Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – No Control Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – No Control Clause


Original Clause

No Control Clause

“This insurance shall not be affected by failure of the Insured to comply with the provisions of this Policy in any portion of the property over which the Insured has no control”.

Terjemahan Bebas

“Asuransi ini tidak akan terpengaruh oleh kegagalan Tertanggung untuk mematuhi ketentuan Polis ini di setiap bagian dari properti yang tidak dapat dikontrol oleh Tertanggung”.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – No Control Clause

Perlu Anda ketahui bahwa polis  asuransi dibuat untuk berlaku secara umum dan tidak otomatis menjamin resiko-resiko yang dihadapi oleh bisnis Anda. Untuk mendapatkan jaminan yang paling pas, polis asuransi tersebut perlu dilengkapi dengan beberapa klausul tambahan (additional clause). Ada ratusan jenis klausul asuransi tambahan, tidak mudah untuk memilihnya. Cara terbaik untuk mendapatkan klausul yang paling menguntungkan  bagi Anda adalah dengan menggunakan konsultan asuransi yaitu perusahaan broker asuransi. Broker asuransi adalah ahli pialang asuransi bersertifikat yang terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan diakui oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Broker asuransi adalah wakil Anda dalam berhubungan dengan perusahaan asuransi.

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Ketentuan “kepatuhan terhadap hukum” mensyaratkan bahwa kedua pihak dalam kontrak harus mematuhi hukum yang berlaku sehubungan dengan beberapa aspek inti kontrak. Jenis ketentuan ini biasa terjadi dalam sewa komersial.
  2. Kepatuhan Dengan Hukum yang Berlaku – TENANT dalam segala hal harus mematuhi persyaratan hukum federal, negara bagian, kabupaten, kota dan distrik yang berlaku, tata cara, aturan dan regulasi sehubungan dengan penggunaan PREMISES. PENYEWA harus mendapatkan dan memelihara izin atau lisensi yang diperlukan untuk operasinya. Tidak ada pihak yang akan mengambil tindakan apa pun yang melanggar persyaratan hukum yang berlaku yang dapat mengakibatkan tanggung jawab dibebankan pada pihak lain.
  3. Perhatikan bahwa klausa jenis ini dapat disusun menjadi ringan atau sangat kuat. Versi khusus ini dirancang secara agak sempit. Ini membutuhkan kepatuhan dengan hukum tentang penggunaan tempat – kewajiban yang sempit. Batasan itu dapat dihilangkan, dan penyewa dapat diminta untuk mematuhi semua hukum. Bahkan kata “berlaku” bisa dihilangkan sehingga klausa tersebut semakin kuat. Lebih lanjut, klausul tersebut dapat diperkuat dengan mewajibkan kepatuhan terhadap semua undang-undang karena “mungkin akan diubah selama Jangka Waktu Sewa ini”. Hal tersebut akan mengharuskan Penyewa untuk mematuhi hukum yang berubah. Terakhir, klausul tersebut dapat meminta Penyewa untuk melakukan tindakan “kuratif” jika ditemukan adanya pelanggaran terhadap beberapa undang-undang atau peraturan. Ada beberapa undang-undang kasus California yang menyatakan bahwa, berdiri sendiri, perjanjian yang tidak memenuhi syarat untuk mematuhi undang-undang yang berlaku “… bukan merupakan asumsi kewajiban untuk mematuhi undang-undang yang memerlukan tindakan kuratif yang bersifat“ substansial ”.” Lihat Glenn R. Sewell Sheet Metal, Inc. v. Loverde, 70 Cal.2d 666 (Cal. Supreme Court 1969). Karena kontrak didasarkan pada kesepakatan, bagaimana suatu provisi disusun tergantung pada apa yang diinginkan para pihak. Seorang pengacara perusahaan San Diego yang berpengalaman dapat memberikan nasihat dan nasihat jika Anda membutuhkan kepatuhan terhadap ketentuan hukum dalam kontrak bisnis Anda atau jika Anda diminta untuk menandatangani kontrak dengan ketentuan tersebut.
  4. Secara abstrak, klausul seperti itu mungkin tampak tidak perlu karena, secara umum, bisnis harus mematuhi undang-undang dan peraturan agar dapat beroperasi. Dengan kata lain, bisnis memiliki alasan independen untuk ingin dan perlu mematuhi hukum. Mengapa kewajiban ini harus ada dalam kontrak? Singkatnya, kepatuhan terhadap ketentuan hukum membuat pelanggaran hukum / peraturan menjadi pelanggaran kontrak. Pihak yang tidak melanggar hukum dapat menghentikan kontrak karena pihak lain melakukan pelanggaran
  5. Pelanggaran dapat memberikan dasar untuk menuntut dan pemulihan kerusakan uang
  6. Mengakhiri kontrak menghindari potensi tanggung jawab bersama sebagai pendukung dan pendukung pelanggaran hukum
  7. Mengakhiri kontrak menghindari potensi kerusakan reputasi pada bisnis Anda dengan dikaitkan dengan bisnis yang melanggar hukum
  8. Kepatuhan terhadap Hukum. Mematuhi dalam semua hal material dengan persyaratan semua Hukum dan semua perintah, surat perintah, perintah dan keputusan yang berlaku untuk itu atau untuk bisnis atau propertinya, kecuali dalam kasus seperti itu di mana (a) persyaratan Hukum atau perintah, tertulis, perintah atau keputusan sedang digugat dengan itikad baik melalui proses yang sesuai yang dilakukan dengan rajin; atau (b) kegagalan untuk mematuhinya tidak dapat diharapkan secara wajar memiliki Dampak Merugikan Material.
  9. Secara umum, kepatuhan berarti menyesuaikan diri dengan suatu aturan, seperti spesifikasi, kebijakan, standar, atau hukum. Kepatuhan peraturan menjelaskan tujuan yang ingin dicapai organisasi dalam upaya mereka untuk memastikan bahwa mereka menyadari dan mengambil langkah untuk mematuhi undang-undang, kebijakan, dan peraturan yang relevan. [1] Karena meningkatnya jumlah peraturan dan kebutuhan akan transparansi operasional, organisasi semakin mengadopsi penggunaan kumpulan kontrol kepatuhan yang terkonsolidasi dan harmonis. [2] Pendekatan ini digunakan untuk memastikan bahwa semua persyaratan tata kelola yang diperlukan dapat dipenuhi tanpa duplikasi upaya dan aktivitas yang tidak perlu dari sumber daya.
  10. Peraturan dan organisasi akreditasi berbeda-beda di setiap bidang. Beberapa organisasi menyimpan data kepatuhan — semua data yang dimiliki atau berkaitan dengan perusahaan atau termasuk dalam undang-undang, yang dapat digunakan untuk tujuan menerapkan atau memvalidasi kepatuhan — di penyimpanan terpisah untuk memenuhi persyaratan pelaporan. Perangkat lunak kepatuhan semakin banyak diterapkan untuk membantu perusahaan mengelola data kepatuhan mereka dengan lebih efisien. Penyimpanan ini mungkin termasuk perhitungan, transfer data, dan jejak audit.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul No Control Clause ini untuk menegaskan bahwa tertanggung harus selalu mengikuti ketentuan dan persyaratan yang ada di dalam polis asuransi. Namun jika tertanggung lalai dan lupa untuk mengikutinya,  Asuransi ini tidak akan terpengaruh oleh kegagalan Tertanggung untuk mematuhi ketentuan Polis ini di setiap bagian dari properti yang tidak dapat dikontrol oleh Tertanggung.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI PROPERTY DAN INDUSTRIAL ALL RISKS

Resiko yang dihadapi oleh pemilik dan pengelola property seperti gedung perkantoran, mall, surpermarket, hotel dan  juga semua jenis pabrik dan kawasan industri dan sarana umum lainnya sangat kompleks. Banyak resiko yang datang dari luar dan dari dalam. Untuk mengatasi resiko tersebut salah caranya adalah dengan memindahkan resiko tersebut kepada perusahaan asuransi.

Tapi sayangnya untuk mendapatkan jaminan asuransi yang terbaik tidak semua orang bisa. Diperlukan ilmu, pengetahuan dan pengalaman khusus di bidang asuransi. Sebagai solusinya adalah dengan menggunakan jasa broker asuransi.

Khusus untuk industri property, industrial dan sarana umum lainnya, tugas broker asuransi meliputi hal-hal sebagai berikut:

  1. Mempelajari jenis okupasi dan operasional dari tertanggung
  2. Mengumpulkan informasi dasar tentang aspek resiko yang bisa terjadi
  3. Mengadakan survey resiko jika diperlukan
  4. Membuat program asuransi yang sesuai dengan kebutuhan Anda termasuk tambahan klausul yang cocok
  5. Menegosiasikan kepada beberapa perusahaan asuransi yang mampu untuk memberikan jaminan yang maksimal dengan premi yang paling kompetitif
  6. Mengurus administrasi penerbitan polis dan membantu pembayaran premi asuransi
  7. Membantu penyelesaian klaim jika terjadi
  8. Memberikan informasi pengenai kondisi industri perasuransian

Jenis asuransi lain yang dibutuhkan untuk pengelola dan pemilik property dan industrial adalah sebagai sebagai berikut:

  1. Third Party Liability Insurance
  2. Machinery Breakdown Insurance
  3. Personal Accident Insurance
  4. Health Insurance
  5. Marine Cargo Insurance
  6. Motor Vehicle insurance
  7. Money insurance

Untuk keperluan semua asuransi, hubungi broker asuransi andalan anda sekarang juga!

Pranala Luar

Tulisan ini kami buat berdasarkan pengalaman kami selama lebih dari 30 tahun di industri broker asuransi. Untuk informasi lebih lengkap juga dapat dilihat di link di bawah ini:

  1. https://sdcorporatelaw.com/business-newsletter/compliance-with-law-provision/#:~:text=A%20%E2%80%9Ccompliance%20with%20laws%E2%80%9D%20provision,are%20common%20in%20commercial%20leases.
  2. https://en.wikipedia.org/wiki/Regulatory_compliance
Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773