Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 4.1. Klausul Pengecualian Umum - Marine Cargo Insurance


Save Your Time & Call Us Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)
Marine Cargo Insurance

Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 4.1. Klausul Pengecualian Umum - Marine Cargo Insurance


Tentang Penulis

Mhd. Taufik Arifin ANZIIF (Snr. Assoc) CIIB

Follow my IG : @taufik.arifin.31

Taufik memiliki lebih dari 30 tahun pengalaman di industri pialang asuransi. Dia memegang sertifikat Lembaga Asuransi dan Keuangan Selandia Baru Australia (ANZIIF snr.assoc) CIP dan Broker Asuransi Indonesia Bersertifikat (CIIB). CEO - L&G Insurance Broker

Bedah Polis Asuransi Pengangkutan Barang

INSTITUTE CARGO CLAUSES (A) 

Kenapa asuransi pengangkutan barang sangat penting?

Karena begitu barang Anda meninggalkan gudang, maka sejak saat itu Anda tidak punya kendali lagi atas keselamatan barang itu. Padahal selama perjalanan banyak sekali resiko yang dapat terjadi. Remuk ketika diangkat ke atas truk, jatuh karena kecelakaan di jalan raya, terlepas ketika diangkat ke atas kapal, dihempas badai, topan, dirampok ketika berlayar di laut dan terbakar ketika sampai di gudang tujuan.

Asuransi pengangkutan barang adalah satu-satunya cara terbaik untuk perlindungan barang Anda selama dalam perjalanan.

Kenapa Anda memerlukan jasa broker untuk asuransi pengangkutan?

Anda pasti kecewa jika klaim asuransi Anda tidak dibayar. Anda setuju kan?  Hal itu bukan karena perusahaan asuransi tidak mau membayar akan tetapi bisa jadi karena ada kesalahan sepele yang sebenarnya bisa dihindari.

Broker asuransi dapat membantu Anda untuk menghindari kekecewaan seperti itu.

Jika Anda tertarik dengan tulisan ini segera bagikan kepada rekan-rekan Ada agar mereka juga paham seperti Anda.

Berikut ini bagian 4 dari sesi bedah polis asuransi pengangkutan barang. Selamat mengikuti.


INSTITUTE CARGO CLAUSES (A)

(Revised CL 19)

 

EXCLUSIONS

4. In no case shall this insurance cover

4.1 loss damage or expense attributable to wilful misconduct of the Assured

 


INSTITUTE CARGO CLAUSES (A)

(Revisi KL 19)

 

PENGECUALIAN

4. Dalam hal apapun asuransi ini tidak menjamin :

4.1 kerugian kerusakan atau biaya yang diakibatkan oleh kesalahan yang disengaja oleh Tertanggung

 


Penjelasan tambahan

Pengecualian adalah ketentuan polis asuransi yang mengacu pada bahaya, bahaya, keadaan, atau properti yang tidak terjamin dalam polis. Pengecualian biasanya terkandung dalam formulir pertanggungan atau formulir penyebab kerugian yang digunakan untuk menyusun polis asuransi.

Pengecualian adalah cara bagi perusahaan asuransi untuk mendefinisikan secara lebih sempit apa yang tercakup dan apa yang tidak ada dalam polis asuransi rumah atau penyewa standar Anda.

Meskipun sebagian besar pengecualian dapat ditemukan setelah bagian pertanggungan utama dalam polis Anda (bernama bahaya, properti pribadi, tanggung jawab pribadi, pertanggungan tambahan, dan pembayaran medis kepada orang lain), Anda juga akan melihat pengecualian di bagian definisi, ketentuan, dan dukungan.

Referensi

WILFUL MISCONDUCT/KESALAHAN YANG DISENGAJA

Seperti yang diharapkan, kerusakan atau kerugian yang disebabkan oleh kesalahan yang disengaja dikecualikan dari pertanggungan.

Ini termasuk kesalahan yang disengaja dan perilaku yang menunjukkan ketidakpedulian serta tindakan yang sembrono terhadap hasil tindakan seseorang. Kasus Mahkamah Agung Kanada baru-baru ini Société Telus Communications v Peracomo Inc., 2014 SCC 29 (selanjutnya disebut “Telus”) menawarkan ilustrasi yang berguna untuk menjelaskan tentang bagaimana pengecualian ini dapat diterapkan.

Di Telus, nelayan kepiting yang diasuransikan tersangkut kabel serat optik bawah laut saat memancing di St. Lawrence pada tahun 2005. Tahun berikutnya, ia tersangkut kabel yang sama dua kali selama dua hari dan memotong kabel dengan gergaji listrik setiap kali. Dia mengklaim – dan hakim pengadilan menerima – bahwa setelah insiden tahun 2005, saat mengunjungi museum terdekat, dia melihat peta atau peta tua yang menunjukkan garis yang melintasi area umum kabel dan memiliki kata “ditinggalkan” tertulis di sebelahnya. Karena itu, dia yakin kabel itu tidak lagi berfungsi.

Kabel itu, pada kenyataannya, aktif dan pemiliknya menggugat tertanggung. Ketika kasus tersebut sampai ke Mahkamah Agung Kanada, masalah utamanya adalah apakah tindakan tertanggung merupakan pelanggaran yang disengaja sehingga ia akan kehilangan manfaat dari batas tanggung jawab yang ditemukan dalam Marine Liability Act, S.C. 2001, c. 6 dan apakah perusahaan asuransi pertanggungjawaban lautnya dilindungi oleh pengecualian kesalahan yang disengaja.

Sehubungan dengan batas tanggung jawab yang ditemukan dalam Marine Insurance Act (MIA), Mahkamah Agung mencatat bahwa para pihak dalam Konvensi 1976 bermaksud untuk membatasi tanggung jawab dalam semua situasi kecuali yang paling langka. Oleh karena itu, Pengadilan berpendapat bahwa kesalahan yang disengaja dalam konteks itu harus mencakup niat untuk menyebabkan kerugian yang sangat besar yang terjadi termasuk konsekuensi akhir.

Pengadilan menerapkan alasan yang berbeda ketika meninjau pengecualian yang diatur dalam s. 53 dari MIA untuk “kerugian apa pun yang disebabkan oleh kesalahan yang disengaja dari tertanggung.” Mengingat tindakan tertanggung adalah disengaja dan kecerobohannya terhadap konsekuensinya (yaitu gagal memastikan apakah kabel tersebut benar-benar ditinggalkan) terjadi dalam keadaan di mana ia memiliki kewajiban untuk mengetahui lebih baik, pengecualian diterapkan.

Pengadilan, mungkin didorong oleh skeptisisme tentang peta / bagan lama yang menunjukkan garis yang ditinggalkan, menunjukkan fakta bahwa grafik tertanggung sudah ketinggalan zaman, dia mengabaikan Pemberitahuan kepada Pelaut dan gagal menghubungi lalu lintas laut ketika dia tersangkut garis.

Oleh karena itu, dengan gagal mempertahankan bagan yang sesuai sebagaimana diharuskan oleh hukum, tertanggung mengubah tindakan yang disengaja (memotong batas) menjadi kesalahan yang disengaja. Dengan kata lain, ia menunjukkan ketidakpedulian dan sembrono terhadap konsekuensi dalam menghadapi kewajiban untuk mengetahui (bahwa kabel itu aktif).

Pengadilan mencatat bahwa pengecualian tersebut berkaitan dengan prinsip dasar hukum asuransi: keberuntungan.

Jika suatu kerugian disebabkan oleh kesalahan yang disengaja oleh tertanggung dan bukan karena peristiwa kebetulan atau kecelakaan, maka kerugian tersebut tidak termasuk dalam lingkup risiko yang dapat diasuransikan.

Kesimpulan yang sama tidak selalu mengikuti dalam kasus di mana, tidak seperti pemotongan kabel di Telus, kontak fisik tidak dimaksudkan. Dalam Conohan v. Cooperators, [2001] 2 FCR 238 T.D., kapal penangkap ikan yang diasuransikan, “Lady Brittany,” bertabrakan dengan kapal lain di malam hari yang sedang berlabuh dan menyala. Kapten Lady Brittany sedang mabuk pada saat itu dan tidak melakukan pengintaian, meskipun mendekati tempat pemancingan yang cukup sibuk. Meskipun sulit untuk membayangkan pendekatan yang lebih sembrono, pengadilan menyatakan bahwa pelanggaran itu tidak “disengaja”.

Kontak dengan dan kerusakan pada kapal lain yang tidak sengaja. Kegagalan untuk melakukan pengamatan dan kelemahan kapten tidak dapat dielakkan sehingga naik ke tingkat kesalahan yang disengaja. Pengadilan mungkin telah terombang-ambing oleh argumen “itu adalah lautan besar”, memberikan tingkat keberuntungan yang diperlukan untuk menghindari pengecualian. Jika kecelakaan ini terjadi di pelabuhan yang sibuk atau lorong sempit, hasilnya mungkin tidak akan sama. Pertimbangan lain dari kesalahan yang disengaja ditemukan di Williams v. Canada, (1984), 7 CCLI 198 (FCTD), di mana sebuah kapal nelayan tenggelam setelah bertabrakan dengan benda yang terendam dan tidak terlihat.

Kekuatan tabrakan diduga menyebabkan pipa intake retak, mengisi palka dengan air. Penanggung menolak pertanggungan sebagian berdasarkan dugaan pelanggaran yang disengaja oleh tertanggung yang mengizinkan kapten yang tidak bersertifikat untuk menjual kapal.

Pengadilan menemukan bahwa meskipun kapten tidak memiliki sertifikat, dia tetap kompeten. Selain itu, kurangnya sertifikasi tidak menyebabkan kerugian. Kasus ini memberikan beberapa dukungan untuk teori bahwa kesalahan yang disengaja harus melibatkan hasil yang diinginkan, atau konsekuensi yang mengalir begitu langsung dari dugaan kecerobohan sehingga hasilnya pasti (tidak kebetulan). Di Williams, kapten yang tidak bersertifikat bisa saja melakukan perjalanan yang lancar. Memukul objek adalah nasib buruk yang tak terduga.

Unsur-unsur kesalahan yang disengaja dapat diringkas sebagai berikut:

  1. kesalahan yang disengaja; atau
  2. perilaku yang menunjukkan ketidakpedulian yang sembrono terhadap risiko yang diketahui atau yang dapat diperkirakan

Pelanggaran yang disengaja membutuhkan lebih dari sekadar kelalaian. Untuk memenuhi pengujian yang ditetapkan oleh Pengadilan, tindakan tersebut harus disengaja atau sangat ekstrim atau sembrono untuk dicirikan sebagai pelanggaran dalam menghadapi risiko yang dapat diperkirakan. Dengan kata lain, jika pengetahuan yang diungkapkan dengan ketekunan yang biasa dan diperlukan diperhitungkan kepada tertanggung pada saat kejadian, konsekuensinya akan jelas, pasti dan dalam segala hal tidak kebetulan.

Untuk Asuransi Pengiriman Barang Selalu Gunakan Jasa Broker Asuransi

Dari keterangan diatas tampak jelas bahwa resiko pengiriman barang  tinggi dan mengasuransikan pengiriman barang itu “wajib” jika Anda tidak ingin rugi karena barang Anda hilang dan rusak dalam perjalanan.

Tapi sayangnya untuk mendapatkan jaminan asuransi yang terbaik tidak mudah. Diperlukan pengetahuan, pengalaman dan hubungan yang luas di dalam dunia asuransi.

Cara terbaik adalah dengan selalu menggunakan jasa perusahaan broker asuransi. Broker asuransi adalah ahli asuransi yang berada di pihak Anda. Mereka merancang jaminan asuransi, menegosiasikan ke beberapa perusahaan asuransi dan membantu Anda jika terjadi klaim.

Salah satu perusahaan broker asuransi yang terkemuka dan berpengalaman untuk asuransi pengiriman adalah L&G Insurance Broker.

Untuk semua kebutuhan asuransi Anda hubungi L&G Insurance Broker sekarang juga!


Source:

http://www.cmla.org/papers/Five%20Fundamental%20Marine%20Insurance%20Exclusions.pdf

Bedah Polis Asuransi

Marine Cargo Insurance:
  1. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Risiko Yang Dijamin 1. Klausul Jaminan
  2. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Risiko Yang Dijamin 2. Klausul Kerugian Umum
  3. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Risiko Yang Dijamin 3. Klausul Tabrakan Kapal Dimana Keduanya Bersalah
  4. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 4.1. Klausul Pengecualian Umum
  5. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 4.2. Klausul Pengecualian Umum
  6. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 4.3. Klausul Pengecualian Umum
  7. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 4.4. Klausul Pengecualian Umum
  8. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 4.5. Klausul Pengecualian Umum
  9. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 4.6. Klausul Pengecualian Umum
  10. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 4.7. Klausul Pengecualian Umum
  11. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 5.1. Klausul Pengecualian Ketidaklaikan dan Ketidaksempurnaan
  12. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 5.2. Klausul Pengecualian Ketidaklaikan dan Ketidaksempurnaan
  13. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 6.1. Klausul Pengecualian Perang
  14. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 6.2. Klausul Pengecualian Perang
  15. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 6.3. Klausul Pengecualian Perang
  16. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 7.1. Klausul Pengecualian Pemogokan
  17. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 7.2. Klausul Pengecualian Pemogokan
  18. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 7.3. Klausul Pengecualian Pemogokan
  19. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 8.1.1. Klausul Perjalanan
  20. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 8.1.2.1. Klausul Perjalanan
  21. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 8.1.2.2. Klausul Perjalanan
  22. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 8.1.3. Klausul Perjalanan
  23. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 8.2. Klausul Perjalanan
  24. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 8.3. Klausul Perjalanan
  25. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 9.1. Klausul Penghentian Kontrak Pengangkutan
  26. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 9.2. Klausul Penghentian Kontrak Pengangkutan
  27. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 10. Klausul Perubahan Perjalanan
  28. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 11.1. Klausul Kepentingan Yang Dapat DIasuransikan
  29. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 11.2. Klausul Kepentingan Yang Dapat Diasuransikan
  30. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengeculaian 12. Klausul Biaya Meneruskan
  31. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 13. Klausul Kerugian Total Konstruktif
  32. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 14.1. Klausul Kenaikan Harga
  33. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 14.2. Kenaikan Harga
  34. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 15. Klausul Bukan Untuk Manfaat
  35. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 16. 1. Memperkecil Kerugian
  36. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 16. 2. Memperkecil Kerugian
  37. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 17. Klausul Pengabaikan
  38. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 18. Pencegahan Keterlambatan
  39. Bedah Polis Asuransi Marine Cargo ICC A – Pengecualian 19. Hukum dan Praktek

Jangan Buang Waktu Anda & Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Bedah Polis Marine Cargo Insurance
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773
Request
a Quote
Our Location