Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Appraisement Value Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Appraisement Value Clause


Original Clause

Appraisement Value Clause

If the aggregate claim for anyone loss does not exceed 5 (five) per cent of the sum insured by the item or items affected (whichever may be the less) no special inventory or appraisement of the undamaged property shall be required.
If two or more buildings be included in a single item, this provision shall apply to the range of buildings insured by this item.
For the purpose of this clause, the term “item” shall be held to the total sum insured on buildings and/or contents by the items affected.

Terjemahan Bebas

Jika klaim agregat untuk kerugian siapa pun tidak melebihi 5 (lima) persen dari nilai pertanggungan dengan barang atau barang yang terkena dampak (mana yang lebih kecil) tidak ada persediaan khusus atau penilaian atas harta benda yang tidak rusak akan diperlukan.

Jika dua atau lebih bangunan dimasukkan dalam satu item, ketentuan ini berlaku untuk berbagai bangunan yang diasuransikan oleh item ini.

Untuk tujuan klausul ini, istilah “kiriman” harus mengacu pada total nilai pertanggungan pada bangunan dan / atau isi dari kiriman yang terkena dampak.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Appraisement Value Clause

Perlu Anda ketahui bahwa polis  asuransi dibuat untuk berlaku secara umum dan tidak otomatis menjamin resiko-resiko yang dihadapi oleh bisnis Anda. Untuk mendapatkan jaminan yang paling pas, polis asuransi tersebut perlu dilengkapi dengan beberapa klausul tambahan (additional clause). Ada ratusan jenis klausul asuransi tambahan, tidak mudah untuk memilihnya. Cara terbaik untuk mendapatkan klausul yang paling menguntungkan  bagi Anda adalah dengan menggunakan konsultan asuransi yaitu perusahaan broker asuransi. Broker asuransi adalah ahli pialang asuransi bersertifikat yang terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan diakui oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Broker asuransi adalah wakil Anda dalam berhubungan dengan perusahaan asuransi.

Sebagai perusahaan broker asuransi yang sudah berpengalaman selama lebih dari 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan mengenai klausul berikut ini:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Apa Itu Penilaian?

Penilaian adalah penilaian properti, seperti real estat, bisnis, barang koleksi, atau barang antik, dengan perkiraan orang yang berwenang. Penilai resmi harus memiliki penunjukan dari badan pengawas yang mengatur yurisdiksi penilai. Penilaian biasanya digunakan untuk tujuan perpajakan atau untuk menentukan kemungkinan harga jual untuk suatu barang atau properti.

  1. Penilaian digunakan dalam banyak jenis transaksi, termasuk real estat. Jika penilaian rumah, misalnya, ternyata di bawah harga pembelian, pemberi pinjaman hipotek cenderung menolak untuk mendanai kesepakatan tersebut. Kecuali jika calon pembeli bersedia dan mampu memberikan perbedaan antara nilai yang dinilai dan penawaran pembiayaan pemberi pinjaman, transaksi tidak akan dilanjutkan.
  2. Penilai dapat menggunakan sejumlah metode penilaian untuk menentukan nilai yang sesuai dari suatu barang atau properti, termasuk membandingkan nilai pasar saat ini dari properti atau objek serupa.
  3. Penilaian juga dilakukan untuk tujuan perpajakan saat menentukan nilai sumbangan amal untuk pengurangan yang diperinci. Pemotongan dapat mengurangi pajak Anda yang terhutang ke IRS dengan mengurangi nilai sumbangan Anda dari penghasilan kena pajak Anda. Penilaian juga dapat menjadi alat yang berguna dalam menyelesaikan konflik antara ahli waris harta dengan menetapkan nilai real estat atau properti pribadi yang akan dibagi.
  4. Penilaian rumah diperlukan selama proses pembelian dan penjualan rumah serta pembiayaan kembali hipotek yang ada. Pembiayaan kembali adalah ketika pinjaman atau hipotek dievaluasi ulang dan diperbarui ke suku bunga saat ini dan persyaratan baru.
  5. Penilaian menentukan nilai rumah untuk memastikan bahwa harga tersebut mencerminkan kondisi rumah, usia, lokasi, dan fitur seperti jumlah kamar mandi. Selain itu, penilaian membantu bank dan pemberi pinjaman menghindari meminjamkan lebih banyak uang kepada peminjam daripada nilai rumah itu.
  6. Jika terjadi default, yaitu saat peminjam tidak dapat melakukan pembayaran lagi, bank menggunakan appraisal sebagai penilaian rumah. Jika rumah tersebut dalam penyitaan dimana bank mengambil alih rumah tersebut, maka rumah tersebut harus dijual kembali untuk membantu pemberi pinjaman mengganti kerugian dari pembuatan pinjaman hipotek. Penting untuk diingat bahwa ketika bank meminjamkan hipotek, hal itu memberikan jumlah penuh dari nilai rumah kepada penjual pada tanggal penjualannya. Dengan kata lain, bank mengeluarkan uang dan sebagai gantinya, memiliki janji untuk membayar, ditambah bunga, dari peminjam. Akibatnya, penilaian menjadi penting untuk proses pinjaman karena membantu bank menghindari kerugian dan melindungi dirinya dari pinjaman lebih dari yang mungkin dapat dipulihkan jika peminjam gagal bayar.
  7. Penilaian Barang Koleksi atau Barang Antik
  8. Penilaian profesional dapat dilakukan untuk banyak item, termasuk barang koleksi, barang antik, atau perak nenek. Idealnya, Anda menginginkan beberapa penilaian untuk item dari profesional yang terakreditasi. Penilai mungkin mengenakan tarif per jam dengan biaya tetap.
  9. Penilaian penilai bersertifikat kemungkinan akan adil dan tidak bias, sedangkan toko barang koleksi lokal memiliki insentif untuk menawarkan Anda lebih sedikit untuk item tersebut. Selain itu, pemilik bisa mendapatkan gambaran tentang nilai suatu barang dengan memeriksa majalah koleksi dan situs web penilaian online. Sebagian besar situs web mengenakan sedikit biaya, seperti $ 10, untuk menilai suatu barang. Tentu saja, mendapatkan nilai secara online dilakukan melalui foto item dan bukan penilaian resmi, tetapi itu akan memberi Anda gambaran tentang apa nilainya sebelum melanjutkan. Jika Anda memutuskan untuk mengejar penilaian, American Society of Appraisers memiliki ribuan anggota dan merupakan tempat yang tepat untuk mulai mencari profesional terakreditasi.
  10. Penilaian dan Asuransi
  11. Beberapa jenis polis asuransi juga memerlukan penilaian barang yang diasuransikan. Kebijakan asuransi pemilik rumah dan penyewa melindungi pemegang polis dari kehilangan harta benda pribadi karena pencurian atau kerusakan. Kebijakan selimut ini mencakup item hingga batas dolar yang telah ditetapkan. Memperoleh penilaian isi rumah menciptakan inventaris properti pemilik dan menetapkan nilainya, yang membantu memastikan penyelesaian cepat jika klaim diajukan.
  12. Ketika nilai barang tertentu melebihi batas polis pemilik rumah, pemegang polis mungkin ingin mendapatkan asuransi tambahan yang mencakup barang-barang mewah seperti perhiasan atau barang koleksi, termasuk benda seni, dan barang antik. Sebelum menerbitkan polis asuransi properti pribadi untuk barang-barang kelas atas, banyak penjamin emisi asuransi mengharuskan pemohon agar objek dinilai. Penaksiran membuat catatan keberadaan item, bersama dengan deskripsinya. Ini juga membantu menetapkan nilai sebenarnya dari item tersebut.
  13. Beberapa kontrak asuransi mencakup klausul penilaian yang menetapkan bahwa pemilik setuju untuk mendapatkan penilaian dari ahli yang disetujui bersama jika terjadi perselisihan antara pemilik dan perusahaan asuransi. Penilaian netral dapat mempercepat penyelesaian suatu penyelesaian dan mencegah sengketa meningkat menjadi tuntutan hukum yang panjang dan mahal.
  14. Menghindari Underinsurance – Mengapa Uang Pertanggungan Yang Akurat Sangat Penting (tetapi Sering Diabaikan)
  15. Seringkali terbukti ketika membaca laporan klaim dari perusahaan yang diasuransikan yang mengalami kerusakan parah akibat kebakaran bahwa jumlah yang dipertanggungkan dalam polis yang mendasarinya tidak dinilai cukup untuk membayar pemegang polis secara penuh dan kompensasi yang memadai.
  16. Pakar asuransi dalam laporan A.S. yang mengutip jumlah pertanggungan (atau rasio pinjaman terhadap nilai sebagaimana yang lebih umum dikenal di sana) seringkali hanya 60% dari nilai pertanggungan yang sebenarnya. Situasinya tidak berbeda di negara lain. Di Jerman, misalnya, seorang ahli perhitungan nilai pertanggungan baru-baru ini mengatakan bahwa rata-rata tingkat underinsurance kira-kira 20% – dengan kisaran yang sangat luas dalam beberapa kasus.1
  17. Meskipun ada banyak buku dan artikel yang didedikasikan untuk penghitungan yang benar atas nilai pertanggungan, belum ada standar yang dapat diatur. Prinsip-prinsip teoretis sudah diketahui, namun sulit untuk dipraktikkan dan melakukannya sering kali melibatkan banyak waktu dan pengeluaran yang ingin dihindari banyak perusahaan. Tidak dapat dikesampingkan bahwa tertanggung menerima underinsurance dengan alasan biaya dan efisiensi.
  18. Dalam prakteknya, nilai pertanggungan untuk bangunan dapat ditentukan dengan harga yang wajar. Dengan bangunan baru, biaya konstruksi dapat digunakan untuk menghitung nilai referensi dengan indeks apresiasi yang sesuai. Jauh lebih rumit dan sulit untuk menentukan nilai pertanggungan untuk pabrik, mesin dan kerusakan konsekuensial, seperti asuransi gangguan bisnis. Misalnya, antisipasi perkembangan perusahaan di masa depan harus dipertimbangkan ketika menentukan jumlah pertanggungan asuransi gangguan bisnis. Sebagai aturan, angka operasi, keuangan dan akuntansi kunci biasa hanya dapat digunakan secara terbatas.
  19. Prinsip dasar penghitungan nilai pertanggungan
  20. Ada berbagai jenis nilai pertanggungan di sektor asuransi, termasuk:
    • Nilai pengganti baru (NRV)
    • Nilai tunai aktual (ACV)
    • Nilai pasar wajar / jumlah buku
    • Nilai pemulihan
    • Jumlah kerugian pertama
    • Batas kerugian uang pertanggungan
  21. Di hampir semua pasar asuransi, kompensasi biasanya didasarkan pada nilai penggantian baru jika terjadi klaim. Kompensasi dibayarkan dalam jumlah yang harus dikeluarkan untuk mengganti atau memulihkan item dengan jenis, kualitas, dan fungsionalitas yang identik dalam kondisi baru. Pemegang polis harus diberi kompensasi untuk membuatnya seolah-olah tidak terjadi kerugian. Nilai penggantian baru didefinisikan sebagai biaya yang dikeluarkan untuk mendapatkan penggantian dengan jenis dan kualitas yang identik. Nilai penggantian baru sering kali disamakan dengan nilai pemulihan yang biasanya terdiri dari biaya pengadaan barang serupa dan biaya pengadaan tambahan seperti biaya perencanaan, persetujuan dan pemasangan.
  22. Perjanjian kompensasi lainnya didasarkan pada nilai tunai sebenarnya. Nilai tunai sebenarnya adalah nilai barang pada saat kerugian. Untuk menentukan nilai tunai sebenarnya, sejumlah dikurangkan dari nilai penggantian baru suatu barang untuk memperhitungkan penggunaan, usia dan kondisi barang tersebut. Pembayaran nilai tunai yang sebenarnya harus memungkinkan pemegang polis mendapatkan pengganti yang wajar untuk barang yang hancur atau hilang. Namun, menentukan hilangnya nilai melalui penggunaan dan usia barang yang rusak bukan tanpa masalah. Oleh karena itu, polis asuransi sering kali memuat ketentuan tambahan yang menyatakan bahwa nilai penggantian baru akan digunakan sebagai kompensasi jika nilai tunai sebenarnya tidak turun di bawah persentase yang ditentukan (misalnya 40%). Ketika polis didasarkan pada nilai tunai sebenarnya, harus dipertimbangkan bahwa komponen pada harga asli biasanya digunakan dalam perbaikan jika terjadi kerugian sebagian, yang mengakibatkan pengeluaran klaim lebih tinggi daripada jika komponen perbaikan bekas jenis dan kualitas yang sama telah digunakan.
  23. Di sini, nilai pasar wajar adalah pendapatan penjualan (barang atau barang lama), yang bisa diperoleh pemegang polis sebelum kerugian terjadi. Kompensasi didasarkan pada nilai pasar wajar jika item tersebut tidak lagi digunakan atau tidak dapat digunakan lagi sebelum kerugian terjadi.
  24. Ada juga ketentuan lain, misalnya mengenai kompensasi sekuritas atau pembukuan bank.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul Appraisement Value Clause bertujuan untuk memudahkan tertanggung untuk klaim yang terjadi yang nilainya kecil yaitu di bawah 5% dari nilai pertanggungan. Dimana penanggung tidak akan melakuan penilain kewajaran nilai pertanggungan untuk mengetahui apakah nilai pertanggung yang diasuransikan sudah sesuai dengan yang seharusnya. Walaupun mungkin nilainya lebih kecil dari yang seharusnya akan tetapi dengan adanya klausul ini tertanggung tetap berhak mendapatkan penggantian penuh tampa diberlakukan ketentuan under insurance.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI PROPERTY DAN INDUSTRIAL ALL RISKS

Resiko yang dihadapi oleh pemilik dan pengelola property seperti gedung perkantoran, mall, surpermarket, hotel dan  juga semua jenis pabrik dan kawasan industri dan sarana umum lainnya sangat kompleks. Banyak resiko yang datang dari luar dan dari dalam. Untuk mengatasi resiko tersebut salah caranya adalah dengan memindahkan resiko tersebut kepada perusahaan asuransi.

Tapi sayangnya untuk mendapatkan jaminan asuransi yang terbaik tidak semua orang bisa. Diperlukan ilmu, pengetahuan dan pengalaman khusus di bidang asuransi. Sebagai solusinya adalah dengan menggunakan jasa broker asuransi.

Khusus untuk industri property, industrial dan sarana umum lainnya, tugas broker asuransi meliputi hal-hal sebagai berikut:

  1. Mempelajari jenis okupasi dan operasional dari tertanggung
  2. Mengumpulkan informasi dasar tentang aspek resiko yang bisa terjadi
  3. Mengadakan survey resiko jika diperlukan
  4. Membuat program asuransi yang sesuai dengan kebutuhan Anda termasuk tambahan klausul yang cocok
  5. Menegosiasikan kepada beberapa perusahaan asuransi yang mampu untuk memberikan jaminan yang maksimal dengan premi yang paling kompetitif
  6. Mengurus administrasi penerbitan polis dan membantu pembayaran premi asuransi
  7. Membantu penyelesaian klaim jika terjadi
  8. Memberikan informasi pengenai kondisi industri perasuransian

Jenis asuransi lain yang dibutuhkan untuk pengelola dan pemilik property dan industrial adalah sebagai sebagai berikut:

  1. Third Party Liability Insurance
  2. Machinery Breakdown Insurance
  3. Personal Accident Insurance
  4. Health Insurance
  5. Marine Cargo Insurance
  6. Motor Vehicle insurance
  7. Money insurance

Untuk keperluan semua asuransi, hubungi broker asuransi andalan anda sekarang juga!

Pranala Luar

Tulisan ini kami buat berdasarkan pengalaman kami selama lebih dari 30 tahun di industri broker asuransi. Untuk informasi lebih lengkap juga dapat dilihat di link di bawah ini:

  1. https://www.investopedia.com/terms/a/appraisal.asp
  2. https://www.genre.com/knowledge/publications/pmint20-1-en.html
Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773