Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – MR 1263 – Special Conditions: Fire Protection


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – MR 1263 – Special Conditions: Fire Protection


Original Clause

Special Conditions: Fire Protection

This endorsement forms part of section 1a and is subject otherwise to the terms, provisions, conditions and exclusions contained in the policy of insurance or endorsed thereon.

Condition

1.1. The insurer shall not indemnify the insured for loss or damage resulting from fire if such loss or damage has been aggravated by:

1.1.1. adequate fire-fighting equipment and sufficient extinguishing agents not having been available and operative,

1.1.2. wet riser hydrants not having been installed and made operational up to one level below current work levels,

1.1.3. an adequate number of workmen not having been fully trained in fire-fighting,

1.1.4. the nearest fire brigade not having been made familiar with the site and direct access not having been maintained,

1.1.5. a safety co-ordinator not having been appointed,

1.1.6. storage areas not having been subdivided into storage units not exceeding the value specified below and individual storage units not having been separated by fire-proof walls or not having been 20 m apart,

1.1.7. flammable material, liquids and gases not having been stored at a sufficiently large distance from “hot work”,

1.1.8. fire compartments not having been installed as soon as possible,

1.1.9. openings for lift shafts, service ducts and other voids not having been provisionally closed as soon as possible or upon commencement of fitting-out work,

1.1.10. a “permit to work” system not having been implemented for contractors engaged in “hot work” such as but not limited to welding, soldering, cutting, grinding or the use of open flame,

1.1.11. “hot work” not having been carried out in the presence of workmen adequately equipped with fire extinguishers and not having been trained in firefighting,

1.1.12. the area in which “hot work” was carried out not having been inspected at the latest one hour after the work was completed,

1.1.13. the fire-fighting and fire protection facilities designed for the operation of the property insured not having been operational before the commencement of testing.

Terjemahan Bebas

Pengesahan ini merupakan bagian dari bagian 1a dan tunduk pada syarat, ketentuan, ketentuan, dan pengecualian yang terkandung dalam polis asuransi atau disahkan di atasnya.

Kondisi

1.1. Penanggung tidak akan mengganti kerugian tertanggung atas kerugian atau kerusakan akibat kebakaran jika kerugian atau kerusakan tersebut diperburuk oleh:

1.1.1. peralatan pemadam kebakaran yang memadai dan bahan pemadam yang memadai belum tersedia dan beroperasi,

1.1.2. hidran wet riser belum dipasang dan dioperasikan hingga satu tingkat di bawah level kerja saat ini,

1.1.3. jumlah pekerja yang memadai belum sepenuhnya terlatih dalam pemadaman kebakaran,

1.1.4. pemadam kebakaran terdekat tidak mengetahui lokasi dan akses langsung tidak dipertahankan,

1.1.5. seorang koordinator keselamatan belum diangkat,

1.1.6. area penyimpanan tidak dibagi lagi menjadi unit penyimpanan yang tidak melebihi nilai yang ditentukan di bawah ini dan unit penyimpanan individu yang tidak dipisahkan oleh dinding tahan api atau tidak terpisah 20 m,

1.1.7. bahan yang mudah terbakar, cairan dan gas yang tidak disimpan pada jarak yang cukup jauh dari “pekerjaan panas”,

1.1.8. kompartemen api belum dipasang secepat mungkin,

1.1.9. bukaan untuk lift shaft, service duct dan rongga lainnya yang tidak ditutup sementara secepat mungkin atau pada saat dimulainya pekerjaan pemasangan,

1.1.10. sistem “izin kerja” yang belum diterapkan untuk kontraktor yang melakukan “pekerjaan panas” seperti namun tidak terbatas pada pengelasan, penyolderan, pemotongan, penggilingan atau penggunaan api terbuka,

1.1.11. “Pekerjaan panas” tidak dilakukan di hadapan pekerja yang dilengkapi dengan alat pemadam kebakaran yang memadai dan tidak terlatih dalam pemadaman kebakaran,

1.1.12. area di mana “pekerjaan panas” dilakukan tidak diinspeksi selambat-lambatnya satu jam setelah pekerjaan selesai,

1.1.13. fasilitas pemadam kebakaran dan proteksi kebakaran yang dirancang untuk pengoperasian properti yang diasuransikan belum beroperasi sebelum pengujian dimulai.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – MR 1263 – Special Conditions: Fire Protection

Additional clauses atau klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau konsultan asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


Penjelasan Tambahan

  1. Apa itu Sistem Proteksi Kebakaran?

Sistem proteksi kebakaran Melindungi bisnis Anda dari kebakaran adalah salah satu hal terpenting yang dapat Anda lakukan untuk keamanan finansial Anda dan keselamatan karyawan Anda. Tidak hanya kebakaran yang berbahaya, tetapi juga dapat menyebabkan kerusakan parah yang dapat mengakibatkan downtime dan biaya perbaikan yang mahal. Cara terbaik untuk melindungi bisnis Anda dari kebakaran, mengurangi potensi kerusakan pada bangunan dan isinya, serta menjaga keamanan penghuninya, adalah dengan berinvestasi dalam sistem proteksi kebakaran. Sistem proteksi kebakaran termasuk pemadam kebakaran, sprinkler, detektor asap, dan peralatan proteksi kebakaran lainnya yang bekerja bersama-sama untuk melindungi dari api. Cara terbaik adalah bekerja sama dengan perusahaan proteksi kebakaran yang memahami kebutuhan properti Anda dan menyediakan berbagai sistem perlindungan terintegrasi.

  1. Apa saja Jenis Sistem Proteksi Kebakaran?

Sistem proteksi kebakaran dianggap aktif atau pasif. Memiliki keahlian dalam desain, instalasi, inspeksi, dan perbaikan tiga jenis utama sistem proteksi kebakaran aktif: sistem deteksi kebakaran, sistem pencegah kebakaran, dan sistem sprinkler kebakaran. Sistem pemadaman kebakaran aktif memerlukan beberapa jenis tindakan untuk menjalani tujuan yang dimaksudkan apakah itu untuk memicu alarm atau melepaskan agen pemadaman api yang bersih. Sistem deteksi kebakaran mungkin tampak pasif tetapi sebenarnya dianggap sebagai proteksi kebakaran aktif dan dapat dikombinasikan dengan sistem pemadaman atau sprinkler untuk memperluas perlindungan.

  1. Proteksi kebakaran pasif seringkali dilupakan tetapi sama pentingnya dan harus dikombinasikan dengan sistem proteksi kebakaran aktif untuk proteksi kebakaran penuh. Sistem proteksi kebakaran pasif adalah sistem yang ditempatkan di dalam struktur bangunan dan tidak memerlukan interaksi manusia untuk melakukan apa yang dimaksudkan. Misalnya, dinding tahan api atau kompartementalisasi bangunan dapat mencegah penyebaran api tanpa tindakan manusia atau bahkan kebutuhan listrik. Penerangan darurat dan tanda keluar juga dianggap sebagai contoh proteksi kebakaran pasif.
  2. Apa Layanan Proteksi Kebakaran dan Persyaratan Pemeliharaan?
  3. Layanan proteksi kebakaran dan pemeliharaan yang diperlukan untuk sistem proteksi kebakaran tertentu bergantung pada undang-undang dan kode kebakaran lokal tertentu dan / atau peraturan Badan Perlindungan Kebakaran Nasional. Bagian dari sistem proteksi kebakaran Anda mungkin perlu diperiksa atau diuji secara berkala. Anda mungkin perlu dilatih tentang cara menggunakan peralatan proteksi kebakaran tertentu. Itulah mengapa yang terbaik adalah bekerja dengan perusahaan proteksi kebakaran yang menyediakan spektrum lengkap layanan proteksi kebakaran.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul ini mempertegas bahwa pihak asuransi bersedia memberikan ganti rugi akibat terjadinya kebakaran akan tetapi tertanggung harus melengkapi asset dan proyeknya dengan sarana pemadam kebakaran yang lengkap, dalam keadaan berfungsi dengan baik dan dipelihara agar dapat dioperasikan ketika dibutuhkan.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773