Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – MR 891 – Delay in Repair Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – MR 891 – Delay in Repair Clause


Original Clause

MR 891 – Delay in Repair Clause

It is agreed and understood that otherwise subject to the terms, exclu­sions, provisions and conditions contained in the Policy or endorsed thereon, the Insurers shall, within the agreed indemnity period limit, be liable for a period not exceeding four weeks for any loss of gross profits due to delay in repair or replacement of damaged machines of foreign make, where such delay results from import or export restrictions, customs regulations, currency restrictions or any other regulations im­posed by any government or public authority.

Terjemahan Bebas

MR 891 – Delay in Repair Clause

Disepakati dan dipahami bahwa jika tidak tunduk pada syarat, pengecualian, ketentuan dan ketentuan yang terkandung dalam Polis atau disahkan di atasnya, Penanggung akan, dalam batas periode ganti rugi yang disepakati, bertanggung jawab untuk jangka waktu tidak melebihi empat minggu untuk setiap kehilangan kotor. keuntungan karena keterlambatan dalam perbaikan atau penggantian mesin rusak buatan asing, di mana penundaan tersebut diakibatkan oleh pembatasan impor atau ekspor, peraturan bea cukai, pembatasan mata uang atau peraturan lain yang diberlakukan oleh pemerintah atau otoritas publik.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – MR 891 – Delay in Repair Clause

Klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau pialang asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Mean time to repair (MTTR) atau Waktu rata-rata untuk memperbaiki (MTTR) adalah ukuran dasar pemeliharaan item yang dapat diperbaiki. Ini mewakili waktu rata-rata yang dibutuhkan untuk memperbaiki komponen atau perangkat yang gagal. Dinyatakan secara matematis, ini adalah total waktu pemeliharaan korektif untuk kegagalan dibagi dengan jumlah total tindakan pemeliharaan korektif untuk kegagalan selama periode waktu tertentu. Ini biasanya tidak termasuk waktu tunggu untuk suku cadang yang tidak tersedia atau Waktu Henti Administratif atau Logistik (ALDT) lainnya.
  2. Dalam desain fault-tolerant, MTTR biasanya dianggap juga menyertakan waktu kesalahan tersebut laten (waktu dari saat kegagalan terjadi hingga terdeteksi). Jika kesalahan laten tidak terdeteksi hingga terjadi kegagalan independen, sistem mungkin tidak dapat memulihkan.
  3. MTTR sering kali merupakan bagian dari kontrak pemeliharaan, di mana sistem dengan MTTR 24 jam umumnya lebih berharga daripada satu dari 7 hari jika waktu rata-rata antara kegagalan sama, karena Ketersediaan Operasionalnya lebih tinggi.
  4. Namun, dalam konteks kontrak pemeliharaan, penting untuk membedakan apakah MTTR dimaksudkan sebagai ukuran waktu rata-rata antara titik di mana kegagalan pertama kali ditemukan sampai titik di mana peralatan kembali beroperasi (biasanya disebut “waktu rata-rata untuk pemulihan”), atau hanya ukuran waktu yang telah berlalu antara titik di mana perbaikan benar-benar dimulai sampai titik di mana peralatan kembali beroperasi (biasanya disebut “waktu rata-rata untuk memperbaiki”). Misalnya, sistem dengan kontrak layanan yang menjamin waktu rata-rata untuk “memperbaiki” 24 jam, tetapi dengan tambahan waktu tunggu suku cadang, penundaan administratif, dan penundaan transportasi teknisi yang bertambah hingga rata-rata 6 hari, tidak akan menjadi lebih menarik. daripada sistem lain dengan kontrak layanan yang menjamin waktu rata-rata untuk “pemulihan” selama 7 hari.
  5. Yang dimasukkannya waktu tunda membedakan waktu henti rata-rata dari waktu rata-rata untuk perbaikan (MTTR), yang hanya mencakup waktu henti yang secara khusus dikaitkan dengan perbaikan.
  6. Faktor kunci Mean Down Time:
  7. KEGAGALAN SISTEM
    • Identifikasi & Waktu Pemulihan. Pertama, fakta bahwa sistem sedang down harus diidentifikasi, dan pengelola diberitahu & dibawa ke tindakan
    • Deteksi kesalahan dan isolasi. Masalahnya harus diidentifikasi dan bagian yang salah diidentifikasi.
    • Pengadaan Suku Cadang. Suku cadang pengganti yang dibutuhkan (jika ada) harus diperoleh
    • Perbaikan Sistem. Suku cadang yang rusak harus diganti atau diperbaiki.
  8. DIJADWALKAN DOWNTIME
    • Pemeliharaan preventif. Pemeriksaan pemeliharaan preventif sering kali mengganggu dan memerlukan sistem untuk dimatikan [mengapa?] (Kecuali prognostik digunakan), misalnya, memeriksa oli di mesin mobil.
    • Peningkatan sistem. Waktu henti sistem biasanya diperlukan untuk menghadirkan fitur baru ke sistem.
    • Berbagai bentuk peralatan mekanis atau elektronik memerlukan kalibrasi intrusi berkala.
    • Tindakan administratif lainnya
  9. Ada empat cara utama untuk mengurangi MDT:
    • Rancang sistem agar lebih jarang gagal. Sistem yang lebih andal dan tidak gagal sering kali mengurangi Waktu Henti.
    • Buat sistem dapat diperbaiki. Jika sebuah item dapat diperbaiki, itu akan digunakan untuk waktu yang lebih lama, dan pengguna akan menjadi lebih akrab dengan operasinya. Ini akan menurunkan MDT karena pengguna akan dapat mendeteksi operasi abnormal lebih cepat, dan sistem akan diperbaiki sebelum masalah menjadi terlalu serius.
    • Biarkan pengguna memperbaiki sistem. Dengan merancang sistem agar dapat diperbaiki oleh pengguna, MDT akan sangat berkurang, karena tidak harus dihentikan layanannya untuk jangka waktu yang lama saat sedang diperbaiki oleh pabrikan (yang tentu saja termasuk waktu yang dihabiskan dalam perjalanan ke dan dari pabrikan).
    • Sediakan bagi pengguna sistem pendukung perbaikan. Semakin dekat suku cadang penting ke sistem, semakin cepat sistem dapat diperbaiki, karena hal ini menghilangkan keterlambatan pemesanan suku cadang dari pabrikan dan menunggu untuk menerimanya. Juga, kejelasan instruksi tentang cara memperbaiki barang akan sangat berkontribusi pada kecepatan perbaikannya.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul MR 891 – Delay in Repair Clause sangat membantu tertanggung dalam memaksimalkan ganti rugi klaim akibat gangguan usaha yang diperparah dengan adanya penundaan perbaikan. Klausul ini memberikan tambahan waktu maksimal selama 4 minggu atas keterlambatan perbaikan komponen yang rusak disebabkan oleh kesulitan dalam melakukan perbaikan atau karena mesin dan komponen yang butuhkan harus didatangkan dari luar negeri. Perlu dicatat bahwa keterlambatan itu harus mengacu kepada standard waktu yang wajar yang diberlaku di dalam industri yang sama.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

Berikut ini beberapa jenis asuransi yang dibutuhan oleh alat  konstruksi dan engineering :

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Untuk semua kebutuhan asuransi alat  Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Pranala Luar

Artikel ini ditulis berdasarkan pengetahuan dan pengalaman ditambah dengan informasi dari berbagai sumber antara lain:

  1. https://ahliasuransi.com/mr-891-delay-in-repair/
  2. https://en.wikipedia.org/wiki/Mean_time_to_repair
  3. https://en.wikipedia.org/wiki/Mean_down_time
Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773