Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Cut Through Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Cut Through Clause


Original Clause

Cut Through Clause

It is further noted and agreed that all reinsurers of this policy shall pay in full subject to policy deductibles only, any and all losses covered by this policy or claims agreed to the insured in lieu of payment to the company, its successors in interest and or assigness. This clause shall operate unless and until cancelled in writing by the insured.

In the event that the company becomes insolvent or goes into liquidation and as a result defaults in the payment of any loss or losses payable under the terms of this policy, the reinsurers shall notwithstanding such defaults assume liability for such losses, payment or payments and make payments thereof to the Insured to the full extent of their interest without any deduction or deductions whatsoever.

The company hereby agrees that any such payments made by the reinsurer herein in accordance with this agreement shall consitute a discharge of reinsurers liability in respect of the particular claims and shall release them from any liability they would have had to the company in respect of such claims.

The insurers agree not to exercise the right of cancellation in event of non payment of reinsurance premium without first giving 30 days prior notice to insured named herein.

Terjemahan Bebas

Lebih lanjut dicatat dan disepakati bahwa semua reasuransi dari polis ini akan membayar sepenuhnya dengan tunduk pada pengurangan polis saja, setiap dan semua kerugian yang ditanggung oleh polis ini atau klaim yang disepakati kepada tertanggung sebagai pengganti pembayaran kepada perusahaan, penerusnya dalam bunga dan atau pemberi tugas. Klausul ini berlaku kecuali dan sampai dibatalkan secara tertulis oleh tertanggung.

Dalam hal perusahaan menjadi bangkrut atau mengalami likuidasi dan sebagai akibatnya gagal membayar setiap kerugian atau kerugian yang harus dibayar berdasarkan ketentuan polis ini, maka perusahaan reasuransi akan terlepas dari wanprestasi tersebut bertanggung jawab atas kerugian, pembayaran atau pembayaran tersebut dan pembayarannya kepada Tertanggung untuk kepentingan mereka sepenuhnya tanpa pemotongan atau pemotongan apapun.

Perusahaan dengan ini setuju bahwa pembayaran apa pun yang dilakukan oleh reasuransi sesuai dengan perjanjian ini akan dianggap sebagai pelepasan tanggung jawab reasuransi sehubungan dengan klaim tertentu dan akan membebaskannya dari tanggung jawab apa pun yang mereka miliki kepada perusahaan sehubungan dengan klaim tersebut. .

Penanggung setuju untuk tidak menggunakan hak pembatalan jika premi reasuransi tidak dibayarkan tanpa memberikan pemberitahuan 30 hari sebelumnya kepada tertanggung yang disebutkan di sini.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Cut Through Clause

Additional clauses atau klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau konsultan asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Apa Itu Klausul Cut-Through?

Klausul cut-through adalah ketentuan kontrak reasuransi yang memungkinkan satu pihak, selain perusahaan pemberi dan perusahaan reasuransi, untuk memiliki hak berdasarkan perjanjian. Klausul pemutusan hubungan kerja sering kali dipicu oleh peristiwa tertentu, seperti ketika perusahaan yang menyerahkan menjadi bangkrut.

  1. Hubungan antara perusahaan yang menyerahkan dan reasuransi berubah ketika ada klausul cut-through. Kontrak reasuransi dibuat antara perusahaan yang menyerahkan, seperti perusahaan asuransi, dan perusahaan reasuransi. Perusahaan asuransi selalu menghadapi risiko terjadinya peristiwa yang akan mengakibatkan pembayaran klaim asuransi yang dilakukan oleh pemegang polis mereka. Perusahaan asuransi dapat mengurangi risiko pembayaran polis mereka dengan menyerahkan atau mengalihkan sebagian dari polis mereka ke perusahaan asuransi lain – yang disebut reasuransi. Perusahaan reasuransi menerima sebagian dari polis perusahaan yang menyerahkan dan sebagai gantinya, mendapat pembayaran sebagian dari premi yang diperoleh oleh perusahaan yang menyerahkan – disebut cedent – dari pelanggan pemegang polisnya.
  2. Akibatnya, perusahaan reasuransi setuju untuk mengganti kerugian perusahaan yang menyerahkan dari klaim yang dibuat. Kontrak reasuransi biasanya antara perusahaan pemberi dan reasuransi dan bukan pihak lain, seperti pemegang polis. Dengan kata lain, tertanggung pun tidak dapat memaksa perusahaan reasuransi untuk bertindak karena tertanggung bukan merupakan bagian dari hubungan kontraktual antara cedent dan reasuransi. Namun, klausul cut-through mengubah hubungan kontraktual ini yang memungkinkan pihak ketiga memiliki hak terhadap perusahaan reasuransi.
  3. Namun, hak tersebut hanya berlaku jika ketentuan cut-through telah dipicu. Ketentuan cut-through adalah klausul dalam perjanjian reasuransi yang memungkinkan pihak ketiga memiliki hak dalam keadaan tertentu. Klausul cut-through pada dasarnya memotong kontrak. Namun, dukungan langsung dapat diperlukan juga, yang merupakan tambahan terpisah yang memungkinkan pihak ketiga untuk mengajukan klaim atas kerusakan dari reasuransi jika cedent tidak dapat membayar.
  4. Klausul cut-through paling sering dilampirkan pada perjanjian reasuransi ketika perusahaan yang menyerahkan sedang berjuang atau menjadi bangkrut secara finansial, yang berarti tidak dapat membayar utangnya. Pengesahan langsung mungkin juga disertakan, yang memungkinkan pembayaran finansial oleh reasuransi untuk klaim. Biasanya, pihak yang diasuransikan yang memperoleh hak berdasarkan klausul paling membutuhkan perlindungan ketika perusahaan asuransi bangkrut dan tidak dapat melakukan pembayaran klaim, atau dilikuidasi oleh regulator asuransi.
  5. Polis asuransi dan hubungan antara perusahaan reasuransi, cedents, dan tertanggung bisa menjadi sangat kompleks. Bahkan reasuransi, misalnya, menyerahkan sebagian polisnya kepada reasuransi lain dalam proses yang disebut retrocession. Perusahaan reasuransi penerima polis dari reasuransi lain disebut retrocessionaire.
  6. Semua tindakan penyerahan polis dari satu perusahaan asuransi ke yang lain membantu industri asuransi menyebarkan risiko klaim yang dibayarkan oleh satu perusahaan asuransi. Dengan kata lain, kebijakan penyerahan membantu mencegah satu perusahaan asuransi menanggung beban pembayaran setelah peristiwa besar, seperti bencana alam.
  7. Klausul cut-through memungkinkan pihak ketiga, seperti reasuransi, perusahaan asuransi, dan pemegang polis, untuk mengubah perjanjian reasuransi asli dan mendapatkan akses ke dana atau hak dalam perjanjian tersebut.
  8. Namun, keadaan dapat menjadi tantangan ketika reasuransi memiliki kewajiban kepada cedent, sementara pemegang polis juga mengajukan klaim atas uang dari cedent. Akibatnya, reasuransi mungkin terjebak di antara tuntutan yang bertentangan antara tertanggung, cedent, dan reasuransi lainnya. Klausul sela yang ditentukan dengan jelas dapat membantu dalam situasi yang menantang ini, terutama jika cedent tersebut bangkrut.
  9. Ada banyak manfaat untuk memotong klausul bagi semua pihak yang terlibat, termasuk tertanggung, reasuransi, dan perusahaan asuransi yang menyerahkan.
  10. Pemegang polis mendapatkan keuntungan dari perlindungan tambahan yang diberikan oleh ketentuan yang langsung. Daripada harus bekerja dengan regulator asuransi untuk membuat klaim terhadap perusahaan asuransi yang pailit, pemegang polis dapat bekerja secara langsung dengan reasuransi.
  11. Perusahaan Asuransi Ceding
  12. Pemberi asuransi menemukan klausul bermanfaat karena membuat perusahaan reasuransi menjamin pembayaran klaim, yang memungkinkan perusahaan yang biasanya tidak dapat menarik klien komersial yang lebih besar untuk tampak lebih stabil dan dengan demikian lebih menarik.
  13. Perusahaan Reasuransi
  14. Reasuransi menemukan klausul berguna karena dapat memungkinkan mereka untuk menyediakan layanan di area yang mungkin tidak dilisensikan. Klausul cut-through berfungsi sebagai alat kompetitif, yang memungkinkan reasuransi untuk menangkap jenis bisnis reasuransi tertentu. Namun, dukungan langsung mungkin juga dilampirkan, yang dapat membantu perusahaan reasuransi yang tidak memiliki lisensi di area tertentu untuk menyediakan reasuransi.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul CUT THROUGH CLAUSE biasanya dibuat di dalam perjanjian antara perusahaan asuransi dengan perusahaan reasuransi. Tujuannya adalah ketika terjadi klaim dan pihak tertanggung bisa langsung berhubungan dengan reasuransi jika perusahaan asuransi yang menerbitkan polis tidak bisa dihubungi atau bahkan sudah tidak beroperasi lagi. Dengan demikian tertanggung masih punya harapan untuk mendapatkan ganti rugi atas klaim yang terjadi.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Pranala Luar

Artikel ini ditulis berdasarkan pengetahuan dan pengalaman ditambah dengan informasi dari berbagai sumber antara lain:

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773