Klausul Asuransi Rangka Kapal – Waiver Of Subrogation Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Rangka Kapal – Waiver Of Subrogation Clause


Original Clause

Waiver Of Subrogation Clause

Ay claimant under this policy shall at the request and at the expense of the underwriters do and concur in doing and permit to be done all such acts and things as may be necessary or reasonably required by underwriters for the purpose of endorsing any rights and remedies of things which shall be or become necessary of required before or after indemnification by the underwriters. The rights of subrogation against affiliated and/or individual companies connected therewith is hereby waived.

Terjemahan Bebas

Setiap penggugat berdasarkan kebijakan ini atas permintaan dan atas biaya penjamin harus melakukan dan setuju dalam melakukan dan mengizinkan untuk dilakukan semua tindakan dan hal-hal yang mungkin diperlukan atau secara wajar diperlukan oleh penjamin emisi untuk tujuan mendukung setiap hak dan pemulihan hal-hal yang akan atau menjadi kebutuhan sebelum atau sesudah ganti rugi oleh penjamin emisi. Hak subrogasi terhadap perusahaan afiliasi dan / atau individu yang terkait dengannya dengan ini dibebaskan.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Rangka Kapal – Waiver Of Subrogation Clause

Sebagai broker asuransi atau pialang asuransi yang fokus dalam menangani asuransi Rangka Kapal atau Marine Hull Insurance kami ingin membagikan pengetahuan dan pengalaman kami tentang klasul ini sebagai berikut:

  1. Apa itu Subrogasi Itu?

Subrogasi adalah istilah yang menjelaskan hak hukum yang dimiliki oleh sebagian besar perusahaan asuransi untuk secara hukum mengejar pihak ketiga yang menyebabkan kerugian asuransi bagi tertanggung. Hal ini dilakukan untuk mengembalikan jumlah klaim yang dibayarkan oleh perusahaan asuransi kepada tertanggung atas kerugian tersebut.

  1. Ketika sebuah perusahaan asuransi mengejar pihak ketiga untuk ganti rugi, dikatakan “melangkah ke posisi pemegang polis,” dan dengan demikian akan memiliki hak dan kedudukan hukum yang sama seperti pemegang polis ketika mencari kompensasi atas kerugian. Jika pihak yang diasuransikan tidak memiliki kedudukan hukum untuk menggugat pihak ketiga, maka perusahaan asuransi juga tidak dapat mengajukan tuntutan hukum sebagai akibatnya.
  2. Bagaimana cara Subrogasi Bekerja?

Subrogasi secara harfiah mengacu pada tindakan satu orang atau pihak yang berdiri di tempat orang atau pihak lain. Subrogasi secara efektif mendefinisikan hak-hak perusahaan asuransi sebelum dan sesudah membayar klaim yang dibuat terhadap polis. Subrogasi membuat penyelesaian di bawah polis asuransi berjalan lebih lancar.

  1. Dalam kebanyakan kasus, perusahaan asuransi individu membayar klaim kerugian kliennya secara langsung, lalu meminta penggantian dari pihak lain, atau perusahaan asuransinya. Klien yang diasuransikan segera menerima pembayaran, yang harus dia bayarkan kepada perusahaan asuransinya; kemudian, perusahaan asuransi dapat mengajukan klaim subrogasi terhadap pihak yang bersalah atas kerugian tersebut.
  2. Polis asuransi mungkin berisi bahasa yang memberikan hak kepada perusahaan asuransi, setelah kerugian dibayarkan atas klaim, untuk meminta pemulihan dana dari pihak ketiga jika pihak ketiga tersebut menyebabkan kerugian tersebut. Tertanggung tidak memiliki hak untuk mengajukan klaim kepada penanggung untuk menerima pertanggungan yang diuraikan dalam polis asuransi dan untuk meminta ganti rugi dari pihak ketiga yang menyebabkan kerugian tersebut.
  3. Subrogasi di sektor asuransi, terutama di antara polis asuransi kendaraan, terjadi ketika perusahaan asuransi menanggung beban keuangan dari tertanggung sebagai akibat dari pembayaran kecelakaan atau kecelakaan dan meminta pembayaran kembali dari pihak yang salah.
  4. Salah satu contoh subrogasi adalah ketika mobil milik pengemudi yang diasuransikan ditabrak karena kesalahan pengemudi lain. Pengangkut asuransi mengganti biaya pengemudi yang ditanggung berdasarkan ketentuan polis dan kemudian mengambil tindakan hukum terhadap pengemudi yang bersalah. Jika pengangkut berhasil, ia harus membagi jumlah yang diperoleh setelah pengeluaran secara proporsional dengan tertanggung untuk membayar setiap pengurangan yang dibayarkan oleh tertanggung.
  5. Subrogasi tidak hanya diturunkan ke perusahaan asuransi mobil dan pemegang polis mobil. Kemungkinan subrogasi lainnya terjadi dalam sektor perawatan kesehatan. Jika, misalnya, pemegang polis asuransi kesehatan terluka dalam suatu kecelakaan dan perusahaan asuransi membayar $ 20.000 untuk menutupi tagihan medis, maka perusahaan asuransi kesehatan yang sama tersebut diizinkan untuk mengumpulkan $ 20.000 dari pihak yang bersalah untuk merekonsiliasi pembayaran tersebut.
  6. Pertimbangan Khusus
  7. Beruntung bagi pemegang polis, proses subrogasi sangat pasif bagi korban kecelakaan akibat kesalahan pihak lain. Proses subrogasi dimaksudkan untuk melindungi pihak yang diasuransikan; perusahaan asuransi dari kedua pihak yang terlibat bekerja untuk menengahi dan secara hukum sampai pada kesimpulan pembayaran lebih. Pemegang polis hanya dilindungi oleh perusahaan asuransi mereka dan dapat bertindak sesuai dengan itu. Ini menguntungkan tertanggung karena pihak yang salah harus melakukan pembayaran selama subrogasi kepada perusahaan asuransi, yang membantu menjaga tingkat asuransi pemegang polis tetap rendah.
  8. Jika terjadi kecelakaan, tetap penting untuk tetap berkomunikasi dengan perusahaan asuransi. Pastikan semua kecelakaan dilaporkan kepada firma asuransi tepat waktu dan beritahu firma asuransi jika harus ada penyelesaian atau tindakan hukum. Jika penyelesaian terjadi di luar proses subrogasi normal antara kedua pihak di pengadilan, seringkali secara hukum tidak mungkin bagi perusahaan asuransi untuk mengajukan subrogasi terhadap pihak yang bersalah. Hal ini karena sebagian besar pemukiman sudah termasuk pembebasan subrogasi.
  9. Pengabaian subrogasi adalah ketentuan kontrak di mana tertanggung melepaskan hak perusahaan asuransi mereka untuk mencari ganti rugi atau mencari kompensasi atas kerugian dari pihak ketiga yang lalai. Biasanya, perusahaan asuransi membebankan biaya tambahan untuk pengesahan kebijakan khusus ini. Banyak kontrak konstruksi dan sewa termasuk pengabaian klausul subrogasi.
  10. Ketentuan tersebut mencegah operator asuransi satu pihak untuk mengajukan klaim terhadap pihak kontraktual lainnya dalam upaya untuk memulihkan uang yang dibayarkan oleh perusahaan asuransi kepada tertanggung atau kepada pihak ketiga untuk menyelesaikan klaim yang dilindungi. Dengan kata lain, jika subrogasi dibebaskan, perusahaan asuransi tidak dapat “menggantikan posisi klien” setelah klaim diselesaikan dan menuntut pihak lain untuk mengganti kerugian mereka. Jadi, jika subrogasi dibebaskan, perusahaan asuransi menghadapi risiko yang lebih besar. Informasi lebih lanjut bisa dilihat di:

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul WAIVER OF SUBROGATION CLAUSE sangat menguntungkan bagi tertanggung karena dengan adanya klausul ini perusahaan asuransi tidak akan menuntuk pihak ketiga yang telah menyebabkan terjadinya kecelakaan. Terutama jika pihak ketiga tersebut adalah bagian atau entitas yang berhubungan dengan tertanggung. Misalnya kapal ditabrak oleh kapal tunda yang disewa oleh tertanggung untuk menunda kapal. Kapal tunda tersebut merupakan rekanan dari tertanggung sejak beberapa lama dan kerjasamanya selama ini sudah berjalan dengan baik. Menjadi aneh ketika kapal tunda itu kemudian dituntut untuk kerusakan yang terjadi pada kapal tertanggung akibat dari kegiatan yang ia lakukan untuk tertanggung. Dengan adanya klausul ini maka perusahaan asuransi tidak akan menuntuk pemilik kapal tunda.

Tugas dan Peranan Broker Asuransi Untuk Asuransi Rangka Kapal

Untuk mengurangi resiko yang dapat terjadi terhadap kapal yang bisa mendatangkan kerugian besar kepada pemilik atau pihak-pihak yang terlibat di dalam kepemilikan dan pengeoperasian kapal, kehadiran sebuah perusahaan broker asuransi yang berpengalaman di bidang asuransi marine khususnya asuransi kapal sangat diperlukan.

Asuransi marine  menjamin kerugian dan kerusakan kargo kapal, terminal, kapal dan propertinya. Broker asuransi mempunyai peranan penting untuk mengarahkan dan menjelaskan secara detail yang terlibat dalam polis asuransi  dan membantu klien mereka untuk mengambil keputusan terbaik. Berikut ini ruang lingkup pekerjaan dan tanggung jawab broker asuransi:

  1. Mempersiapkan laporan underwriting, bernegosiasi, dan menempatkan risiko pada pasar asuransi
  2. Berkomunikasi dengan klien dan perusahaan asuransi untuk menjawab pertanyaan
  3. Pastikan keberlanjutan dan pertumbuhan industri asuransi laut
  4. Bekerja sama dengan rekan klaim dari perusahaan asuransi untuk mengelola klaim yang diajukan oleh klien dan dapat diselaikan dengan cepat dan nilai yang maksimal
  5. Membangun dan memelihara hubungan bisnis dengan klien dan perusahaan asuransi
  6. Pastikan kepatuhan terhadap praktik, aturan, dan regulasi internal dan eksternal

Broker asuransi atau pialang asuransi bekerja langsung dengan klien untuk membantu mencarikan polis yang sesuai dengan kebutuhan mereka, sementara penjamin asuransi memutuskan persyaratan dan biaya khusus yang terkait deng an polis tersebut. Broker asuransi atau Pialang asuransi dapat mewakili satu perusahaan secara eksklusif atau dapat berfungsi sebagai perwakilan independen dari berbagai perusahaan, menawarkan produk dan layanan kepada klien mereka. Di sisi lain, penjamin asuransi bekerja untuk perusahaan asuransi dan membuat keputusan mengenai jumlah pertanggungan dan premi sesuai pedoman perusahaan yang telah ditentukan.

Dengan semakin meningkatnya frekwensi kecelakaan di laut yang menimpa kapal, penumpang dan muatannya diperlukan pengelolaan resiko yang lebih intensif dan lebih baik. Pemilik harus senantiasa memperhatikan kondisi dan kelayakan kapal.

Solusi terbaik adalah dengan senantiasa mengasuransikan kapal selama masih dioperasikan. Banyak sekali resiko yang dapat terjadi.

Sayangnya untuk mendapatkan jaminan asuransi terbaik tidak mudah. Diperlukan pengetahuan, keterampilan dan hubungan yang luas dengan industri perasuransian terutama dengan perusahaan asuransi yang mempunyai kemampuan untuk menjamin asuransi rangka kapal.

Selain itu jika terjadi kecelakaan tidak mudah untuk mengurus dan menyelesaikannya. Disinilah peran penting dari perusahaan broker asuransi untuk Anda. Semua urusan klaim broker asuransi yang akan mengurusnya. Anda cukup mendukung dengan menyediakan informasi yang dibutuhkan.

Untuk asuransi kapal Anda, hubungi broker asuransi andalan sekarang juga!

Pranala Luar

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773