimkan ke fasilitas lelang atau sejenisnya. Hasil penjualan mobil yang rusak akan menjadi keuntungan perusahaan asuransi dan mengimbangi jumlah klaim yang dibayarkan kepada pemegang polis.
  4. Meskipun paling umum dalam klaim asuransi kendaraan bermotor, penyelamatan dapat terjadi pada banyak jenis klaim lainnya; misalnya isi rumah tangga, persediaan / inventaris bisnis, mesin, kelautan dan bahkan asuransi perjalanan.
  5. Biasanya merupakan suatu kondisi dalam polis bahwa perusahaan asuransi memiliki hak untuk meminta penggugat mengirimkan barang yang rusak kepadanya berdasarkan permintaan. Alasannya ada dua. Yang pertama adalah bahwa perusahaan asuransi mungkin ingin memeriksa barang tersebut untuk memverifikasi kerusakan dan juga untuk menentukan apakah dapat diperbaiki. Alasan kedua adalah bahwa jika barang rusak tidak dapat diperbaiki dan nilai barang yang dibayarkan kepada penggugat, perusahaan asuransi mungkin akan mengganti kerugiannya dengan menawarkan barang tersebut untuk dijual.
  6. Dalam hal asuransi perjalanan, barang-barang yang paling mungkin dipertimbangkan oleh perusahaan asuransi untuk diselamatkan termasuk perangkat elektronik seperti laptop, tablet, kamera, dan telepon seluler. Sebab, meski barang gajinya sudah rusak parah, tetap memiliki nilai komersial untuk suku cadangnya. Penyelamatan dapat dipertimbangkan untuk semua jenis properti (bukan hanya elektronik). Jika perusahaan asuransi menganggap barang yang rusak memiliki nilai yang dapat direalisasikan, itu akan mempertimbangkan potensi penyelamatan.
  7. Jika ketika menyelesaikan klaim, perusahaan asuransi membayar nilai barang yang rusak, mereka berhak untuk memilikinya. Namun, pihak yang diasuransikan memiliki opsi pertama untuk setiap penyelamatan. Artinya jika ingin menyimpan barang tersebut, Anda bisa melakukan penawaran penyelamatan ke perusahaan asuransi. Jika perusahaan menerima tawaran Anda, Anda bisa menyimpan barang tersebut sebagai tambahan pembayaran klaim.
  8. Sementara perusahaan asuransi memiliki hak untuk menyelamatkan jika mereka membayar klaim Anda, mereka tidak akan selalu menggunakannya. Jika ya, Anda secara hukum berkewajiban untuk memenuhi permintaan mereka untuk menyerahkan barang tersebut sebagai bagian dari proses penyelesaian klaim dan ketentuan polis asuransi.
  9. Apa yang dimaksud dengan klausul penyelamatan dan pemulihan dengan bahasa seperti “Semua sisa, pemulihan, dan pembayaran yang dipulihkan atau diterima baik sebelum atau setelah penyelesaian kerugian berdasarkan kebijakan ini akan diterapkan seolah-olah dipulihkan atau diterima sebelum penyelesaian tersebut dan semua penyesuaian yang diperlukan harus dilakukan oleh para pihak, termasuk pengurangan biaya pemulihan atau penyelamatan Perusahaan. ”?
  10. Ini ada hubungannya dengan polis asuransi mobil untuk truk kargo motor yang terdapat dalam polis Lexington.
  11. Dengan bantuan transaksi penyelamatan, perusahaan asuransi dapat menjual benda rusak yang menjadi subjek klaim asuransi. Apabila benda yang rusak sudah digolongkan sebagai barang yang dapat diselamatkan, tugas menjual benda yang rusak biasanya diberikan kepada mitra bisnis yang berperan sebagai penyelamat. Perusahaan asuransi masih menyimpan data benda rusak yang dapat diselamatkan ini sebagai bagian dari berkas klaim.
  12. Dalam sistem Manajemen Klaim, transaksi penyelamatan dimungkinkan untuk lini asuransi properti berikut:
  13. Auto, dengan kata lain untuk benda rusak yang masuk dalam kategori Kendaraan
  14. Isi rumah, dengan kata lain untuk benda rusak yang masuk dalam kategori Benda
  15. Bangunan dengan kata lain untuk benda rusak masuk dalam kategori Bangunan
  16. Untuk memicu transaksi penyelamatan, Anda harus mengklasifikasikan objek yang rusak (termasuk dalam salah satu kategori yang disebutkan di atas) sebagai dapat diselamatkan saat Anda memproses klaim. Pada layar Subclaim Overview, di field Salvage, pilih entri Salvage Potential Identified untuk subclaim dengan objek rusak yang relevan.
    • Fungsi berikut tersedia untuk pemrosesan penyelamatan:
    • Buat sisa barang secara manual
    • Potensi penyelamatan dari benda yang rusak
    • Tangkap detail sisa
    • Tetapkan nilai di bidang Salvage
    • Tangkap beberapa penyelamatan per subklaim
    • Buat pembayaran untuk benda rusak yang dijual dengan cara penyelamatan
    • Buat dokumen statistik untuk objek rusak yang dapat diselamatkan
  17. Tetapkan pembayaran akhir untuk penyelamatan

Properti rusak yang diambil alih oleh perusahaan asuransi untuk mengurangi kerugiannya setelah membayar klaim. Penanggung menerima hak penyelamatan atas properti tempat mereka telah membayar klaim, seperti mobil yang rusak parah. Penanggung yang membayar klaim atas kargo yang hilang di laut sekarang memiliki hak untuk memulihkan harta karun yang tenggelam. Biaya penyelamatan adalah biaya yang terkait dengan pengembalian properti itu.

  1. Apakah Pengabaian dan Penyelamatan itu?

Pengabaian dan penyelamatan menggambarkan penyitaan properti dan klaim berikutnya atas properti tersebut oleh pihak kedua. Klausul penyelamatan dan pengabaian paling sering ditemukan dalam kontrak asuransi laut.

  1. Memahami Pengabaian dan Penyelamatan

Pengabaian dan penyelamatan adalah istilah yang cukup sering muncul dalam kontrak asuransi. Jika klausul seperti itu ada, ini menunjukkan bahwa perusahaan asuransi memiliki kemampuan untuk secara sah mengklaim aset yang diasuransikan atau bagian dari properti yang telah dihancurkan dan kemudian ditinggalkan oleh pemiliknya.

  1. Untuk perusahaan asuransi untuk menyelamatkan barang tersebut, pemilik harus terlebih dahulu menyatakan maksud pengabaian secara tertulis. Setelah proses tersebut selesai, perusahaan asuransi dapat memilih untuk mengambil alih sepenuhnya kepemilikan properti yang rusak setelah membayar nilai pertanggungannya kepada pemegang polis.
  2. Nilai jual properti bisa melebihi jumlah yang dibayarkan atas klaim, sehingga hak penyelamatan terkadang diperebutkan secara hukum oleh beberapa pihak.
  3. Pertimbangan Khusus

Dalam kasus kehilangan dan sisa sebagian, tertanggung dapat mengklaim hanya sejumlah kerugian atau kerusakan yang diderita, yang berarti mereka tidak dapat meninggalkan properti dan mengklaim nilai penuh.

  1. Jika tertanggung menyerahkan sisa harta benda dan perusahaan asuransi juga setuju untuk menerima barang sisa, klaim akan dibayar penuh dan perusahaan asuransi akan menjadi pemilik barang sisa. Dalam kasus kerugian total yang jelas, asuransi akan membayar penuh, sehingga perusahaan asuransi berhak atas manfaat dari sisa tersebut.
  2. Dengan kerugian total yang tidak diasuransikan, maka tertanggung tidak akan sepenuhnya ditanggung. Mereka berhak atas penyelamatan, tetapi hanya sejauh pembayaran kerugian ditambah nilai sisa tidak melebihi kerugian penuh atau ganti rugi yang sebenarnya.
  3. Sebaliknya, dalam kasus pertanggungan penuh, kerugian akan dibayar penuh. Perusahaan asuransi menjadi pemilik absolut dari sisa-sisa, jika ada, dan total hasil penjualan menjadi milik mereka, meskipun hasil tersebut mungkin lebih dari jumlah klaim yang dibayarkan.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul SALVAGE SALE CLAUSE menjelaskan bahwa jika ada salvage dari klaim yang ada maka nilainya akan diperitungkan dengan nilai klaim business interruption yang sedang diproses oleh perusahaan asuransi.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANS KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Jenis asuransi yang termasuk ke dalam kelompok engineering insurance antara lain adalah sebagai berikut:

  1. Erection All Risk Insurance
  2. Advance loss of Profit Insurance
  3. Machinery Breakdown Insurance
  4. Boiler Pressure Plant Insurance
  5. Machinery Loss of Profit Insurance Policy
  6. Contractor Plant and Machinery Insurance Policy
  7. Contractor’s All Risk
  8. Electronic Equipment Insurance Policy

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773