Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – MR 866 – Failure of Public Power, Water, Gas or Steam Supply


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – MR 866 – Failure of Public Power, Water, Gas or Steam Supply


Original Clause

MR 866 – Failure of Public Power, Water, Gas or Steam Supply

It is agreed and understood that otherwise subject to the terms, exclu­sions, provisions and conditions contained in the Policy or endorsed thereon, cover shall be extended to include loss of gross profits resulting from interruption of or interference with the business due to failure of the public power, water, gas or steam supply in accordance with the following conditions:

Definition

Public supply shall mean the supply by public authority of power, water, gas or steam when required on demand, with sufficient production re­serves and alternate switch-over possibilities.

Object of insurance

Failure of the public supply shall mean stoppage or reduction in supply caused by sudden and unforeseen material damage occurring beyond the point of transfer to the plant as specified in the Policy.

This Endorsement also covers failure of the public power, water, gas or steam supply due to any cause specified in Exclusions Nos 1 to 3 and 8 of the Policy,

In the case of interruption of the Insured’s operation due to failure of the public supply, the Insurers shall be liable up to the indemnity period limit for any loss of gross profits resulting from this interruption for the period of failure that exceeds the agreed time excess,

Exclusions

Irrespective of any contributory cause, the Insurers shall not be liable for any loss resulting from interruption of public supply directly or indirectly attributable to:

  1. rationing, which was not caused by unforeseen material damage to the public supply;
  2. water shortage due to climatic or meteorological conditions;
  3. disturbance or damage in the Insured’s plant, even if this is caused by failure of the public supply, unless the damaged item(s) also is (are) cov­ered under this Policy;
  4. the production in the Insured’s plant still being interrupted or disturbed after the resumption of the public supply, unless otherwise agreed.

Terjemahan Bebas

MR 866 – Failure of Public Power, Water, Gas or Steam Supply

Disepakati dan dipahami bahwa jika tidak tunduk pada syarat, pengecualian, ketentuan dan ketentuan yang terkandung dalam Polis atau disahkan di atasnya, perlindungan akan diperpanjang untuk mencakup hilangnya keuntungan kotor akibat gangguan atau gangguan dengan bisnis karena kegagalan publik. pasokan listrik, air, gas atau uap sesuai dengan kondisi berikut:

Definisi

Penyediaan publik adalah penyediaan tenaga listrik, air, gas atau uap oleh otoritas publik jika diperlukan sesuai permintaan, dengan cadangan produksi yang cukup dan kemungkinan peralihan alternatif.

Objek asuransi

Kegagalan pasokan publik berarti penghentian atau pengurangan pasokan yang disebabkan oleh kerusakan material yang tiba-tiba dan tidak terduga yang terjadi di luar titik transfer ke instalasi sebagaimana ditentukan dalam Polis.

Pengesahan ini juga mencakup kegagalan pasokan listrik, air, gas, atau uap publik karena sebab apa pun yang ditentukan dalam Pengecualian No. 1 hingga 3 dan 8 dari Kebijakan,

Dalam hal gangguan operasi Tertanggung karena kegagalan pasokan publik, Penanggung akan bertanggung jawab hingga batas jangka waktu ganti rugi untuk setiap kehilangan keuntungan kotor akibat gangguan ini untuk jangka waktu kegagalan yang melebihi kelebihan waktu yang disepakati,

Pengecualian

Terlepas dari penyebab kontribusinya, Penanggung tidak akan bertanggung jawab atas kerugian yang diakibatkan dari gangguan pasokan publik secara langsung atau tidak langsung yang disebabkan oleh:

  1. penjatahan, yang tidak disebabkan oleh kerusakan material yang tidak terduga pada persediaan publik;
  2. kekurangan air karena kondisi iklim atau meteorologi;
  3. gangguan atau kerusakan di pabrik Tertanggung, meskipun hal ini disebabkan oleh kegagalan pasokan publik, kecuali barang yang rusak juga tercakup dalam Polis ini;
  4. Produksi di pabrik Tertanggung masih terganggu atau terganggu setelah pasokan publik dilanjutkan, kecuali jika disetujui sebaliknya.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – MR 866 – Failure of Public Power, Water, Gas or Steam Supply

Klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau pialang asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Utilitas umum adalah usaha-usaha yang bergerak dalam penyediaan beberapa jasa yang mutlak diperlukan bagi masyarakat. Ada layanan tertentu seperti pasokan air, gas, listrik, transportasi, komunikasi, dll., Yang tidak dapat diabaikan tanpa kemunduran yang serius bagi kelancaran dan kesuksesan kehidupan ekonomi masyarakat.
  2. Layanan ini sangat penting bagi publik sehingga gangguan apa pun dalam pasokan mereka akan membuat kehidupan normal komunitas kehilangan kendali. Perusahaan ekonomi yang didirikan untuk mengoperasikan layanan tersebut dikenal sebagai usaha utilitas publik. Oleh karena itu, masalah utilitas publik dapat didefinisikan sebagai usaha yang “dibungkus dengan kepentingan umum”.
  3. Karakteristik Utilitas Umum:
    • Indispensabilitas yang Timbul dari Kebutuhan:

Utilitas umum sangat penting untuk kesejahteraan ekonomi masyarakat. Mereka memuaskan keinginan dasar kita. Misalnya pasokan air, penerangan, listrik, transportasi dan komunikasi sangat penting bagi setiap orang untuk kehidupan yang beradab dan nyaman. Oleh karena itu, layanan ini perlu diberikan secara teratur, seragam dan memadai.

    • Posisi Monopoli atau Semi Monopoli:

Yang dimaksud dengan monopoli adalah tidak adanya persaingan atau dominasi satu penjual di pasar tertentu. Adanya monopoli atau hampir monopoli adalah karakteristik penting lainnya dari masalah utilitas publik. Pasalnya, persaingan dalam penyelenggaraan pelayanan utilitas publik bersifat boros. Misalnya, jika beberapa perusahaan atau perusahaan ingin menjalankan jalur kereta api, telegraf atau telepon yang bersaing, hal itu pasti akan menyebabkan duplikasi upaya dan bahan, pemborosan uang dan sumber daya. Selain itu, perusahaan utilitas publik memerlukan modal tetap yang besar dan harus beroperasi dengan biaya tetap. Oleh karena itu, selalu ada kecenderungan alamiah ke arah monopoli atau semi-monopoli dalam lingkup usaha utilitas publik. Perhatian utilitas publik dapat berbentuk monopoli yang diakui oleh undang-undang atau bentuk monopoli ekonomi sebagai hasil kombinasi.

    • Regulasi dan Kontrol Publik:

Usaha utilitas publik tunduk pada kontrol dan regulasi pemerintah yang relatif menit daripada masalah non-utilitas. Karena perusahaan-perusahaan ini menikmati posisi monopoli dan terlibat dalam penyediaan layanan penting bagi masyarakat, kerja dan kebijakan mereka diatur oleh pemerintah. Peraturan mungkin terkait dengan penetapan tarif, penentuan kualitas, pasokan layanan yang teratur dan memadai, dll.

Tujuannya adalah untuk memastikan bahwa layanan dengan kualitas standar dengan harga yang adil tersedia secara memadai dan teratur untuk publik sesuai dengan persyaratan normalnya. Undang-undang khusus disahkan dan aturan yang relevan dibingkai untuk menjamin fungsi yang memuaskan dari masalah utilitas publik.

    • Waralaba Khusus:
    • Untuk memungkinkan perusahaan utilitas publik menjalankan fungsinya secara ekonomis, efisien dan memuaskan, hak khusus diberikan kepadanya oleh pemerintah. Hak dan hak istimewa ditentukan dalam ‘Waralaba’ yang dikeluarkan untuk perusahaan oleh pemerintah.
    • Waralaba adalah piagam yang berisi kekuasaan, hak istimewa dan hak yang diberikan kepada mereka serta tugas dan kewajiban yang diberikan kepada mereka selama bekerja. Utilitas umum membutuhkan penggunaan jalan yang ekstensif dan properti publik lainnya yang memerlukan waralaba khusus. Waralaba dapat ditarik kembali oleh pemerintah jika usaha tidak mematuhi peraturan atau batasan yang mengatur tentang penerbitan waralaba.
    • Utilitas publik harus menginvestasikan sejumlah besar modal untuk memperoleh aset tetap. Misalnya, perkeretaapian harus mengeluarkan banyak biaya untuk pembangunan jalur kereta api, gerbong, mesin, gedung stasiun, pabrik dan permesinan, dll. Biayanya berat dan tetap.
    • Sifat tetap dari struktur biaya adalah ciri khusus yang menjadi perhatian utilitas publik. Karena biaya tetap, peningkatan omset layanan mereka tidak menyebabkan peningkatan yang sesuai dalam keseluruhan biaya usaha. Di sisi lain, biaya per unit layanan yang diberikan terus menurun dengan meningkatnya penyediaan layanan.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul MR 866 – Failure of Public Power, Water, Gas or Steam Supply sangat membantu tertanggung untuk bisa mendapatkan ganti rugi akibat terputus atau berkurangnya supply kebutuhan perusahaan akan sarana umum seperti listrik, gas, air atau tenaga panas yang sangat dibutuhkan ontuk operasi perusahaan. Penambahan klausul ini tidaklah mudah, diperlukan banyak informasi mengenai kondisi dari setiap sarana umum yang ada, kwalitas, kinerja dan faktor gangguan alam dan lain-lain.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

Berikut ini beberapa jenis asuransi yang dibutuhan oleh alat  konstruksi dan engineering :

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Untuk semua kebutuhan asuransi alat  Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Pranala Luar

Artikel ini ditulis berdasarkan pengetahuan dan pengalaman ditambah dengan informasi dari berbagai sumber antara lain:

  1. https://ahliasuransi.com/mr-866-failure-of-public-power-water-gas-or-steam-supply/
  2. https://www.businessmanagementideas.com/
Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773