Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Contracts Rights And Liabilities Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Contracts Rights And Liabilities Clause


Original Clause

Contracts Rights And Liabilities

All loss, damage or liability directly or indirectly arising from the contracts works prior to the inception of this policy is excluded. This also excludes all consequential loss and legal liability that may have arisen or will arise due to the works performed by the previous contractors of any tiers and/or other contracting entities.

The rights and liabilities pursuant to this policy are limited to the contracting party(s) to this project works only and no individual(s), company(s) or other entity(s) which is/are not an existing party(s) to this contract shall be entitled to any indemnity under the policy without the express written agreement of the insurers. Specifically no Third Party rights or liabilities arising from the previous contracts will be indemnified under this policy.

Terjemahan Bebas

Semua kerugian, kerusakan atau kewajiban yang secara langsung atau tidak langsung timbul dari kontrak bekerja sebelum dimulainya kebijakan ini dikecualikan. Ini juga mengecualikan semua kerugian konsekuensial dan tanggung jawab hukum yang mungkin timbul atau akan timbul karena pekerjaan yang dilakukan oleh kontraktor sebelumnya dari setiap tingkatan dan / atau entitas kontraktor lainnya.

Hak dan kewajiban berdasarkan kebijakan ini terbatas pada pihak yang mengadakan kontrak untuk proyek ini yang hanya berfungsi dan tidak ada individu, perusahaan, atau entitas lain yang merupakan / bukan pihak yang sudah ada. untuk kontrak ini berhak atas ganti rugi apa pun berdasarkan polis tanpa persetujuan tertulis yang jelas dari perusahaan asuransi. Secara khusus, tidak ada hak atau kewajiban Pihak Ketiga yang timbul dari kontrak sebelumnya yang akan diganti rugi berdasarkan kebijakan ini.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Contracts Rights And Liabilities Clause


Additional clauses atau klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau konsultan asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Hak dan Kewajiban Para Pihak. Kustodian berhak atas hak-hak tersebut dan akan melaksanakan tugas-tugas kustodian sebagaimana diatur di sini (secara bersama-sama disebut “Kewajiban”), sesuai dengan syarat dan ketentuan Perjanjian ini. Para pihak berhak atas haknya masing-masing dan akan menjalankan tugas dan kewajibannya masing-masing sebagaimana diatur di sini sesuai dengan ketentuan di sini.
  2. Umumnya, perusahaan asuransi tidak membayar polis jika mereka menentukan bahwa properti yang ditanggung memiliki kerusakan yang sudah ada sebelumnya. Penentuan kerusakan yang sudah ada sebelumnya dilakukan melalui penilaian dan investigasi oleh perusahaan asuransi.
  3. Kerusakan yang sudah ada sebelumnya pada harta benda yang diasuransikan tidak selalu berarti kerugian yang diasuransikan habis atas klaim sepenuhnya. Dalam beberapa kasus, perusahaan asuransi hanya dapat menolak sebagian klaim yang berkaitan dengan apa yang dianggap perusahaan asuransi sebagai kondisi yang sudah ada sebelumnya. Namun, ini mungkin hanya sebagian kecil dari kerugian yang diderita tertanggung asuransi.
  4. Pemilik proyek, yang telah mengalami kerusakan pada proyek yang diasuransikan dan kemudian mencoba mengajukan klaim asuransi atas proyek yang sama, mungkin akan lebih sulit membuktikan bahwa kerusakan tersebut tidak terjadi sebelumnya. Misalnya, jika John memiliki rumah dengan garasi yang terpasang, dan sebagian dari garasinya terbakar habis dalam api. John mengajukan klaim ke perusahaan asuransinya untuk memperbaiki garasi. Jika ia gagal memperbaiki garasi sepenuhnya, atau gagal memperbaiki garasi ke kondisi semula, hal itu dapat memengaruhi jumlah pemulihannya jika garasi tersebut hancur dalam kecelakaan lain.
  5. Pemilik proyek juga harus mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa proyek terawat dengan baik dan semua laporan perbaikan dan pemeliharaan dipelihara. Ini dapat membantu melawan penolakan perusahaan asuransi berdasarkan kondisi proyek. Ini juga dapat membantu dalam melawan kesimpulan investigasi perusahaan asuransi tentang sifat kerusakan yang sudah ada sebelumnya pada proyek.
  6. Ini juga membantu tertanggung asuransi untuk secara rutin mengambil gambar proyek untuk mendokumentasikan kondisi proyek sebelum kerusakan.
  7. Penolakan klaim asuransi berdasarkan kerusakan yang sudah ada sebelumnya juga dimungkinkan berdasarkan penipuan. Hal ini terjadi ketika perusahaan asuransi mengklaim bahwa tertanggung asuransi membuat klaim yang salah tentang sifat kerusakan yang diderita. Jika seseorang dengan sengaja membuat klaim palsu tentang kerusakan yang sudah ada sebelumnya untuk menerima manfaat asuransi, ini adalah penipuan asuransi.
  8. Alasan di balik perusahaan asuransi yang mengesampingkan kerusakan yang sudah ada sebelumnya adalah bahwa hal itu akan memungkinkan pelanggan mendapatkan uang untuk perbaikan meskipun mereka tidak memiliki perlindungan. Jika perusahaan asuransi tidak memiliki pengecualian kerusakan yang sudah ada sebelumnya, itu akan memungkinkan pelanggan untuk menghindari membeli asuransi sampai mereka mengalami kerusakan. Kemudian mereka cukup membayar premi dan ditanggung untuk kerusakan yang telah terjadi, alih-alih membayar setiap bulan untuk mengantisipasi kemungkinan kerusakan di masa mendatang.
  9. Pihak utama yang terlibat dalam proyek konstruksi adalah:
  10. Pemberi kerja / klien / Principal

Ini adalah pihak yang mengadakan pekerjaan (biasanya, pemilik tanah atau pengembang tanah). Sehubungan dengan kontrak bangunan, entitas ini biasanya disebut sebagai pemberi kerja atau prinsipal. Sehubungan dengan kontrak penunjukan konsultan profesional, pihak ini biasa disebut dengan klien.

    • Kontraktor

Seorang kontraktor bangunan utama dipekerjakan oleh pemberi kerja untuk melaksanakan dan menyelesaikan pekerjaan. Kontraktor ini biasanya akan, pada gilirannya, mempekerjakan subkontraktor untuk melaksanakan dan menyelesaikan bagian pekerjaan yang terpisah. Kontraktor juga dapat bertanggung jawab atas desain semua atau sebagian pekerjaan yang akan mereka lakukan, tergantung pada metode pengadaan dan kontrak yang digunakan.

    • Pengelola Keuangan

Ini adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan bank dan lembaga dan pihak lain (misalnya, pemerintah atau organisasi amal dalam kasus regenerasi perkotaan, infrastruktur dan proyek budaya / olahraga) yang memberikan pembiayaan kepada pemberi kerja untuk pembangunan (dan membutuhkan keamanan dalam kembali). Bergantung pada ukuran proyek, mungkin ada satu bank atau sindikat bank.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul CONTRACTS RIGHTS AND LIABILITIES untuk menegaskan batasan dari jaminan asuransi konstruksi yang diberikan. Jaminan asuransi tidak termasuk kerusakan yang terjadi sebelum jaminan asuransi dimulai walaupun proyek sudah dimulai. Masa jaminan asuransi bermula ketika ada instruksi dari tertanggung untuk memulai jaminan asuransi dan tidak otomatis sama dengan awal proyek. Selanjut klausul ini juga menegaskan bahwa jaminan asuransi ini hanya terbatas kepada pihak-pihak yang terlibat secara langsung dengan proyek dan tidak termasuk individu atau perorangan.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773