Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Biological or Chemical Material Exclusion (Amended To Exclude Terrorism Act Only)


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Biological or Chemical Material Exclusion (Amended To Exclude Terrorism Act Only)


Original Clause

Biological Or Chemical Material Exclusion Clause

It is agreed that this Insurance excludes loss, damage, cost or expense of whatsoever nature directly or indirectly caused by, resulting from or in connection whit the actual or threatened malicious use of pathogenic or poisonous biological or chemical materials regardless of any other cause or event contributing concurrently or in any other sequence thereto. (NMA 2962)

Terjemahan Bebas

Disepakati bahwa Asuransi ini mengecualikan kerugian, kerusakan, biaya, atau pengeluaran apa pun yang secara langsung atau tidak langsung disebabkan oleh, yang diakibatkan dari atau sehubungan dengan penggunaan berbahaya yang sebenarnya atau terancam dari bahan biologis atau kimia patogen atau beracun terlepas dari penyebab atau kejadian lainnya. berkontribusi secara bersamaan atau dalam urutan lainnya. (NMA 2962)

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Konstruksi dan Engineering – Biological or Chemical Material Exclusion (Amended To Exclude Terrorism Act Only)

Additional clauses atau klausula tambahan adalah perluasan jaminan dan juga pembatasan jaminan berisi penjelasan tambahan dari polis asuransi standard yang diterbitkan. Sebagai ahli broker asuransi atau konsultan asuransi yang sudah berpengalaman selama 30 tahun, kali ini kami akan menjelaskan klausula diatas sebagai berikut:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Biologi kimia adalah disiplin ilmu yang mencakup bidang kimia dan biologi. Disiplin ini melibatkan penerapan teknik kimia, analisis, dan seringkali molekul kecil yang diproduksi melalui kimia sintetis, untuk mempelajari dan manipulasi sistem biologis. Berbeda dengan biokimia, yang melibatkan studi tentang kimia biomolekul dan pengaturan jalur biokimia di dalam dan di antara sel, biologi kimia berkaitan dengan kimia yang diterapkan pada biologi (sintesis biomolekul, simulasi sistem biologis, dll.).
  2. Bagaimana eksposur terjadi?

Rute paparan yang paling umum dikenali adalah penghirupan, yaitu menghirup udara yang terkontaminasi zat berbahaya. Ini seringkali merupakan rute paling signifikan. Ada beberapa cara zat berbahaya dapat terbawa udara. Cairan yang mudah menguap memiliki kecenderungan alami untuk menghasilkan uap dalam jumlah besar, meskipun ditangani pada suhu kamar. Penggunaan cat berbahan dasar pelarut di area dengan ventilasi buruk dapat menyebabkan kantuk, pusing, dan mual karena uap pelarut yang tinggi memengaruhi sistem saraf pusat. Cairan apapun akan menghasilkan tingkat uap yang lebih tinggi jika proses kerjanya melibatkan panas, dengan tingkat uap yang meningkat seiring dengan kenaikan suhu. Bahkan zat volatilitas rendah dapat terbawa udara pada konsentrasi tinggi dalam bentuk aerosol sebagai hasil dari aplikasi semprotan atau proses yang sangat energik seperti pengerjaan komponen logam dengan cairan pendingin.

  1. Bahan padat akan terbawa udara jika terbagi halus (berbentuk bubuk). Secara umum, semakin halus bahan padat yang terbelah, maka akan semakin berdebu sehingga semakin besar kemungkinannya untuk terbawa udara. Abrasi mekanis (pengeboran, penggilingan, dll.) Dapat menghasilkan partikulat yang terbawa udara dari bahan padat curah, seperti halnya proses yang melibatkan panas ekstrem, seperti pengelasan dan pemotongan api.
  2. Paparan kulit (kulit) juga dapat menyebabkan kerusakan, baik sebagai akibat dari efek langsung pada kulit, atau bahan kimia yang diserap melalui kulit ke dalam tubuh. Paparan kulit paling sering terjadi sebagai akibat dari penanganan langsung benda dan permukaan yang terkontaminasi, tangan yang langsung dibenamkan (atau bagian tubuh lainnya) ke dalam cairan proses atau dengan percikan atau pengendapan aerosol.
  3. Paparan tertelan dapat terjadi melalui transfer tangan ke mulut atau akibat makan, minum, merokok atau menggunakan produk kosmetik atau obat-obatan, di area yang terkontaminasi. Paparan yang tidak disengaja melalui tertelan atau kontak kulit juga dapat terjadi melalui kontak dengan barang-barang seperti alat (termasuk barang seperti pena) dan APD (misalnya sarung tangan dan barang APD lainnya) saat melepas dan menanganinya.
  4. Penting untuk diingat bahwa potensi pemaparan tidak terbatas pada operasi proses saja. Paparan yang signifikan dapat terjadi untuk operator pembersihan, terutama di mana metode penyapuan kering digunakan, dan untuk pekerja pemeliharaan di mana aktivitas non-rutin sering dilakukan dan kontrol paparan yang digunakan selama produksi rutin sering tidak menawarkan perlindungan apa pun.
  5. Identifikasi bahaya

Produk yang mengandung zat berbahaya harus dilengkapi dengan informasi yang cukup untuk memungkinkan pengguna mengidentifikasi bahaya yang terkait dengan bahan tersebut. Di dalam UE, informasi yang diberikan harus sesuai dengan Peraturan EC 1272/2008 (klasifikasi, pelabelan dan pengemasan zat dan campuran) [5]. Informasi yang relevan harus diberikan pada lembar data keselamatan yang disediakan saat bahan kimia dibeli, atau tersedia secara gratis di internet. Peraturan CLP menetapkan daftar ‘pernyataan bahaya’ standar, bersama dengan piktogram yang mewakili pernyataan bahaya, yang harus ditampilkan pada kemasan. Beberapa zat, misalnya kosmetik, beberapa bahan makanan hewani dan obat-obatan, mungkin tidak disertakan dengan lembar data keamanan. Ini tidak berarti bahwa mereka tidak berbahaya, dan pengguna perlu mendapatkan informasi yang relevan untuk memungkinkan mereka melakukan penilaian risiko, dan karenanya menggunakan produk ini dengan aman.

  1. Kontaminan yang dihasilkan oleh proses

Banyak proses industri menghasilkan kontaminan yang dapat berbahaya bagi kesehatan. Ini dapat dihasilkan melalui pembakaran, abrasi mekanis (pengamplasan, penggilingan, penggergajian) atau proses lain yang secara fisik atau kimiawi menurunkan bahan awal. Kontaminan yang dihasilkan dari proses terkadang sulit untuk diidentifikasi, dan seringkali lembar data keselamatan tidak tersedia untuk membantu proses penilaian risiko. Mereka juga biasanya tidak dicakup oleh REACH (lihat di bawah).

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul Biological or Chemical Material Exclusion (Amended To Exclude Terrorism Act Only) ini bertujuan untuk memastikan bahwa polis asuransi tidak menjamin resiko kimia dan resiko dampak tindakan kimia biologis yang berkaitan dengan rerosisme.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI KONSTRUKSI DAN ENGINEERING

Setiap alat  konstruksi dan mesin-mesin unik dan memiliki risiko sendiri, dan oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi atau pialang asuransi sebelum memproses jaminan asuransi. Broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko alat  dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi dan engineering  memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi dan engineering .

Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai.

Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstruksi  sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai.

Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut.

Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif.

Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi.

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Pranala Luar

Artikel ini ditulis berdasarkan pengetahuan dan pengalaman ditambah dengan informasi dari berbagai sumber antara lain:

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773