Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Institute Radioactive Contamination, Chemical, Biological, Bio-Chemical and Electromagnetic Weapons Exclusion Clause – Cl . 370


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Institute Radioactive Contamination, Chemical, Biological, Bio-Chemical and Electromagnetic Weapons Exclusion Clause – Cl . 370


Original Clause

Institute Radioactive Contamination, Chemical, Biological, Bio-Chemical and Electromagnetic Weapons Exclusion Clause – Cl . 370

This clause shall be paramount and shall override anything contained in this insurance inconsistent therewith:

  1. In no case shall this insurance cover loss damage liability or expense directly or indirectly caused by or contributed to by or arising from

1.1. ionising radiations from or contamination by radioactivity from any nuclear waste or from the combustion of nuclear fuel

1.2. the radioactive, toxic, explosive, or other hazardous or contaminating properties of any nuclear installation, reactor or other nuclear assembly or nuclear component thereof

1.3. any weapon or device employing atomic or nuclear fission and/or fusion or other like reaction or radioactive force or matter

1.4. the radioactive, toxic, explosive or other hazardous or contaminating properties of any radioactive matter. The exclusion in this sub-clause does not extend to radioactive isotopes, other than nuclear fuel, when such isotopes are being prepared, carried, stored, or used for commercial, agricultural, medical, scientific or other similar peaceful purposes

1.5. any chemical, biological, bio-chemical, or electromagnetic weapon

Terjemahan Bebas

Klausul ini akan menjadi yang terpenting dan akan mengesampingkan apa pun yang terkandung dalam asuransi yang tidak konsisten

beserta:

  1. Dalam hal apa pun asuransi ini tidak mencakup kewajiban atau biaya kerusakan kerugian yang disebabkan secara langsung atau tidak langsung oleh atau dikontribusikan oleh atau timbul dari

1.1. radiasi pengion dari atau kontaminasi oleh radioaktivitas dari limbah nuklir atau dari pembakaran bahan bakar nuklir

1.2. sifat radioaktif, beracun, eksplosif, atau bahan berbahaya atau kontaminasi lainnya instalasi nuklir, reaktor atau rakitan nuklir lainnya atau komponen nuklirnya

1.3. senjata atau perangkat apapun yang menggunakan atom atau fisi nuklir dan / atau fusi atau reaksi serupa lainnya atau kekuatan atau materi radioaktif

1.4. sifat radioaktif, beracun, eksplosif atau berbahaya atau mencemari apapun materi radioaktif. Pengecualian dalam sub-klausul ini tidak mencakup isotop radioaktif, selain bahan bakar nuklir, ketika isotop tersebut sedang disiapkan, dibawa, disimpan, atau digunakan untuk komersial, pertanian, medis, ilmiah atau tujuan damai serupa lainnya

1.5. senjata kimia, biologi, bio-kimia, atau elektromagnetik apa pun

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Institute Radioactive Contamination, Chemical, Biological, Bio-Chemical and Electromagnetic Weapons Exclusion Clause – Cl . 370

Additional clauses atau klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau konsultan asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Kontaminasi radioaktif, juga disebut kontaminasi radiologis, adalah pengendapan, atau keberadaan zat radioaktif pada permukaan atau di dalam padatan, cairan atau gas (termasuk tubuh manusia), di mana keberadaannya tidak diinginkan atau tidak diinginkan (dari Badan Energi Atom Internasional (IAEA) ) definisi).
  2. Kontaminasi tersebut menimbulkan bahaya karena peluruhan radioaktif dari kontaminan, yang menghasilkan efek berbahaya seperti radiasi pengion (yaitu sinar α, β, dan γ) dan neutron bebas. Tingkat bahaya ditentukan oleh konsentrasi kontaminan, energi radiasi yang dipancarkan, jenis radiasi, dan kedekatan kontaminasi dengan organ tubuh. Penting untuk diperjelas bahwa kontaminasi menimbulkan bahaya radiasi, dan istilah “radiasi” dan “kontaminasi” tidak dapat dipertukarkan.
  3. Sumber pencemaran radioaktif dapat diklasifikasikan menjadi dua kelompok: alam dan buatan manusia. Setelah pelepasan senjata nuklir di atmosfer atau pelanggaran penahanan reaktor nuklir, udara, tanah, manusia, tumbuhan, dan hewan di sekitarnya akan terkontaminasi oleh bahan bakar nuklir dan produk fisi. Botol bahan radioaktif yang tumpah seperti uranyl nitrat dapat mencemari lantai dan kain apa pun yang digunakan untuk menyeka tumpahan. Kasus kontaminasi radioaktif yang meluas termasuk Bikini Atoll, Rocky Flats Plant di Colorado, bencana nuklir Fukushima Daiichi, bencana Chernobyl, dan area di sekitar fasilitas Mayak di Rusia.
  4. Dekontaminasi kimia, biologi, radiologi, dan nuklir (CBRN) adalah pembuangan bahan CBRN dari peralatan atau manusia. Tujuan dari dekontaminasi adalah untuk mengurangi beban radiasi, peralatan penyelamatan, dan material, menghilangkan kontaminan CBRN yang lepas, dan memperbaiki sisanya di tempat untuk persiapan penyimpanan pelindung atau aktivitas kerja pembuangan permanen. Dekontaminasi dapat dilakukan dengan menggunakan bahan kimia, elektrokimia, dan mekanik. Seperti material, manusia juga dapat terkontaminasi dengan kontaminasi CBRN. Perubahan fungsi seluler dapat terjadi pada dosis radiasi yang lebih rendah dan paparan bahan kimia. Pada dosis tinggi, kematian sel dapat terjadi. Oleh karena itu, dekontaminasi manusia pada saat darurat sekaligus menghasilkan limbah minimum adalah tugas yang sangat besar yang membutuhkan dedikasi personel dalam jumlah besar dan waktu yang banyak. Prinsip umum dekontaminasi CBRN dibahas dalam ulasan ini dengan penekanan pada radiodekontaminasi.
  5. Senjata Elektromagnetik, Efek Biokimia

Paparan listrik dan radiasi elektromagnetik, meski relatif jarang, dapat menjadi faktor dalam penyelidikan forensik. Karena efek paparan elektromagnetisme tidak meninggalkan tanda-tanda yang terlihat seperti memar atau luka, penyebab kecacatan atau kematian bisa sulit diuraikan tanpa sepengetahuan fenomena tersebut.

  1. Secara forensik, pertemuan dengan radiasi elektromagnetik kemungkinan besar akan terjadi karena penggunaan senjata elektromagnetik yang disengaja.
  2. Senjata elektromagnetik — juga dikenal sebagai bom-E — dirancang untuk melepaskan kilatan gelombang radio atau gelombang mikro berkekuatan tinggi. Bergantung pada energi pulsa elektromagnetik, efeknya dapat berkisar dari penonaktifan sirkuit elektronik hingga efek fisiologis pada mereka yang terpapar ke pulsa elektromagnetik.
  3. Denyut nadi yang dilepaskan oleh senjata elektromagnetik berlangsung dalam waktu yang sangat singkat, sekitar 100 pikodetik (sepersepuluh miliar detik). Penyerapan ledakan energi tinggi ini oleh apa pun yang mampu menghantarkan listrik, termasuk saraf dan neuron, membanjiri penerima.
  4. Penelitian dan pengembangan tentang efek senjata elektromagnetik pada manusia dan hewan sedang berlangsung pada tahun 1940-an. Jepang menghabiskan sejumlah besar uang untuk pengembangan “Sinar Kematian” antara tahun 1940 dan 1945. Tinjauan studi ini oleh militer Amerika Serikat menyimpulkan bahwa dimungkinkan untuk mengembangkan senjata yang akan menghasilkan sinar elektromagnetik yang mampu membunuh manusia lima hingga 10 mil jauhnya dari sumber.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul Institute Radioactive Contamination, Chemical, Biological, Bio-Chemical and Electromagnetic Weapons Exclusion Clause – Cl . 370 untuk menegaskan bahwa perusahaan asuransi tidak menjamin resiko yang diakibatkan oleh senjata kimia dalam bentuk apapun. Pengecualian ini berlaku hampir disemua jenis asuransi.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773