Perils 22.1.1. Returns For Lay-Up And Cancellation – Pro rata monthly net for each uncommenced month - Marine Hull Insurance


Save Your Time & Call Us Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)
Marine Hull Insurance

Perils 22.1.1. Returns For Lay-Up And Cancellation – Pro rata monthly net for each uncommenced month - Marine Hull Insurance


Marine Hull Institute Time Clause 1/10/83 CL 280

Apa itu polis asuransi Marine Hull?

Polis asuransi Marine Hull atau diterjemahkan dengan Asuransi Rangka Kapal adalah program asuransi yang menjamin kerusakan dan kehilangan atas kapal laut akibat dari resiko-resiko yang disebutkan di dalam polis. Adapun resiko utamanya adalah bahaya laut (perils of the sea)

Kenapa Anda memerlukan jaminan asuransi Marine Hull?

Bahaya laut (marine risks) adalah resiko yang paling sering terjadi dan semakin resikonya semakin besar karena adanya perubahan iklim. Resiko laut antara lain, ombak besar, badai, pembajakan, terdampar, tabrakan kapal dan lain-lain. Jika terjadi kecelakaan akibatnya bisa sangat besar seperti kapal rusak dan kapal tenggelam.

Siapa yang memerlukan asuransi Marine Hull?

Pemilik kapal adalah pihak yang paling berkepentingan untuk mengasuransikan kapalnya. Selain itu adalah pihak pencharter atau penyewa, pihak bank atau pihak yang membiayai kapal tersebut. Dan pihak-pihak lain-lain secara hukum berkepentingan terhadap kapal tersebut.

Bagaimana cara mendapatkan asuransi Marine Hull?

Cara paling tepat untuk mendapatkan jaminan asuransi Marine Hull dengan menggunakan jasa perusahaan broker asuransi yang sekaligus sebagai konsultan asuransi. Broker asuransi resmi mendapat izin dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Seperti apa jaminan asuransi Marine Hull?

Untuk mengetahui secara lengkap seperti apa jaminan asuransi Marine Hull, berikut ini  uraikan secara rinci dari masing-masing persyaratan dan ketentuan dari polis asuransi. Baca dan Ikuti dari bagian pertama hingga penjelasan terakhir agar Anda benar-benar paham. Bagikan informasi ini kepada rekan-rekan Anda agar mereka juga paham seperti dengan Anda.

 


1/10/83

(FOR USE ONLY WITH THE NEW MARINE POLICY FORM)

INSTITUTE TIME CLAUSES HULLS

 

22 RETURNS FOR LAY-UP AND CANCELLATION

22.1 To return as follows:

22.1.1 Pro rata monthly net for each uncommenced month if this insurance be cancelled by agreement.

 


1/10/83

(HANYA DIPAKAI DENGAN BENTUK POLIS BARU)

KLAUSULA-KLAUSULA INSTITUT UNTUK PERTANGGUNGAN RANGKA KAPAL ATAS DASAR JANGKA WAKTU

 

22 PENGEMBALIAN PREMI TERKAIT DENGAN PENAMBATAN KAPAL DAN PEMBATALAN PERTANGGUNGAN

22.1 Premi dikembalikan sebagai berikut :

22.1.1 Premi prorata bulan neto untuk setiap bulan yang belum dijalani jika pertanggungan ini dibatalkan dengan persetujuan bersama.

 


Penjelasan Tambahan

Dengan adanya ketentuan nomor 22 dari polis asuransi kapal atau marine hull ITC 280 jika kapal tidak beroperasi karena alasan yang wajar seperti rusak, dalam perbaikan atau karena tidak ada kegiatan maka premi asuransi selama masa tidak beroperasi tersebut dapat dikembalikan kepada tertanggung.

Tapi perlu diketahui bahwa perhitungan premi dan adanya pengembalian premi harus disetujui oleh perusahaan asuransi sebelum jaminan dimulai.

Untuk informasi lebih lanjut berikut ini ami tuliskan beberapa referensi dari nasa sumber. Jika Anda tertarik dengan tulisan ini silahkan dibagikan kepada rekan-rekan Anda agar mereka juga paham seperti Anda.

Pada bagian bawah dari tulisan ini  lampirkan pula link dari nara sumber.

Referensi

Apa itu pengembalian Premi lay-up?

Pengembalian premi untuk periode lay-up diperbolehkan untuk kapal yang diletakkan (tidak beroperasi) lebih dari 30 hari berturut-turut. Klausul ini disusun atas dasar bahwa tingkat pengembalian yang berbeda akan berlaku untuk kapal yang diletakkan tidak dalam perbaikan dan dalam perbaikan. Lokasi lay-up harus disetujui oleh penjamin asuransi. lay-up harus disetujui oleh penjamin asuransi.

LAY UP – Risiko asuransi, pertimbangan & pengembalian premi

Dalam periode resesi ekonomi, ketika ada ketidakseimbangan antara penawaran dan permintaan kapal, mengambil kapal ‘tidak dapat digunakan’ adalah pilihan yang menarik bagi pemilik kapal. Ketika tarif sewa turun ke tingkat yang begitu rendah sehingga bahkan biaya operasional harian tidak dapat dipenuhi, praktik ini masuk akal secara komersial sampai pasar naik lagi.

APAKAH P&I DAN H&M DIPERLUKAN SELAMA LAY UP

Ada asumsi yang salah bahwa ketika sebuah kapal tidak beroperasi, pengurangan operasi menghasilkan pengurangan insiden dan risiko. Meskipun hal ini benar sampai batas tertentu dengan risiko utama yang berkaitan dengan kargo dan awak kapal, kenyataan menunjukkan bahwa dapat terjadi klaim (seringkali besar) yang timbul dari kapal yang berhenti beroperasi. Hal ini juga terbukti dalam fakta bahwa semua Klub P&I dan Lembaga Klasifikasi memiliki pedoman yang berlaku sehubungan dengan persiapan kapal untuk lay-up yang aman, bagaimana mempertahankannya selama periode lay-up, dan bagaimana mempersiapkan diri untuk masuk. kembali ke layanan.

JENIS LAY UP

Ada 2 kategori yang berbeda dari lay up tergantung pada durasi dan tingkat penghentian operasi dan awak kapal:

  • Hot lay-up: Kapal untuk sementara tidak beroperasi. Tidak ada kargo dan awak yang tersisa di kapal kurang dari setengah dari jumlah yang dipersyaratkan oleh sertifikat keamanan minimum Negara Bendera. Mesin dan mesin tetap berjalan dan kapal dipelihara dalam kondisi sedemikian rupa sehingga dapat kembali beroperasi dalam waktu singkat. Jangka waktu minimal 30 hari.
  • Cold lay-up: Kapal benar-benar berhenti beroperasi, biasanya selama lebih dari satu tahun, tidak ada kargo atau awak di atas kapal, hanya penjaga profesional. Itu ditambatkan/berlabuh di tempat yang aman dan hanya disuplai dengan energi darurat untuk lampu, derek tambat dan alat pemadam kebakaran. Tergantung pada durasi cold lay-up dan kondisi lambung dan mesin, jangka waktu minimal 4-5 minggu harus diharapkan sebelum kapal dapat dibawa kembali ke layanan.

RISIKO UTAMA TERKAIT LAY UP

Ada sejumlah insiden yang mungkin terjadi tidak hanya selama lay-up tetapi juga setelah reaktivasi kapal.

Selama lay-up, akar penyebab utama biasanya adalah terbatasnya awak dan berkurangnya pengawasan di atas kapal yang membuat sulit untuk menanggapi situasi darurat pada waktu yang genting. Contohnya adalah:

  • Tabrakan dengan kapal lain: Sekalipun kapal yang ditambatkan ditambatkan dengan aman dan benar, selalu ada risiko lepas, bergeser dan menabrak kapal lain. Ada juga risiko ditabrak oleh kapal lain di mana kapal lain membatasi tanggung jawab dan kapal yang diberhentikan berakhir dengan biaya yang tidak dapat dipulihkan.
  • Pembumian/ Tenggelam: Seret jangkar dan putusnya tambatan adalah penyebab paling sering kandas atau tenggelam. Ada peningkatan risiko ketika kapal diletakkan di dekat pantai sehingga lokasi tambat direkomendasikan untuk disetujui oleh Klub Kelas dan P&I.
  • Pemindahan bangkai kapal: Dalam kasus terburuk, insiden seperti yang tercantum di atas dapat mengakibatkan pemindahan bangkai kapal diperlukan.
  • Pencemaran: Kebocoran bunker, minyak pelumas, sampah, emisi dll sering tidak disadari karena berkurangnya/kurangnya pengawasan sehingga menyebabkan kerusakan lingkungan.
  • Kerusakan pada kabel bawah air, jembatan, pantai, budidaya perairan, terumbu karang, dll: Kejadian seperti itu mungkin terjadi jika kapal lepas dari tambatannya.
  • Cedera pribadi pada awak kapal (hot lay-up): Seringkali awak kapal melakukan pekerjaan pemeliharaan berat di atas kapal dan oleh karena itu menghadapi risiko yang lebih besar dari biasanya.
  • Insiden yang mungkin timbul setelah pengaktifan kembali kapal sebagian besar terkait dengan pemeliharaan lambung, mesin dan peralatan kapal selama masa lay-up dan pemeliharaan yang dilakukan sebelum pemutusan lay-up. Risiko tersebut dapat dihindari dengan inspeksi menyeluruh dan dengan mengikuti rekomendasi dari pabrikan. Sebagai contoh:
  • Kerusakan dan kegagalan peralatan karena kelembaban
  • Memulai masalah pada sistem elektronik dan hidrolik karena korosi
  • Masalah dengan berbagai komponen mesin yang belum dilumasi, dibersihkan, atau diudarakan dengan benar selama berbulan-bulan tidak beroperasi

PERSYARATAN DALAM ASURANSI P&I DAN H&M

Setelah pemberitahuan lay-up, P&I Club akan mengharapkan Anggota mereka untuk menjaga keamanan dan keselamatan kapal, awak dan lingkungan. Penjamin emisi H&M akan memperhatikan langkah-langkah yang diambil untuk melestarikan lambung dan mesin dengan memberikan perlindungan terhadap korosi dan kerusakan peralatan. Untuk menetapkan hal ini, baik klub P&I dan perusahaan asuransi H&M akan meminta konfirmasi bahwa kapal mempertahankan klasifikasinya selama periode lay-up; penangguhan Kelas setiap saat merupakan pelanggaran garansi dan dapat mengakibatkan hilangnya perlindungan P&I dan H&M. Selain sertifikat Kelas, kedua perusahaan asuransi akan meminta untuk meninjau rencana lay-up Pemilik Kapal untuk melihat bagaimana kapal diletakkan dan bagaimana pemeliharaannya selama periode lay-up.

Rencana lay-up adalah laporan penilaian risiko yang biasanya disetujui oleh Kelas dan mencakup lokasi dan kesesuaian lokasi lay-up, dan bagaimana kapal akan dipelihara selama lay-up. Ini juga akan menjelaskan prosedur umum yang harus diikuti saat pengaktifan kembali.

Pengaktifan kembali kapal adalah waktu tersulit dalam lay-up. Kompleksitas tergantung pada durasi periode lay-up dan sejauh mana tindakan pengawetan yang diambil selama lay-up. Jika kapal tidak sepenuhnya siap untuk melanjutkan operasinya, maka setelah pengaktifan kembali, sebagian besar insiden yang mengarah pada klaim asuransi terjadi, terutama karena kegagalan mesin dan sistem.

Klub P&I merekomendasikan agar pengaktifan ulang direncanakan dengan hati-hati dan dilakukan sesuai dengan rekomendasi pabrikan Kelas dan peralatan. Penanggung mungkin perlu melakukan survei pengaktifan kembali mereka sendiri (terutama setelah cold lay-up yang lama) tetapi mereka biasanya hanya meminta sertifikat Kelas yang mengonfirmasi kondisi baik kapal untuk kembali beroperasi.

Sepanjang lay-up, dari persiapan sampai kapal berlayar setelah pengaktifan kembali, penting bahwa semua tindakan untuk persiapan, pengawetan dan pemeliharaan didokumentasikan dengan baik. Catatan-catatan inilah yang akan diminta oleh perusahaan asuransi untuk diperiksa untuk memproses klaim yang terjadi selama atau setelah lay-up kapal.

Klub P&I dan Perkumpulan Klasifikasi memiliki panduan ekstensif untuk membantu pemilik kapal dengan pertimbangan yang harus dibuat sebelum, selama, dan setelah lay-up. Merupakan praktik yang baik untuk memberi tahu perusahaan asuransi segera setelah keputusan untuk mengeluarkan kapal dari layanan dibuat.

EFEK TERHADAP PREMIUM

Kapal yang diletakkan dengan benar mewakili risiko yang lebih rendah bagi perusahaan asuransi dan atas dasar itu, mereka dapat setuju untuk mengembalikan persentase dari premi yang disepakati kepada pemilik kapal selama periode lay-up. Persentase pengembalian premi biasanya bersifat diskresioner dan keputusan perusahaan asuransi. Itu tergantung pada ketentuan kebijakan dan durasi dan kondisi kapal selama periode lay-up. Adalah penting bahwa kebijakan tidak atas dasar Pembatalan Pengembalian Saja (CRO); jika ya, pengembalian premi sehubungan dengan lay-up tidak akan diberikan.

Untuk mengklaim pengembalian premi yang kapal mungkin memenuhi syarat, setiap P&I Club dan perusahaan asuransi H&M akan memiliki formulir aplikasi pengembalian standar yang harus diisi oleh pemilik kapal dengan memberikan informasi tentang kapal, durasi periode lay-up, jumlah awak kapal dan lokasi serta pergerakan kapal selama periode yang bersangkutan. Sekali lagi, karena pengembalian premi tergantung pada kebijaksanaan perusahaan asuransi, mereka mungkin meminta informasi dan dokumen tambahan seperti di atas.

Untuk jaminan asuransi kapal selalu gunakan jasa perusahaan broker asuransi

Seperti yang Anda lihat di atas bahwa begitu banyak informasi dan pengetahuan yang diperlukan untuk mendapatkan jaminan asuransi Kapal  Kapal yang terbaik. Diperlukan pengetahuan dan pengalaman yang luas sayangnya tidak semua orang mempunyai kemampuan seperti itu.

Cara terbaik adalah dengan menggunakan jasa broker asuransi yang berpengalaman di bidang asuransi Marine Hull Insurance. Salah satu perusahaan broker asuransi yang sudah dipercaya oleh banyak perusahaan kapal di Indonesia adalah L&G Insurance Broker.

Untuk semua keperluan asuransi Anda hubungi L&G sekarang juga!


Source: http://www.pacifics.co.uk/2017/04/lay-up-insurance-risks-considerations-premium-return/

Bedah Polis Asuransi

Marine Hull Insurance:
  1. Navigation 1.1
  2. Navigation 1.2
  3. Navigation 1.3
  4. Continuation
  5. Breach Of Warranty
  6. Termination 4.1
  7. Termination 4.2
  8. Assignment
  9. Perils 6.1.1. Perils Of The Seas Rivers Lakes Or Other Navigable Waters
  10. Perils 6.1.2. Fire, Explosion
  11. Perils 6.1.3. Violent theft by persons from outside the Vessel
  12. Perils 6.1.4. Jettison
  13. Perils 6.1.5. Piracy
  14. Perils 6.1.6. Breakdown of or Accident To Nuclear Installations Or Reactors
  15. Perils 6.1.7. Contact With Aircraft Or Similar Objects, Or Objects Failing Therefrom, Land Conveyance, Dock Or Harbour Equipment Or Installation
  16. Perils 6.1.8. Earthquake Volcanic Eruption Or Lightning
  17. Perils 6.2.1. Accidents In Loading Discharging Or Shifting Cargo Or Fuel
  18. Perils 6.2.2. Bursting Of Boilers Breakage Of Shafts Or Any Latent Defect In The Machinery Or Hull
  19. Perils 6.2.3. Negligence Of Master Officers Crew Or Pilots
  20. Perils 6.2.4. Negligence Of Repairers Or Charterers Provided Such Repairers Or Charterers Are Not An Assured Hereunder
  21. Perils 7. Pollution
  22. Perils 8.1.1. Collision Liability Loss of or Damage
  23. Perils 8.1.2. Collision Liability Delay to or Loss
  24. Perils 8.1.2. Collision Liability General Average Of, Salvage Of, Or Salvage Under Contract
  25. Perils 8.2.1. Where the insured Vessel is in collision with another
  26. Perils 8.2.2. In No Case Shall The Underwriters’ Total Liability
  27. Perils 8.3. The Underwriters will also pay three-fourths of the legal costs incurred by the Assured
  28. Perils 8.4.1. Removal Or Disposal Of Obstructions, Wrecks
  29. Perils 8.4.2. Any Real Or Personal Property Or Thing Whatsoever Except Other Vessels Or Property On Other Vessels
  30. Perils 8.4.3. The Cargo Or Other Property On, Or The Engagements Of, The Insured Vessel
  31. Perils 8.4.4. Loss of life, personal injury or illness
  32. Perils 8.4.5. Pollution or contamination
  33. Perils 9. Sistership
  34. Perils 10.1. Notice Of Claim And Tenders In the event of accident
  35. Perils 10.2. Notice Of Claim And Tenders The Underwriters
  36. Perils 10.3. Notice Of Claim And Tenders The Underwriters may also take tenders
  37. Perils 10.4. Notice Of Claim And Tenders In the event of failure to comply
  38. Perils 11.1. General Average And Salvage This insurance covers the Vessel’s proportion of salvage
  39. Perils 11.2. General Average And Salvage Adjustment to be according to the law
  40. Perils 11.3. General Average and Salvage When the Vessel sails in ballast, not under charter
  41. Perils 11.4. General Average and Salvage – No claim under this Clause 11
  42. Perils 12.1. Deductible No claim arising from a peril
  43. Perils 12.2. Deductible – Claims For Damage By Heavy Weather
  44. Perils 12.3. Deductible – Excluding Any Interest Comprised Therein
  45. Perils 12.4. Deductible – Interest comprised
  46. Perils 13.1. Duty Of Assured (Sue And Labour) – In case of any loss or misfortune
  47. Perils 13.2. Duty Of Assured (Sue And Labour) – Subject to the provisions below and to Clause 12
  48. Perils 13.3. Duty Of Assured (Sue And Labour) – Measures taken by the Assured or the Underwriters
  49. Perils 13.4. Duty Of Assured (Sue And Labour) – When expenses are incurred pursuant to this Clause 13
  50. Perils 13.5. Duty Of Assured (Sue And Labour) – When a claim for total loss of the Vessel
  51. Perils 13.6. Duty Of Assured (Sue And Labour) – The sum recoverable under this Clause 13
  52. Perils 14. New For Old
  53. Perils 15.1. Bottom Treatment – Grit blasting and/or other surface preparation
  54. Perils 15.2. Bottom Treatment – Gritblasting And/Or Other Surface Preparation Of: The Butts
  55. Perils 15.3. Bottom Treatment – Supplying And Applying The First Coat Of Primer/Anti -Corrosive
  56. Perils 16. Wages And Maintenance
  57. Perils 17. Agency Commission
  58. Perils 18.1. Unrepaired Damage – The measure of indemnity
  59. Perils 18.2. Urepaired Damage –
  60. Perils 18.3. Unrepaired Damage – The Underwriters shall not be liable
  61. Perils 19.1. Constructive Total Loss – In ascertaining whether the Vessel
  62. Perils 19.2. Constructive Total Loss – No Claim For Constructive Total Loss Based Upon The Cost Of Recovery
  63. Perils 20. Freight Waiver
  64. Perils 21.1.1. Disbursements Warranty – Disbursements, Managers’ Commissions, Profits or Excess
  65. Perils 21.1.2. Disbursements Warranty – Freight, Chartered Freight Or Anticipated Freight, Insured For Time
  66. Perils 21.1.3. Disbursements Warranty – Freight Or Hire, Under Contracts For Voyage
  67. Perils 21.1.4. Disbursements Warranty – Anticipated Freight if the Vessel sails in ballast
  68. Perils 21.1.5. Disbursements Warranty – Time Charter Hire or Charter Hire for Series of Voyages
  69. Perils 21.1.6. Disbursements Warranty – Premiums
  70. Perils 21.1.7. Disbursements Warranty – Returns of Premium
  71. Perils 21.1.8. Disbursements Warranty – Insurance irrespective of amount against
  72. Perils 21.2. Disbursements Warranty – Warranted that no insurance
  73. Perils 22.1.1. Returns For Lay-Up And Cancellation – Pro rata monthly net for each uncommenced month
  74. Perils 22.1.2. Returns For Lay-Up And Cancellation – For each period of 30 consecutive days the Vessel
  75. Perils 22.2.1. Returns For Lay-Up And Cancellation – A Total Loss Of The Vessel
  76. Perils 22.2.2. Returns For Lay-Up And Cancellation – In No Case Shall A Return Be Allowed When The Vessel
  77. Perils 22.2.3. Returns For Lay-Up And Cancellation – Loading Or Discharging Operations
  78. Perils 22.2.4. Returns For Lay-Up And Cancellation – In The Event Of Any Amendment Of The Annual Rate
  79. Perils 22.2.5. Returns For Lay-Up And Cancellation – In The Event Of Any Return Recoverable Under This Clause 22
  80. Perils 23.1. War Exclusion – War Civil War Revolution Rebellion Insurrection
  81. Perils 23.2. War Exclusions – Capture Seizure Arrest Restraint Or Detainmen
  82. Perils 23.3. War Exclusions – Derelict mines torpedoes bombs or other derelict weapons of war.
  83. Perils 24.1. Strike Exclusion – Strikers, Locked-out workmen
  84. Perils 24.2. Strike Exclusion – Any Terrorist Or Any Person Acting From A Political Motive
  85. Perils 25.1. Malicious Acts Exclusion – The Detonation Of An Explosive
  86. Perils 25.2. Malicious Acts Exclusion – Any Weapon Of War And Caused By Any Person
  87. Perils 26. Nuclear Exclusion

Jangan Buang Waktu Anda & Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Bedah Polis Marine Hull Insurance
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773
Request
a Quote
Our Location