Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Riots, Strikes and Malicious Damage (RSMD) Endorsement 4.1A


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Riots, Strikes and Malicious Damage (RSMD) Endorsement 4.1A


Original Clause

Riots, Strikes and Malicious Damage (RSMD) Endorsement 4.1A

It is hereby agreed and declared that :

  1. a) Notwithstanding anything contained in CHAPTER II-EXCEPTIONS, Item 1,3,1 of the Policy to the contrary and subject to payment of additional premium, the Insurer agrees to extend this insurance as provided in this endorsement
  2. b) Notwithstanding anything which may be defined in any laws or regulations to the contrary, for the purpose of this Endorsement, all terminology printed in italics shall be deemed to mean as defined in item 4. DEFINITIONS of this endorsement.
  3. EXTENSIONS

This insurance shall be extended to cover:

Physical damage to the property and/or interest insured directly caused by one or more of the following perils :

1.1.Riots

1.2.Strikes

1.3.Locked-Out Workers

1.4.Malicious Acts

1.5.Civil Commotion,

1.6.Preventive Acts related only to perils 1.1 up to and including 1.5

Physical loss of the Property and/or interest insured directly caused by :

1.7. Looting occurring during Riots and Civil Commotions

Provided that any of these perils does not develop in an uninterrupted chain of events into one or more of the excluded perils.

2.EXCLUSIONS

This extension does not cover all physical loss or damage to the property and/or interest insured including loss or damage by fire directly or directly caused by or contributed to by or arising from or in consequence of one or more of the following perils:

2.1. Insurrection/Popular Rising, Usurped Power, Revolution, Rebellion, Military Power, Invasion, Civil War, War and Hostilities, Subversive Act, Looting (except Looting occurring during Riots and/or Civil Commotion).

In any action, suit or other proceedings, where the Insurer alleges that loss or damage is directly or indirectly caused by one or more of the excluded perils under this Section, the burden of proof that such loss or damaged is covered shall be on the Insured.

 

2.2. Total or partial cessation of works, or retarding or interruption or cessation of any process or operation.

2.3. Permanent or temporary dispossession resulting from confiscation, commandeering or requisition by any lawfully constituted authority or body, or unlawful occupation by any person consequential loss.

2.4. Business interruption, or any kind of consequential loss (Subject to be deleted in respect of the Business Interruption Cover).

  1. DEDUCTIBLES

As per Schedule.

  1. DEFINITIONS

Notwithstanding anything which may be defined in any laws or requlations to the contrary, for the purpose of this policy, all terminology printed in italics shall be defined as follows :

4.1. Riots is an act of a group of at least 12 (twelve) persons who in the execution of their common purpose cause public disturbance tumultuously with violence and damage to the property of others, not amounting to Civil Commotion.

4.2. Strikes is deliberate acts of damage, by a group of workers of at least 12 (twelve) persons or one half of the entire workforce (if the total number of workforce is less than 24 (twenty Four) persons, refusing to work as usual in an attempt to force the employer to accept their demands or to protest against any terms of employment enforced by the employer.

4.3. Locked-Out Workers is a deliberate act of damage, by a group or workers of at least 12 (twelve) persons or one half of the entire workplace (if the total number of workplace is less than 24 (twenty Four) persons, to protest againts the termination or suspension of a fellow employee by the employer.

4.4. Malicious Acts is an act of any person(s) deliberately causing damage to the property of others driven by vengeance, hatred, anger or vandalistic, except such acts done by the employee(s) of the Insured, or any person(s) on behalf of the Insured, or by any person(s) entrusted by the Insured to maintain or keep such property, or by thieves/robbers/looters.

4.5. Preventive Acts is an act of lawfully constituted authority in an attempt to prevent or suppress the occurrence of any insured perils or to minimize the consequences of any such perils.

4.6. Civil Commotions is an act of a large number of people acting together disrupting public peace and disturbance tumultuously wiith violence and a chain of destruction of a large number of properties, indicated by cessation of more than one half of the normal activity of commercial/shopping or business areas or schools or public transportation in one city for at least 24 (twenty four) hours consecutively commencing immediately before, during or after the event.

4.7. Insurrection/Popular Rising is inter alia an uprising of a large number of the people in the capital city of the country, or in three or more capital cities of the provinces within 12 (twelve) days, demanding a change in the government, or engage in open resistance against the government that such uprising does not amount to a Rebellion or Revolution. For the purpose of this definition the term “a large number of people” shall mean an amount of people equivalent to a significant proportion of the population of the city in which such uprising occurs, whether or not these people are ordinarily resident in that city.

4.8. Usurped Power is a situation where the established order has been overthrown and replaced by some illegal authority which is in a position to lay down rules of conduct and also ensure that the rules are obeyed.

4.9.Revolution is an uprising of the people with force to make a radical change to the current public administration system of the country or to overthrow the established government de jure and de facto, not amounting to a Rebellion.

4.10. Rebellion is a state of organized resistance against the established authority with the object of supplanting or overthrowing it with the use of force which threatens the existence of such authority.

4.11. Military Power is an act by a group of home or foreign armed forces personnel consisting of at least 30 (thirty) persons using force with the intention to overthrow the established authority or to cause public disorder and disturbance.

4.12. Invasion is an act by the military power of one country to penetrate or invade the territory of another with the object of permanently or temporarily occupying and taking control over such territory.

4.13. Civil War is an armed conflict between regions or political factions within the territorial limits of a country with the object of gaining legitimate power.

4.14. War and Hostilities is a widespread armed conflict (whether or not war has been declared) or a warlike situation between two or more countries, including military exercises of a country or joint-military exercises between countries.

4.15. Subversive Acts is an act by any persons on behalf of or in connection with any organization with activities directed towards the overthrow by force of the government “de jure” or “de facto”, or to the influencing of it by Terrorism or Sabotage or violence.

4.16. Looting is the appropriation of property belonging to another by any person (excluding those employed by r under the control of the Insured) with the intention of permanently depriving that other of it.

  1. CANCELLATION

This insurance may be terminated at any time at th option of the insurer on written notice that effect being given to th Insured. The termination shall be effective at nood on the 3rd (third) day after receipt of such notice by the Insured. The Insured shall be liabl to repay on demand a rateable proportion of the premium for the un-expired term from the date the termination is effective.

Terjemahan Bebas

Dengan ini disepakati dan dinyatakan bahwa:

  1. a) Terlepas dari apapun yang terkandung dalam BAB II-PENGECUALIAN, Butir 1,3,1 dari Polis yang bertentangan dan tunduk pada pembayaran premi tambahan, Penanggung setuju untuk memperpanjang asuransi ini sebagaimana diatur dalam pengesahan ini
  2. b) Terlepas dari apa pun yang mungkin didefinisikan dalam undang-undang atau peraturan yang bertentangan, untuk tujuan Pengesahan ini, semua terminologi yang dicetak miring akan dianggap berarti sebagaimana didefinisikan dalam butir 4. DEFINISI pengesahan ini.
  3. EKSTENSI

Asuransi ini akan diperpanjang untuk mencakup:

Kerusakan fisik pada properti dan / atau kepentingan yang diasuransikan secara langsung disebabkan oleh satu atau lebih dari bahaya berikut ini:

1.1. Robot

1.2. Serangan

1.3. Pekerja yang Terkunci

1.4. Perbuatan Berbahaya

1.5. Keributan Sipil,

1.6. Tindakan Pencegahan hanya terkait dengan bahaya 1.1 hingga dan termasuk 1.5

Kerugian fisik atas Properti dan / atau kepentingan yang dipertanggungkan secara langsung disebabkan oleh:

1.7. Penjarahan terjadi selama Kerusuhan dan Huru-hara Sipil

Asalkan salah satu dari bahaya ini tidak berkembang dalam rangkaian peristiwa yang tidak terputus menjadi satu atau lebih dari bahaya yang dikecualikan.

  1. PENGECUALIAN

Perpanjangan ini tidak mencakup semua kerugian atau kerusakan fisik pada properti dan / atau kepentingan yang diasuransikan termasuk kerugian atau kerusakan akibat kebakaran yang secara langsung atau langsung disebabkan oleh atau disumbangkan oleh atau timbul dari atau sebagai akibat dari satu atau lebih bahaya berikut:

2.1. Pemberontakan / Kebangkitan Populer, Kekuasaan yang Dirampas, Revolusi, Pemberontakan, Kekuatan Militer, Invasi, Perang Saudara, Perang dan Permusuhan, Tindakan Subversif, Penjarahan (kecuali Penjarahan yang terjadi selama Kerusuhan dan / atau Keributan Sipil).

Dalam setiap tindakan, gugatan atau proses hukum lainnya, di mana Penanggung menyatakan bahwa kerugian atau kerusakan secara langsung atau tidak langsung disebabkan oleh satu atau lebih dari bahaya yang dikecualikan menurut Bagian ini, beban pembuktian bahwa kerugian atau kerusakan tersebut ditanggung akan menjadi tanggung jawab Tertanggung.

2.2. Penghentian total atau sebagian pekerjaan, atau perlambatan atau gangguan atau penghentian proses atau operasi apa pun.

2.3. Perampasan permanen atau sementara akibat penyitaan, perampasan atau permintaan oleh otoritas atau badan yang dibentuk secara sah, atau pendudukan yang tidak sah oleh siapa pun sebagai akibat kerugian.

2.4. Gangguan bisnis, atau segala jenis kerugian konsekuensial (Dapat dihapus sehubungan dengan Perlindungan Gangguan Bisnis).

  1. DEDUKTIBEL

Sesuai Jadwal.

  1. DEFINISI

Terlepas dari apa pun yang mungkin didefinisikan dalam undang-undang atau peraturan yang bertentangan, untuk tujuan kebijakan ini, semua terminologi yang dicetak miring akan didefinisikan sebagai berikut:

4.1. Kerusuhan adalah tindakan sekelompok paling sedikit 12 (dua belas) orang yang dalam pelaksanaannya untuk tujuan bersama menimbulkan keributan masyarakat secara rusuh dengan kekerasan dan perusakan harta benda orang lain, yang tidak termasuk Kerusuhan Sipil.

4.2. Pemogokan adalah tindakan merusak yang disengaja, oleh sekelompok pekerja sekurang-kurangnya 12 (dua belas) orang atau setengah dari seluruh angkatan kerja (jika jumlah angkatan kerja kurang dari 24 (dua puluh Empat) orang, menolak bekerja seperti biasa di upaya untuk memaksa pemberi kerja menerima tuntutan mereka atau untuk memprotes ketentuan kerja yang diberlakukan oleh pemberi kerja.

4.3. Pekerja yang Dikunci adalah tindakan merusak yang disengaja, oleh sekelompok atau pekerja sekurang-kurangnya 12 (dua belas) orang atau setengah dari seluruh tempat kerja (jika jumlah total tempat kerja kurang dari 24 (dua puluh Empat) orang, untuk memprotes. menentang pemutusan hubungan kerja atau penangguhan sesama karyawan oleh majikan.

4.4. Perbuatan Berbahaya adalah perbuatan setiap orang yang dengan sengaja menyebabkan kerusakan pada harta benda orang lain yang didorong oleh balas dendam, kebencian, kemarahan atau vandalistik, kecuali perbuatan yang dilakukan oleh karyawan Tertanggung, atau orang lain pada atas nama Tertanggung, atau oleh siapapun yang dipercayakan oleh Tertanggung untuk memelihara atau menyimpan harta benda tersebut, atau oleh pencuri / perampok / penjarah.

4.5. Tindakan Pencegahan adalah tindakan otoritas yang dibentuk secara hukum dalam upaya untuk mencegah atau menekan terjadinya setiap bahaya yang diasuransikan atau untuk meminimalkan konsekuensi dari bahaya tersebut.

4.6. Huru-hara Sipil adalah tindakan sejumlah besar orang yang secara bersama-sama mengganggu ketentraman dan gangguan publik secara gaduh dengan kekerasan dan rantai perusakan sejumlah besar harta benda, yang ditunjukkan dengan terhentinya lebih dari separuh aktivitas normal komersial / belanja atau kawasan bisnis atau sekolah atau angkutan umum dalam satu kota sekurang-kurangnya 24 (dua puluh empat) jam berturut-turut dimulai tepat sebelum, selama atau setelah acara.

4.7. Pemberontakan / Kebangkitan Populer antara lain pemberontakan sejumlah besar masyarakat di ibu kota negara, atau di tiga atau lebih ibu kota provinsi dalam waktu 12 (dua belas) hari, menuntut perubahan pemerintahan, atau terlibat dalam perlawanan terbuka terhadap pemerintah bahwa pemberontakan seperti itu tidak berarti Pemberontakan atau Revolusi. Untuk tujuan definisi ini, istilah “sejumlah besar orang” berarti sejumlah orang yang setara dengan proporsi yang signifikan dari penduduk kota tempat pemberontakan tersebut terjadi, baik orang-orang ini biasa tinggal di kota itu atau tidak.

4.8. Usurped Power adalah situasi dimana tatanan yang mapan telah digulingkan dan digantikan oleh beberapa otoritas ilegal yang berada dalam posisi untuk meletakkan aturan perilaku dan juga memastikan bahwa aturan tersebut ditaati.

4.9. Revolusi adalah pemberontakan rakyat dengan kekuatan untuk melakukan perubahan radikal pada sistem administrasi publik negara saat ini atau untuk menggulingkan pemerintahan yang mapan secara de jure dan de facto, bukan merupakan Pemberontakan.

4.10. Pemberontakan adalah keadaan perlawanan terorganisir terhadap otoritas yang telah mapan dengan tujuan menggantikan atau menumbangkannya dengan menggunakan kekuatan yang mengancam keberadaan otoritas tersebut.

4.11. Kekuasaan Militer adalah perbuatan sekelompok personel angkatan bersenjata dalam negeri atau asing yang terdiri dari sekurang-kurangnya 30 (tiga puluh) orang dengan menggunakan kekerasan dengan tujuan untuk menjatuhkan kekuasaan yang telah ditetapkan atau menimbulkan kekacauan dan gangguan masyarakat.

4.12. Invasi adalah suatu tindakan kekuatan militer suatu negara untuk menembus atau menyerbu wilayah negara lain dengan tujuan menduduki dan menguasai secara permanen atau sementara wilayah tersebut.

4.13. Civil War adalah konflik bersenjata antar daerah atau faksi politik di dalam batas teritorial suatu negara dengan tujuan untuk mendapatkan kekuasaan yang sah.

4.14. Perang dan Permusuhan adalah konflik bersenjata yang meluas (baik perang telah diumumkan maupun tidak) atau situasi seperti perang antara dua atau lebih negara, termasuk latihan militer suatu negara atau latihan militer gabungan antar negara.

4.15. Tindakan Subversif adalah tindakan yang dilakukan oleh siapa pun atas nama atau sehubungan dengan organisasi mana pun dengan aktivitas yang diarahkan untuk menggulingkan pemerintah secara paksa “de jure” atau “de facto”, atau mempengaruhinya dengan Terorisme atau Sabotase atau kekerasan .

4.16. Penjarahan adalah perampasan harta benda milik orang lain oleh siapa pun (tidak termasuk yang dipekerjakan oleh r di bawah kendali Tertanggung) dengan maksud untuk merampas harta benda yang lain secara permanen.

  1. PEMBATALAN

Asuransi ini dapat diakhiri setiap saat atas pilihan perusahaan asuransi dengan pemberitahuan tertulis bahwa efek diberikan kepada Tertanggung. Pengakhiran akan berlaku efektif pada hari ke-3 (ketiga) setelah diterimanya pemberitahuan tersebut oleh Tertanggung. Tertanggung berkewajiban untuk membayar kembali sesuai permintaan sejumlah besar premi untuk jangka waktu yang tidak kedaluwarsa sejak tanggal pengakhiran efektif.

Klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau pialang asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Riots, Strikes and Malicious Damage (RSMD) Endorsement 4.1A

PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Kerusuhan didefinisikan oleh Black’s Law Dictionary sebagai:
    • Kumpulan tiga orang atau lebih di tempat umum yang melakukan tindakan bersama dengan cara yang bergejolak dan tidak teratur untuk tujuan yang sama (terlepas dari keabsahan tujuan tersebut).
    • Gangguan perdamaian yang melanggar hukum oleh kumpulan yang biasanya terdiri dari tiga orang atau lebih yang bertindak dengan tujuan yang sama dengan cara kekerasan atau kekacauan yang mengancam atau meneror publik atau sebuah institusi.
  1. Pengadilan telah mendefinisikan kerusuhan secara berbeda-beda. Misalnya, telah didefinisikan sebagai ‘pengumpulan tiga orang atau lebih’ dengan ‘tujuan bersama’ untuk melakukan ‘tindakan yang melanggar hukum [dengan maksud untuk menggunakan] kekerasan atau kekerasan. Ini juga telah didefinisikan sebagai membutuhkan’ keributan ”atau gangguan ‘pada saat aksi.
  2. Keributan sipil didefinisikan sebagai pemberontakan publik oleh sejumlah besar orang yang, bersama-sama, menyebabkan kerugian bagi orang atau harta benda.
  3. Pengadilan Banding Distrik Kedua telah membandingkan istilah kerusuhan dan keributan sipil
  4. Sifat lokal dari bahaya ‘kerusuhan’ atau ‘keributan sipil’ terkadang menimbulkan kekerasan lokal atau sementara yang melanggar hukum
  5. Kerusuhan dan kerusuhan sipil adalah murni ‘gangguan rumah tangga’.
  6. Mereka ‘pada dasarnya semacam gangguan rumah tangga. . . seperti yang terjadi di antara sesama warga negara atau dalam batas satu komunitas. “
  7. Agar gangguan dapat digolongkan sebagai keributan sipil, ‘agen yang menyebabkan kekacauan harus berkumpul bersama dan menyebabkan gangguan dan keributan.’
  8. Bersifat lokal dari bahaya ‘kerusuhan’ atau ‘keributan sipil’ terkadang menimbulkan kekerasan lokal atau sementara yang melanggar hukum.
  9. Ambiguitas atau ketidakpastian dalam polis asuransi harus diselesaikan terhadap perusahaan asuransi dan… jika diizinkan secara semantik, kontrak akan diberikan konstruksi yang secara adil akan mencapai tujuannya untuk memberikan ganti rugi atas kerugian yang terkait dengan asuransi. Tujuan dari kanon konstruksi ini adalah untuk melindungi harapan pertanggungan yang wajar dari tertanggung dalam situasi di mana juru gambar asuransi mengontrol bahasa polis. Efeknya berbeda, tergantung pada apakah bahasa yang akan ditafsirkan ditemukan dalam klausul yang menyediakan cakupan atau dalam satu cakupan yang membatasi. Sementara klausul pertanggungan ditafsirkan secara luas untuk memberikan perlindungan sebesar mungkin bagi tertanggung, klausul pengecualian ditafsirkan secara sempit terhadap pihak asuransi.

Perusahaan asuransi tidak dapat lepas dari kewajiban dasarnya untuk mengasuransikan melalui klausa pengecualian yang tidak jelas. Seperti yang telah kami nyatakan berulang kali, pengecualian apa pun terhadap pelaksanaan kewajiban dasar yang mendasarinya harus dinyatakan dengan jelas untuk memberi tahu tertanggung tentang efeknya; dengan demikian, beban berada pada perusahaan asuransi untuk mengungkapkan pengecualian dan pengecualian dalam bahasa yang jelas dan tidak salah lagi. Informasi lebih lanjut bisa dilihat disini:

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul Riots, Strikes and Malicious Damage (RSMD) Endorsement 4.1A telah memperluas jaminan asuransi atas resiko dasar. Pemberian tambahan klausul ini memerlukan biaya premi tambahan. Untuk mendapatkan jaminan yang maksimal sebaiknya setiap asset diberi jaminan ini karena potensinya untuk terjadi relatif besar. Seperti misalnya terjadi keributan dengan masyarakat sekitar karena beberapa hal yang sepele. Akibatnya masyarakat menyerang pabrik atau sarana yang diasuransikan. Akibatnya terjadi kerusakan bahkan kebakaran.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap alat  saat sebelum memprores jaminan asuransi.

Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi.

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstuksi sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, jika dan saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

Berikut ini beberapa jenis asuransi yang dibutuhan oleh alat  konstruksi:

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Untuk semua kebutuhan asuransi alat  Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Pranala Luar

Artikel ini ditulis berdasarkan pengetahuan dan pengalaman ditambah dengan informasi dari berbagai sumber antara lain:

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773