Perils 22.1.2. Returns For Lay-Up And Cancellation – For each period of 30 consecutive days the Vessel - Marine Hull Insurance


Save Your Time & Call Us Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)
Marine Hull Insurance

Perils 22.1.2. Returns For Lay-Up And Cancellation – For each period of 30 consecutive days the Vessel - Marine Hull Insurance


Marine Hull Institute Time Clause 1/10/83 CL 280

Apa itu polis asuransi Marine Hull?

Polis asuransi Marine Hull atau diterjemahkan dengan Asuransi Rangka Kapal adalah program asuransi yang menjamin kerusakan dan kehilangan atas kapal laut akibat dari resiko-resiko yang disebutkan di dalam polis. Adapun resiko utamanya adalah bahaya laut (perils of the sea)

Kenapa Anda memerlukan jaminan asuransi Marine Hull?

Bahaya laut (marine risks) adalah resiko yang paling sering terjadi dan semakin resikonya semakin besar karena adanya perubahan iklim. Resiko laut antara lain, ombak besar, badai, pembajakan, terdampar, tabrakan kapal dan lain-lain. Jika terjadi kecelakaan akibatnya bisa sangat besar seperti kapal rusak dan kapal tenggelam.

Siapa yang memerlukan asuransi Marine Hull?

Pemilik kapal adalah pihak yang paling berkepentingan untuk mengasuransikan kapalnya. Selain itu adalah pihak pencharter atau penyewa, pihak bank atau pihak yang membiayai kapal tersebut. Dan pihak-pihak lain-lain secara hukum berkepentingan terhadap kapal tersebut.

Bagaimana cara mendapatkan asuransi Marine Hull?

Cara paling tepat untuk mendapatkan jaminan asuransi Marine Hull dengan menggunakan jasa perusahaan broker asuransi yang sekaligus sebagai konsultan asuransi. Broker asuransi resmi mendapat izin dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Seperti apa jaminan asuransi Marine Hull?

Untuk mengetahui secara lengkap seperti apa jaminan asuransi Marine Hull, berikut ini  uraikan secara rinci dari masing-masing persyaratan dan ketentuan dari polis asuransi. Baca dan Ikuti dari bagian pertama hingga penjelasan terakhir agar Anda benar-benar paham. Bagikan informasi ini kepada rekan-rekan Anda agar mereka juga paham seperti dengan Anda.

 


1/10/83

(FOR USE ONLY WITH THE NEW MARINE POLICY FORM)

INSTITUTE TIME CLAUSES HULLS

 

22 RETURNS FOR LAY-UP AND CANCELLATION

22.1 To return as follows:

22.1.2 For each period of 30 consecutive days the Vessel may be laid up in a port or in a lay-up area provided such port or lay-up area is approved by the Underwriters (with special liberties as hereinafter allowed) (a) …….. per cent net not under repair (b) ……… per cent net under repair.

 


1/10/83

(HANYA DIPAKAI DENGAN BENTUK POLIS BARU)

KLAUSULA-KLAUSULA INSTITUT UNTUK PERTANGGUNGAN RANGKA KAPAL ATAS DASAR JANGKA WAKTU

 

22. PENGEMBALIAN PREMI TERKAIT DENGAN PENAMBATAN KAPAL DAN PEMBATALAN PERTANGGUNGAN

22.1 Premi dikembalikan sebagai berikut :

22.1.2 Untuk setiap periode 30 hari berturut turut Kapal Yang Dipertanggungkan dapat ditambat di suatu pelabuhan atau di suatu area penambatan dengan ketentuan bahwa pelabuhan atau area penambatan tersebut disetujui oleh Penanggung (dengan kebebasan khusus seperti yang diperkenankan di bawah ini) (a) …… persen neto jika Kapal Yang Dipertanggungkan ditambat tidak dalam keadaan sedang menjalani perbaikan (b) ..……persen neto jika Kapal Yang Dipertanggungkan ditambat dalam keadaan sedang menjalani perbaikan.

 


Penjelasan Tambahan

Di dalam polis asuransi kapal atau marine hull insurance bagian 22.1.2 ini menjelaskan bahwa polis asuransi setuju bahwa satu saat kapal bisa ditambatkan atau tidak berlayar karena alasan yang dapat dijelaskan. Akan tetapi disyaratkan bahwa pihak pemilik kapal harus memberitahu tentang rencana tersebut sebelumnya.

Setelah itu pemilik memberi tahu lokasi tempat kapal akan ditambat dan berkiraan jangka waktu berapa lama kapal akan ditambat. Hal ini penting untuk untuk menentukan tingkat keamanan kapal serta perhitungan persentasi pengembalian premi.

Untuk informasi lebih lanjut berikut ini ami tuliskan beberapa referensi dari nasa sumber. Jika Anda tertarik dengan tulisan ini silahkan dibagikan kepada rekan-rekan Anda agar mereka juga paham seperti Anda.

Pada bagian bawah dari tulisan ini  lampirkan pula link dari nara sumber.

Referensi

Persyaratan untuk pengawakan yang aman pada kapal yang sedang berlayar

Dalam hal apapun pemilik kapal bertanggung jawab untuk menjaga keselamatan kapalnya yang diletakkan. Oleh karena itu divisi keselamatan kapal biasanya tidak mengeluarkan sertifikat pengawakan keselamatan khusus untuk kapal yang sedang dalam keadaan siap (dengan pengecualian yang dijelaskan di bawah).

Selama meletakkan kapal, pemilik kapal harus menjaga kapal sedemikian rupa sehingga:

  • penjagaan yang aman dijamin,
  • dapat merespon secara efektif dalam keadaan darurat,
  • integritas kedap air menurut proteksi kebakaran dan daya apung dipertahankan,
  • kode ISM dan ISPS dipatuhi,
  • pada jangkar jam tangan jangkar yang aman menurut kode STCW bagian A-VII/2, bagian 4.1 dijamin.
  • Pengecualian: Sertifikat awak aman terbatas untuk memindahkan kapal yang sedang dalam keadaan Laid Up
  • Divisi keselamatan kapal, atas permohonan pemilik kapal, dapat menerbitkan sertifikat keselamatan awak kapal untuk kapal dalam ‘hot lay up’ jika kapal akan dipindahkan ke tempat lain. Dalam hal demikian divisi keselamatan kapal dapat menerima
  • pengurangan jumlah kru dibandingkan dengan yang diperlukan untuk operasi normal. Sertifikat ini berlaku hingga 48 jam dan hanya untuk pemindahan kapal.
  • Contoh-contoh alasan yang dapat diterima untuk memindahkan kapal yang sedang dibaringkan adalah:
  • Pasokan air, perbekalan atau bahan bakar dan material lain yang sangat dibutuhkan,
  • mencari perlindungan jika cuaca buruk,
  • perawatan medis kru,
  • operasi pemuatan awal sehubungan dengan dimulainya kembali layanan kapal, dan
  • perbaikan oleh galangan kapal.
  • Seorang pemilik kapal yang mengajukan permohonan sertifikat keselamatan awak terbatas harus menjelaskan bagaimana dia bermaksud untuk menjaga kapal selama pergeserannya. Master harus warga negara Uni Eropa.

Poin Penting Untuk Diperhatikan Saat Mempersiapkan Kapal Untuk Lay-up

Penurunan harga minyak baru-baru ini telah membalikkan keadaan bagi banyak pemilik kapal yang menguntungkan. Ketika keuntungan berkurang, pemilik kapal tidak punya pilihan selain memotong biaya dan memasang kapal mereka untuk dijual atau di lay-up. Begitu juga dengan sektor maritim lepas pantai yang terkena imbasnya.

Selanjutnya, banyak perusahaan eksplorasi minyak besar dan bahkan kecil dengan armada laut yang besar telah menutup toko, meskipun untuk sementara, untuk menghindari bisnis mereka kandas.

Istilah ‘Laid-up’ atau ‘Lay-up’ kapal secara teknis berarti kapal-kapal yang untuk sementara dihentikan dari pelayanan yang menguntungkan karena kurangnya charter atau kargo. Terkadang, kenaikan biaya angkut menjadi tidak cukup untuk menutupi biaya operasional kapal. Oleh karena itu, ‘Meletakkan’ kapal masuk akal bagi pemiliknya selama masa-masa sulit seperti itu.

Gagasan lay-up adalah untuk mengurangi biaya overhead perusahaan, termasuk keausan mesin kapal, biaya awak kapal, bahan bakar, biaya asuransi selama periode yang tidak menguntungkan ini. Seringkali, lay-up ternyata menjadi pilihan yang berkelanjutan dibandingkan dengan penjualan kapal selama periode kekeringan. Lay-up, kadang-kadang, memaksa pemilik untuk memungkinkan perbaikan atau bahkan mempertimbangkan docking kapal mereka.

Untuk memahami lebih lanjut, mari kita mulai menggali apa sebenarnya yang berhubungan dengan kapal yang diletakkan.

Lokasi dipilih berdasarkan:

  • Berlindung dari laut lepas, angin, cuaca untuk menghindari kerusakan struktural lebih lanjut yang tidak perlu yang mungkin berakhir dengan biaya mahal bagi perusahaan yang sudah goyah
  • Keamanan dan pengaruh pelaksanaannya di lokasi. Apakah area tersebut memiliki rencana cadangan yang sesuai dengan mempertimbangkan peraturan ISPS, SOLAS, dan ISM
  • Dekat dengan area perdagangan / kerja untuk memudahkan mobilisasi ulang jika terjadi periode Hot-Lay up. Misalnya, daerah dekat Singapura, Gibraltar, Rotterdam, dll. adalah tempat tidur panas untuk kebangkitan bisnis yang mudah karena posisinya yang strategis dan sesuai secara geografis.
  • Ketersediaan bengkel, suku cadang, dan penyimpanan yang diperlukan jika perbaikan atau docking akan dilakukan
  • Ketersediaan untuk layanan umum dan utilitas seperti air bersih, perbekalan, bahan bakar seperti yang diperlukan untuk alasan operasional karena ini mungkin langka selama periode lay up yang lama
  • Biaya / biaya Pelabuhan Berkelanjutan, Pelabuhan dan Dermaga
  • Jika Berlabuh, kedalaman air cukup dengan tanah penahan yang baik karena lay-up dapat berlangsung selama berhari-hari, bahkan berbulan-bulan
  • Ketersediaan agen kapal yang sesuai yang menangani sebagian besar dokumentasi pelabuhan dan perubahan awak sesuai kebutuhan

Untuk lay-up di situs tersebut, umumnya badan klasifikasi, Flag State, P&I Clubs, organisasi Asuransi H&M dan otoritas lainnya termasuk otoritas pelabuhan diberitahu dan persetujuan diminta. Negara Bendera atau Kelas dapat melakukan inspeksi/audit wajib mereka selama periode ini. Negara Pelabuhan juga tidak jarang.

Persiapan untuk meletakkan kapal

Persiapan untuk meletakkan kapal dilakukan sedemikian rupa sehingga tidak ada penundaan lebih lanjut selama mobilisasi kapal atau re-commissioning. Sangat penting bagi perwakilan perusahaan dan Nakhoda Kapal untuk memahami bersama elemen-elemen yang terlibat untuk perencanaan dan pelaksanaan lay-up yang aman dan re-commissioning kapal.

Faktor-faktor berikut, tetapi tidak terbatas pada, dapat dipilih sebagai dan dipertimbangkan dalam hubungannya dengan praktik kelautan standar oleh orang-orang yang terlibat saat melakukan lay up.

  • Semua peralatan Keselamatan dan Kritis dalam kondisi operasional dan sertifikat untuk semua barang wajib tersebut berlaku dan tersedia di atas kapal. Ini mungkin diperlukan untuk inspeksi status bendera dan kelas.
  • Persyaratan Keselamatan dan Peralatan Kritis untuk diuji dan divalidasi oleh otoritas yang disetujui. Hal ini pada gilirannya akan memungkinkan awak kapal untuk mengatasi bahaya yang terkait dengan kondisi kapal mati.
  • Kapal memiliki daya cadangan yang cukup dan berguna untuk situasi kritis seperti itu
  • Peralatan yang mudah terbakar seperti cat dan bahan kimia harus disimpan di area yang berventilasi baik dan terlindung dari kebakaran
  • Semua sistem pemadam kebakaran dalam keadaan siap dan operasional. Jika pengujian pantai diperlukan, perwakilan perusahaan harus dapat berhubungan dengan kapal dan mematuhi
  • Beberapa pelabuhan mengharuskan kapal dibebaskan dari gas dan mendapatkan sertifikat tersebut sebelum perpanjangan waktu tinggal di pelabuhan
  • Kapal untuk memelihara kontak radio dengan otoritas pelabuhan untuk periode lay-up yang aman dan terlindung dan tentu saja dengan pemiliknya
  • Tingkat keamanan harus dipertahankan di atas kapal sesuai ISPS dan peraturan pelabuhan umum yang harus dipatuhi
  • Selama masa lay-up kapal, penting bahwa pengawakan kapal yang aman wajib dipertahankan setiap saat untuk semua situasi darurat dan kritis dan operasi umum lainnya, termasuk perbaikan
  • Perhatian harus diambil untuk cadangan yang memadai dari Suku Cadang, Toko, Air Tawar dan Penyediaan onboard selama masa tinggal. Kapten Kapal harus berhubungan dengan perusahaan dan agen untuk menjalankan kapal secara umum
  • -Konsumsi Bahan Bakar dan Minyak Pelumas akan dihitung dan cadangan harus ditebar sesuai
  • Pelestarian Mesin, Pembangkit, Ketel, dll., Harus dipahami dan langkah-langkah untuk menjalankan mesin dengan biaya minimal untuk diberikan dorongan
  • Jika dalam hal Lay-up telah dipertimbangkan di daerah yang lebih dingin, insinyur kapal harus dapat memahami dan bekerja pada tingkat keparahan iklim dingin dan bahaya yang terkait.

Meskipun demikian, kapal yang diletakkan dianggap tidak menguntungkan bagi perusahaan tertentu dan terkadang menggambarkan nilai negatif dari asetnya. Kebetulan perusahaan itu kemudian berada di bawah hak prerogatifnya untuk mengizinkan kapal-kapal untuk lay-up atau melanjutkan penjualannya. Terakhir, pengalaman pribadi saya menunjukkan tidak peduli seberapa buruk bisnisnya, hanya masalah waktu sebelum perusahaan kembali ke perdagangan menghasilkan keuntungan.

Untuk jaminan asuransi kapal selalu gunakan jasa perusahaan broker asuransi

Seperti yang Anda lihat di atas bahwa begitu banyak informasi dan pengetahuan yang diperlukan untuk mendapatkan jaminan asuransi Kapal  Kapal yang terbaik. Diperlukan pengetahuan dan pengalaman yang luas sayangnya tidak semua orang mempunyai kemampuan seperti itu.

Cara terbaik adalah dengan menggunakan jasa broker asuransi yang berpengalaman di bidang asuransi Marine Hull Insurance. Salah satu perusahaan broker asuransi yang sudah dipercaya oleh banyak perusahaan kapal di Indonesia adalah L&G Insurance Broker.

Untuk semua keperluan asuransi Anda hubungi L&G sekarang juga!


Source:

Bedah Polis Asuransi

Marine Hull Insurance:
  1. Navigation 1.1
  2. Navigation 1.2
  3. Navigation 1.3
  4. Continuation
  5. Breach Of Warranty
  6. Termination 4.1
  7. Termination 4.2
  8. Assignment
  9. Perils 6.1.1. Perils Of The Seas Rivers Lakes Or Other Navigable Waters
  10. Perils 6.1.2. Fire, Explosion
  11. Perils 6.1.3. Violent theft by persons from outside the Vessel
  12. Perils 6.1.4. Jettison
  13. Perils 6.1.5. Piracy
  14. Perils 6.1.6. Breakdown of or Accident To Nuclear Installations Or Reactors
  15. Perils 6.1.7. Contact With Aircraft Or Similar Objects, Or Objects Failing Therefrom, Land Conveyance, Dock Or Harbour Equipment Or Installation
  16. Perils 6.1.8. Earthquake Volcanic Eruption Or Lightning
  17. Perils 6.2.1. Accidents In Loading Discharging Or Shifting Cargo Or Fuel
  18. Perils 6.2.2. Bursting Of Boilers Breakage Of Shafts Or Any Latent Defect In The Machinery Or Hull
  19. Perils 6.2.3. Negligence Of Master Officers Crew Or Pilots
  20. Perils 6.2.4. Negligence Of Repairers Or Charterers Provided Such Repairers Or Charterers Are Not An Assured Hereunder
  21. Perils 7. Pollution
  22. Perils 8.1.1. Collision Liability Loss of or Damage
  23. Perils 8.1.2. Collision Liability Delay to or Loss
  24. Perils 8.1.2. Collision Liability General Average Of, Salvage Of, Or Salvage Under Contract
  25. Perils 8.2.1. Where the insured Vessel is in collision with another
  26. Perils 8.2.2. In No Case Shall The Underwriters’ Total Liability
  27. Perils 8.3. The Underwriters will also pay three-fourths of the legal costs incurred by the Assured
  28. Perils 8.4.1. Removal Or Disposal Of Obstructions, Wrecks
  29. Perils 8.4.2. Any Real Or Personal Property Or Thing Whatsoever Except Other Vessels Or Property On Other Vessels
  30. Perils 8.4.3. The Cargo Or Other Property On, Or The Engagements Of, The Insured Vessel
  31. Perils 8.4.4. Loss of life, personal injury or illness
  32. Perils 8.4.5. Pollution or contamination
  33. Perils 9. Sistership
  34. Perils 10.1. Notice Of Claim And Tenders In the event of accident
  35. Perils 10.2. Notice Of Claim And Tenders The Underwriters
  36. Perils 10.3. Notice Of Claim And Tenders The Underwriters may also take tenders
  37. Perils 10.4. Notice Of Claim And Tenders In the event of failure to comply
  38. Perils 11.1. General Average And Salvage This insurance covers the Vessel’s proportion of salvage
  39. Perils 11.2. General Average And Salvage Adjustment to be according to the law
  40. Perils 11.3. General Average and Salvage When the Vessel sails in ballast, not under charter
  41. Perils 11.4. General Average and Salvage – No claim under this Clause 11
  42. Perils 12.1. Deductible No claim arising from a peril
  43. Perils 12.2. Deductible – Claims For Damage By Heavy Weather
  44. Perils 12.3. Deductible – Excluding Any Interest Comprised Therein
  45. Perils 12.4. Deductible – Interest comprised
  46. Perils 13.1. Duty Of Assured (Sue And Labour) – In case of any loss or misfortune
  47. Perils 13.2. Duty Of Assured (Sue And Labour) – Subject to the provisions below and to Clause 12
  48. Perils 13.3. Duty Of Assured (Sue And Labour) – Measures taken by the Assured or the Underwriters
  49. Perils 13.4. Duty Of Assured (Sue And Labour) – When expenses are incurred pursuant to this Clause 13
  50. Perils 13.5. Duty Of Assured (Sue And Labour) – When a claim for total loss of the Vessel
  51. Perils 13.6. Duty Of Assured (Sue And Labour) – The sum recoverable under this Clause 13
  52. Perils 14. New For Old
  53. Perils 15.1. Bottom Treatment – Grit blasting and/or other surface preparation
  54. Perils 15.2. Bottom Treatment – Gritblasting And/Or Other Surface Preparation Of: The Butts
  55. Perils 15.3. Bottom Treatment – Supplying And Applying The First Coat Of Primer/Anti -Corrosive
  56. Perils 16. Wages And Maintenance
  57. Perils 17. Agency Commission
  58. Perils 18.1. Unrepaired Damage – The measure of indemnity
  59. Perils 18.2. Urepaired Damage –
  60. Perils 18.3. Unrepaired Damage – The Underwriters shall not be liable
  61. Perils 19.1. Constructive Total Loss – In ascertaining whether the Vessel
  62. Perils 19.2. Constructive Total Loss – No Claim For Constructive Total Loss Based Upon The Cost Of Recovery
  63. Perils 20. Freight Waiver
  64. Perils 21.1.1. Disbursements Warranty – Disbursements, Managers’ Commissions, Profits or Excess
  65. Perils 21.1.2. Disbursements Warranty – Freight, Chartered Freight Or Anticipated Freight, Insured For Time
  66. Perils 21.1.3. Disbursements Warranty – Freight Or Hire, Under Contracts For Voyage
  67. Perils 21.1.4. Disbursements Warranty – Anticipated Freight if the Vessel sails in ballast
  68. Perils 21.1.5. Disbursements Warranty – Time Charter Hire or Charter Hire for Series of Voyages
  69. Perils 21.1.6. Disbursements Warranty – Premiums
  70. Perils 21.1.7. Disbursements Warranty – Returns of Premium
  71. Perils 21.1.8. Disbursements Warranty – Insurance irrespective of amount against
  72. Perils 21.2. Disbursements Warranty – Warranted that no insurance
  73. Perils 22.1.1. Returns For Lay-Up And Cancellation – Pro rata monthly net for each uncommenced month
  74. Perils 22.1.2. Returns For Lay-Up And Cancellation – For each period of 30 consecutive days the Vessel
  75. Perils 22.2.1. Returns For Lay-Up And Cancellation – A Total Loss Of The Vessel
  76. Perils 22.2.2. Returns For Lay-Up And Cancellation – In No Case Shall A Return Be Allowed When The Vessel
  77. Perils 22.2.3. Returns For Lay-Up And Cancellation – Loading Or Discharging Operations
  78. Perils 22.2.4. Returns For Lay-Up And Cancellation – In The Event Of Any Amendment Of The Annual Rate
  79. Perils 22.2.5. Returns For Lay-Up And Cancellation – In The Event Of Any Return Recoverable Under This Clause 22
  80. Perils 23.1. War Exclusion – War Civil War Revolution Rebellion Insurrection
  81. Perils 23.2. War Exclusions – Capture Seizure Arrest Restraint Or Detainmen
  82. Perils 23.3. War Exclusions – Derelict mines torpedoes bombs or other derelict weapons of war.
  83. Perils 24.1. Strike Exclusion – Strikers, Locked-out workmen
  84. Perils 24.2. Strike Exclusion – Any Terrorist Or Any Person Acting From A Political Motive
  85. Perils 25.1. Malicious Acts Exclusion – The Detonation Of An Explosive
  86. Perils 25.2. Malicious Acts Exclusion – Any Weapon Of War And Caused By Any Person
  87. Perils 26. Nuclear Exclusion

Jangan Buang Waktu Anda & Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Bedah Polis Marine Hull Insurance
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773
Request
a Quote
Our Location