Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Constructive Total Loss Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Constructive Total Loss Clause


Original Clause

Constructive Total Loss

Notwithstanding anything herein contained in section I of this policy to the contrary, it is hereby declared and agreed that the insurance provided by this policy shall only cover the Total Loss of the motor vehicle Insured directly caused by accident, Fire or theft as defined in the Policy.

In the event the equipment insured is damaged due to accident, fire or theft and the Total repair costs of such equipment shall reach or exceed 75% its actual value (or referred as Stipulated Loss Value as defined in the Policy) at the time of the occurrence, such damage shall be considered as Total Loss and the Company’s Liability under this policy shall be the actual value of such equipment at the time of the occurrence but in no case shall exceed the Sum Insured herein.

Terjemahan Bebas

Terlepas dari hal yang bertentangan di sini yang terkandung dalam bagian I Polis ini, dengan ini dinyatakan dan disetujui bahwa asuransi yang diberikan oleh polis ini hanya akan mencakup Total Kerugian dari kendaraan bermotor yang Diasuransikan secara langsung yang disebabkan oleh kecelakaan, Kebakaran atau pencurian sebagaimana didefinisikan dalam Kebijakan.

Dalam hal peralatan yang diasuransikan rusak karena kecelakaan, kebakaran atau pencurian dan Total biaya perbaikan peralatan tersebut akan mencapai atau melebihi 75% nilai sebenarnya (atau disebut Nilai Kerugian yang Ditetapkan sebagaimana didefinisikan dalam Polis) pada saat Jika terjadi, kerusakan tersebut akan dianggap sebagai Kerugian Total dan Tanggung Jawab Perusahaan berdasarkan Polis ini akan menjadi nilai sebenarnya dari peralatan tersebut pada saat terjadinya tetapi tidak boleh melebihi Uang Pertanggungan di sini.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Constructive Total Loss Clause

Additional clauses atau klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau konsultan asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Apakah Kerugian Constructive Total Loss atau Total Konstruktif Itu?
  2. Kerugian total yang konstruktif adalah ketika biaya perbaikan suatu barang (misalnya, rumah, perahu, atau mobil) lebih dari nilai barang tersebut saat ini. Ini juga mengacu pada klaim asuransi yang diselesaikan untuk nilai penuh dari pertanggungan terkait.
  3. Penjelasan Total Kerugian Konstruktif

Kerugian total yang konstruktif untuk sebuah kendaraan berarti bahwa kerusakannya begitu luas sehingga perbaikannya akan sama atau melebihi biaya kendaraan atau batas asuransinya. Jenis kerugian ini biasa terjadi pada tabrakan langsung atau kecelakaan total. Sekitar satu dari tujuh klaim kecelakaan mobil menghasilkan kerugian total yang konstruktif. Kerugian total yang konstruktif biasa terjadi ketika sebuah rumah hancur oleh kebakaran yang serius atau bencana besar lainnya. Dalam kasus di mana properti rusak hingga saat ini, tertanggung berpotensi mengizinkan perusahaan asuransi untuk mengambil semua hak atas barang material. Properti semacam itu biasanya dihancurkan, dirobohkan, dihilangkan, atau didaur ulang untuk dijadikan suku cadang setelah kebijakannya ditetapkan.

  1. Cara Kerja Kerugian Total Konstruktif

Pertimbangkan Derrick, yang memiliki dua trailer flatbed baru, trailer A dan B, yang harganya masing-masing $ 25.000 dan $ 30.000. Derrick memutuskan untuk mencoba menghemat uang untuk preminya dengan mengasuransikan dua trailernya masing-masing hanya seharga $ 15.000 – dia mengira bahwa dia dapat memperbaiki sendiri kerusakan pada trailer itu sendiri.

  1. Derrick kemudian mengalami kecelakaan yang menyebabkan kerusakan $ 12.000 pada trailer A dan $ 9.500 kerusakan pada trailer B. Dia berpikir bahwa pertanggungan $ 15.000 akan menutupi biaya untuk memperbaiki trailer. Penilai klaim, bagaimanapun, menentukan bahwa kecelakaan itu merupakan kerugian total yang konstruktif pada dua trailer dan membayar klaim $ 30.000 kepada Jeff dari perusahaan asuransi.
  2. Derrick bisa saja memperbaiki dua trailernya seharga $ 30.000, tetapi karena itu kerugian total yang konstruktif, dia harus menyerahkan judul trailer tersebut kepada perusahaan asuransi, yang berarti dia tidak lagi memiliki trailer dan tidak dapat memperbaikinya. Penilai klaim mampu menjual trailer ke pembeli sisa seharga $ 40.000. Dia mampu mengganti perusahaan asuransi untuk klaim Derrick dan menghasilkan keuntungan sebesar $ 10.000, yang diberikan kepada Derrick.
  3. Pada akhirnya, Derrick memiliki $ 40.000 untuk menggantikan $ 55.000 peralatan. Namun, jika Derrick menggunakan nilai yang dinyatakan lebih akurat, premi asuransinya akan lebih tinggi, tetapi jika terjadi kecelakaan, trailernya akan dikembalikan ke kondisi sebelum kerugian, bahkan dalam kasus kerugian total yang konstruktif.
  4. Kerugian Total Konstruktif. Jika terjadi kecelakaan, kejadian, atau peristiwa yang mengakibatkan kerugian total yang konstruktif dari setiap Inventaris, Peralatan, atau Jaminan lainnya, Agen Administratif berhak untuk mengklaim kerugian total yang konstruktif atas Inventaris, Peralatan, atau Jaminan lain tersebut dan meminta agar Peminjam menyatakan hal tersebut sebagai kerugian total yang konstruktif, dan jika kedua (i) klaim tersebut diterima oleh semua penjamin emisi berdasarkan semua polis asuransi, maka berlaku untuk Inventaris di mana pembayaran jatuh tempo untuk kerugian total, dan (ii) pembayaran penuh dilakukan. dibuat secara tunai berdasarkan polis asuransi tersebut, maka Agen Administratif berhak, atas pilihannya sendiri, untuk meninggalkan Inventaris, Peralatan, atau Jaminan 55 lainnya kepada penjamin emisi berdasarkan polis asuransi tersebut, bebas dari hak gadai Perjanjian ini dan Instrumen Keamanan, dan menerapkan hasil dari asuransi tersebut sebagaimana diatur dalam Bagian 3.02 (b) perjanjian ini.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klasul Constructive Total Loss ke dalam polis asuransi sangat membantu untuk mempercepat keputusan penyelesaian klaim sekaligus membarikan penggantian maksimal kepada tertanggung. Untuk bisa mendapatkan penggantian dengan adanya klausul ini tertanggung harus mengikuti persyatan tertentu seperti dalam hal peralatan yang diasuransikan rusak karena kecelakaan, kebakaran atau pencurian dan Total biaya perbaikan peralatan tersebut akan mencapai atau melebihi 75% nilai sebenarnya (atau disebut Nilai Kerugian yang Ditetapkan sebagaimana didefinisikan dalam Polis) pada saat Jika terjadi, kerusakan tersebut akan dianggap sebagai Kerugian Total dan Tanggung Jawab Perusahaan berdasarkan Polis ini akan menjadi nilai sebenarnya dari peralatan tersebut pada saat terjadinya tetapi tidak boleh melebihi Uang Pertanggungan di sini. Untuk membuktikan nilai klaim diperlukan masukan dari pihak-pihak yang ahli di bidangnya seperti hasill analisa kondisi peralatan setelah kecelakaan dan kemungkinan hasil setelah perbaikan.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773