Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Installation and Maintenance Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Installation and Maintenance Clause


Original Clause

Installation and Maintenance Clause

The Insured shall fully comply with all Government / Statutory Rules and Regulations, which are in force concerning the installation and operation of Insured Property. The Insured shall take all necessary steps to maintain Insured Property in efficient working order and to ensure that at all times any item is not habitually or intentionally overloaded.

Terjemahan Bebas

Tertanggung harus sepenuhnya mematuhi semua Peraturan dan Regulasi Pemerintah / Statuta, yang berlaku mengenai pemasangan dan pengoperasian Properti yang Diasuransikan. Tertanggung harus mengambil semua langkah yang diperlukan untuk memelihara Properti yang Diasuransikan dalam urutan kerja yang efisien dan untuk memastikan bahwa setiap saat ada barang yang tidak biasanya atau sengaja kelebihan muatan.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Installation and Maintenance Clause

Additional clauses atau klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau konsultan asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Arti teknis pemeliharaan melibatkan pemeriksaan fungsional, servis, [disambiguasi diperlukan] perbaikan atau penggantian perangkat, peralatan, mesin, infrastruktur bangunan, dan utilitas pendukung yang diperlukan dalam instalasi industri, bisnis, pemerintahan, dan perumahan Seiring waktu, ini telah mencakup beberapa susunan kata yang menjelaskan berbagai praktik hemat biaya untuk menjaga operasional peralatan; aktivitas ini terjadi sebelum atau setelah kegagalan.
  2. Fungsi pemeliharaan sering disebut sebagai pemeliharaan, perbaikan dan perbaikan (MRO), dan MRO juga digunakan untuk pemeliharaan, perbaikan dan pengoperasian. Seiring waktu, terminologi pemeliharaan dan MRO mulai menjadi standar. Departemen Pertahanan Amerika Serikat menggunakan definisi berikut:
    • Setiap aktivitas — seperti pengujian, pengukuran, penggantian, penyesuaian, dan perbaikan — dimaksudkan untuk mempertahankan atau memulihkan unit fungsional dalam atau ke keadaan tertentu di mana unit dapat menjalankan fungsi yang diperlukan.
    • Semua tindakan yang diambil untuk mempertahankan materi dalam kondisi dapat diservis atau mengembalikannya ke kemudahan servis. Ini mencakup inspeksi, pengujian, servis, klasifikasi untuk kemudahan servis, perbaikan, pembangunan kembali, dan reklamasi
    • Semua tindakan suplai dan perbaikan diambil untuk menjaga kekuatan dalam kondisi untuk menjalankan misinya.
  3. Pekerjaan rutin rutin yang diperlukan untuk menjaga fasilitas (pabrik, gedung, struktur, fasilitas tanah, sistem utilitas, atau properti nyata lainnya) dalam kondisi sedemikian rupa sehingga dapat terus digunakan, pada kapasitas dan efisiensi aslinya atau yang dirancang untuk tujuan yang dimaksudkan.
  4. Pemeliharaan secara ketat terkait dengan tahap pemanfaatan produk atau sistem teknis, di mana konsep pemeliharaan harus disertakan. Dalam skenario ini, rawatan dianggap sebagai kemampuan item, di bawah kondisi penggunaan yang dinyatakan, untuk dipertahankan atau dikembalikan ke keadaan di mana ia dapat melakukan fungsi yang diperlukan, menggunakan prosedur dan sumber daya yang ditentukan.
  5. Dalam beberapa domain seperti perawatan pesawat, syarat perawatan, perbaikan dan overhaul juga mencakup inspeksi, pembangunan kembali, perubahan dan pasokan suku cadang, aksesoris, bahan baku, perekat, sealant, pelapis dan bahan habis pakai untuk perawatan pesawat pada tahap pemanfaatan. Dalam pemeliharaan penerbangan sipil internasional berarti:
  6. Pelaksanaan tugas-tugas yang diperlukan untuk memastikan kelaikan udara pesawat terbang, termasuk salah satu atau kombinasi dari overhaul, inspeksi, penggantian, perbaikan cacat, dan perwujudan modifikasi atau perbaikan.
  7. Definisi ini mencakup semua kegiatan yang peraturan penerbangannya mensyaratkan penerbitan dokumen pelepasan pemeliharaan (sertifikat pesawat kembali ke layanan – CRS).
  8. Transportasi laut dan udara, struktur lepas pantai, pabrik industri dan industri manajemen fasilitas bergantung pada pemeliharaan, perbaikan dan perombakan (MRO) termasuk program pemeliharaan cat terjadwal atau preventif untuk memelihara dan memulihkan lapisan yang diterapkan pada baja di lingkungan yang tunduk pada serangan dari erosi, korosi dan pencemaran lingkungan.
  9. Jenis perawatan dasar yang termasuk dalam MRO meliputi:
    • Pemeliharaan preventif, juga dikenal sebagai PM
    • Perawatan korektif, di mana peralatan diperbaiki atau diganti setelah keausan, kerusakan atau kerusakan
    • Pemeliharaan prediktif, yang menggunakan data sensor untuk memantau sistem, kemudian secara terus menerus mengevaluasinya terhadap tren historis untuk memprediksi kegagalan sebelum terjadi
    • Penguatan
    • Konservasi arsitektur menggunakan MRO untuk melestarikan, merehabilitasi, memulihkan, atau merekonstruksi struktur bersejarah dengan batu, bata, kaca, logam, dan kayu yang sesuai dengan bahan penyusun aslinya jika memungkinkan, atau dengan teknologi polimer yang sesuai jika tidak.
  10. Pengkabelan listrik adalah instalasi kelistrikan dari perkabelan dan perangkat terkait seperti sakelar, papan distribusi, soket, dan perlengkapan lampu dalam suatu struktur.
  11. Pengkabelan tunduk pada standar keselamatan untuk desain dan pemasangan. Jenis dan ukuran kabel dan kabel yang diperbolehkan ditentukan sesuai dengan tegangan operasi sirkuit dan kemampuan arus listrik, dengan pembatasan lebih lanjut pada kondisi lingkungan, seperti kisaran suhu sekitar, tingkat kelembapan, dan paparan sinar matahari dan bahan kimia.
  12. Perangkat perlindungan, kontrol dan distribusi sirkuit terkait dalam sistem perkabelan gedung tunduk pada spesifikasi tegangan, arus, dan fungsional. Kode keamanan kabel berbeda menurut lokalitas, negara atau wilayah. Komisi Elektroteknik Internasional (International Electrotechnical Commission / IEC) mencoba untuk menyelaraskan standar perkabelan di antara negara-negara anggota, tetapi variasi yang signifikan dalam desain dan persyaratan pemasangan masih ada.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul Installation and Maintenance Clause menyatakan bahwa jaminan asuransi termasuk resiko yang timbul akibat dari pekerjaan pemasangan dan pemeliharaan dengan syarat Tertanggung harus sepenuhnya mematuhi semua Peraturan dan Regulasi Pemerintah / Statuta, yang berlaku mengenai pemasangan dan pengoperasian Properti yang Diasuransikan. Tertanggung harus mengambil semua langkah yang diperlukan untuk memelihara Properti yang Diasuransikan dalam urutan kerja yang efisien dan untuk memastikan bahwa setiap saat ada barang yang tidak biasanya atau sengaja kelebihan muatan.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Jenis asuransi yang termasuk ke dalam kelompok engineering insurance antara lain adalah sebagai berikut:

  1. Erection All Risk Insurance
  2. Advance loss of Profit Insurance
  3. Machinery Breakdown Insurance
  4. Boiler Pressure Plant Insurance
  5. Machinery Loss of Profit Insurance Policy
  6. Contractor Plant and Machinery Insurance Policy
  7. Contractor’s All Risk
  8. Electronic Equipment Insurance Policy

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Pranala Luar

Informasi ini berdasarkan ilmu dan pengalaman dan ditambah dari beberapa sumber antara lain:

  1. https://en.wikipedia.org/wiki/Electrical_wiring
  2. https://en.wikipedia.org/wiki/Maintenance_(technical)
Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773