Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Claims Co-Operation Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Claims Co-Operation Clause


Original Clause

CLAIMS CO-OPERATION CLAUSE

Notwithstanding anything herein contained to the contrary, it is a condition precedent to any liability under this Reinsurance that:

The Reinsured shall, upon knowledge of any circumstances which may give rise to a claim hereunder, advise the Reinsurance as soon as possible;

The Reinsured shall furnish the Reinsurers with all information available respecting such claim or claims and shall co-operate with the Reinsurance in the adjustment and settlement thereof.

Terjemahan Bebas

Menyimpang dari ketentuan yang bertentangan di sini, merupakan kondisi yang mendahului kewajiban apa pun berdasarkan Reasuransi ini bahwa:

Reasuransi akan, setelah mengetahui keadaan apa pun yang dapat menimbulkan klaim berdasarkan Perjanjian ini, memberi tahu Reasuransi secepat mungkin;

Reasuransi harus melengkapi Reasuransi dengan semua informasi yang tersedia berkenaan dengan klaim atau klaim tersebut dan akan bekerja sama dengan Reasuransi dalam penyesuaian dan penyelesaiannya.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Claims Co-Operation Clause

Perlu Anda ketahui bahwa polis  asuransi dibuat untuk berlaku secara umum dan tidak otomatis menjamin resiko-resiko yang dihadapi oleh bisnis Anda. Untuk mendapatkan jaminan yang paling pas, polis asuransi tersebut perlu dilengkapi dengan beberapa klausul tambahan (additional clause). Ada ratusan jenis klausul asuransi tambahan, tidak mudah untuk memilihnya. Cara terbaik untuk mendapatkan klausul yang paling menguntungkan  bagi Anda adalah dengan menggunakan konsultan asuransi yaitu perusahaan broker asuransi. Broker asuransi adalah ahli pialang asuransi bersertifikat yang terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan diakui oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Broker asuransi adalah wakil Anda dalam berhubungan dengan perusahaan asuransi.

Sebagai perusahaan broker asuransi yang sudah berpengalaman selama lebih dari 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan mengenai klausul berikut ini:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Tanggung Jawab Klaim Reasuransi

Umumnya, reasuransi tidak memiliki kewajiban untuk membela, tidak menunjuk pembela untuk tertanggung, dan hanya diminta untuk mengganti reasuransi mereka untuk pembayaran yang dilakukan oleh reasuransi mereka atas bisnis yang diasuransikan. Pemicu pembayaran oleh reasuransi seringkali pembayaran aktual oleh reasuransi klaim baik dalam penyelesaian atau sebagai putusan. Kontrak reasuransi adalah kontrak ganti rugi, dan umumnya, kecuali perusahaan asuransi telah membayar atau diharuskan membayar, reasuransi tidak berkewajiban untuk membayar klaim.

  1. Sebagian besar kontrak reasuransi memberikan hak, tetapi bukan kewajiban, reasuransi untuk mengasosiasikan pembelaan klaim dengan mempertahankan penasihatnya sendiri untuk berpartisipasi dalam kasus tersebut. Ini adalah hak yang jarang digunakan, karena perusahaan reasuransi lebih memilih untuk mempertahankan kurangnya kerahasiaan kontrak (hubungan kontraktual langsung) antara reasuransi dan tertanggung yang mendasarinya untuk menghindari tindakan langsung oleh tertanggung terhadap reasuransi.
  2. Reasuransi juga memiliki departemen klaim, tetapi mereka umumnya tidak terlibat dalam penyesuaian klaim sehari-hari, dan jauh lebih kecil daripada departemen klaim perusahaan asuransi. Pelaporan klaim kepada reasuransi dan apakah laporan tersebut dianggap sebagai klaim oleh reasuradur akan tergantung pada ketentuan klausul pelaporan dalam kontrak reasuransi.
  3. Pada perjanjian reasuransi proporsional atau kuota, umumnya klaim dilaporkan secara massal dengan basis akuntansi berkala. Dalam keadaan ini, reasuransi tidak akan mengetahui tentang klaim individu kecuali reasuradur menggunakan haknya untuk mengaudit reasuransi dan memeriksa berkas klaim itu sendiri. Karena klaim ini dilaporkan dalam basis akuntansi, biasanya klaim tersebut ditangani oleh staf akuntansi dan bukan oleh pemeriksa klaim di reasuransi.
  4. Pada perjanjian reasuransi kelebihan kerugian, klaim umumnya dilaporkan pada laporan akuntansi berkala atau bordereaux, yang memberikan rincian tingkat klaim tentang klaim individu pada titik lampiran tertentu. Misalnya, jika perjanjian adalah $ 500.000 lebih dari $ 250.000, klaim yang melanggar poin lampiran $ 250.000 akan dilaporkan ke perusahaan reasuransi untuk pembayaran. Bergantung pada persyaratan pelaporan perjanjian, klaim yang lebih kecil mungkin tidak akan pernah dilaporkan kepada reasuransi karena tidak akan pernah menjadi tanggung jawab perusahaan reasuransi.
  5. Pada reasuransi fakultatif, di mana reasuransi memiliki polis dan risiko tertentu, semua klaim yang memengaruhi polis reasuransi akan dilaporkan secara individual kepada reasuransi, tergantung pada titik lampiran sertifikat fakultatif dan persyaratan pelaporan sertifikat.
  6. Secara umum, klausul pelaporan dalam kontrak reasuransi mengharuskan pihak yang direasuransikan untuk melaporkan semua klaim kepada reasuransi yang diyakini oleh reasuransi akan mempengaruhi kontrak reasuransi. Ini secara umum berarti bahwa jika reasuransi menyimpan klaim untuk jumlah yang melebihi poin lampiran reasuransi, klaim tersebut harus dilaporkan.
  7. Beberapa kontrak reasuransi memiliki pemicu pelaporan yang lebih spesifik berdasarkan cadangan yang melebihi jumlah tertentu (misalnya, yang direasuransikan harus melaporkan semua klaim kepada perusahaan reasuransi di mana cadangan yang diposkan melebihi 50 persen dari batas tanggung jawab yang tercakup dalam kontrak ini) atau berdasarkan sifat dari klaim atau cedera. Setiap kontrak reasuransi berbeda dan klausul pelaporan serta pembayaran klaim harus diperiksa dengan cermat untuk memahami kapan klaim harus dilaporkan kepada reasuransi.
  8. Pemeriksa klaim reasuransi menangani jumlah klaim yang jauh lebih besar daripada pemeriksa klaim di perusahaan asuransi karena mereka tidak terlibat dalam penyesuaian sehari-hari dari klaim atau pengawasan pembela. Departemen klaim perusahaan reasuransi akan sering menghubungi pihak yang direasuransikan untuk mendapatkan pembaruan berkala atas klaim tersebut, memberikan masukan tentang masalah klaim teknis, dan memantau aktivitas klaim yang diasuransikan untuk kepatuhan dengan kontrak reasuransi.
  9. Kapan Klaim Merupakan Klaim untuk Tujuan Reasuransi?
  10. Kecuali jika suatu klaim mungkin mempengaruhi reasuransi, departemen klaim perusahaan reasuransi tidak boleh menganggap laporan klaim atau insiden semata sebagai “klaim” untuk tujuannya. Sementara reasuransi dan reasuransi sering kali disesuaikan untuk tujuan klaim, reasuradur hanya mementingkan klaim yang kemungkinan besar mempengaruhi reasuransi dan yang berada dalam ruang lingkup kontrak reasuransi.
  11. Jika perusahaan reasuransi memberikan perlindungan kelebihan kerugian untuk klaim yang melebihi $ 250.000, klaim sebesar $ 10.000 tidak akan muncul di layar radarnya. Khususnya dalam lini asuransi frekuensi tinggi, seperti kompensasi pekerja atau mobil penumpang pribadi, reasuransi tidak menginginkan laporan dan dokumen tentang klaim yang tidak akan pernah sampai ke lapisan mereka. Klaim ini bukan klaim untuk tujuan reasuransi kecuali kontrak reasuransi memberikan pertanggungan agregat untuk klaim ini.
  12. Selain itu, apa yang mungkin merupakan klaim kepada perusahaan asuransi mungkin bukan klaim kepada reasuransi jika pertanggungan yang diberikan oleh polis reasuransi tidak bersamaan dengan pertanggungan yang mendasarinya. Misalnya, jika reasuransi yang diberikan terbatas pada boiler dan cakupan mesin dari polis semua risiko, klaim di luar boiler dan cakupan mesin tertentu tidak akan dianggap sebagai klaim oleh reasuransi. Penting bagi pemeriksa klaim perusahaan asuransi untuk memahami perlindungan reasuransi yang tersedia dan menyerahkan kerugian tersebut kepada reasuransi yang tepat pada waktu yang tepat.
  13. Ketepatan waktu pelaporan klaim kepada reasuransi juga penting. Beberapa klausul pemberitahuan memerlukan pelaporan dalam jangka waktu tertentu sebagai kondisi preseden untuk cakupan. Secara umum, pengadilan telah menemukan bahwa pemberitahuan terlambat kepada reasuransi tidak akan membebaskan pembayaran klaim oleh reasuransi tanpa menunjukkan prasangka tertentu, tetapi tidak semua pengadilan setuju, dan seringkali tergantung pada klausul pemberitahuan dalam kontrak reasuransi.
  14. Panggilan Tunai

Banyak kontrak reasuransi memberikan pengecualian untuk pelaporan normal dan pembayaran kerugian yang diasuransikan ketika peristiwa luar biasa terjadi. Ketika kerugian terjadi dalam jumlah tertentu, kontrak reasuransi dapat mengizinkan perusahaan asuransi untuk membuat permintaan khusus kepada reasuransi untuk pembayaran segera klaim, yang disebut panggilan tunai, untuk mengganti perusahaan asuransi atas pembayarannya kepada tertanggung.

  1. Contoh baru-baru ini dari panggilan tunai adalah permintaan oleh perusahaan asuransi properti dari World Trade Center kepada reasuransi untuk menutupi pembayaran langsung yang signifikan yang dilakukan kepada pemegang sewa dan Otoritas Pelabuhan untuk membayar kebutuhan segera setelah runtuhnya Menara Kembar. Sementara reasuransi dapat mempersengketakan aspek klaim, seringkali panggilan tunai dibayarkan berdasarkan reservasi hak dalam peristiwa bencana sehingga kebutuhan langsung dari tertanggung dan asuransi terpenuhi tanpa gangguan atau kerugian lebih lanjut.
  2. Kesimpulan

Tanggung jawab penanganan klaim perusahaan asuransi dan reasuransi berbeda. Reasuransi hanya memperhatikan klaim yang kemungkinan besar akan mempengaruhi pertanggungan reasuransi mereka dan yang termasuk dalam ruang lingkup pertanggungan tersebut. Kontrak reasuransi mengatur kapan perusahaan asuransi harus melaporkan klaim kepada reasuransi. Klaim kepada perusahaan asuransi mungkin bukan merupakan klaim kepada reasuransi, tergantung pada sifat reasuransi yang diberikan.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul CLAIMS CO-OPERATION CLAUSE ini berkaitan dengan jaminan dari reasuransi dimana penanggung berkewaijiban memberikan informasi tetang terjadinya klaim kepada reasuransi sesegera mungkin dan terus memberikan informasi perkembangannya.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI PROPERTY DAN INDUSTRIAL ALL RISKS

Resiko yang dihadapi oleh pemilik dan pengelola property seperti gedung perkantoran, mall, surpermarket, hotel dan  juga semua jenis pabrik dan kawasan industri dan sarana umum lainnya sangat kompleks. Banyak resiko yang datang dari luar dan dari dalam. Untuk mengatasi resiko tersebut salah caranya adalah dengan memindahkan resiko tersebut kepada perusahaan asuransi.

Tapi sayangnya untuk mendapatkan jaminan asuransi yang terbaik tidak semua orang bisa. Diperlukan ilmu, pengetahuan dan pengalaman khusus di bidang asuransi. Sebagai solusinya adalah dengan menggunakan jasa broker asuransi.

Khusus untuk industri property, industrial dan sarana umum lainnya, tugas broker asuransi meliputi hal-hal sebagai berikut:

  1. Mempelajari jenis okupasi dan operasional dari tertanggung
  2. Mengumpulkan informasi dasar tentang aspek resiko yang bisa terjadi
  3. Mengadakan survey resiko jika diperlukan
  4. Membuat program asuransi yang sesuai dengan kebutuhan Anda termasuk tambahan klausul yang cocok
  5. Menegosiasikan kepada beberapa perusahaan asuransi yang mampu untuk memberikan jaminan yang maksimal dengan premi yang paling kompetitif
  6. Mengurus administrasi penerbitan polis dan membantu pembayaran premi asuransi
  7. Membantu penyelesaian klaim jika terjadi
  8. Memberikan informasi pengenai kondisi industri perasuransian

Jenis asuransi lain yang dibutuhkan untuk pengelola dan pemilik property dan industrial adalah sebagai sebagai berikut:

  1. Third Party Liability Insurance
  2. Machinery Breakdown Insurance
  3. Personal Accident Insurance
  4. Health Insurance
  5. Marine Cargo Insurance
  6. Motor Vehicle insurance
  7. Money insurance

Untuk keperluan semua asuransi, hubungi broker asuransi andalan anda sekarang juga!

 

Pranala Luar

Tulisan ini kami buat berdasarkan pengalaman kami selama lebih dari 30 tahun di industri broker asuransi. Untuk informasi lebih lengkap juga dapat dilihat di link di bawah ini:

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773