Special Exclusions to Section I.g - Construction All Risk (CAR)


Save Your Time & Call Us Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)
Construction All Risk (CAR)

Special Exclusions to Section I.g - Construction All Risk (CAR)


Apa itu Asuransi Contractor’s All Risks (CAR/TPL)?

Asuransi Contractor’s All Risks and Third Party Liability (CAR/TPL) adalah polis asuransi yang memberikan pertanggungan untuk kerusakan  dan kehilangan material dan properti dan tuntutan hukum akibat cedera, meninggal dunia atau kerusakan  harta benda milik pihak ketiga. Kerusakan properti termasuk konstruksi struktur, kerusakan yang terjadi selama renovasi, dan kerusakan pada pekerjaan sementara yang dilaksanakan di lokasi proyek.

Kenapa Anda memerlukan jaminan asuransi CAR/TPL?

Meskipun setiap proyek konstruksi resikonya bervariasi,tapi  umum masing-masing mempunyai ancaman dan resiko yang sama yaitu seperti risiko pencurian, kehilangan, atau kerusakan alat, peralatan, dan bahan yang Anda miliki dan gunakan. Akibat dari resiko-resiko tersebut tidak hanya mahal untuk dibeli dan diganti, tetapi juga penting agar Anda dapat melakukan dan melanjutkan pekerjaan Anda.

Tanpa adanya asuransi CAR/TPL, Anda kemungkinan besar tidak dapat memenuhi kewajiban Anda untuk menyelesaikan kontrak dalam waktu yang ditentukan yang pada gilirannya dapat mengakibatkan biaya keuangan lebih lanjut yang Anda keluarkan.

Siapa yang memerlukan asuransi CAR/TPL?

Pihak yang memerlukan jaminan CAR/TPL antara lain adalah pemilik proyek (project owner), developer (pengembang), bank, kontraktor utama (main contractor), subkontraktor (sub contractor), konsultan (consultant) dan pemasok atau suppliers.

Resiko-resiko apa saja yang dijamin oleh polis asuransi CAR//EAR?

Karena begitu pentingnya jaminan asuransi CAR/TPL, sebagai ahli broker asuransi dan konsultan asuransi kami ingin menuliskan penjelasan polis asuransi CAR/TPL dengan bentuk “bedah polis”. Semoga penjelasan ini bermanfaat bagi Anda. Jika Anda tertarik dengan tulisan ini silahkan dibagikan kepada rekan-rekan Anda agar mereka juga paham seperti Anda.

 


Bedah Polis Asuransi Contractor’s All Risks (CAR/TPL)

Material Damage Special Exclusions to Section I

The Insurers shall not, however, be liable for:

  1. loss of or damage to vehicles licensed for general road use or waterborne vessels or aircraft;

 


Kerusakan Material Pengecualian Khusus untuk Bagian I

Penanggung tidak akan, bagaimanapun, bertanggung jawab untuk:

  1. kerugian pada atau kerusakan atas kendaraan berijin untuk penggunaan di jalan umum atau angkutan air atau pesawat terbang;

 


Penjelasan Tambahan

Polis asuransi CAR/TPL tidak menjamin kerusakan dan kehilangan kendaraan bermotor termasuk kendaraan bermotor yang digunakan untuk pekerjaan proyek. Salah satu alat yang penting bagi proyek konstruksi adalah kendaraan bermotor. Kendaraan yang digunakan oleh pimpinan proyek, supervisor, pekerja, sub kontraktor dan konsultan. Selain itu proyek juga memanfaatkan kendaraan truk yang berjalan di jalan umum untuk mengangkut material untuk proyek seperti batu, pasir, semen, besi, baja, peralatan dan mesin-mesin untuk kepentingan proyek.

Tapi kendaraan tersebut tidak bisa dijamin di dalam polis asuransi CAR/TPL karena kendaraan ini mempunyai karakter resiko yang berbeda dengan pekerjaan konstruksi. Kendaraan resikonya adalah ketika ia berjalan di jalan umum atau lebih tepatnya resiko “bergerak” atau mobile, sementara proyek bersifat tetap (fixed).

Resiko kendaraan yang digunakan di jalan umum mengikuti ketentuan dari pemerintah yang berkaitan dengan penggunaan jalan umum yang diatur di dalam undang-undang khusus.

Jaminan asuransi kendaraan bermotor juga diatur di dalam polis asuransi terpisah yaitu Comprehensive Motor Vehicle Insurance atau di Indonesia dikenal dengan Polis Standar Asuransi  Kendaraan Bermotor  Indonesia (PSAKBI).

Untuk penjelasan lebih lengkap mengenai risiko asuransi kendaraan bermotor, berikut ini kami tulisan beberapa penjelasan tambahan untuk Anda. Jika Anda tertarik dengan tulisan ini, silahkan dibagikan kepada rekan-rekan Anda agar mereka juga paham seperti Anda.

Sebagai tambahan informasi pada bagian bawah tulisan ini kami lampirkan link dari narasumber.

Faktor risiko apa yang dihadapi semua pengemudi?

Semua pengemudi menghadapi risiko, tetapi faktor yang paling berkontribusi terhadap kecelakaan dan kematian tampaknya adalah kurangnya pengalaman. Pengemudi baru berlisensi, terutama remaja, memiliki tingkat kecelakaan tertinggi, tetapi bahkan pengemudi berusia dua puluhan memiliki tingkat kecelakaan yang lebih tinggi daripada pengemudi yang lebih tua.

Hasil penelitian bahwa faktor risiko kecelakaan kendaraan bermotor yang terutama meningkat di kalangan pengemudi remaja meliputi:

  • pengalaman
  • Penumpang remaja
  • Gangguan saat mengemudi, termasuk dari penggunaan ponsel
  • Mengemudi dengan kecepatan berlebihan, mengikuti dari dekat, dan mengemudi berisiko lainnya
  • Minum dan mengemudi. Sementara minum dan mengemudi tidak terlalu tinggi di kalangan pemula, hal itu menyebabkan jumlah kecelakaan fatal yang tidak proporsional. Di masa remaja dan dewasa muda, minum dan mengemudi meningkat pesat
  • Mengemudi di malam hari
  • Menjadi laki-laki. Remaja laki-laki, terutama yang membawa penumpang laki-laki, terlibat dalam lebih banyak kecelakaan mobil daripada remaja perempuan. Namun, jumlah perempuan yang terlibat dalam kecelakaan mobil meningkat
  • Norma sosial. Mengemudi berisiko di kalangan pengemudi remaja lebih tinggi di antara remaja yang melaporkan bahwa teman mereka mengemudi dengan cara yang berisiko.4,7

Seringkali, beberapa faktor risiko ini hadir: Secara khusus, remaja yang mengirim SMS saat mengemudi lebih cenderung memiliki perilaku mengemudi berisiko lainnya juga, dibandingkan dengan mereka yang tidak mengirim SMS saat mengemudi. Faktor risiko tambahan ini termasuk minum dan mengemudi dan tidak menggunakan sabuk pengaman. Selain itu, pengemudi muda yang memiliki mobil sendiri mungkin mengambil lebih banyak risiko. Mereka lebih cenderung ngebut, terutama di malam hari, dan membawa dua atau lebih penumpang remaja

Faktor positif bagi pengemudi remaja adalah kehadiran penumpang dewasa. Satu studi menunjukkan bahwa tingkat kecelakaan remaja 75% lebih rendah ketika orang dewasa berada di dalam mobil.

Cara Mengurangi Risiko Kendaraan Bermotor

Kecelakaan lalu lintas adalah penyebab nomor satu kematian di tempat kerja. Manajemen risiko yang efektif dapat mengurangi jumlah cedera dan kematian serta potensi tuntutan hukum pertanggungjawaban yang mungkin timbul dari kecelakaan yang melibatkan karyawan.

Ini adalah beberapa praktik yang direkomendasikan:

  • Sebelum mengizinkan siapa pun untuk mengemudikan kendaraan perusahaan, periksa catatan departemen kendaraan bermotor di tempat orang tersebut sebelumnya tinggal atau bekerja.
  • Melarang mengemudi dan minum atau menggunakan obat-obatan tertentu yang tidak diresepkan.
  • Jika keracunan atau penyalahgunaan zat terbukti, lakukan prosedur yang berorientasi pada keselamatan untuk menanganinya.
  • Menerapkan dan menegakkan kebijakan sabuk pengaman wajib untuk semua pengemudi dan penumpang.
  • Melarang karyawan menggunakan ponsel saat mengemudi. Mengharuskan mereka keluar dari jalan sebelum berbicara di ponsel.
  • Ketahuilah bahwa agresi dan permusuhan adalah ciri kepribadian yang dapat menyebabkan kecelakaan. Beberapa pengemudi mungkin memerlukan pelatihan modifikasi perilaku.
  • Mengharuskan pengemudi untuk melaporkan setiap kecelakaan di luar tugas kepada perusahaan. Tinjau catatan kendaraan bermotor pengemudi perusahaan Anda setidaknya setiap tahun.
  • Batasi penggunaan kendaraan di luar bisnis.
  • Mewajibkan karyawan yang secara teratur mengemudikan kendaraan selama bekerja untuk menyelesaikan program pelatihan pengemudi yang mencakup: jarak aman, kesadaran dan kontrol kecepatan, dan teknik backing yang tepat.
  • Menerapkan program inspeksi dan pemeliharaan keselamatan berkala untuk semua kendaraan yang digunakan untuk tujuan bisnis.
  • Menawarkan pengakuan kepada pengemudi bebas kecelakaan untuk mendorong mengemudi yang lebih baik secara keseluruhan.
  • Pastikan jadwal kerja Anda tidak menekan pengemudi untuk mempercepat, menyelesaikan dokumen saat mengemudi atau terlibat dalam kebiasaan mengemudi yang buruk lainnya.
  • Memiliki prosedur yang harus diikuti oleh pengemudi setelah terjadi kecelakaan.
  • Selidiki penyebab semua kecelakaan dan gunakan hasilnya sebagai kesempatan pelatihan untuk semua pengemudi.
  • Gunakan langkah-langkah keamanan untuk mencegah pencurian dan perusakan kendaraan yang disimpan di properti Anda.

Bagaimana cara mengurus asuransi CAR/TPL yang terbaik?

Cara terbaik untuk mendapatkan jaminan asuransi CAR/TPL adalah dengan menggunakan jasa Anda  broker asuransi  atau pialang asuransi yang berpengalaman. Broker asuransi adalah ahli asuransi yang memahami segala aspek asuransi termasuk aspek hukum, aspek teknis dan aspek keuangan dan aspek bisnis.

Salah satu kelebihan broker asuransi adalah mereka juga sekaligus bertindak sebagai Advokat asuransi di dalam proses penyelesaian klaim. Dengan ilmu, pengalaman, jaringan yang luas di kalangan industri perasuransian sangat membantu di dalam mempermudah dan mempercepat proses penyelesaian klaim asuransi.

Salah satu perusahaan broker asuransi nasional yang banyak berpengalaman di bidang asuransi CAR/TPL adalah L&G Insurance Broker.

Untuk semua keperluan asuransi Anda hubungi L&G sekarang juga?


Source:

Bedah Polis Asuransi

Construction All Risk (CAR):
  1. Preambule Polis CAR
  2. General Exclusion a. War, Invasion
  3. General Exclusion b. Nuclear reaction
  4. General Exclusion c. Willful act or Willful neglience
  5. General Exclusion d. Cessation of Work
  6. Period of Cover
  7. General Condition 1. Due Observance
  8. General Condition 2. The Schedule and the Section(s)
  9. General Condition 3. The Insured
  10. General Condition 5.a. In the event of any occurrence
  11. General Condition 5.b. Take All Steps Within His Power
  12. General Condition 5.c. And make them available for inspection
  13. General Condition 5.e. Inform the police authorities
  14. General Condition 6. The Insured shall at the expense of the Insurers
  15. General Condition 8. Any respect fraudulent
  16. Section I – Material Damage
  17. Special Exclusions to Section I.a
  18. Special Exclusions to Section I.b
  19. Special Exclusions to Section I.c
  20. Special Exclusions to Section I.d
  21. Special Exclusions to Section I.e
  22. Special Exclusions to Section I.f
  23. Special Exclusions to Section I.g
  24. Special Exclusions to Section I.h
  25. Special Exclusions to Section I.i
  26. Provisions Applying to Section I Memo 1 – Sums Insured Item 1
  27. Provisions Applying to Section I Memo 1 – Sums Insured Item 2 and 3
  28. Provisions Applying to Section I Memo 2 — Basis of Loss Settlement: a
  29. Provisions Applying to Section I Memo 2 — Basis of Loss Settlement: b
  30. Provisions Applying to Section I Memo 3 — Extension of Cover
  31. Provisions Applying to Section II – Third Party Liability – a
  32. Provisions Applying to Section II – Third Party Liability – b
  33. Special Exclusions to Section II – 1. The deductible stated
  34. Special Exclusions to Section II – 2. The expenditure incurred
  35. Special Exclusions to Section II – 3. Damage to any property or land or building
  36. Special Exclusions to Section II – 4.a. Liability consequent upon : bodily injury
  37. Special Exclusions to Section II – 4.b. Liability consequent upon : loss of or damage to property
  38. Special Exclusions to Section II – 4.c. Liability consequent upon : any accident caused by vehicles
  39. Special Exclusions to Section II – 4.d. Liability consequent upon : any agreement by the Insured
  40. Special Conditions Applying to Section II – 1. No admission, offer, promise, payment
  41. Special Conditions Applying to Section II – 2. The Insurers may so far as any accident

Jangan Buang Waktu Anda & Hubungi Kami Sekarang!

Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773
Request
a Quote
Our Location