Special Exclusions to Section I.f - Construction All Risk (CAR)


Save Your Time & Call Us Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)
Construction All Risk (CAR)

Special Exclusions to Section I.f - Construction All Risk (CAR)


Apa itu Asuransi Contractor’s All Risks (CAR/TPL)?

Asuransi Contractor’s All Risks and Third Party Liability (CAR/TPL) adalah polis asuransi yang memberikan pertanggungan untuk kerusakan  dan kehilangan material dan properti dan tuntutan hukum akibat cedera, meninggal dunia atau kerusakan  harta benda milik pihak ketiga. Kerusakan properti termasuk konstruksi struktur, kerusakan yang terjadi selama renovasi, dan kerusakan pada pekerjaan sementara yang dilaksanakan di lokasi proyek.

Kenapa Anda memerlukan jaminan asuransi CAR/TPL?

Meskipun setiap proyek konstruksi resikonya bervariasi,tapi  umum masing-masing mempunyai ancaman dan resiko yang sama yaitu seperti risiko pencurian, kehilangan, atau kerusakan alat, peralatan, dan bahan yang Anda miliki dan gunakan. Akibat dari resiko-resiko tersebut tidak hanya mahal untuk dibeli dan diganti, tetapi juga penting agar Anda dapat melakukan dan melanjutkan pekerjaan Anda.

Tanpa adanya asuransi CAR/TPL, Anda kemungkinan besar tidak dapat memenuhi kewajiban Anda untuk menyelesaikan kontrak dalam waktu yang ditentukan yang pada gilirannya dapat mengakibatkan biaya keuangan lebih lanjut yang Anda keluarkan.

Siapa yang memerlukan asuransi CAR/TPL?

Pihak yang memerlukan jaminan CAR/TPL antara lain adalah pemilik proyek (project owner), developer (pengembang), bank, kontraktor utama (main contractor), subkontraktor (sub contractor), konsultan (consultant) dan pemasok atau suppliers.

Resiko-resiko apa saja yang dijamin oleh polis asuransi CAR//EAR?

Karena begitu pentingnya jaminan asuransi CAR/TPL, sebagai ahli broker asuransi dan konsultan asuransi kami ingin menuliskan penjelasan polis asuransi CAR/TPL dengan bentuk “bedah polis”. Semoga penjelasan ini bermanfaat bagi Anda. Jika Anda tertarik dengan tulisan ini silahkan dibagikan kepada rekan-rekan Anda agar mereka juga paham seperti Anda.

 


Bedah Polis Asuransi Contractor’s All Risks (CAR/TPL)

Material Damage Special Exclusions to Section I

The Insurers shall not, however, be liable for:

  1. loss or damage to construction plant, equipment and construction machinery due to electrical or mechanical breakdown, failure, breakage or derangement, freezing of coolant or other fluid, defective lubrication or lack of oil or coolant, but if as a consequence of such breakdown or derangement an accident occurs causing external damage, such consequential damage shall be indemnifiable;

 


Kerusakan Material Pengecualian Khusus untuk Bagian I

Penanggung tidak akan, bagaimanapun, bertanggung jawab untuk:

  1. kerugian atau kerusakan atas peralatan konstruksi, perlengkapan dan mesin-mesin konstruksi karena kerusakan elektrik atau mekanik, kegagalan, patah atau kekacauan mekanik, membekunya cairan pendingin atau cairan lainnya, cacat pelumasan atau kekurangan oli atau cairan pendingin, tetapi jika sebagai akibat kerusakan atau kekacauan tersebut terjadi suatu kecelakaan yang menyebabkan kerusakan eksternal, kerusakan lanjutan tersebut dapat diberi ganti rugi;

 


Penjelasan Tambahan

Polis asuransi CAR/TPL hanya menjamin kerusakan atas material konstruksi atau proyek. Tidak menjamin atas kerusakan alat-alat konstruksi apapun bentuknya. Alat konstruksi yang biasanya dipakai untuk pekerjaan konstruksi antara lain, crane, dozer, excavator, dump, genset, pompa, cement mixing plant  truck dan lain-lain.

Kerusakan atas alat-alat konstruksi dijamin di dalam polis asuransi terpisah yang biasanya disebut polis Construction Plant and Equipment (CPE). Tapi jika terjadi kerusakan atas alat-alat tersebut akibat kesalahan dari kontraktor yang menyebabkan material menimpa alat tersebut, atau terjadi kebakaran yang berasal dari proyek yang menyebabkan alat-alat tersebut terbakar, maka polis asuransi CAR/TPL mungkin bisa menjamin dalam bagian third party liability (TPL). Hal ini hanya diklaim jika terbukti pihak kontraktor bersalah.  Tapi tidak semua polis asuransi memberikan jaminan, hanya jika polis asuransi ditambahkan dengan klausula “cross liability”. Penambahan ini biasanya hanya bisa dengan bantuan dari broker asuransi.

Untuk penjelasan yang lebih lengkap berikut ini kami tambahkan keterangan lain agar Anda lebih paham mengenai pengecualian “f” ini. Jika Anda tertarik silahkan dibagikan kepada rekan-rekan Anda, agar mereka juga paham seperti dengan Anda.

Sebagai tambahan informasi pada bagian bawah tulisan ini kami lampirkan link dari narasumber.

Kecelakaan Mesin Konstruksi

Ketika kecelakaan alat berat terjadi di lokasi pekerjaan konstruksi, bukan hanya mereka yang berada di lapangan yang berada dalam bahaya. Kenyataan pahitnya adalah bahwa setiap orang—termasuk pengemudi atau operator mesin itu—berada dalam zona bahaya.

Kecelakaan yang melibatkan pengemudi alat berat, termasuk backhoe, front loader, forklift, dan truk, bisa sangat menakutkan. Ketika terjadi kecelakaan yang melibatkan operator, ada baiknya dia tidak melarikan diri tanpa cedera karena dia akan terjebak di dalam kabin alat berat. Namun, tidak peduli apakah Anda terluka sebagai operator atau sebagai pengamat yang tidak beruntung, akibat dari kecelakaan alat berat seringkali parah. Cedera umum termasuk patah tulang, luka serius atau luka bakar, cedera punggung atau leher, cedera kepala, dan bahkan kehilangan nyawa. Tubuh manusia tidak cocok untuk backhoe, forklift, atau mesin konstruksi lainnya.

Apa Penyebab Kecelakaan Mesin?

Ada banyak penyebab dari kecelakaan alat berat bisa terjadi. Sementara beberapa tidak dapat dicegah, banyak terjadi karena seseorang lalai dalam tugasnya. Kerugian akibat kelalaian ini sangat besar dan memicu kecelakaan terkait mesin berikut ini.

  • Rollover/terguling. Rollover terjadi ketika mesin kehilangan keseimbangan dan terguling ke samping. Kecelakaan ini biasanya terjadi ketika operator kehilangan kendali, tanah tidak stabil, atau alat berat tidak dirawat dengan baik.
  • Keruntuhan terjadi ketika mesin tertekuk di bawah beban muatannya dan ambruk ke tanah. Kecelakaan ini sering terjadi dengan crane.
  • Malfungsi terjadi ketika mesin kehilangan cengkeramannya atau gagal melakukan tugasnya. Efeknya bisa berkisar dari kehilangan kendali hingga menjatuhkan barang berat atau barang secara tidak sengaja pada pekerja di bawahnya.
  • Tabrakan mesin. Tabrakan didefinisikan sebagai ketika sebuah mesin menabrak seorang pekerja atau menjepitnya di antara permukaan yang keras. Kecelakaan ini biasanya terjadi ketika operator kehilangan kendali atas alat berat atau mesin dibiarkan berjalan tetapi tanpa pengawasan.

Beberapa kecelakaan yang terjadi karena operator tidak dapat dihindari atau tidak dapat dihindari. Namun hal ini jarang terjadi—karena mesin konstruksi tidak dapat bergerak sendiri, kecelakaan tidak dapat “terjadi begitu saja”. Kelalaian dari majikan, supervisor, atau rekan kerja umumnya yang harus disalahkan. sebagai akibat dari perawatan, bongkar muat, penanganan, pelatihan, atau perencanaan yang tidak tepat.

Kesalahan Pengoperasian Alat Berat

Banyak kecelakaan alat berat dan mesin terjadi karena kesalahan manusia. Kecelakaan alat berat konstruksi yang paling umum terjadi karena alasan seperti kegagalan untuk memeriksa titik buta atau mundur ke seseorang.

Meskipun tidak setiap cedera konstruksi disengaja, sering kali ada tindakan pencegahan yang dihindari, yang dapat membuktikan tanggung jawab. Ketika seseorang bertindak lalai dan berkontribusi pada cedera Anda, operator bertanggung jawab untuk menutupi pengeluaran Anda terkait dengan kesejahteraan Anda.

Meskipun kecelakaan terjadi di lokasi konstruksi setiap hari di Amerika, banyak yang dapat dicegah. Akibatnya, berbicara dengan pengacara tentang perincian kasus Anda akan memastikan bahwa ia menerima pemeriksaan mendalam yang layak. Greenberg & Stein mungkin dapat mengambil tindakan hukum dan mendapatkan bantuan keuangan jika Anda terluka karena kelalaian operator lain.

Tabrakan Alat Berat

Dalam banyak kasus, tabrakan alat berat berkontribusi pada cedera yang signifikan atau mengubah hidup. Operator telah diketahui bertabrakan dengan benda diam. Kecelakaan lain mungkin melibatkan peralatan berat yang menabrak peralatan lain.

Selain itu, jatuhnya beban dan terjeratnya mesin adalah penyebab umum kecelakaan alat berat konstruksi. Peralatan dan mesin yang membawa atau memindahkan benda berat dapat menyebabkan kerusakan yang mengerikan, seperti anggota badan yang cacat, cedera otak, dan bahkan kematian. Inilah sebabnya mengapa mengikuti pedoman keselamatan dan rekomendasi pabrikan untuk menggunakan alat berat dan mesin sangat penting.


Bagaimana cara mengurus asuransi CAR/TPL yang terbaik?

Cara terbaik untuk mendapatkan jaminan asuransi CAR/TPL adalah dengan menggunakan jasa Anda  broker asuransi  atau pialang asuransi yang berpengalaman. Broker asuransi adalah ahli asuransi yang memahami segala aspek asuransi termasuk aspek hukum, aspek teknis dan aspek keuangan dan aspek bisnis.

Salah satu kelebihan broker asuransi adalah mereka juga sekaligus bertindak sebagai Advokat asuransi di dalam proses penyelesaian klaim. Dengan ilmu, pengalaman, jaringan yang luas di kalangan industri perasuransian sangat membantu di dalam mempermudah dan mempercepat proses penyelesaian klaim asuransi.

Salah satu perusahaan broker asuransi nasional yang banyak berpengalaman di bidang asuransi CAR/TPL adalah L&G Insurance Broker.

Untuk semua keperluan asuransi Anda hubungi L&G sekarang juga?

Source:

https://www.attorneystevelee.com/our-library/common-risks-for-construction-machinery-accidents/

Bedah Polis Asuransi

Construction All Risk (CAR):
  1. Preambule Polis CAR
  2. General Exclusion a. War, Invasion
  3. General Exclusion b. Nuclear reaction
  4. General Exclusion c. Willful act or Willful neglience
  5. General Exclusion d. Cessation of Work
  6. Period of Cover
  7. General Condition 1. Due Observance
  8. General Condition 2. The Schedule and the Section(s)
  9. General Condition 3. The Insured
  10. General Condition 5.a. In the event of any occurrence
  11. General Condition 5.b. Take All Steps Within His Power
  12. General Condition 5.c. And make them available for inspection
  13. General Condition 5.e. Inform the police authorities
  14. General Condition 6. The Insured shall at the expense of the Insurers
  15. General Condition 8. Any respect fraudulent
  16. Section I – Material Damage
  17. Special Exclusions to Section I.a
  18. Special Exclusions to Section I.b
  19. Special Exclusions to Section I.c
  20. Special Exclusions to Section I.d
  21. Special Exclusions to Section I.e
  22. Special Exclusions to Section I.f
  23. Special Exclusions to Section I.g
  24. Special Exclusions to Section I.h
  25. Special Exclusions to Section I.i
  26. Provisions Applying to Section I Memo 1 – Sums Insured Item 1
  27. Provisions Applying to Section I Memo 1 – Sums Insured Item 2 and 3
  28. Provisions Applying to Section I Memo 2 — Basis of Loss Settlement: a
  29. Provisions Applying to Section I Memo 2 — Basis of Loss Settlement: b
  30. Provisions Applying to Section I Memo 3 — Extension of Cover
  31. Provisions Applying to Section II – Third Party Liability – a
  32. Provisions Applying to Section II – Third Party Liability – b
  33. Special Exclusions to Section II – 1. The deductible stated
  34. Special Exclusions to Section II – 2. The expenditure incurred
  35. Special Exclusions to Section II – 3. Damage to any property or land or building
  36. Special Exclusions to Section II – 4.a. Liability consequent upon : bodily injury
  37. Special Exclusions to Section II – 4.b. Liability consequent upon : loss of or damage to property
  38. Special Exclusions to Section II – 4.c. Liability consequent upon : any accident caused by vehicles
  39. Special Exclusions to Section II – 4.d. Liability consequent upon : any agreement by the Insured
  40. Special Conditions Applying to Section II – 1. No admission, offer, promise, payment
  41. Special Conditions Applying to Section II – 2. The Insurers may so far as any accident

Jangan Buang Waktu Anda & Hubungi Kami Sekarang!

Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773
Request
a Quote
Our Location