Klausul Asuransi Kendaraan Bermotor – Attendance Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Kendaraan Bermotor – Attendance Clause


Original Clause

Attendance Clause

Notwithstanding anything contained in the policy to the contrary, it is hereby noted and agreed that it is the requirement of this policy that the plants(s) and / or equipment(s) insured must not be left unattended and that the Insured is obliged to take necessary steps to safeguard the insured plant(s) and / or equipment(s).

It is further agreed that the Insurer shall not be liable for loss or damage to the insured plant(s) and / or equipment(s) and / or any part(s) thereof, including but not limited to computer panel, tyre, bucket, batteries, knives, saw blades, belts, chains, wires, cable, controller resulting from theft, robbery or an attempt thereat taking place while the insured item(s) is left unattended.

Other terms and conditions remain unaltered

Terjemahan Bebas

Terlepas dari apapun yang terkandung dalam polis yang bertentangan, dengan ini dicatat dan disepakati bahwa persyaratan polis ini adalah bahwa tanaman dan / atau peralatan yang diasuransikan tidak boleh dibiarkan begitu saja dan bahwa Tertanggung wajib untuk mengambil langkah yang diperlukan untuk melindungi pabrik dan / atau peralatan yang diasuransikan.

Selanjutnya disepakati bahwa Penanggung tidak bertanggung jawab atas kehilangan atau kerusakan pada pabrik dan / atau peralatan yang diasuransikan dan / atau bagiannya, termasuk namun tidak terbatas pada panel komputer, ban, ember. , baterai, pisau, mata gergaji, ikat pinggang, rantai, kabel, kabel, pengontrol akibat pencurian, perampokan atau upaya yang terjadi selama barang yang diasuransikan dibiarkan begitu saja.

Syarat dan ketentuan lainnya tetap tidak berubah

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Kendaraan Bermotor – Attendance Clause

PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Mengapa keamanan mesin/kendaraan penting?
  2. Memindahkan mesin/kendaraan dapat menyebabkan cedera dalam banyak hal:
  3. Orang dapat terkena dan terluka dengan memindahkan bagian mesin/kendaraan atau bahan yang terlontar. Bagian tubuh juga dapat ditarik masuk atau terjebak di antara roller, sabuk, dan penggerak katrol.
  4. Tepi yang tajam dapat menyebabkan luka terpotong dan memotong, bagian berujung tajam dapat menyebabkan kulit tertusuk atau tertusuk, dan bagian permukaan yang kasar dapat menyebabkan gesekan atau abrasi.
  5. Orang dapat terlindas, baik di antara bagian-bagian yang bergerak bersama atau menuju bagian tetap dari mesin/kendaraan, dinding atau benda lain, dan dua bagian yang saling bergerak dapat menyebabkan pemotongan.
  6. Komponen mesin/kendaraan , bahan, dan emisi (seperti uap atau air) dapat menjadi cukup panas atau dingin untuk menyebabkan luka bakar atau luka bakar, dan listrik dapat menyebabkan sengatan listrik dan luka bakar.
  7. Cedera juga dapat terjadi karena mesin/kendaraan menjadi tidak dapat diandalkan dan berkembang menjadi cacat atau saat mesin/kendaraan  digunakan secara tidak benar karena kurangnya pengalaman atau kurangnya pelatihan.
  8. Apa yang harus dilakukan pengusaha?
    • Sebelum mereka mulai
    • Sebelum mereka mulai menggunakan mesin/kendaraan apa pun, mereka perlu memikirkan tentang risiko apa yang mungkin terjadi dan bagaimana ini dapat dikelola. Karena itu, mereka harus melakukan hal berikut:
    • Periksa apakah mesin/kendaraan sudah lengkap, dengan semua pengaman terpasang, dan bebas dari cacat. Istilah ‘perlindungan’ mencakup pelindung, interlock, kontrol dua tangan, pelindung lampu, alas peka tekanan, dll. Undang-undang nasional sering kali mengharuskan pemasok untuk memberikan perlindungan yang tepat dan menginformasikan pembeli tentang risiko (‘risiko residual’) yang dibutuhkan pengguna untuk disadari dan dikelola karena tidak dapat dirancang.
    • Menghasilkan sistem kerja yang aman untuk menggunakan dan merawat mesin/kendaraan . Pemeliharaan mungkin memerlukan pemeriksaan fitur kritis di mana kerusakan dapat menyebabkan risiko. Mereka juga harus melihat risiko sisa yang diidentifikasi oleh produsen dalam informasi / instruksi yang diberikan bersama mesin/kendaraan dan memastikan risiko tersebut disertakan dalam sistem kerja yang aman.
    • Pastikan setiap mesin/kendaraan statis telah dipasang dengan benar dan stabil (biasanya diperbaiki).
    • Pilih mesin/kendaraan yang tepat untuk pekerjaan itu dan jangan letakkan mesin/kendaraan  di tempat yang berisiko bagi pelanggan atau pengunjung.
  9. Pastikan mesin/kendaraan :
    • Aman untuk pekerjaan apa pun yang harus dilakukan saat pemasangan, selama penggunaan normal, saat membersihkan penyumbatan, saat melakukan perbaikan untuk kerusakan, dan selama perawatan terencana;
    • Dimatikan dengan benar, diisolasi atau dikunci sebelum mengambil tindakan apa pun untuk menghilangkan penyumbatan, membersihkan atau menyesuaikan mesin/kendaraan ;
    • Selain itu, pastikan mereka mengidentifikasi dan menangani risiko dari:
    • Catu daya listrik, hidrolik atau pneumatik;
    • Perlindungan yang dirancang dengan buruk. Ini mungkin tidak nyaman untuk digunakan atau dengan mudah diganti, yang dapat mendorong pekerja mereka untuk mengambil risiko cedera dan melanggar hukum. Jika ini terjadi, pemberi kerja harus mencari tahu mengapa pekerja melakukannya dan mengambil tindakan yang tepat untuk mengatasi alasan / penyebabnya.
    • Mencegah akses ke bagian berbahaya
    • Pengusaha harus memikirkan bagaimana mereka dapat membuat mesin/kendaraan Tindakan yang mereka gunakan untuk mencegah akses ke bagian berbahaya harus dalam urutan berikut. Dalam beberapa kasus, mungkin perlu menggunakan kombinasi dari tindakan berikut:
    • Gunakan pelindung tetap (mis. Dikencangkan dengan sekrup atau mur dan baut) untuk menutup bagian berbahaya, bila memungkinkan. Gunakan bahan terbaik untuk pelindung ini – plastik mungkin mudah tembus pandang tetapi mudah rusak. Jika Anda menggunakan kawat kasa atau bahan serupa, pastikan lubangnya tidak cukup besar untuk memungkinkan akses ke bagian yang bergerak.
    • Jika penjaga tetap tidak praktis, mereka harus menggunakan metode lain, mis. kunci pengamannya agar mesin/kendaraan tidak bisa start sebelum pengaman ditutup dan tidak bisa dibuka saat mesin/kendaraan  masih bergerak. Dalam beberapa kasus, sistem perjalanan seperti perangkat fotolistrik, alas peka tekanan atau pelindung otomatis dapat digunakan jika pelindung lain tidak praktis.
    • Jika penjaga tidak dapat memberikan perlindungan penuh, gunakan jig, holder, push stick, dll. Jika praktis untuk melakukannya.
  10. Pengusaha harus mengendalikan setiap risiko yang tersisa dengan memberikan pekerja / operator informasi yang diperlukan, instruksi, pelatihan, pengawasan dan peralatan keselamatan yang sesuai.
  11. Hal lain yang juga harus dipertimbangkan oleh pemberi kerja
    • Jika mesin/kendaraan dikendalikan oleh sistem elektronik yang dapat diprogram, perubahan pada program apa pun harus dilakukan oleh orang yang kompeten (seseorang yang memiliki keterampilan, pengetahuan, dan pengalaman yang diperlukan untuk melaksanakan pekerjaan dengan aman). Merupakan praktik yang baik jika pemberi kerja menyimpan catatan tentang perubahan tersebut dan memeriksa untuk memastikannya telah dilakukan dengan benar.
    • Pastikan sakelar kontrol ditandai dengan jelas untuk menunjukkan fungsinya.
    • Memiliki kontrol berhenti darurat jika diperlukan, mis. tombol tekan kepala jamur mudah dijangkau.
    • Pastikan kontrol pengoperasian dirancang dan ditempatkan untuk menghindari pengoperasian dan cedera yang tidak disengaja, gunakan kontrol dua tangan jika diperlukan, serta tombol start dan pedal selubung.
    • Jangan biarkan orang yang tidak berwenang, tidak berkualifikasi, atau tidak terlatih menggunakan mesin/kendaraan – jangan biarkan anak-anak mengoperasikan atau membantu mesin/kendaraan . Beberapa pekerja, mis. pemula baru, kaum muda atau mereka yang memiliki kecacatan, mungkin sangat berisiko dan membutuhkan instruksi, pelatihan dan pengawasan.
    • Pelatihan yang memadai harus memastikan bahwa mereka yang menggunakan mesin/kendaraan tersebut kompeten untuk menggunakannya dengan aman. Ini termasuk memastikan mereka memiliki keterampilan, pengetahuan, dan pengalaman yang benar – terkadang kualifikasi formal mungkin diperlukan.
    • Supervisor juga harus dilatih dengan benar dan kompeten agar efektif. Mereka mungkin membutuhkan pelatihan ekstra spesifik dan ada kursus yang diakui untuk supervisor.
    • Pastikan area kerja di sekitar mesin/kendaraan tetap bersih dan rapi, bebas dari halangan atau tergelincir dan bahaya tersandung, dan penerangan yang baik.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul Attendance clause menyatakan bahwa persyaratan polis ini adalah bahwa kendaraan dan / atau peralatan yang diasuransikan tidak boleh dibiarkan begitu saja dan bahwa Tertanggung wajib untuk mengambil langkah yang diperlukan untuk melindungi pabrik dan / atau peralatan yang diasuransikan.

Selanjutnya disepakati bahwa Penanggung tidak bertanggung jawab atas kehilangan atau kerusakan pada kendaraan dan / atau peralatan yang diasuransikan dan / atau bagiannya, termasuk namun tidak terbatas pada panel komputer, ban, ember. , baterai, pisau, mata gergaji, ikat pinggang, rantai, kabel, kabel, pengontrol akibat pencurian, perampokan atau upaya yang terjadi selama barang yang diasuransikan dibiarkan begitu saja.

 


PENTINGNYA JAMINAN ASURANSI KENDARAAN BERMOTOR

Kendaraan bermotor adalah penyebab kecelakaan tertinggi di Indonesia dan juga di seluruh dunia. Ribuan kendaraan rusak, terbakar, hilang, dan hancur setiap hari. Selain itu ribuan pula orang menderita luka, cacat dan meninggal dunia.

Selain harus selalu berhati-hati ketika berkendaraan di jalan umum, setiap orang perlu juga melindungi diri atas kerugian finansial akibat dari kecelakaan kendaraan bermotor. Cara terbaik adalah dengan membeli jaminan asuransi kendaraan bermotor.

Sayangnya untuk mendapatkan jaminan asuransi kendaraanbermotor yang terbaik tidak mudah. Perlu pengetahuan dan keahlian khusus untuk mendapatkan jaminan asuransi agar tidak kecewa ketika mengajukan klaim asuransi.

 


Tugas Broker Asuransi untuk Asuransi Kendaraan Bermotor

Broker asuransi adalah ahli asuransi yang bertugas untuk membela tertanggung (peserta asuransi). Tugasnya mulai dari membantu mempersiapkan dokumen kendaraan, memilihkan perusahaan asuransi, menegosiasi premi asuransi dan mengurus penerbitan polis asuransi. Peran penting broker asuransi adalah membantu penyelesaian klaim jika terjadi.

Polis asuransi terbaik terdiri dari jaminan-jaminan sebagai berikut:

  1. Jaminan Comprehensive (atas badan kendaraan)
  2. Third Party Liability (Tanggung Jawab pihak ketiga)
  3. Passenger Liability (Tanggung jawab atas penumpang)
  4. Personal Accident Driver (Jaminan asuransi kecelakaan untuk pengendara)

Untuk jaminan asuransi kendaraan anda pastikan selalu menggunakan jasa broker asuransi terbaik.

Tulisan ini dibuat berdasarkan pengalaman pribadi dan dari beberapa sumber antara lain sebagai berikut:

Polis asuransi terbaik terdiri dari jaminan-jaminan sebagai berikut:

  1. Jaminan Comprehensive (atas badan kendaraan)
  2. Third Party Liability (Tanggung Jawab pihak ketiga)
  3. Passenger Liability (Tanggung jawab atas penumpang)
  4. Personal Accident Driver (Jaminan asuransi kecelakaan untuk pengendara)

Untuk jaminan asuransi kendaraan anda pastikan selalu menggunakan jasa broker asuransi terbaik.

Pranala Luar

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773