Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Notification Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Notification Clause


Original Clause

NOTIFICATION CLAUSE

It is hereby noted and agreed that the present situation, manner of connection, construction, nature and interior of the buildings and also the trade carried on therein, is known to us.

Terjemahan Bebas

Dengan ini dicatat dan disepakati bahwa situasi saat ini, cara sambungan, konstruksi, sifat dan interior bangunan serta perdagangan yang dilakukan di dalamnya, diketahui oleh kami.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Notification Clause

Perlu Anda ketahui bahwa polis  asuransi dibuat untuk berlaku secara umum dan tidak otomatis menjamin resiko-resiko yang dihadapi oleh bisnis Anda. Untuk mendapatkan jaminan yang paling pas, polis asuransi tersebut perlu dilengkapi dengan beberapa klausul tambahan (additional clause). Ada ratusan jenis klausul asuransi tambahan, tidak mudah untuk memilihnya. Cara terbaik untuk mendapatkan klausul yang paling menguntungkan  bagi Anda adalah dengan menggunakan konsultan asuransi yaitu perusahaan broker asuransi. Broker asuransi adalah ahli pialang asuransi bersertifikat yang terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan diakui oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Broker asuransi adalah wakil Anda dalam berhubungan dengan perusahaan asuransi.

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Memahami Penilaian Kondisi Properti
  2. Penilaian Kondisi Properti (PCA) adalah laporan uji tuntas arsitektur yang memberikan informasi rinci tentang kondisi fisik suatu properti atau bangunan. Meskipun serupa dalam beberapa hal dengan inspeksi rumah, PCA dilakukan terutama pada transaksi real estat komersial. PCA membutuhkan profesional yang berkualifikasi untuk menilai bangunan secara keseluruhan dari atap dan fasad hingga sistem mekanis utamanya seperti HVAC, pipa ledeng, kelistrikan, dan proteksi kebakaran yang kemudian dirangkum dalam hal kondisi keseluruhannya serta mengidentifikasi apa saja yang signifikan. kekurangan ditemukan. PCA kemudian menggunakan informasi ini untuk mengomentari kapan sistem atau komponen kemungkinan besar memerlukan perbaikan atau penggantian dan memberikan tindakan yang direkomendasikan dengan biaya anggaran. Biaya ini dikategorikan menjadi kebutuhan segera, jangka pendek, atau jangka waktu cadangan. Kebutuhan segera adalah keselamatan jiwa atau pelanggaran kode yang harus diperbaiki sebelum ditutup, kebutuhan jangka pendek adalah perbaikan prioritas yang harus diperbaiki dalam waktu satu tahun setelah penutupan, dan kebutuhan jangka cadangan adalah perbaikan di masa depan yang terjadi selama jangka waktu cadangan yang biasanya mencerminkan jangka waktu pinjaman dan dapat berlangsung dari 5-20 tahun tergantung pada proyek dan pendanaan.
  3. Mengapa menyelesaikan PCA penting?
  4. PCA memberikan opini yang akurat dan profesional kepada pembeli dan pemberi pinjaman tentang keadaan fisik suatu properti saat ini dan bagaimana hal itu memengaruhi nilai keuangan jangka pendek dan jangka panjang properti. Sebagai bagian dari proses uji tuntas, PCA harus dilakukan bersamaan dengan layanan uji tuntas lingkungan lainnya seperti Penilaian Lokasi Lingkungan (ESA) Tahap I atau Kebersihan Industri (survei asbes dan timbal).
  5. Apa lingkup kerja PCA?

Profesional berkualifikasi melakukan PCA sesuai dengan Standar ASTM E2018 saat ini. ASTM adalah organisasi standar yang diakui secara internasional yang mengembangkan dan menerbitkan standar teknis untuk para profesional lingkungan pada berbagai bahan, produk, sistem, dan layanan. ASTM E2018-15 memaparkan dasar untuk ruang lingkup dan komponen PCA, terminologi dan definisi, dan kualifikasi konsultan.

  1. Apa proses PCA?

Proses yang digunakan oleh profesional yang berkualifikasi untuk mengumpulkan informasi yang diperlukan untuk menulis laporan mencakup tiga komponen utama: tinjauan dokumen yang terkait dengan properti, penelusuran di lokasi, dan wawancara dengan orang-orang penting yang memiliki pengetahuan tentang properti serta pemerintah kota setempat.

  1. Langkah pertama adalah mengumpulkan dan meninjau dokumen yang terkait dengan properti. Konsultan PCA akan melakukan penelitian sebanyak mungkin untuk lebih memahami properti, komponennya, dan sejarahnya. Konsultan meninjau dokumen seperti: dokumen konstruksi, catatan penilaian, pengeluaran modal, catatan pemeliharaan, jaminan, sertifikat hunian, dan survei lokasi. Permintaan Freedom of Information (FOIA) dikirimkan ke gedung dan departemen pemadam kebakaran setempat untuk menanyakan tentang pelanggaran kode yang masih ada. Penetapan bahaya alam seperti peta banjir, zona angin, dan zona seismik ditinjau untuk mengevaluasi penilaian risiko struktural.
  2. Langkah berikutnya dan paling penting dalam proses PCA adalah penelusuran selama pengamat lapangan mengunjungi properti dan memeriksa bangunan serta berbagai komponennya untuk menentukan kondisi keseluruhan dan mengidentifikasi area pemeliharaan yang ditangguhkan dan item yang memerlukan perbaikan atau penggantian. Panduan ini visual dan nonintrusif; artinya tidak melibatkan pemindahan atau relokasi material atau termasuk pengujian fungsional peralatan. Untuk setiap sistem atau komponen, pengamat lapangan mencoba menjawab tiga pertanyaan: Berapa ukuran (kuantitas, peringkat), umur, dan kondisinya? Ketiga kriteria ini menentukan kapan suatu sistem atau komponen kemungkinan akan memerlukan penggantian dan biaya terkaitnya.
  3. Idealnya, komponen wawancara terjadi secara bersamaan selama walkthrough. Jika memungkinkan, pengamat lapangan bertemu dengan seseorang yang memiliki pengetahuan tentang properti saat berada di lokasi. Hal ini memungkinkan mereka untuk mengajukan pertanyaan spesifik tentang sistem dan komponen bangunan yang mereka evaluasi. Konsultan berusaha untuk mewawancarai individu yang memiliki pengetahuan menyeluruh tentang properti seperti pemilik, manajer properti, teknisi pemeliharaan, atau penyewa.
  4. PCA didasarkan pada pengumpulan informasi yang dikumpulkan dalam tiga langkah sebelumnya dan dirangkai menjadi laporan teknis yang merinci setiap cacat yang sensitif terhadap waktu atau berbahaya dan perlu segera ditangani, cacat lain yang tidak sensitif terhadap waktu tetapi dapat menunjukkan potensi masalah di masa depan, dan tabel biaya dengan perkiraan anggaran untuk menangani item perbaikan yang direkomendasikan.
  5. Apa yang dievaluasi PCA?
    • Bingkai dan pondasi struktural
    • Atap termasuk membran, flashing, dan drainase
    • Dinding eksterior termasuk façade, jendela, pintu, dan papan nama
    • Selesai interior (berkonsentrasi pada pertimbangan non-kosmetik)
    • Sistem dan komponen Heating, Ventilation, and Air Conditioning (HVAC)
    • Sistem dan perlengkapan perpipaan
    • Sistem dan komponen kelistrikan
    • Elevator dan sistem alat angkut
    • Sistem dan komponen proteksi kebakaran
    • Komponen lanskap termasuk tempat parkir, pengerasan jalan, irigasi, dan dinding penahan
    • Aksesibilitas termasuk American With Disabilities Act (ADA) dan Fair Housing Act (FHA)
  6. Siapa yang butuh PCA?

Kebutuhan PCA diidentifikasi dalam bagian uji tuntas dari transaksi real estat komersial. PCA sering kali dibutuhkan oleh pemberi pinjaman untuk pembelian baru dan pembiayaan kembali. Untuk pemberi pinjaman, PCA menawarkan wawasan tentang cara peminjam memperlakukan aset mereka dan kemampuan mereka untuk melakukan pembayaran. Bangunan yang tidak terawat dapat menunjukkan kurangnya dana untuk perbaikan, yang dapat menyebabkan kesulitan membayar pinjaman. Properti yang berfungsi sebagai jaminan bisa kehilangan nilainya tanpa pemeliharaan rutin.

  1. Bagi pembeli, PCA adalah alat yang berharga untuk membantu mereka memahami risiko, masalah, dan potensi biaya yang terkait dengan kepemilikan properti. Mempekerjakan pihak ketiga independen untuk mengevaluasi sistem dan komponen bangunan memungkinkan pengungkitan yang lebih besar selama proses pembelian dan membantu anggaran pemilik di masa mendatang untuk belanja modal di masa mendatang.
  2. PCA juga dapat berguna dalam negosiasi untuk penjual. Mereka yang merawat properti mereka dengan baik dapat menyelesaikan PCA untuk menunjukkan betapa sedikitnya yang perlu diinvestasikan selama jangka waktu cadangan pinjaman.
  3. Jenis properti apa yang membutuhkan PCA?
    • Ritel komersial
    • Kantor profesional
    • Gudang industri
    • Rumah sakit, medis
    • Hotel
    • Sekolah
    • Perumahan multi-keluarga
    • Komunitas rumah mobil
  4. Siapa yang harus menyelesaikan PCA?
  5. Laporan PCA hanya sebaik keahlian profesional yang melakukannya. Untuk memastikan laporan kualitas tertinggi, yang terbaik adalah mempekerjakan hanya penyedia berpengalaman dengan arsitek terdaftar atau insinyur profesional sebagai staf untuk meninjau proyek, memeriksa aset, atau keduanya.

 

CATATAN PENTING

Penambahan klausul Notification clause untuk melindungi tertanggung jika lupa atau abai dalam memberitahu pihak asuransi tentang kondisi yang sesungguhnya yang seharunya disampaikan kepada perusahaan asuransi. Polis tidak menjadi batal jika ternyata ada informasi yang seharusnya disampaikan akan tetapi tidak atau belum disampaikan karena kelalaian.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI PROPERTY DAN INDUSTRIAL ALL RISKS

Resiko yang dihadapi oleh pemilik dan pengelola property seperti gedung perkantoran, mall, surpermarket, hotel dan  juga semua jenis pabrik dan kawasan industri dan sarana umum lainnya sangat kompleks. Banyak resiko yang datang dari luar dan dari dalam. Untuk mengatasi resiko tersebut salah caranya adalah dengan memindahkan resiko tersebut kepada perusahaan asuransi.

Tapi sayangnya untuk mendapatkan jaminan asuransi yang terbaik tidak semua orang bisa. Diperlukan ilmu, pengetahuan dan pengalaman khusus di bidang asuransi. Sebagai solusinya adalah dengan menggunakan jasa broker asuransi.

Khusus untuk industri property, industrial dan sarana umum lainnya, tugas broker asuransi meliputi hal-hal sebagai berikut:

  1. Mempelajari jenis okupasi dan operasional dari tertanggung
  2. Mengumpulkan informasi dasar tentang aspek resiko yang bisa terjadi
  3. Mengadakan survey resiko jika diperlukan
  4. Membuat program asuransi yang sesuai dengan kebutuhan Anda termasuk tambahan klausul yang cocok
  5. Menegosiasikan kepada beberapa perusahaan asuransi yang mampu untuk memberikan jaminan yang maksimal dengan premi yang paling kompetitif
  6. Mengurus administrasi penerbitan polis dan membantu pembayaran premi asuransi
  7. Membantu penyelesaian klaim jika terjadi
  8. Memberikan informasi pengenai kondisi industri perasuransian

Jenis asuransi lain yang dibutuhkan untuk pengelola dan pemilik property dan industrial adalah sebagai sebagai berikut:

  1. Third Party Liability Insurance
  2. Machinery Breakdown Insurance
  3. Personal Accident Insurance
  4. Health Insurance
  5. Marine Cargo Insurance
  6. Motor Vehicle insurance
  7. Money insurance

Untuk keperluan semua asuransi, hubungi broker asuransi andalan anda sekarang juga!

Pranala Luar

Tulisan ini kami buat berdasarkan pengalaman kami selama lebih dari 30 tahun di industri broker asuransi. Untuk informasi lebih lengkap juga dapat dilihat di link di bawah ini:

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773