General Condition 7.3. Terms and Conditions Compliance - Property All Risk (PAR)


Save Your Time & Call Us Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)
Property All Risk (PAR)

General Condition 7.3. Terms and Conditions Compliance - Property All Risk (PAR)


Polis asuransi Property All Risks (PAR) menjamin semua risiko kerugian fisik, kehancuran atau kerusakan pada harta benda yang dipertanggungkan yang terjadi selama jangka waktu polis dan tunduk pada syarat, ketentuan dan pengecualian tertentu. Polis ini memberikan cakupan pertanggungan yang lebih luas dibandingkan polis asuransi Fire and Allied Perils. Polis PAR dapat dibuat secara khusus tergantung pada profesi klien dan kebutuhan mereka.

Aset yang cocok dijamin oleh polis PAR antara lain adalah berbagai jenis hotel mulai dari  Chain Scales, Star Ratings, Niche Hotel Types, Regional Accommodations, Unique Hotel Concepts,Hotel Alternatives, Motel,Resort hotel, Inn, Extended stay hotel, Guest house, Farm stay dan lain-lain. Selain itu polis PAR juga sangat cocok untuk semua jenis shopping mall, supermarket, apartment, office building, convention hall, rumah mewah, restaurant dan lain-lain.

Untuk memahami isi dari polis asuransi PAR, sebagai broker asuransi atau pialang asuransi kami telah membuat penjelasan lengkap dalam bentuk “bedah polis” mulai dari awal sampai akhir. Agar Anda paham semua isinya harap dibaca keseluruhannya.

Jika Anda tertarik segera dibagikan kepada rekan-rekan Anda agar mereka juga paham seperti Anda.
Kami ini kita membahas bagian dari polis PAR berikut ini:


General Condition applying to all Sections

7.3. Terms and Conditions Compliance

7.3 No claim shall be payable under this policy unless the terms of this Condition have been complied with.


7.3. Kepatuhan Syarat dan Ketentuan

Tidak ada klaim yang dapat dibayar berdasarkan polis ini kecuali jika syarat-syarat dari Kondisi ini telah dipenuhi.


Penjelasan Tambahan

Apa itu Persyaratan atau kondisi perjanjian?

Kondisi preseden adalah istilah hukum yang menggambarkan kondisi atau peristiwa yang harus terjadi sebelum kontrak tertentu dianggap berlaku atau kewajiban apa pun diharapkan dari salah satu pihak.
Berikut ini beberapa point yang perlu dicatat:

  • Kondisi preseden adalah ketentuan yang mendefinisikan kondisi tertentu yang harus terjadi atau dipenuhi oleh salah satu pihak untuk memastikan kemajuan atau pelaksanaan kontrak.
  • Preseden kondisi umum terjadi dalam surat wasiat dan perwalian.
  • Dalam konteks kontrak bisnis, preseden kondisi mengambil bentuk kondisi yang menentukan penanganan aktivitas yang berbeda.

Mungkin juga ada preseden kondisi selam masa kontrak yang sedang berlangsung, yang menyatakan bahwa jika kondisi X terjadi, maka peristiwa Y akan terjadi. Kondisi X adalah preseden kondisi.

Memahami Kondisi Preseden

Sebaga contohnya dalam bisnis real estat, kontrak hipotek akan memiliki kondisi preseden bahwa inspeksi untuk menilai kondisi dan nilai properti harus terjadi. Penilaian itu harus disetujui oleh pembeli dan pemberi pinjaman sebelum kontrak hipotek berlaku.

Kondisi preseden juga cukup umum dalam wasiat dan kepercayaan, di mana transfer uang atau properti hanya terjadi setelah persyaratan tertentu terpenuhi, seperti ahli waris menikah atau mencapai usia tertentu.

Dalam kasus tertentu, kondisi preseden dapat dikesampingkan, jika tidak terkait dengan subjek kontrak. Pertimbangkan kasus seorang ahli materi pelajaran yang mengontrak penulis bayangan untuk menulis buku untuknya. Ahli mensyaratkan bahwa penulis yang dipilih tidak melakukan tugas rumah tangga selama periode penulisan untuk pembayaran penuh. Syarat preseden dalam hal ini adalah selesainya pembukuan dan tidak terlaksananya tugas rumah tangga selama masa penulisan buku. Kondisi terakhir dapat diabaikan jika penulis berhasil menghasilkan hasil akhir untuk kepuasan ahli.

Kebalikan dari kondisi preseden adalah kondisi berikutnya, yang mendefinisikan kondisi yang harus dipenuhi bagi salah satu pihak untuk keluar dari kontrak.

Contoh Kondisi Preseden Dalam Kontrak Perorangan dan Bisnis

Kontrak bisnis dapat menampilkan banyak preseden kondisi yang menentukan penanganan berbagai aktivitas. Kontrak dapat mencakup klausul yang mengharuskan para pihak untuk mencari arbitrase jika terjadi perselisihan sebelum litigasi dapat dicari di pengadilan. Kontrak perekrutan dapat mencakup preseden kondisi yang menetapkan pedoman untuk kompensasi dan keringanan bagi karyawan baru. Ini mungkin terutama terjadi pada manajemen tingkat atas dan eksekutif senior.

Kesepakatan merger dan akuisisi dapat mencakup preseden kondisi yang mengatur persyaratan pembayaran. Perusahaan yang diakuisisi untuk beroperasi sebagai anak perusahaan mungkin perlu menghasilkan produk baru atau menghasilkan tingkat penjualan tertentu dalam jangka waktu tertentu. Setelah persyaratan tersebut terpenuhi, angsuran berikutnya dari pembayaran akuisisi akan dilakukan.

https://www.investopedia.com/terms/c/condition-precedent.asp

Kegagalan untuk mematuhi kondisi preseden memberikan kepada perusahaan asuransi pembelaan lengkap terhadap klaim, terlepas dari apakah kegagalan itu adalah penyebab – atau bahkan penyebab – kerugian yang diklaim. Persyaratan umum secara efektif memperkenalkan jenis persyaratan sebab akibat, memastikan bahwa pelanggaran ketentuan polis harus terkait dengan kerugian tertentu yang bersangkutan sebelum perusahaan asuransi dapat menolak klaim.

Kondisi preseden dalam kontrak asuransi umumnya jatuh ke dalam salah satu dari dua kategori:
Syarat-syarat yang mendahului keabsahan kontrak asuransi: syarat-syarat ini harus dipenuhi sebelum risiko berpindah ke penanggung dan termasuk pembayaran premi, persyaratan untuk memberikan informasi, tidak adanya asuransi yang tumpang tindih, dll;

Kondisi yang mendahului kewajiban perusahaan asuransi: kondisi ini harus dipenuhi sebelum perusahaan asuransi menjadi bertanggung jawab untuk membayar klaim dan mencakup persyaratan pemberitahuan klaim, kewajiban untuk mengambil tindakan pencegahan yang wajar untuk meminimalkan risiko kerugian, dll.

Sehubungan dengan kategori pertama, kontrak asuransi tidak akan ada sampai kondisi yang relevan dipenuhi. Upaya hukum perusahaan asuransi jika pemegang polis gagal mematuhi kondisi yang mendahului kewajiban akan tergantung pada kata-kata polis. Jika upaya hukum perusahaan asuransi tidak disebutkan dengan jelas, prinsip-prinsip hukum umum berlaku dan perusahaan asuransi berhak untuk menolak klaim sepenuhnya. Yang penting, dan seringkali secara tidak adil dari sudut pandang tertanggung, perusahaan asuransi tidak perlu menunjukkan bahwa ia telah menderita prasangka sebagai akibat dari pelanggaran tersebut. Kontrak asuransi akan tetap utuh yang berarti bahwa klaim di masa depan berpotensi dibayarkan.

Remedi ini hanya tersedia bagi perusahaan asuransi jika kondisi yang diandalkan benar-benar merupakan preseden kondisi. Pelabelan itu penting tetapi tidak selalu menentukan dan memberi label pada semua persyaratan kebijakan sebagai preseden kondisi tidak akan efektif jika tidak sesuai untuk menggambarkan beberapa istilah tersebut seperti itu. Jika istilah yang dipermasalahkan ternyata merupakan kondisi belaka daripada kondisi preseden, penanggung tidak berhak untuk menolak klaim; hanya dapat menuntut ganti rugi dari tertanggung. Ini tidak banyak berguna mengingat perusahaan asuransi jarang menderita kerugian yang signifikan.

Singkatnya, di bawah undang-undang saat ini, kondisi yang mendahului kewajiban memungkinkan perusahaan asuransi untuk menolak klaim, oleh karena itu pentingnya dan penggunaannya secara luas.

https://www.pinsentmasons.com/out-law/analysis/insurance-act-2015-changes-to-conditions-precedent


Untuk polis asuransi PAR, selalu gunakan jasa broker asuransi

Broker asuransi bersama dengan pemegang polis perlu meluangkan lebih banyak waktu untuk mendiskusikan informasi aplikasi. Broker asuransi dapat membantu dengan memperingatkan klien mereka tentang kemungkinan konsekuensi dari memberikan jawaban yang salah.

Dengan ilmu dan pengalamannya broker asuransi dapat menghindari terjadi kesalahan informasi dan kesalahan lain yang dapat merugikan kliennya. Broker asuransi mempunyai ilmu, pengetahuan dan pengalaman di dalam mempersiapkan jaminan asuransi yang terbaik dan membantu penyelesaian klaim.

Untuk seluruh kebutuhan asuransi Anda selalu gunakan broker asuransi!

Bedah Polis Asuransi

Property All Risk (PAR):
  1. Preambule Polis PAR
  2. General Exclusions applying to all Sections
  3. General Exclusions 1. War Exclusions
  4. General Exclusions 2.2. The Radioactive Toxic
  5. General Exclusions 3. Wilful act or wilful negligence
  6. General Exclusion 4. Total or partial cessation of work
  7. General Condition applying to all Sections 1. Definition
  8. General Condition 2. Policy Voidable
  9. General Condition 3. Alteration
  10. General Condition 4. Warranties
  11. General Condition 5. Reasonable Precautions
  12. General Condition 6. Right of Inspection
  13. General Condition 7.1. Claims Procedure
  14. General Condition 7.2. Abandon any property
  15. General Condition 7.3. Terms and Conditions Compliance
  16. General Condition 7.4. Fraud
  17. General Condition 8. Indemnification
  18. General Condition 8.2. Payment on Account
  19. General Condition 8.3. Withhold Indemnification
  20. General Condition 9. Interest Payments
  21. General Condition 10. Arbitration
  22. General Condition 11. Subrogation
  23. General Condition – 12. Other Insurance
  24. General Condition 13. Period of Insurance
  25. General Condition 14 – Average Section II a
  26. General Condition 14. Average Section II b
  27. General Condition 15. Deductibles
  28. General Condition 16. Sum(s) Insured
  29. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 1.1
  30. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 1.2
  31. General Condition 16. Sum (s) Insured Special Exclusions to Section 1.3
  32. General Condition 16. Sum (s) Insured Special Exclusions to Section 1.4
  33. General Condition 16. Sum (s) Insured Special Exclusions to Section 1.5
  34. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 1.6
  35. [:en]General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 1.7[:]
  36. [:en]General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 1.8[:]
  37. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 1.9
  38. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 2.2.
  39. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 2.3.
  40. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 2.4.
  41. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 2.6.
  42. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 2.7
  43. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 2.8
  44. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 2.9
  45. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Exclusions to Section 2.10
  46. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Condition to Section I.1
  47. 16. Sum(s) Insured Special Condition to Section I.2
  48. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Condition to Section I.2.2.2
  49. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Condition to Section I.2.2.4
  50. General Condition 16. Sum(s) Insured Special Condition to Section I.3.3.2

Jangan Buang Waktu Anda & Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Bedah Polis Property All Risk (PAR)
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773
Request
a Quote
Our Location