Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Currency Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Currency Clause


Original Clause

CURRENCY CLAUSE

“It is hereby understood and agreed that in case a claimable loss hereunder, if any, is denominated in currency other than the currency stated in the Policy Schedule, then the conversion rate shall be the middle rate for bank notes  published  by  the Bank Indonesia on the date of agreement between the Insurer and Insured as to the amount of loss”

Terjemahan Bebas

 “Dengan ini dipahami dan disepakati bahwa dalam hal kerugian yang dapat diklaim berdasarkan Perjanjian ini, jika ada, dalam mata uang selain mata uang yang tercantum dalam Policy Schedule, maka nilai tukar tersebut adalah kurs tengah untuk uang kertas yang diterbitkan oleh Bank Indonesia pada tanggal kesepakatan antara Penanggung dan Tertanggung mengenai jumlah kerugian ”

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Currency Clause

Perlu Anda ketahui bahwa polis  asuransi dibuat untuk berlaku secara umum dan tidak otomatis menjamin resiko-resiko yang dihadapi oleh bisnis Anda. Untuk mendapatkan jaminan yang paling pas, polis asuransi tersebut perlu dilengkapi dengan beberapa klausul tambahan (additional clause). Ada ratusan jenis klausul asuransi tambahan, tidak mudah untuk memilihnya. Cara terbaik untuk mendapatkan klausul yang paling menguntungkan  bagi Anda adalah dengan menggunakan konsultan asuransi yaitu perusahaan broker asuransi. Broker asuransi adalah ahli pialang asuransi bersertifikat yang terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan diakui oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Broker asuransi adalah wakil Anda dalam berhubungan dengan perusahaan asuransi.

Sebagai perusahaan broker asuransi yang sudah berpengalaman selama lebih dari 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan mengenai klausul berikut ini:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Apa Itu Pembagian Risiko Mata Uang?

Pembagian risiko mata uang adalah cara untuk melindungi nilai risiko mata uang di mana kedua pihak dalam kesepakatan atau perdagangan setuju untuk berbagi risiko dari fluktuasi nilai tukar.

  1. Investor atau perusahaan yang memiliki aset atau operasi bisnis yang melintasi batas negara dihadapkan pada risiko mata uang yang dapat menciptakan keuntungan dan kerugian yang tidak dapat diprediksi. Dengan menandatangani perjanjian pembagian mata uang, dua atau lebih entitas dapat saling melindungi terhadap kemungkinan kerugian tersebut.
  2. Memahami Pembagian Risiko Mata Uang

Pembagian risiko mata uang umumnya melibatkan klausul penyesuaian harga yang mengikat secara hukum, di mana harga dasar transaksi disesuaikan jika nilai tukar berfluktuasi di luar pita atau zona netral yang ditentukan. Dengan demikian, pembagian risiko hanya terjadi jika nilai tukar pada saat penyelesaian transaksi berada di luar batas netral, dalam hal ini kedua belah pihak membagi untung atau rugi.

  1. Dengan membina kerja sama antara kedua pihak, pembagian risiko mata uang menghilangkan sifat zero-sum game dari fluktuasi mata uang, di mana satu pihak diuntungkan dengan mengorbankan pihak lain.
  2. Namun, tingkat pembagian risiko mata uang akan bergantung pada posisi tawar relatif kedua pihak dan kesediaan mereka untuk masuk ke dalam pengaturan pembagian risiko tersebut. Jika pembeli (atau penjual) dapat mendikte persyaratan dan merasa ada sedikit risiko margin keuntungan mereka dipengaruhi oleh fluktuasi mata uang, mereka mungkin kurang bersedia untuk berbagi risiko.
  3. Contoh: Cara Kerja Berbagi Risiko Mata Uang

Misalnya, anggaplah sebuah firma hipotetis AS bernama PowerMax mengimpor 10 turbin dari sebuah perusahaan Eropa bernama EC, masing-masing dengan harga EUR $ 1 juta dengan total ukuran pesanan sebesar EUR $ 10 juta. Karena hubungan bisnis jangka panjang mereka, kedua perusahaan tersebut menyetujui perjanjian pembagian risiko mata uang. Pembayaran oleh PowerMax jatuh tempo dalam tiga bulan, dan perusahaan setuju untuk membayar EC dengan kurs spot dalam tiga bulan EUR $ 1 = $ 1,30, yang berarti bahwa setiap turbin akan menelan biaya $ 1,3 juta, dengan total kewajiban pembayaran $ 13 juta. Kontrak pembagian risiko mata uang antara EC dan PowerMax menetapkan bahwa harga per turbin akan disesuaikan jika euro diperdagangkan di bawah 1,25 atau di atas 1,35.

  1. Dengan demikian, kisaran harga 1,25 hingga 1,35 membentuk zona netral di mana risiko mata uang tidak akan dibagi.
  2. Dalam tiga bulan, asumsikan kurs spot adalah EUR $ 1 = $ 1,38. Alih-alih PowerMax membayar EC yang setara dengan $ 1,38 juta (atau EUR 1 juta) per turbin, kedua perusahaan membagi selisih antara harga dasar $ 1,3 juta dan harga saat ini (dalam dolar) sebesar $ 1,38 juta. Oleh karena itu, harga yang disesuaikan per turbin adalah euro setara dengan $ 1,34 juta, yang menghasilkan EUR $ 971.014,50 dengan nilai tukar saat ini sebesar 1,38. Jadi, PowerMax telah memperoleh diskon harga 2,9%, yang merupakan setengah dari depresiasi 5,8% dalam dolar versus euro. Oleh karena itu, harga total yang dibayarkan oleh PowerMax ke EC adalah EUR $ 9,71 juta, yang, dengan nilai tukar 1,38, menghasilkan tepat $ 13,4 juta.
  3. Di sisi lain, jika harga spot dalam tiga bulan adalah EUR $ 1 = $ 1,22, alih-alih PowerMax membayar EC yang setara dengan $ 1,22 juta per turbin, kedua perusahaan membagi selisih antara harga dasar $ 1,3 juta dan harga saat ini $ 1,22 juta. Oleh karena itu, harga yang disesuaikan per turbin adalah euro setara dengan $ 1,26 juta, yang menghasilkan EUR $ 1,032,786,90 (dengan nilai tukar EUR $ 1,22 saat ini). Pada akhirnya, PowerMax membayar tambahan 3,28% per turbin, yang merupakan setengah dari apresiasi dolar 6,56%.
  4. Apa Itu Klausul Topping-Up?

Klausul topping-up adalah ketentuan kontrak yang umumnya ditemukan dalam pinjaman yang melibatkan lebih dari satu mata uang. Ini dimaksudkan untuk melindungi pemberi pinjaman dan peminjam dari risiko devaluasi mata uang asing.

  1. Secara khusus, klausul topping-up mengharuskan peminjam untuk melakukan pembayaran tambahan kepada pemberi pinjaman untuk menutupi devaluasi dalam mata uang yang dipinjam. Sebagai gantinya, pemberi pinjaman setuju untuk memberi kompensasi kepada peminjam jika mata uang yang dipinjam meningkat selama masa pinjaman.
  2. Memahami Klausul Topping-Up

Klausul topping-up adalah metode yang digunakan untuk mengurangi risiko valuta asing (forex). Dengan demikian, mereka sangat berguna ketika nilai mata uang yang terlibat dalam pinjaman diharapkan berfluktuasi satu sama lain selama jangka waktu pinjaman. Dengan demikian, semakin tidak stabilnya dua mata uang satu sama lain, semakin besar risiko valas yang terlibat dengan pinjaman.

  1. Meskipun klausul topping-up tidak dapat mengurangi volatilitas yang mendasarinya, klausul tersebut dapat membantu memberikan kompensasi kepada pihak-pihak dalam pinjaman tersebut atas dampak risiko forex tersebut. Misalnya, jika salah satu mata uang yang dipinjamkan didevaluasi sebesar 10%, peminjam perlu melakukan pembayaran tambahan sebesar 10% dari nilai pinjaman untuk menebus devaluasi mata uang tersebut. Demikian pula, jika nilai mata uang yang dipinjamkan meningkat sebesar 10%, pemberi pinjaman akan diminta untuk mengurangi saldo pinjaman sebesar 10%.
  2. Namun, klausul topping-up memiliki batasannya sendiri. Pertama-tama, mereka biasanya hanya diaktifkan setelah varians dalam nilai tukar melampaui tingkat tertentu, seperti 3% atau lebih. Selain itu, pembayaran tambahan yang diwajibkan oleh klausul topping-up dapat menyebabkan kewajiban pajak yang tidak diinginkan bagi pihak penerima.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul  CURRENCY CLAUSE  memberikan perlindungan kepada tertanggung sehubugan dengan  kerugian yang dapat diklaim berdasarkan Perjanjian ini, jika ada, dalam mata uang selain mata uang yang tercantum dalam Policy Schedule, maka nilai tukar tersebut adalah kurs tengah untuk uang kertas yang diterbitkan oleh Bank Indonesia pada tanggal kesepakatan antara Penanggung dan Tertanggung mengenai jumlah kerugian.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI PROPERTY DAN INDUSTRIAL ALL RISKS

Resiko yang dihadapi oleh pemilik dan pengelola property seperti gedung perkantoran, mall, surpermarket, hotel dan  juga semua jenis pabrik dan kawasan industri dan sarana umum lainnya sangat kompleks. Banyak resiko yang datang dari luar dan dari dalam. Untuk mengatasi resiko tersebut salah caranya adalah dengan memindahkan resiko tersebut kepada perusahaan asuransi.

Tapi sayangnya untuk mendapatkan jaminan asuransi yang terbaik tidak semua orang bisa. Diperlukan ilmu, pengetahuan dan pengalaman khusus di bidang asuransi. Sebagai solusinya adalah dengan menggunakan jasa broker asuransi.

Khusus untuk industri property, industrial dan sarana umum lainnya, tugas broker asuransi meliputi hal-hal sebagai berikut:

  1. Mempelajari jenis okupasi dan operasional dari tertanggung
  2. Mengumpulkan informasi dasar tentang aspek resiko yang bisa terjadi
  3. Mengadakan survey resiko jika diperlukan
  4. Membuat program asuransi yang sesuai dengan kebutuhan Anda termasuk tambahan klausul yang cocok
  5. Menegosiasikan kepada beberapa perusahaan asuransi yang mampu untuk memberikan jaminan yang maksimal dengan premi yang paling kompetitif
  6. Mengurus administrasi penerbitan polis dan membantu pembayaran premi asuransi
  7. Membantu penyelesaian klaim jika terjadi
  8. Memberikan informasi pengenai kondisi industri perasuransian

Jenis asuransi lain yang dibutuhkan untuk pengelola dan pemilik property dan industrial adalah sebagai sebagai berikut:

  1. Third Party Liability Insurance
  2. Machinery Breakdown Insurance
  3. Personal Accident Insurance
  4. Health Insurance
  5. Marine Cargo Insurance
  6. Motor Vehicle insurance
  7. Money insurance

Untuk keperluan semua asuransi, hubungi broker asuransi andalan anda sekarang juga!

Pranala Luar

Tulisan ini kami buat berdasarkan pengalaman kami selama lebih dari 30 tahun di industri broker asuransi. Untuk informasi lebih lengkap juga dapat dilihat di link di bawah ini:

  1. https://www.investopedia.com/terms/c/currency-risk-sharing.asp
  2. https://www.investopedia.com/terms/t/topping-up-clause.asp
Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773