Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Cost of Re-Erection Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Cost of Re-Erection Clause


Original Clause

Cost Of Re-Erection Clause

The insurance by this Policy extends to cover the cost of re-erecting, fitting and fixing machinery or plant destroyed or damaged by fire or by any other peril hereby insured against providing always that the liability of the Insurer shall not exceed the sum insured of such machinery or plant under this Policy.

Terjemahan Bebas

Asuransi oleh Polis ini mencakup biaya untuk mendirikan kembali, memasang dan memperbaiki mesin atau pabrik yang hancur atau rusak oleh kebakaran atau oleh bahaya lain yang dengan ini diasuransikan untuk selalu memastikan bahwa tanggung jawab Penanggung tidak akan melebihi uang pertanggungan tersebut. mesin atau pabrik berdasarkan Kebijakan ini.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Cost of Re-Erection Clause

Additional clauses atau klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau konsultan asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Pekerjaan konstruksi pemasangan baja struktural terdiri dari perakitan komponen baja menjadi kerangka di lokasi. Prosesnya melibatkan pengangkatan dan penempatan komponen ke posisinya, lalu menghubungkannya bersama. Umumnya ini dicapai melalui pembaut tetapi terkadang pengelasan situs digunakan. Rangka yang telah dirakit harus disejajarkan sebelum pembaut selesai, dan strukturnya diserahkan kepada kontraktor utama.
  2. Seringkali kemampuan untuk menyelesaikan proses ini dengan aman, cepat dan ekonomis dipengaruhi secara signifikan oleh keputusan awal yang dibuat selama desain jauh sebelum ereksi dimulai. Penting bagi para desainer untuk memahami dengan jelas dampak yang dapat ditimbulkan oleh keputusan mereka; “buildability” adalah tujuan desain yang valid.
  3. Koordinasi situs yang baik akan memfasilitasi kelancaran proyek. Akses yang memadai diperlukan oleh kontraktor pekerjaan baja untuk pengangkutan, pembongkaran dan pemasangan baja, baik di lokasi maupun di jalan akses sekitarnya atau yang berdekatan. Penyediaan permukaan tanah yang disiapkan dengan baik yang mampu menahan beban roda yang diperlukan sangatlah penting. Penggunaan Sertifikat Penyerahan Situs Aman BCSA akan membantu memenuhi persyaratan ini, sehingga mengurangi risiko kecelakaan dan penundaan karena kondisi situs yang buruk dan tidak aman.
  4. Urutan konstruksi
  5. Artikel terpisah tentang Kesehatan dan Keselamatan mencakup bagian yang mengidentifikasi keputusan desain yang memengaruhi pengembangan pernyataan metode ereksi. Dalam konteks desain dan perencanaan yang lebih luas, ada tiga faktor perencanaan yang mempengaruhi kemampuan membangun skema. Ini adalah:
  6. Urutan ereksi praktis. Lokasi sistem penguat atau cara lain untuk menjaga keseimbangan struktural sangat penting di sini.
  7. Kesederhanaan perakitan. Koneksi yang dirakit secara sederhana adalah faktor utama di sini.
  8. Urutan perdagangan logis. Hal ini akan mempengaruhi bagaimana pengembangan program kontrak induk sebagai rencana H&S Pra-tender bermetamorfosis menjadi Rencana H&S Konstruksi.
  9. Memilih koneksi yang dirakit secara sederhana akan memengaruhi kemampuan untuk menggunakan pengelasan situs. Untuk sambungan yang akan dilas di lokasi, anggota harus dipegang dengan aman pada posisinya sehingga pemasangan untuk pengelasan akurat dan kaku. Hampir selalu ini akan membutuhkan koneksi baut sementara dan dukungan sementara tambahan. Kebutuhan untuk menyediakan fasilitas tambahan ini seringkali mengakibatkan pengelasan lokasi menjadi pilihan yang mahal.
  10. Teknik ereksi
  11. Derek dan MEWP (Mobile Elevating Work Platforms) sebagian besar digunakan untuk pemasangan pekerjaan baja struktural untuk bangunan dan jembatan di Inggris, meskipun teknik lain terkadang digunakan untuk konstruksi jembatan baja. Umumnya, crane dapat dibagi menjadi dua kategori besar, seluler dan non-seluler. Kategori pertama mencakup derek yang dipasang di truk, derek perayap, dan derek segala medan, sedangkan kategori kedua terutama mencakup derek menara.
  12. MEWP digunakan untuk mengakses pekerjaan baja selama ereksi, yaitu untuk memasang baut pada bagian yang diangkat oleh crane. Namun, MEWP itu sendiri dapat digunakan baik di atas tanah atau di pekerjaan baja yang sebagian didirikan untuk mendirikan elemen baja yang lebih ringan secara langsung asalkan tindakan khusus diambil untuk mendukung MEWP (misalnya, bagian baja untuk bertindak sebagai rel yang didukung pada baja yang sebagian didirikan). Juga pekerjaan baja perlu diperiksa agar dapat menopang berat MEWP.
  13. Serah terima ereksi

Tujuan akhir dari proses pemasangan adalah untuk menyerahkan bingkai ke perdagangan berikut dalam kondisi yang dapat diterima. Kriteria utama di sini adalah keakuratan posisi rangka yang dipasang, dan ini bergantung pada pemahaman tentang bagaimana posisi tegak rangka baja dikendalikan.

  1. Struktur rangka baja adalah rakitan yang sangat besar dari sejumlah besar komponen yang relatif ramping dan fleksibel. Akurasi keseluruhan sekitar 1 bagian dalam 1000 dicari untuk plumb dan garis struktur yang telah selesai, menggunakan komponen yang dapat diproduksi secara individual dengan variabilitas yang lebih besar dari 1 bagian dalam 1000. Selain itu, deformasi seperti lentur struktur di bawah beban sendiri baja mempengaruhi posisi sebenarnya. Diperlukan pemahaman yang jelas tentang konsep yang terlibat dan metode yang digunakan untuk mengontrol posisi pemasangan rangka baja.
  2. Dalam rencana inspeksi dan pengujian, pengujian yang dilakukan saat serah terima struktur baja yang didirikan dapat dianggap sebagai pengujian penerimaan akhir. Agar bermakna, semua pengujian memerlukan yang berikut ini untuk ditentukan:
  3. Metode pengujian
  4. Lokasi dan frekuensi pengujian
  5. Kriteria penerimaan
  6. Tindakan yang harus diambil jika kepatuhan tidak tercapai.
  7. Ini adalah area yang sulit dalam beberapa hal.
  8. Pertama, survei dimensi adalah metode pengujian yang biasa, tetapi akurasinya dibatasi oleh keakuratan peralatan survei. Dimensi hanya diukur maksimal 2 mm dan seringkali 5 mm, dengan menggunakan instrumen optik. Akurasi terbatas ini berarti bahwa itu mungkin tidak mungkin untuk mencapai, atau menunjukkan, kepatuhan bingkai.
  9. Kedua, lokasi dan frekuensi pemeriksaan mungkin mewakili kurang dari seperempat dari semua titik koneksi bingkai utama.
  10. Ketiga, prosedur normal untuk penjajaran kolom dengan pipa ledeng (lihat sebelumnya) bukanlah tes penerimaan akhir seperti itu.
  11. Mendemonstrasikan kepatuhan menggunakan survei tiga dimensi penuh dari struktur lengkap sebagai tes penerimaan akhir tidak praktis, karena kesulitan, waktu dan biaya. Juga tidak perlu jika tujuannya adalah untuk memastikan stabilitas bingkai. Jika toleransi terpenuhi atas bagian yang mewakili bingkai, penyimpangan di bagian lain bingkai dapat diasumsikan dapat diterima berdasarkan inspeksi visual saja.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul COST OF RE-ERECTION CLAUSE ini menegaskan bahwa jaminan asuransi juga termasuk biaya yang diperlukan untuk mendirikan kembali bangunan, struktur atau mesin yang rusak akibat dari bahaya yang dijamin di dalam polis asuransi seperti akibat dari kebakaran, tabrakan, breakdown, banjir dan dan lain-lain.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Pranala Luar

Artikel ini ditulis berdasarkan pengetahuan dan pengalaman ditambah dengan informasi dari berbagai sumber antara lain:

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773