Seiring dengan peningkatan kegiatan usaha pasca COVID-19, volume kegiatan di sektor logistik juga meningkat. Jumlah pengiriman dan nilai barang yang diangkut saat ini meningkat cukup tajam.

Mengapa perusahaan asuransi meminta IMS?

Sekadar informasi buat Anda bahwa salah satu tantangan dalam asuransi kargo laut adalah jika nilai barang yang diangkut tinggi dan kapal yang digunakan tidak aman dari sudut pandang asuransi.

Untuk risiko seperti ini, biasanya perusahaan asuransi tidak tertarik untuk mengasuransikannya, dan jika mereka mau, mereka akan memerlukan laporan IMS untuk memastikan bahwa risiko pengiriman sesuai dengan persyaratan pengiriman.

Biasanya pemilik barang keberatan dengan persyaratan IMS ini karena akan ada biaya tambahan dan juga waktu untuk melakukan survey yang menyebabkan keterlambatan keberangkatan.

Sebagai konsultan Anda, broker asuransi akan berusaha mendapatkan persetujuan asuransi tanpa adanya IMS, namun jika nilai barang terlalu tinggi dan kondisi kapal yang kurang baik, jujur sulit untuk menghindari permintaan ini.

Oleh karena itu, diharapkan bagi pemilik kargo atau forwarder untuk mengurus IMS ini sebelum tanggal keberangkatan untuk memastikan adanya pertanggungan asuransi yang melekat selama perjalanan.

Harus diakui bahwa dengan kebutuhan IMS akan ada biaya tambahan, tetapi jika dibandingkan dengan konsekuensi tidak mengasuransikan barang, biaya IMS tidak ada artinya.

Bagi pemilik kargo atau perusahaan logistik yang sering mengangkut barang dalam ukuran besar, misalnya dengan nilai di atas USD 1.000.000 dan menggunakan LCT, Tug, Boats, dan kapal sejenisnya, pastikan dalam budget freight forwarding Anda, biaya IMS sudah termasuk di samping biaya premi asuransi.

IMS tidak hanya berguna untuk mendapatkan perlindungan asuransi tetapi juga untuk ketenangan pikiran Anda bahwa pengiriman barang telah dilakukan dengan baik sesuai dengan standar dan prosedur.

Apa itu survei kelautan independen (IMS)?

Surveyor Kelautan adalah menilai kesiapan kapal untuk melakukan pola operasi secara objektif dan dapat memberikan rekomendasi kepada perusahaan asuransi dan pemilik barang apabila ditemukan perbedaan berdasarkan ketentuan yang diikuti.

Surveyor Kelautan juga bertanggung jawab atas semua penilaian termasuk rekomendasi yang diberikan secara profesional dengan integritas penuh untuk mencapai tujuan penggunaan kapal termasuk keselamatan pengiriman.

Siapa yang mengurus IMS dan berapa biayanya?

Penanggung jawab pengelolaan dan pembayaran biaya IMS adalah pemilik barang atau forwarder/logistik yang ditunjuk oleh pemilik barang.

Biaya IMS tergantung pada ukuran kargo dan kapal; oleh karena itu, kami sarankan Anda menemukannya sendiri surveyor yang Anda kenal atau dengan mencari di internet. 

  1. Alasan Mengapa Perusahaan Asuransi Meminta IMS?

Seperti yang telah kami informasikan di atas bahwa perusahaan asuransi memiliki persyaratan dan batasan tertentu dalam memberikan jaminan asuransi untuk setiap pengiriman barang. 

Berikut adalah beberapa alasan mengapa:

  • Berapa Batas kapasitas asuransi di kapal siapa pun ?

Sebagian besar perusahaan asuransi memiliki batasan jumlah kargo dalam satu pengiriman. Artinya, tidak semua barang yang dimuat di dalam satu kapal dapat dilindungi oleh satu perusahaan asuransi. Misalnya, jumlah maksimum kargo yang dapat ditanggung oleh asuransi untuk siapa saja yang dikirim adalah USD 1.000.000. Jika total beban adalah USD 2.000.000 maka sisanya USD 1.000.000 tidak dapat ditanggung oleh perusahaan asuransi (tidak diasuransikan).  

Tetapi mereka dapat menutupi kelebihan beban (beban akses) tersebut dengan syarat bahwa “survei kelautan independen (IMS) yang memuaskan tersedia.”

  • Jenis Kapal Apa yang Digunakan?

Kapasitas penerimaan asuransi untuk asuransi Marine Cargo dipengaruhi oleh jenis kapal, usia kapal, cuaca, pelayaran, dan lain-lain.

Untuk jenis kapal kargo (ocean-going) kapasitas penerimaan rata-rata perusahaan cukup tinggi dan biasanya, mereka dapat mencakup hingga jumlah yang relatif tinggi misalnya hingga USD 25 juta siapa pun pengangkutan dan tidak diperlukan IMS.

Di mata asuransi, tingkat keselamatan dan keamanan kapal kargo laut jauh lebih aman sehingga dapat menutupi dalam jumlah besar.

Tetapi untuk jenis kapal lain seperti LCT, Tug, dan Barge, kapasitas penerimaannya lebih kecil, dan persyaratan cakupannya juga terbatas. Misalnya, nilai maksimum yang dapat dicakup dibatasi hingga USD 250.000 untuk satu pengiriman.

Demikian pula, dengan usia kapal, semakin tinggi usia semakin kecil kapasitasnya, dan bahkan untuk kapal dengan usia yang lebih tua misalnya di atas 25 tahun mereka tidak mau menutupinya.

Tetapi mereka dapat mempertimbangkan untuk memberikan jaminan jika ada survei IMS.

  • Jenis Kargo Apa yang diangkut?

Seperti yang kita ketahui bahwa jenis barang yang diangkut memiliki risiko yang berbeda- beda. Kargo dalam kontainer jauh lebih aman dan perusahaan asuransi harus tertarik untuk menutupinya.  Tetapi untuk jenis kargo lain seperti mesin, peralatan konstruksi, struktur baja, bahan kimia, batu bara, dan lainnya memiliki risiko yang lebih tinggi.

Perusahaan asuransi akan mempertimbangkan untuk menanggungnya jika ada informasi yang lebih lengkap berupa IMS.

  • Past Klaim Pengalaman

Jika Anda sebagai pemilik barang pernah mengalami klaim asuransi pengiriman sebelumnya, maka akan menjadi fakta material yang harus diperhatikan oleh perusahaan asuransi. Mereka akan lebih berhati-hati dan membutuhkan pendekatan khusus untuk meyakinkan mereka agar meminta IMS.

  • Voyage – ke mana harus pergi?

Rute perjalanan juga mempengaruhi tingkat risiko. Jika kapal melewati daerah yang dikenal sebagai daerah dengan ombak besar, rentan terhadap badai, sering terjadi tabrakan kapal dan lain-lain. Hal ini juga akan mempengaruhi sikap pihak asuransi dalam menerima jaminan asuransi transportasi.

Kenapa Anda Perlu Memilih Perusahaan Pengiriman (forwarder) Terbaik?

Ingat, perusahaan forwarder yang Anda pilih harus fokus untuk menjaga cargo termasuk alat berat Anda dalam kondisi baik di semua tahap transportasi. Mereka juga harus memiliki profesional logistik yang tahu apa yang perlu terjadi setelah peralatan mencapai tujuannya dan menghindari risiko pembongkaran.

Pengiriman alat berat tidak sama dengan pengiriman barang umum. Ini membuat prosesnya lebih rumit dan lebih mahal.

Selain itu, semakin banyak risiko yang ada, semakin banyak pengaturan yang perlu dilakukan untuk memastikan peralatan Anda tidak mengalami kerusakan sebelum atau sesudah mencapai tujuannya.

Tugas utama Surveyor Kelautan Independen adalah sebagai berikut:

  1. Memeriksa keadaan barang untuk menyiapkan, mengirimkan atau menerima barang dagangan yang dimaksud, sehingga semuanya berjalan sesuai dengan sarana dan ketentuan – ketentuan kontrak, satu dan yang lain untuk menghindari perselisihan yang timbul karena penyimpangan kontrak oleh salah satu atau kedua belah pihak yang bersangkutan.
  2. Memeriksa fasilitas dan/atau peralatan yang digunakan dalam proses penyerahan dan penerimaan barang dagangan seperti penyimpanan/gudang, alat penimbangan/pengukuran/dosis, alat angkut, dan lain sebagainya.
  3. Menyajikan laporan berupa informasi kepada pemilik kargo yang memberikan tugas berupa laporan tertulis atau sertifikat mengenai keadaan barang dan perlakuan terhadap keselamatan barang termasuk pada tahap pergerakan barang.
  4. Laporan ini digunakan oleh kedua belah pihak sebagai dokumen tambahan jika terjadi perselisihan.

IMS biasanya ditunjuk oleh Pemilik Kargo, tetapi juga dapat ditunjuk oleh penerima kargo, pemilik, perusahaan asuransi, atau pemangku kepentingan lain di industri ini. 

Tugasnya bervariasi mulai dari menentukan muatan aktual yang dimuat di atas kapal atau memeriksa kondisi kargo yang dimuat/diberhentikan. Ia juga menegaskan bahwa pemuatan kargo dilakukan sesuai dengan hukum dan berada dalam batas-batas yang dapat dimuat.

Keselamatan kapal juga dipastikan terkadang bahwa termasuk momen-momen yang terlibat karena pergeseran kargo yang dapat membuat kapal tidak aman selama perjalanan.

Apa Pekerjaan Surveyor Kelautan Independen (IMS)?

Seorang surveyor kargo akan memeriksa kargo kapal laut untuk menyatakan kepatuhan terhadap peraturan nasional dan internasional dalam penanganan dan penyimpanan kargo. Tanggung jawab pekerjaannya meliputi:

  1. Metode Loading yang Digunakan
  2. Peraturan perlu perawatan
  3. Mengetahui kapasitas kapal, dan menulis laporan temuan
  4. Ambil foto dan dokumentasikan temuan untuk menghasilkan laporan.
  5. Baca dokumen kapal yang menetapkan prosedur pemuatan dan pengamanan kargo, kapasitas, dan faktor stabilitas untuk memastikan kemampuan kargo sesuai dengan desain dan peraturan kargo.
  6. Hitung kapasitas daya tahan, volume bahan bakar dan air yang disimpan, berat kargo dan faktor stabilitas kapal, menggunakan rumus matematika standar dan kalkulator
  7. Menganalisis data yang diperoleh dari survei, dan merumuskan rekomendasi yang berkaitan dengan
  8. Mengeluarkan sertifikat kepatuhan untuk kargo yang lulus inspeksi.
  9. Merekomendasikan prosedur untuk memperbaiki masalah kepatuhan.
  10. Pastikan bahwa manifes kargo sesuai dengan apa yang dikirim.
  11. Periksa kargo di dermaga, dan stasiun barang. dll. dan menilai kondisi sebelumnya
  12. Periksa kargo di kapal laut untuk memastikan bahwa peraturan penanganan kargo yang relevan telah diikuti.
  13. Periksa kargo yang dimuat dan diamankan di bagasi dan dicambuk ke geladak.
  14. Periksa kondisi kargo dan lihat apakah penandaan & pengepakannya benar
  15. Periksa perangkat penanganan kargo, seperti boom, hoist, dan derrick, untuk mengidentifikasi
  16. Sertifikasi kargo dan kemasan sesuai dengan kesehatan dan keselamatan
  17. Tentukan apakah kargo di bagasi dapat melanjutkan ke tujuannya.
  18. Ukur pegangan kapal dan kedalaman bahan bakar dan air di dalam tangki, dan baca tanda konsep

Sources:   

  1. https://en.wikipedia.org/wiki/Marine_surveyor#:~:text=Independent%20marine%20surveyors%20are%20often,if%20they%20impose%20surveyor%20requirements.
  2. https://dgt.gov.in/sites/default/files/Cargo_Surveyor.PDF
  3. https://www.viamar.ca/5-easy-tips-to-prepare-heavy-equipment-for-shipping/


Mencari Produk Asuransi? Jangan Buang Waktu Anda dan Hubungi Kami Sekarang Juga

HOTLINE L&G 24 JAM: 0811-8507-773 (Call – Whatsapp – SMS)

website: lngrisk.co.id

E-mail: customer.support@lngrisk.co.id

Related Post

FREE Consultation
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773
Hi...
OJK Registered KEP-667/KM.10/2012
Or
Welcome to the Indonesia's leading insurance broker.
Looking for HIGH QUALITY Insurance
at a LOW COST ?
Contact Us NOW!
Hi...
Or
OJK Registered KEP-667/KM.10/201
Welcome to the Indonesia's leading insurance broker.
Looking for HIGH QUALITY Insurance
at a LOW COST ?
Contact Us NOW!
Thank You
We will call you immediately
Thank You
We will call you immediately