Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Breach of Warranty Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Breach of Warranty Clause


Original Clause

Breach of Warranty Clause

The conditions and warranties of this Policy shall apply individually to each of the risks insured and not collectively to them. Thus a breach in any condition or warranty shall avoid the section only in respect of all the risks to which that breach applied and does not affect the section in respect of the other risks.

Terjemahan Bebas

Kondisi dan jaminan dari Polis ini berlaku secara individual untuk setiap risiko yang diasuransikan dan tidak secara kolektif untuk mereka. Dengan demikian, pelanggaran dalam kondisi atau jaminan apa pun harus menghindari bagian hanya sehubungan dengan semua risiko yang diterapkan pelanggaran tersebut dan tidak memengaruhi bagian terkait risiko lainnya.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Breach of Warranty Clause

Additional clauses atau klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau konsultan asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENEJALASAN TAMBAHAN

  1. Dalam hukum kontrak, jaminan adalah janji yang bukan merupakan syarat kontrak atau persyaratan yang tidak terpisahkan: itu adalah istilah “tidak mengarah ke akar kontrak”, dan yang hanya memberikan hak pihak yang tidak bersalah akan ganti rugi jika dilanggar: yaitu jaminan tidak benar atau pihak yang gagal bayar tidak melaksanakan kontrak sesuai dengan ketentuan jaminan. Garansi bukanlah jaminan. Itu hanyalah janji. Ini dapat diberlakukan jika dilanggar oleh putusan untuk pemulihan hukum atas kerusakan.
  2. Garansi adalah syarat kontrak. Tergantung pada persyaratan kontrak, jaminan produk dapat mencakup produk sedemikian rupa sehingga produsen memberikan jaminan kepada konsumen yang tidak memiliki hubungan kontrak langsung dengan produsen.
  3. Garansi dapat tersurat maupun tersirat. Jaminan tegas dinyatakan secara tegas (biasanya, tertulis); apakah suatu istilah akan diterapkan ke dalam kontrak atau tidak tergantung pada undang-undang kontrak tertentu di negara yang bersangkutan. Jaminan juga dapat menyatakan bahwa fakta tertentu adalah benar pada suatu waktu atau bahwa fakta tersebut akan berlanjut di masa mendatang (“jaminan berkelanjutan”).
  4. Jaminan yang diberikan dalam penjualan barang (produk berwujud) berbeda-beda menurut yurisdiksinya, tetapi biasanya barang baru dijual dengan jaminan tersirat bahwa barang tersebut seperti yang diiklankan. Produk bekas, bagaimanapun, dapat dijual “sebagaimana adanya” tanpa jaminan. Namun, setiap negara menentukan parameternya sendiri terkait dengan kondisi tersirat atau jaminan tersirat. Ini karena setiap negara (negara sebagaimana didefinisikan oleh hukum perdata internasional) memiliki sistem hukum kontraknya sendiri dengan seperangkat aturannya sendiri. Aturan-aturan tersebut sebagian besar distandarisasi; yaitu konsep penawaran, penerimaan, pertimbangan, kapasitas kontrak dan niat untuk menciptakan hubungan hukum. Itulah lima elemen untuk membuat kontrak yang mengikat secara hukum di Amerika Serikat (semua 50 negara bagian), Inggris dan Wales, Skotlandia dan Irlandia Utara, masing-masing dari tujuh negara bagian Australia, dan semua negara hukum umum lainnya. Akan tetapi, negara-negara dengan hukum perdata mengakui kontrak yang mengikat secara hukum yang tidak didukung oleh pertimbangan.
  5. Di Amerika Serikat, berbagai undang-undang berlaku, termasuk ketentuan dalam Uniform Commercial Code yang mengatur jaminan tersirat. Namun, jaminan tersirat ini seringkali dibatasi oleh penafian. Pada tahun 1975, Magnuson – Moss Warranty Act disahkan untuk memperkuat jaminan atas barang-barang konsumen. Antara lain, di bawah hukum jaminan tersirat tidak dapat disangkal jika jaminan tersurat ditawarkan, dan biaya pengacara dapat dipulihkan. Di beberapa negara bagian, jaminan hukum diperlukan untuk pembangunan rumah baru, dan “hukum lemon” berlaku untuk kendaraan bermotor.
  6. (Express Warranty) Garansi ekspres
  7. Jaminan kilat dibuat ketika penjual memberikan jaminan kepada pembeli bahwa produk / layanan yang ditawarkan memiliki kualitas tertentu. Untuk itu, ada jaminan ekspres 1) pernyataan mengenai produk / layanan harus dibuat kepada pembeli dan 2) pernyataan itu harus berperan dalam keputusan pembeli untuk membeli produk / layanan. Jika, setelah pembelian, pembeli merasa bahwa pernyataan yang diberikan adalah representasi yang keliru dari produk / layanan yang sebenarnya, pembeli dapat mengajukan pelanggaran jaminan kilat.
  8. Implied Warranty atau Garansi tersirat

Jaminan tersirat adalah janji tidak tertulis yang muncul dari sifat transaksi, dan pemahaman yang melekat oleh pembeli, bukan dari representasi tersurat penjual. Di Amerika Serikat, Pasal 2 Uniform Commercial Code (yang telah diadopsi dengan variasi di setiap negara bagian) menetapkan bahwa dua jaminan berikut tersirat kecuali secara eksplisit disangkal (seperti pernyataan “sebagaimana adanya”):

  1. Garansi dapat diperjualbelikan tersirat kecuali secara tegas disangkal oleh nama, atau penjualan diidentifikasi dengan frase “sebagaimana adanya” atau “dengan semua kesalahan.” Agar “dapat diperdagangkan”, barang harus secara wajar sesuai dengan harapan pembeli biasa. Misalnya, buah yang bentuk dan baunya harum tetapi memiliki cacat tersembunyi dapat melanggar jaminan jika kualitasnya tidak memenuhi standar untuk buah tersebut “yang biasanya lolos dalam perdagangan”. Di sebagian besar negara bagian, produk secara inheren hadir dengan jaminan tersirat dari mechantiblity; namun, di negara bagian seperti Massachusetts di bawah undang-undang perlindungan konsumen, adalah ilegal untuk melepaskan jaminan atas barang-barang rumah tangga yang dijual kepada konsumen. (Hukum Umum Massachusetts, Bab 106: Bagian 2-316A)
  2. Garansi kesesuaian untuk tujuan tertentu tersirat kecuali disangkal ketika pembeli mengandalkan penjual untuk memilih barang yang sesuai dengan permintaan tertentu. Misalnya, garansi ini dilanggar saat pembeli meminta mekanik menyediakan ban untuk digunakan di jalan bersalju dan menerima ban yang tidak aman untuk digunakan di salju.
  3. Breack of Warranty atau pelanggaran garansi

Pelanggaran jaminan adalah pelanggaran kontrak jaminan tersurat maupun tersirat, dan dengan demikian merupakan pelanggaran kontrak. Dengan kata lain, hal ini terjadi ketika penjamin gagal memberikan jaminan yang dijaminkan. Penjual dapat secara tegas atau implisit meyakinkan pembeli tentang kualitas atau judul barang yang dijual. Jika jaminan tersebut terbukti tidak benar, pembeli memiliki klaim atas pelanggaran jaminan.

  1. Umumnya, pelanggaran mengambil salah satu dari dua bentuk:
    • representasi yang keliru dari fakta atau kondisi yang dijamin benar, atau
    • kegagalan untuk melakukan atau menahan diri dari beberapa tindakan yang dijamin untuk dilakukan.
  2. Pelanggaran jaminan dengan representasi yang keliru dapat dianggap sebagai kesalahan karena kerusakan atau dalam kontrak jika pernyataan tersebut dibuat sebagai bujukan kontrak.
  3. Pelanggaran jaminan untuk dilakukan atau menahan diri dari beberapa tindakan biasanya dibawa sebagai pelanggaran kontrak tindakan untuk kerusakan, pembatalan atau untuk kinerja tertentu.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul Breach of Warranty memberi tantangan kepada tertanggung agar senantiasa mengikuti persyaratan yang ada. Jika tertanggung tidak mengikuti persyaratan dan terjadi resiko kecelakaan ketika persyaratan tersebut tidak dijalankan maka perusahaan asuransi dapat menolak klaim yang diajukan. Sebagai contoh misalnya, perusahaan asuransi mensyaratkan agar tertanggung senantiasa memasang alat pemadam kebakaran dengan ketentuan dan persyaratan yang sudah ditentukan. Akan tetapi ketika terjadi kebakaran sarana kebakaran tersebut tidak bisa digunakan atau rusak sehingga kebakaran tidak dapat dicegah. Dalam contoh kasus ini tertanggung dapat dipersalahkan karena tidak mengikuti peraturan polis asuransi dan asuransi bisa menolak klaim yang diajukan.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Pranala Luar

Artikel ini ditulis berdasarkan pengetahuan dan pengalaman ditambah dengan informasi dari berbagai sumber antara lain:

  1. https://www.law.cornell.edu/wex/breach_of_warranty#:~:text=Breach%20of%20warranty%20is%20the,title%20of%20an%20item%20sold.
  2. https://www.investopedia.com/terms/w/warranty.asp
Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773