Klausul Asuransi Kendaraan Bermotor – Arbitration Clauses


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Kendaraan Bermotor – Arbitration Clauses


Original Clause

Arbitration CLAUSES

In the event of any dispute arising between the Insurer and the Insured in  respect of the implementation and or interpretation of this policy, the dispute shall be settled amicably within 60 (sixty) days since the dispute arises. The dispute arises since   the Insured  or the  Insurer has expressed in writing his  disagreement on  the  subject  matter   of  the  dispute. If the dispute could not be settled  amicably, then  either  the  Insured  or  the  Insurer  shall  settle the dispute though Arbitration Ad Hoc.

The Insured or the Insurer shall notify in writing the other party by registered letter, telegrams, telex, facsimile, E-mail or by courier, advising  that the  dispute  shall  be  settled  through Arbitration Ad Hoc. The settlement through arbitration repudiates the rights of the Insurer and or the Insured  to settle the dispute through court.

The Arbitration Ad Hoc consists of three arbitrator. Insured and Insurer each shall appoint one arbitrator within 30 (thirty) days from the date of the receipt of the written notification, then the two arbitrators shall appoint the third arbitrator within 14 (fourteen) days from the  date of appointment of the second arbitrator. The third arbitrator shall act as umpire of the  Arbitration.

Should there be any disagreement as to the appointment of arbitrator (s) and or the two arbitrators fail to appoint the third arbitrator, then the Insured and or the Insurer could request the Chairman of the court (Ketua Pengadilan Negeri) to appoint the arbitrator (s)  and or the umpire.

The arbitrators shall examine the case and make an award within 180 (one hundred and eighty) days from the date of the formation of the Arbitration Ad Hoc. The period of examination of the case could be extended upon the consent of both parties and if it is deemed necessary by the Arbitration Ad Hoc.

The Arbitration award is final, binding and enforceable for both parties, the Insured and the Insurer. Should the Insured and or the Insurer fail to comply with the arbitration award, then at the request of the other party, the award shall be executed under the order of the Chairman of the court (Ketua Pengadilan Negeri).

Matters which are not provided and or not sufficiently provided under this clause shall be subject to the provisions of the Act of the Republic Indonesia Nr. 30 year 1999 dated August 12, 1999 regarding Arbitration and Alternative Dispute Resolution.

Terjemahan Bebas

Dalam hal terjadi perselisihan yang timbul antara Penanggung dan Tertanggung sehubungan dengan pelaksanaan dan atau interpretasi Polis ini, perselisihan akan diselesaikan secara damai dalam waktu 60 (enam puluh) hari sejak perselisihan muncul. Perselisihan muncul sejak Tertanggung atau Penanggung menyatakan secara tertulis ketidaksetujuannya atas pokok perselisihan. Jika perselisihan tidak dapat diselesaikan secara damai, maka Tertanggung atau Penanggung akan menyelesaikan perselisihan tersebut melalui Arbitrase Ad Hoc.

Tertanggung atau Penanggung harus memberitahu pihak lain secara tertulis melalui surat tercatat, telegram, teleks, faksimili, E-mail atau melalui kurir, memberitahukan bahwa perselisihan akan diselesaikan melalui Arbitrase Ad Hoc. Penyelesaian melalui arbitrase mengingkari hak-hak Penanggung dan atau Tertanggung untuk menyelesaikan sengketa melalui pengadilan.

Arbitrase Ad Hoc terdiri dari tiga arbiter. Tertanggung dan Penanggung masing-masing akan menunjuk satu arbiter dalam waktu 30 (tiga puluh) hari sejak tanggal diterimanya pemberitahuan tertulis, kemudian kedua arbiter tersebut menunjuk arbiter ketiga dalam waktu 14 (empat belas) hari sejak tanggal penunjukan arbiter kedua. Arbiter ketiga akan bertindak sebagai wasit Arbitrase tersebut.

Jika terdapat ketidaksepakatan mengenai penunjukan arbiter dan atau kedua arbiter tersebut gagal menunjuk arbiter ketiga, maka Tertanggung dan atau Penanggung dapat meminta Ketua Pengadilan Negeri untuk menunjuk arbiter ( s) dan atau wasit.

Arbiter akan memeriksa perkara tersebut dan membuat keputusan dalam waktu 180 (seratus delapan puluh) hari sejak tanggal pembentukan Arbitrase Ad Hoc. Jangka waktu pemeriksaan perkara tersebut dapat diperpanjang atas persetujuan kedua belah pihak dan jika dipandang perlu oleh Arbitrase Ad Hoc.

Putusan Arbitrase bersifat final, mengikat dan dapat diberlakukan bagi kedua belah pihak, Tertanggung dan Penanggung. Apabila Tertanggung dan atau Penanggung tidak dapat memenuhi putusan arbitrase, maka atas permintaan pihak lain putusan akan dilaksanakan atas perintah Ketua Pengadilan Negeri.

Hal-hal yang tidak disediakan dan atau tidak cukup diatur dalam klausul ini tunduk pada ketentuan Undang-Undang Republik Indonesia No. 30 tahun 1999 tanggal 12 Agustus 1999 tentang Arbitrase dan Alternatif Penyelesaian Sengketa.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Kendaraan Bermotor – Arbitration Clauses

Kendaraan bermotor adalah penyebab kecelakaan tertinggi di Indonesia dan juga di seluruh dunia. Ribuan kendaraan rusak, terbakar, hilang, dan hancur setiap hari. Selain itu ribuan pula orang menderita luka, cacat dan meninggal dunia.

Selain harus selalu berhati-hati ketika berkendaraan di jalan umum, setiap orang perlu juga melindungi diri atas kerugian finansial akibat dari kecelakaan kendaraan bermotor. Cara terbaik adalah dengan membeli jaminan asuransi kendaraan bermotor.

Sayangnya untuk mendapatkan jaminan asuransi kendaraanbermotor yang terbaik tidak mudah. Perlu pengetahuan dan keahlian khusus untuk mendapatkan jaminan asuransi agar tidak kecewa ketika mengajukan klaim asuransi.

Salah satu hal yang penting untuk diperhatikan adalah klausula tambahan. Berikut ini kami sampaikan penjelasan dari salah satu klausulu yang biasa ditambahkan kepada polis asuransi kendaraan berimotor:

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Arbitrase, salah satu bentuk alternatif penyelesaian sengketa (ADR), merupakan cara menyelesaikan sengketa di luar pengadilan. Sengketa akan diputuskan oleh satu atau lebih orang (‘arbiter’, ‘arbiter’ atau ‘majelis arbitrase’), yang menghasilkan ‘putusan arbitrase’. Putusan arbitrase mengikat kedua belah pihak secara hukum dan dapat ditegakkan di pengadilan.
  2. Arbitrase seringkali digunakan untuk penyelesaian sengketa komersial, khususnya dalam konteks transaksi komersial internasional. Di negara tertentu seperti Amerika Serikat, arbitrase juga sering digunakan dalam masalah konsumen dan ketenagakerjaan, di mana arbitrase mungkin diamanatkan oleh persyaratan kerja atau kontrak komersial dan dapat mencakup pengabaian hak untuk mengajukan klaim gugatan kelompok. Arbitrase wajib konsumen dan ketenagakerjaan harus dibedakan dari arbitrase konsensual, terutama arbitrase komersial.
  3. Arbitrase dapat bersifat sukarela atau wajib (meskipun arbitrase wajib hanya dapat berasal dari undang-undang atau dari kontrak yang diberlakukan oleh satu pihak pada pihak lain, di mana para pihak setuju untuk menahan semua sengketa yang ada atau yang akan datang ke arbitrase, tanpa perlu mengetahui, secara khusus, sengketa apa yang akan pernah terjadi) dan dapat bersifat mengikat atau tidak mengikat. Arbitrase tidak mengikat mirip dengan mediasi di mana keputusan tidak dapat dijatuhkan kepada para pihak. Namun, perbedaan utamanya adalah bahwa sementara mediator akan mencoba membantu para pihak menemukan jalan tengah untuk berkompromi, arbiter (tidak mengikat) tetap sama sekali dikeluarkan dari proses penyelesaian dan hanya akan memberikan keputusan tentang tanggung jawab dan, jika sesuai, indikasi jumlah kerugian yang harus dibayar. Menurut satu definisi, arbitrase mengikat dan arbitrase tidak mengikat karena itu secara teknis bukan arbitrase.
  4. Arbitrase adalah proses persidangan di mana suatu perselisihan diselesaikan oleh hakim yang tidak memihak yang keputusannya telah disetujui oleh para pihak yang berselisih, atau undang-undang telah ditetapkan, bersifat final dan mengikat. Ada hak terbatas untuk meninjau dan mengajukan banding atas putusan arbitrase. Arbitrase tidak sama dengan: proses peradilan (meskipun dalam beberapa yurisdiksi, proses pengadilan kadang-kadang disebut sebagai arbitrase [2]), penyelesaian sengketa alternatif (ADR), penetapan ahli, mediasi (suatu bentuk negosiasi penyelesaian yang difasilitasi oleh pihak ketiga yang netral)
  5. Keuntungan dan kerugian
    • Para pihak seringkali berupaya menyelesaikan sengketa melalui arbitrase karena sejumlah potensi keuntungan yang dirasakan dibandingkan proses peradilan. Perusahaan sering kali memerlukan arbitrase dengan pelanggan mereka, tetapi lebih memilih keuntungan dari pengadilan dalam sengketa dengan pesaing: [4] [verifikasi gagal]
    • Berbeda dengan litigasi, di mana seseorang tidak dapat “memilih hakim”, [5] arbitrase memungkinkan para pihak untuk memilih pengadilannya sendiri. Hal ini sangat berguna jika pokok sengketa sangat teknis: arbiter dengan tingkat keahlian yang sesuai (misalnya, keahlian survei kuantitas, dalam kasus sengketa konstruksi, atau keahlian dalam hukum properti komersial, dalam kasus sengketa real estate [6]) dapat dipilih.
    • Arbitrase seringkali lebih cepat daripada proses pengadilan di pengadilan.
    • Proses arbitrase dan putusan arbitrase umumnya bersifat non-publik, dan dapat dibuat rahasia.
    • Dalam proses arbitrase, bahasa arbitrase dapat dipilih, sedangkan dalam proses peradilan bahasa resmi negara dari pengadilan yang berwenang akan secara otomatis diterapkan.
    • Karena ketentuan Konvensi New York 1958, putusan arbitrase umumnya lebih mudah untuk diterapkan di negara lain daripada putusan pengadilan.
    • Dalam sebagian besar sistem hukum, terdapat kesempatan yang sangat terbatas untuk mengajukan banding atas putusan arbitrase, yang terkadang menguntungkan karena membatasi durasi sengketa dan tanggung jawab terkait.
  6. Beberapa kekurangannya antara lain:
    • Perjanjian arbitrase terkadang terkandung dalam perjanjian tambahan, atau dalam cetakan kecil dalam perjanjian lain, dan konsumen dan karyawan sering kali tidak tahu sebelumnya bahwa mereka telah menyetujui arbitrase pra-sengketa yang mengikat secara wajib dengan membeli produk atau mengambil pekerjaan.
    • Jika arbitrase bersifat wajib dan mengikat, para pihak melepaskan hak mereka untuk mengakses pengadilan dan meminta hakim atau juri memutuskan kasus tersebut.
    • Jika arbiter atau forum arbitrase bergantung pada korporasi untuk bisnis yang berulang, mungkin ada insentif yang melekat untuk memerintah terhadap konsumen atau karyawan
    • Cara untuk mengajukan banding sangat terbatas, yang berarti bahwa keputusan yang salah tidak dapat dengan mudah dibatalkan.
    • Meskipun biasanya dianggap lebih cepat, ketika ada beberapa arbiter di panel, menyulap jadwal mereka untuk tanggal sidang dalam kasus yang lama dapat menyebabkan penundaan.
    • Dalam beberapa sistem hukum, putusan arbitrase memiliki pilihan penegakan yang lebih sedikit daripada putusan; meskipun di Amerika Serikat, putusan arbitrase diberlakukan dengan cara yang sama seperti putusan pengadilan dan memiliki efek yang sama.
    • Arbiter pada umumnya tidak dapat menegakkan tindakan sela terhadap salah satu pihak, sehingga memudahkan salah satu pihak untuk mengambil langkah-langkah untuk menghindari penegakan anggota atau sekelompok kecil anggota dalam arbitrase karena meningkatnya biaya hukum, tanpa menjelaskan kepada anggota konsekuensi merugikan dari suatu keputusan yang tidak menguntungkan.
    • Penemuan mungkin lebih terbatas di arbitrase atau sama sekali tidak ada.
    • Potensi untuk menghasilkan tagihan oleh pengacara mungkin kurang dari mengejar sengketa melalui persidangan.
    • Tidak seperti putusan pengadilan, putusan arbitrase itu sendiri tidak dapat dilaksanakan secara langsung. Pihak yang ingin menegakkan putusan arbitrase harus menggunakan upaya hukum, yang disebut tindakan untuk “mengonfirmasi” putusan.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul Arbitration CLAUSES menjelaskan dalam hal terjadi perselisihan yang timbul antara Penanggung dan Tertanggung sehubungan dengan pelaksanaan dan atau interpretasi Polis ini, perselisihan akan diselesaikan secara damai dalam waktu 60 (enam puluh) hari sejak perselisihan muncul. Perselisihan muncul sejak Tertanggung atau Penanggung menyatakan secara tertulis ketidaksetujuannya atas pokok perselisihan. Jika perselisihan tidak dapat diselesaikan secara damai, maka Tertanggung atau Penanggung akan menyelesaikan perselisihan tersebut melalui Arbitrase Ad Hoc.

 


PENTINGNYA JAMINAN ASURANSI KENDARAAN BERMOTOR

Kendaraan bermotor adalah penyebab kecelakaan tertinggi di Indonesia dan juga di seluruh dunia. Ribuan kendaraan rusak, terbakar, hilang, dan hancur setiap hari. Selain itu ribuan pula orang menderita luka, cacat dan meninggal dunia.

Selain harus selalu berhati-hati ketika berkendaraan di jalan umum, setiap orang perlu juga melindungi diri atas kerugian finansial akibat dari kecelakaan kendaraan bermotor. Cara terbaik adalah dengan membeli jaminan asuransi kendaraan bermotor.

Sayangnya untuk mendapatkan jaminan asuransi kendaraanbermotor yang terbaik tidak mudah. Perlu pengetahuan dan keahlian khusus untuk mendapatkan jaminan asuransi agar tidak kecewa ketika mengajukan klaim asuransi.

 


Tugas Broker Asuransi untuk Asuransi Kendaraan Bermotor

Broker asuransi adalah ahli asuransi yang bertugas untuk membela tertanggung (peserta asuransi). Tugasnya mulai dari membantu mempersiapkan dokumen kendaraan, memilihkan perusahaan asuransi, menegosiasi premi asuransi dan mengurus penerbitan polis asuransi. Peran penting broker asuransi adalah membantu penyelesaian klaim jika terjadi.

Polis asuransi terbaik terdiri dari jaminan-jaminan sebagai berikut:

  1. Jaminan Comprehensive (atas badan kendaraan)
  2. Third Party Liability (Tanggung Jawab pihak ketiga)
  3. Passenger Liability (Tanggung jawab atas penumpang)
  4. Personal Accident Driver (Jaminan asuransi kecelakaan untuk pengendara)

Untuk jaminan asuransi kendaraan anda pastikan selalu menggunakan jasa broker asuransi terbaik.

Tulisan ini dibuat berdasarkan pengalaman pribadi dan dari beberapa sumber antara lain sebagai berikut:

Polis asuransi terbaik terdiri dari jaminan-jaminan sebagai berikut:

  1. Jaminan Comprehensive (atas badan kendaraan)
  2. Third Party Liability (Tanggung Jawab pihak ketiga)
  3. Passenger Liability (Tanggung jawab atas penumpang)
  4. Personal Accident Driver (Jaminan asuransi kecelakaan untuk pengendara)

Untuk jaminan asuransi kendaraan anda pastikan selalu menggunakan jasa broker asuransi terbaik.

Pranala Luar

Tulisan ini dibuat berdasarkan pengalaman pribadi dan dari beberapa sumber antara lain sebagai berikut:

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773