Klausul Asuransi CAR/EAR/TPL – Endorsement 121 Special Conditions Concerning Piling Foundation And Retaining Wall Works


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi CAR/EAR/TPL – Endorsement 121 Special Conditions Concerning Piling Foundation And Retaining Wall Works


Original Clause

Endorsement 121

Special Conditions Concerning Piling Foundation And Retaining Wall Works

It is agreed and understood that otherwise subject to the terms, exclusions, provisions and conditions contained in the Policy or endorsed thereon, the Insurers shall not indemnify the Insured in respect of expenses incurred:

  1. for replacing or rectifying piles or retaining wall elements
    • which have become misplaced or misaligned or jammed during their construction,
    • which are lost or abandoned or damaged during driving or extraction, or
    • which have become obstructed by jammed or damaged piling equipment or casings,
  1. for rectifying disconnected or declutched sheet piles,
  2. for rectifying any leakage or infiltration of material of any kind,
  3. for filling voids or for replacing lost bentonite,
  4. as a result of any piles or foundation elements having failed to pass a load bearing test or otherwise not having reached their designed load bearing capacity,
  5. for reinstating profiles or dimensions.

This endorsement shall not apply to loss or damage caused by natural hazards. The burden of proving that such loss or damage is covered shall be upon the Insured.

Terjemahan Bebas

Endorsement  121

Kondisi khusus mengenai pondasi tiang pancang dan pekerjaan dinding penahan

Disepakati dan dipahami bahwa jika tidak tunduk pada syarat, pengecualian, ketentuan dan ketentuan yang terkandung dalam Polis atau disahkan di dalamnya, Penanggung tidak akan mengganti kerugian Tertanggung sehubungan dengan biaya yang timbul:

  1. untuk mengganti atau memperbaiki tiang pancang atau menahan elemen dinding
    • yang salah tempat atau tidak sejajar atau macet selama konstruksi,
    • yang hilang atau ditinggalkan atau rusak selama pemancangan atau ekstraksi, atau
    • yang terhalang oleh peralatan atau casing tiang pancang yang macet atau rusak,
  1. untuk memperbaiki tumpukan lembaran yang terputus atau tidak terpasang,
  2. untuk memperbaiki kebocoran atau infiltrasi material apapun,
  3. untuk mengisi rongga atau untuk mengganti bentonit yang hilang,
  4. sebagai akibat dari tiang atau elemen pondasi yang gagal lulus uji menahan beban atau tidak mencapai kapasitas dukung beban yang dirancang,
  5. untuk memulihkan profil atau dimensi.

Pengesahan ini tidak berlaku untuk kerugian atau kerusakan yang disebabkan oleh bahaya alam. Beban pembuktian bahwa kerugian atau kerusakan tersebut dijamin menjadi tanggungan Tertanggung.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi CAR/EAR/TPL – Endorsement 121 Special Conditions Concerning Piling Foundation And Retaining Wall Works

Sering sekali kita mendengar berita tentang kecelakaan proyek pembangunan dan proyek konstruksi dari berbagai sektor seperti proyek pembangun jalan, pembangunan jembatan, pembangunan pelabuhan, pembangungan bandara, pembangunan gedung, pembangunan pabrik dan lain-lain.

Sebagai konsultan manajemen resiko dan sebagai broker asuransi spesialis untuk industri konstruksi kami turut prihatin dengan kecelakaan tersebut. Untuk itu kami ingin membagikan pengetahuan dan pengalaman kami kepada Anda agar kecelakaan tersebut dapat dihindari dimasa yang akan datang.

Salah satu solusi untuk mengatasi dampak dari kerugian yang terjadi adalah dengan menebitkan jaminan asuransi konstruksi Construction/Erection All Risks Insurance and Third Party Liability Insurance (CAR/EAR/TPL).

Tapi untuk mendapatkan jaminan yang maksimal polis asuransi CAR/EAR/TPL harus dimodifikasi dengan menambahkan beberapa klausula. Penambahan klausula yang tepat hanya bisa didapatkan dengan bantuan broker asuransi.

Klausula tambahan adalah perluasan jaminan atau penjelasan tambahan dari polis asuransi CAR/EAR//TPL standard yang diterbitkan. Kali ini kami akan menjelaskan klausula berikut:

  1. Retaining wall atau dinding penahan adalah dinding yang relatif kaku yang digunakan untuk menopang tanah secara lateral sehingga dapat dipertahankan pada tingkat yang berbeda pada kedua sisinya. Dinding penahan adalah struktur yang dirancang untuk menahan tanah ke lereng yang tidak dapat dipertahankan secara alami (biasanya lereng yang curam, hampir vertikal atau vertikal). Mereka digunakan untuk mengikat tanah di antara dua ketinggian yang berbeda sering kali di daerah medan yang memiliki lereng yang tidak diinginkan atau di daerah di mana lanskap perlu dibentuk dan direkayasa untuk tujuan yang lebih spesifik seperti pertanian lereng bukit atau jalan layang jalan raya. Dinding penahan yang menahan tanah di bagian belakang dan air di bagian depan disebut tembok laut atau sekat.
  2. Tiang pancang adalah jenis pondasi dalam, digunakan untuk memindahkan beban ke tingkat yang lebih dalam daripada yang mungkin dilakukan dengan pondasi dangkal tradisional. Kolom vertikal dari beton, baja atau kayu, atau kombinasinya, didorong jauh ke dalam tanah untuk memberikan dukungan ekstra pada bangunan yang berada di atasnya.
  3. Tumpukan tradisional dibuat dari kayu, tetapi sekarang biasanya beton, sering kali diperkuat atau dilapisi baja. Diposisikan secara berkala seperti persimpangan antar dinding, mereka didorong turun ke tingkat yang lebih padat dan lebih kuat, mencegah pengangkatan atau keruntuhan dan sering dihubungkan dengan balok beton bertulang, tutup tiang atau pelat rakit.
  4. Pondasi dangkal tradisional sudah cukup jika tanahnya cocok dan beban yang harus ditopang
  5. Ada tiga sistem penggerak dan pendorong yang dapat diterapkan pada tiang penahan dan bantalan:
    • impact driving
    • vibrodriving
    • pressing
  1. Impact Driving atau Bentuk impak yang paling umum adalah palu jatuh, yang menggunakan beban jatuh untuk menciptakan benturan, disebarkan ke atas tumpukan dengan topi penggerak. Bentuk palu jatuh yang paling umum digunakan saat ini adalah palu hidrolik. Secara historis, palu udara dan palu diesel digunakan, yang memanfaatkan gaya ledakan untuk menggerakkan palu, namun, karena palu hidrolik yang lebih baru beroperasi pada efisiensi yang jauh lebih tinggi dan jauh lebih tidak berisik daripada palu diesel yang lebih lama, yang terakhir sekarang lebih jarang digunakan.
  2. Vibro driving atau pemancangan yang berosilasi dijepit ke bagian atas tiang, untuk menimbulkan getaran pada tiang dan mengurangi gesekan di sepanjang sisi tiang, sehingga memungkinkan tiang untuk dimasukkan ke dalam tanah dengan sedikit penerapan gaya ekstra.
  3. Metode pengepresan beroperasi dengan mendongkrak tiang ke dalam tanah, menggunakan tiang yang berdekatan untuk reaksi. Ini adalah metode kebisingan rendah dan getaran rendah, yang membuatnya bagus untuk situs sensitif. Ada dua jenis rig pengepresan umum, rig ‘Jepang’, seperti yang dibuat oleh Giken dan Tosa, dan rig penggerak panel. Unit juga telah dikembangkan untuk mengadaptasi rig pemimpin untuk menggunakan metode pengepresan.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul Special conditions concerning piling foundation and retaining wall works menegaskan bahwa kerusakan yang terjadi pada pile dan dinding penahan akibat dari proses pekerjaan pemasangan dan pemancangan tidak dijamin oleh polis asuransi. Akibat dari pekerjaan pemancangan adalah kerusakan pada tiang pancang dan dinding karena tekanan dari hammer. Jika kerusakan terjadi akibat dari pemancangan maka itu menjadi tanggung jawab dari kontraktor pemancang atau hal itu berkaitan dengan kwalitas dari diang pancang. Sangat sulit membuktikan bahwa kerusakan disebabkan dari salah satu faktor tersebut. Perlu diingat bahwa jaminan asuransi adalah atas kerusakan dan kehilangan yang sifatnya kecelakaan, tak terduga dan terjadi secara tiba-tiba. Kerusakan akibat pemancangan masih bisa diantisipasi dengan melakukan survey tanah yang akurat, penggunaan material pancang yang sesuai dan juga penggunaan metode pemacangan yang tepat.

Tapi jika kerusakan atas tiang pancang dan dinding disebabkan oleh faktor selain pekerjaan pemancangan misalnya akibat banjir, tanah longsor dan lain-lain maka hal itu dijamin oleh polis asuransi.

Tulisan ini kami tujukan terutama kepada perusahaan kontraktor proyek, konsultan proyek, manajemen proyek, pemilik proyek, project developer, kontraktor utama, subkontraktor, supplier dan pihak-pihak terkait lainnya.

Konstruksi proyek termasuk ke dalam kategori resiko tinggi, oleh karena itu tidak mudah untuk mengasuransikannya. Diperlukan keahlian khusus dan beberapa informasi dan pertimbangan khusus oleh perusahaan asuransi untuk bisa memberikan jaminan asuransi CAR/EAR/TPL.

TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANS PROYEK

Setiap proyek konstruksi unik dan memiliki risiko tersendiri, oleh karena itu penting untuk berkonsultasi dengan broker asuransi yang dapat membantu memberikan masukan dan pertimbangan keadaan dan resiko dari setiap proyek saat sebelum memprores jaminan asuransi. Broker asuransi yang spesialis di bidang konstruksi mereka adalah ahli resiko proyek dengan keahlian dan pengetahuan tertentu. Pengalaman bekerja dengan banyak risiko konstruksi memberikan peranan dan fungsi yang unik dalam pasar asuransi, mereka biasanya memiliki gelar profesi asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan beberapa bentuk pengalaman dalam industri konstruksi. Keterampilan khusus yang dimiliki oleh broker asuransi ini memungkinkan kontraktor atau insinyur untuk percaya diri dalam menerima masukan dan penjelasan  dalam memahami klausul asuransi dan memastikan risiko dipertimbangkan dan diasuransikan secara memadai. Keahlian teknis dan profesional di bidang resiko konstuksi sangat penting, karena kontraktor dan insinyur mungkin tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai hukum yang memadai. Asuransi pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan untuk membayar kerugian, jika dan saat kerugian terjadi. Ini mewakili kepentingan moneter dari kerugian tersebut. Broker asuransi yang akan bernegosiasi ke beberapa perusahaan asuransi untuk mendapatkan back up dan menegosiasikan terms and conditions dan premi asuransi yang paling kompetitif. Tugas utama broker asuransi lainnya adalah membantu Anda dalam menyelesaikan klaim jika terjadi. Broker asuransi yang akan penyusun laporan, menegosiasi dengan pihak loss adjuster hingga klaim asuransi disetujui. Kemudian membantu realisasi pembayaran klaim dari perusahaan asuransi. Berikut ini beberapa jenis asuransi yang dibutuhan oleh proyek konstruksi:

  1. Bid Bond
  2. Performance Bond
  3. Payment Bond
  4. Construction Erection All Risks and Third Party Liability
  5. Comprehensive General Liability
  6. Workmen’s Compensation Assurance (WCA)
  7. Construction Plant and Equipment (CPE) Insurance
  8. Marine Cargo and Land Transit Insurance
  9. Motor Vehicle Insurance
  10. Personal and Health Insurance
  11. Lain-lain

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, selalu gunakan jasa Broker asuransi!

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773