Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Customer Supplier Extension Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Customer Supplier Extension Clause


Original Clause

Customer Supplier Extension Clause

If the business of the payment of an additional premium which is included in the premium hereon it is hereby declared and agreed that subject to the conditions of this Policy, loss as insured by this Policy, resulting from interruption or interference with the Insured’s business in consequence of loss or damage to property at any of the Insured’s customer’s/purchaser’s premises shall be deemed to be loss resulting from loss or damage to property used by the Insured at the premises.

Provided that the liability hereunder shall not exceed 10% of the Business Interruption’s total sum insured

Terjemahan Bebas

Jika bisnis pembayaran premi tambahan yang termasuk dalam premi di sini dengan ini dinyatakan dan disepakati bahwa tunduk pada ketentuan Polis ini, kerugian yang diasuransikan oleh Polis ini, sebagai akibat dari gangguan atau gangguan pada bisnis Tertanggung sebagai akibatnya Kehilangan atau kerusakan harta benda di salah satu tempat pelanggan / pembeli Tertanggung akan dianggap sebagai kerugian akibat kehilangan atau kerusakan harta benda yang digunakan oleh Tertanggung di tempat tersebut.

Dengan ketentuan bahwa tanggung jawab di bawah ini tidak melebihi 10% dari total nilai pertanggungan Gangguan Bisnis.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Customer Supplier Extension Clause

Additional clauses atau klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau konsultan asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Secara umum, Asuransi Gangguan Usaha selalu dipicu oleh kerusakan properti yang dapat diganti rugi, meskipun ada beberapa pengecualian ketika ekstensi tertentu dimasukkan ke dalam kata-kata polis asuransi (misalnya usaha dipengaruhi oleh kerusakan yang terjadi di luar tempat Tertanggung). Oleh karena itu, Anda harus mengambil perspektif yang lebih luas ketika Anda melihat sampul Gangguan Usaha Anda dan mempertimbangkan ketergantungan usaha Anda sendiri.
  2. Jika sebuah perusahaan dalam suatu grup bergantung pada perusahaan lain dalam grup yang sama, ini menyebabkan saling ketergantungan. Jika setiap perusahaan diasuransikan secara terpisah untuk menutupi risiko gangguan usaha, maka setiap perusahaan harus memiliki perpanjangan Pemasok dan Pelanggan.
  3. Perpanjangan ini sering kali memiliki batas yang ditentukan, itulah sebabnya ada risiko bahwa batas tersebut mungkin tidak cukup. Cara lain untuk memastikan risiko interdependensi adalah memiliki solusi grup, yang mencakup kerugian gangguan usaha grup, dan tidak memiliki solusi hanya berdasarkan tingkat anak perusahaan individu. Metode mengasuransikan ini adalah cara yang lebih baik untuk melindungi risiko keuangan grup, yang dalam banyak kasus harus menjadi tujuan utama Tertanggung pada tingkat grup.
  4. Pemasok dan Pelanggan

Sebuah perusahaan hampir selalu bergantung pada layanan dari pemasok. Namun, perusahaan juga dapat bergantung pada pemasok pemasok, untuk memastikan bahwa layanan / produk dikirimkan ke pelanggan. Jika perusahaan tidak mendapatkan layanan / produk yang dibutuhkan dari pemasok maka akan berdampak finansial pada usaha. Hal ini dapat mengakibatkan biaya yang lebih tinggi, harus memilih pemasok lain yang lebih mahal, atau bahkan kehilangan usaha.

  1. Tersedia asuransi yang dapat menawarkan perlindungan kepada Tertanggung atas dampak finansial dari kerusakan yang terjadi pada pemasok / pelanggan. Namun demikian, perlindungan ini tunduk pada ketentuan bahwa kerusakan dapat diganti rugi (biasanya dengan penutup FLEXA). Jika kerusakan tidak dapat diganti rugi, itu dianggap sebagai risiko usaha dan bukan risiko yang dapat diasuransikan. Apa yang terjadi jika masalah dimulai dari pemasok pemasok? Perpanjangan normal tidak mencakup jenis risiko ini. Namun, jika ada kesepakatan khusus dengan perusahaan asuransi, risiko tersebut dapat ditutup.
  2. Klaim karena kerusakan yang terjadi pada pemasok semakin sering terjadi. Di If P&C, jenis klaim ini telah meningkat selama beberapa tahun terakhir. Salah satu alasannya mungkin karena produk yang lebih kompleks melibatkan lebih banyak sub-pemasok. Aspek lain yang mempengaruhi risiko adalah tingkat stok. Jika Anda memiliki sistem produksi yang ramping dengan menggunakan prinsip just-in-time maka tidak ada ruang untuk masalah dalam rantai pasokan.
  3. Klaim asuransi karena kerusakan yang terjadi pada pelanggan jauh lebih jarang daripada klaim karena kerusakan yang terjadi pada pemasok. Seseorang dapat bertanya mengapa? Apakah tertanggung lupa memberi tahu perusahaan asuransi tentang kemungkinan klaim atau lebih mudah menemukan pelanggan baru daripada pemasok baru?
  4. Pentingnya ketergantungan perusahaan pada pemasok dan pelanggan

Bencana di Jepang telah menyoroti pentingnya ketergantungan perusahaan pada pemasok dan pelanggan. Industri mobil adalah contoh yang bagus. Kurangnya komponen kecil dapat membuat pengiriman produk akhir, mobil tidak mungkin. Jika pemasok / sub-pemasok memiliki posisi yang sangat kuat di pasar maka risiko dampak yang sangat besar bahkan lebih besar. Risiko NatCat ini sangat sulit diperkirakan dan konsekuensinya bisa menghancurkan.

  1. Ketika mempertimbangkan jumlah pertanggungan untuk ekstensi Pemasok dan Pelanggan, orang sering berbicara tentang pihak yang bernama dan tidak disebutkan di mana batasnya seringkali lebih tinggi untuk pihak yang disebutkan. Lebih mudah bagi Tertanggung dan Penanggung untuk menentukan risiko dan menghitung risiko jika pemasok / pelanggan teridentifikasi.
  2. Satu masalah yang sama-sama dimiliki oleh Penanggung dan Tertanggung mengenai risiko ini adalah bahwa sangat sulit untuk mengontrol dan memengaruhi risiko fisik pada pemasok / pelanggan yang disebutkan atau tidak disebutkan namanya. Ini membuat sulit untuk menghitung risiko yang sebenarnya. Batasan adalah cara bagi perusahaan asuransi untuk meminimalkan efek kesalahan perhitungan risiko.
  3. Ketika menyangkut pemasok / pelanggan yang tidak disebutkan namanya, kontrolnya bahkan lebih lemah dan oleh karena itu batas untuk nilai pertanggungan bahkan lebih rendah. Bagaimana Anda meminimalkan risiko dan konsekuensi ketika masalah muncul di lokasi pemasok dan / atau pelanggan?
  4. Salah satu caranya adalah dengan mencoba dan mengatasinya setelah masalah dimulai. Metode lain adalah mencoba proaktif dan meminimalkan risiko sebelum menimbulkan masalah. Salah satu cara untuk menjadi proaktif adalah memiliki kebijakan pembelian / pelanggan yang menyatakan bahwa perusahaan harus memiliki setidaknya beberapa pemasok alternatif dan tidak terlalu bergantung pada terlalu sedikit klien. Jangan menaruh terlalu banyak telur dalam satu keranjang!
  5. Kontrak juga dapat ditulis sedemikian rupa sehingga risiko diminimalkan dengan menggunakan penalti atau klausul yang menetapkan bahwa pemasok harus bekerja sama jika terjadi sesuatu, dll. Seseorang juga dapat meminta pemasok memiliki asuransi semua risiko untuk meningkatkan kemungkinan. bahwa pemasok memiliki sarana, misalnya, untuk membangun kembali setelah kebakaran.
  6. Salah satu cara untuk mengetahui risiko Anda adalah dengan memetakannya menggunakan rencana kesinambungan usaha, yang mencakup risiko ketergantungan. Ini seperti atlet elit dan persiapan mereka sebelum kompetisi, yang mencakup pelatihan fisik dan mental. Masalah yang dapat muncul jika ada kerugian pada pemasok atau pelanggan adalah terkait penanganan klaim.
  7. Jauh lebih sulit untuk menemukan akar penyebab klaim, yang sangat penting dalam klaim Kerusakan Mesin, yaitu untuk menentukan apakah kerugian tersebut dapat diganti rugi atau tidak. Baik Tertanggung maupun Penanggung tidak memiliki akses langsung ke tempat terjadinya kerusakan. Juga jauh lebih sulit untuk mengurangi kerugian karena keputusan untuk mempercepat operasi dll tidak diputuskan secara langsung oleh Tertanggung. Lebih sulit lagi jika kerusakan terjadi pada pemasok pemasok.
  8. Utilitas Umum

Untuk dapat membuat produk / memberikan layanan, usaha hampir selalu bergantung pada utilitas publik seperti listrik, gas, air, dll. Jika ada gangguan yang tidak terduga dalam pengiriman, ada perpanjangan yang dapat menutupi efek dari gangguan tersebut. . Jika itu adalah penghentian yang direncanakan, itu tidak tercakup dalam perpanjangan. Ada argumen untuk menyatakan bahwa gangguan tak terduga seperti itu juga dapat diganti rugi di bawah ekstensi untuk pemasok yang disebutkan / tidak disebutkan namanya.

  1. Penolakan Akses

Ada berbagai jenis ekstensi untuk Denial of Access. Salah satu jenisnya adalah perlindungan untuk Denial of Access karena kerugian yang dapat diganti rugi yang terjadi di sekitar tempat yang diasuransikan. Jenis lainnya adalah perlindungan untuk penutupan tak terduga yang diputuskan oleh otoritas publik. Misalnya dalam ancaman bom, kerusakan fisik belum benar-benar terjadi dan kerugian gangguan usaha tidak tercakup jika Anda tidak memiliki perpanjangan yang relevan untuk Denial of Access.

  1. Masa tunggu dan ketergantungan

Cara biasa mengasuransikan Gangguan Usaha adalah memiliki masa ganti rugi tertentu, uang pertanggungan, yang biasanya merupakan laba kotor tahunan dan masa tunggu tertentu, yang merupakan semacam pengurangan berdasarkan elemen waktu. Cara yang paling umum adalah memiliki masa tunggu yang sama untuk cakupan Gangguan Usaha normal dan untuk dependensi.

  1. Masa tunggu berfungsi sebagaimana mestinya jika ada klaim properti di tempat produksi Tertanggung. Prinsipnya, masa ganti rugi dimulai dari terjadinya kerusakan harta benda yang tidak dapat diganti rugi. Ketika perusahaan asuransi mengganti kerugian, konsekuensi ekonomi akibat masalah dalam proses produksi selama masa tunggu dikurangkan dari kerugian keseluruhan.
  2. Jika Anda menerapkan prinsip yang sama pada kerusakan yang terjadi pada pemasok katakanlah tidak mungkin ada efek apapun pada proses produksi Tertanggung untuk jangka waktu yang lama karena, misalnya safety stock / waktu pengiriman dll. Masa tunggu dalam klaim tersebut akan habis. karena prinsip terjadinya akan mencentang dan menghilangkan bagian kerugian yang dimaksudkan untuk disimpan oleh Tertanggung.
  3. Salah satu cara untuk menghindari hal ini adalah dengan memiliki pengurangan moneter terkait dependensi, yang mungkin sesuai dengan masa tunggu klaim Gangguan Usaha normal. Cara lain adalah memiliki kombinasi pengurangan minimum dalam istilah moneter dan masa tunggu. Kalimat tersebut juga dapat ditulis ulang untuk menjelaskan bagaimana menerapkan masa tunggu dan bagaimana menghitung kerugian yang dapat diganti rugi.
  4. Ringkasan
  5. Untuk dapat meminimalkan risiko untuk usaha Anda, sangat penting untuk memetakan tidak hanya risiko dalam perusahaan Anda tetapi juga untuk memiliki perspektif yang lebih luas. Business Continuity Plan harus menyertakan risiko ketergantungan. Ketika risiko diketahui, sangat bijaksana untuk meminimalkan risiko tersebut dengan bekerja secara proaktif.
  6. Jika itu dilakukan, perlindungan asuransi yang sesuai harus dibuat untuk menutupi risiko yang masih tersisa. Melalui metode kerja ini Anda akan meminimalkan risiko yang sebenarnya, tidur lebih nyenyak dan mudah-mudahan juga memiliki uang pertanggungan yang lebih akurat yang dapat menghemat banyak premi!

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul Customer Supplier Extension Clause sangat membantu mengurangi resiko yang mungkin dapat terjadi terhadap penurunan pendapatan perusahaan. Jika barang-barang yang dibutuhkan oleh perusahaan berada di tempat pemasok utama dan pabrik mereka mengalami bencana, terbakar misalnya maka produksi di pabrik tertanggung akan menurun akibatnya akan terjadi pengurangan keuntungan yang mengakibatkan terjadinya klaim business interruption. Biasanya di dalam asuransi business interruption klaim hanya bisa diajukan jika kecelakaan terjadi di lokasi tertanggung. Dengan adanya perluasan ini maka kecelakaan yang terjadi di lokasi pabrik pemasok juga bisa dijadikan penyebab dari ganggunan usaha dan bisa diklaim ke dalam polis asuransi.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Pranala Luar

Artikel ini ditulis berdasarkan pengetahuan dan pengalaman ditambah dengan informasi dari berbagai sumber antara lain:

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773