Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Loss Notification Clause (Maximum in 14 Days)


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Loss Notification Clause (Maximum in 14 Days)


Original Clause

Loss Notification Clause (14 Days)

Notwithstanding anything contained herein to the contrary it is agreed that this insurance will not be prejudiced by any inadvertent delays, errors or omissions in notifying the Insurer of any circumstances or events giving rise or likely to give rise to a claim under this policy.

Terjemahan Bebas

Terlepas dari apa pun yang terkandung di sini yang bertentangan, disepakati bahwa asuransi ini tidak akan berprasangka buruk dengan penundaan, kesalahan atau kelalaian yang tidak disengaja dalam memberi tahu Penanggung tentang keadaan atau peristiwa apa pun yang menimbulkan atau kemungkinan besar akan menimbulkan klaim berdasarkan Polis ini.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Loss Notification Clause (Maximum in 14 Days)

Additional clauses atau klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau konsultan asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Loss atau kerugian dalam asuransi adalah cedera atau kerusakan yang diderita oleh tertanggung sebagai akibat dari terjadinya satu atau lebih kecelakaan atau kemalangan yang telah dilakukan oleh penanggung, dengan mempertimbangkan premi, untuk mengganti kerugian tertanggung.
  2. Kecelakaan atau kemalangan, atau bahaya ini, seperti biasanya dalam denominasi, semuanya disebutkan dengan jelas dalam polis. Dan tidak ada kerugian, betapapun besar atau tidak terduga, yang dapat menjadi kerugian dengan polis, kecuali jika itu merupakan konsekuensi langsung dan langsung dari satu atau lebih bahaya ini.
  3. Total Loss adalah istilah kerugian total dipahami dalam dua pengertian yang berbeda; alami dan legal. Dalam arti alaminya, ini menandakan kehancuran total dan absolut dari benda yang tidak dirawat. Dalam pengertian hukumnya, itu berarti, tidak hanya seluruh perusakan atau perampasan barang yang diasuransikan, tetapi juga kerusakan pada barang yang diasuransikan, meskipun secara khusus tetap ada, yang membuatnya menjadi sedikit atau tidak ada nilainya bagi pemiliknya. Kerugian juga dianggap total, jika, dengan terjadinya salah satu bahaya atau kemalangan yang diasuransikan, pelayaran menjadi hilang, atau tidak layak dikejar, dan petualangan yang diproyeksikan menjadi frustrasi; atau jika nilai dari apa yang dia selamatkan, kurangi dari ongkos angkut
  4. Kerugian sebagian, adalah kerugian atau kerusakan yang kurang dari, atau tidak sebesar kerugian total, karena jika bukan yang terakhir maka pasti yang pertama.
  5. Kerugian parsial kadang-kadang merupakan kerugian rata-rata dalam denominasi, karena sering kali merupakan kerugian yang merupakan subjek dari kontribusi rata-rata; dan mereka dibedakan menjadi rata-rata umum dan khusus.
  6. Waktu pemberitahuan kerugian merupakan persyaratan dalam beberapa polis asuransi. Suatu kontrak asuransi dapat menetapkan batas waktu berapa lama tertanggung harus melaporkan kerugiannya kepada perusahaan asuransi setelah kerugian tersebut terjadi. Jika tertanggung menunggu melewati batas waktu ini, mereka akan kehilangan hak atas pertanggungan, dan perusahaan asuransi mereka mungkin tidak membayar klaim mereka.
  7. Kebanyakan polis asuransi tidak menetapkan waktu tertentu untuk pemberitahuan kerugian. Kadang-kadang termasuk bahasa yang tidak jelas, seperti tertanggung harus melaporkan kerugian “secepat mungkin,” yang cukup terbuka sehingga pemegang polis berpotensi menunggu bertahun-tahun dan masih memiliki hak untuk meminta agar klaimnya dibayar.
  8. Pada saat yang sama, seringkali merupakan kepentingan terbaik pemegang polis untuk mengajukan klaim secepat mungkin setelah kerugian. Dengan melakukan hal itu, perusahaan asuransi akan berkesempatan untuk meninjau insiden tersebut saat masih baru sehingga mereka dapat membuat penilaian kerusakan yang paling adil. Ini juga membantu tertanggung menghindari keterlambatan pembayaran mereka.
  9. Premis Dasar Pelaporan dan Pemberitahuan

Sudah jelas bahwa informasi tentang polis yang mendasari dan klaim yang mengalir dari polis tersebut harus diberikan oleh reasuransi kepada reasuransi. Jika tidak, bagaimana lagi reasuransi akan mengetahui premi yang akan dipesan dan berapa jumlah kerugian yang harus dibayar? Di antara alasan pelaporan adalah bahwa reasuransi harus mencatat di pembukuannya untuk tujuan akuntansi dan pengaturan semua premi yang diterima dan semua kerugian dan biaya yang dibayarkan. Karena setiap reasuransi harus melaporkan angka-angka ini secara berkala kepada regulatornya, oleh karena itu reasuradur harus menerima informasi premi dan kerugian pada waktunya untuk menyiapkan laporan regulasi dan keuangannya.

  1. Pelaporan juga memungkinkan reasuransi untuk membandingkan hasil aktual dari kontrak reasuransi dengan representasi dalam informasi penempatan. Jika hasil mulai menyimpang, reasuransi dapat menggunakan hak pemeriksaannya untuk menentukan mengapa hasil tersebut menyimpang. Hal ini memungkinkan reasuransi untuk membuat keputusan yang rasional tentang apakah akan melanjutkan kontrak reasuransi dari tahun ke tahun atau apakah akan memutuskan hubungan reasuransi.
  2. Selain pelaporan catatan bisnis dasar angka premi dan kerugian, perusahaan reasuransi sering kali ingin mengetahui sesuatu tentang kerugian yang dilaporkan. Meskipun sebagian besar kontrak reasuransi tidak memberikan reasuransi hak untuk membela atau mengganti kerugian tertanggung yang mendasarinya, seringkali kontrak reasuransi akan memberikan hak kepada reasuransi untuk berserikat dalam pembelaan klaim individu. Jika reasuransi akan menggunakan hak berserikatnya, ia harus menerima pemberitahuan tentang klaim dalam waktu yang cukup untuk menggunakan hak tersebut dengan cara yang berarti.
  3. Pemberitahuan Khas dan Klausul Pelaporan
  4. Seperti yang diharapkan, klausul pemberitahuan dan pelaporan sangat bervariasi dari perusahaan ke perusahaan dan dari perantara ke perantara. Bergantung pada di mana dan bagaimana reasuransi berpartisipasi dalam program reasuransi, pemberitahuan dan persyaratan pelaporan akan berbeda. Ada klausul pemberitahuan dan pelaporan sederhana serta klausul pelaporan dan pemberitahuan yang kompleks. Terkadang klausul pelaporan dan pemberitahuan digabungkan dan terkadang dipisahkan.

 


CATATAN KHUSUS

Di dalam polis rata-rata ada ketentuan batas waktu pelaporan kerusakan atau kehilangan atau disebut juga batas waktu pelaporan klaim. Ada yang mensyaratkan tertanggung harus sudah melaporkan kecelakaan yang terjadi paling lambat 3 hari setelah kejadian. Atau beberapa polis asuransi menyatakan klaim sudah harus dilaporkan dalam waktu 7 hari dan lain-lain. Jika tertanggung tidak melaporkan dalam batas waktu yang sudah ditentukan maka perusahaan asuransi berhak menolak dan tidak membayar klaim.

Untuk melindungi tertanggung akibat dari keterlambatan dalam melaporkan kecelakaan maka dibuat klausula LOSS NOTIFICATION CLAUSE (14 Days). Dengan adanya klausula ini berarti tertanggung tidak dibersalahkan jika dia terlambat malaporkan kecelakaan akan tetapi tidak boleh lebih lama dari 14 hari sejak terjadinya kecelakaan. Semakin salam semakin baik, akan tetapi tergantung kepada persetujuan dari perusahaan asuransi.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Jenis asuransi yang termasuk ke dalam kelompok engineering insurance antara lain adalah sebagai berikut:

  1. Erection All Risk Insurance
  2. Advance loss of Profit Insurance
  3. Machinery Breakdown Insurance
  4. Boiler Pressure Plant Insurance
  5. Machinery Loss of Profit Insurance Policy
  6. Contractor Plant and Machinery Insurance Policy
  7. Contractor’s All Risk
  8. Electronic Equipment Insurance Policy

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Pranala Luar

Informasi ini berdasarkan ilmu dan pengalaman dan ditambah dari beberapa sumber antara lain:

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773