Dalam setiap proyek konstruksi, selalu ada risiko yang akan mengancam proyek. Dan pihak yang mengalami kerugian besar tersebut adalah dari pihak kontraktor, yang merupakan pelaksana dari proyek konstruksi tersebut.

Sebagai broker asuransi yang berfokus pada Engineering, Procurement, and Construction (EPC), kami perlu sepenuhnya memahami proses konstruksi dan pihak-pihak yang terlibat di dalamnya. Agar kami dapat memberikan solusi terbaik untuk semua klien kami.

Jika Anda tertarik dengan artikel ini, silahkan bagikan dengan kolega Anda sehingga mereka juga mengerti seperti Anda.

Apa Risiko Kontraktor dalam Manajemen Konstruksi?

Kontraktor  (GC) biasanya mengawasi lokasi konstruksi dan mengelola pekerjaan subkontraktor. GC juga mengelola vendor dan perdagangan yang terkait dengan proyek konstruksi. Mereka berfungsi sebagai titik komunikasi pusat antara semua pihak yang terlibat.

Itu berarti kontraktor  harus memiliki proses mitigasi risiko sendiri yang bekerja sama dengan manajer proyek konstruksi. Mereka harus melakukan identifikasi risiko dan analisis di seluruh proyek dan memiliki rencana manajemen risiko di tempat.

Apa itu Manajemen Risiko Kontraktor?

Manajemen risiko kontraktor adalah proses mengidentifikasi, menilai, dan mengendalikan risiko yang terkait dengan kontraktor organisasi. Ini digunakan untuk mengelola pekerjaan kontraktor  dan subkontraktor.

Risiko adalah bagian dari setiap proyek konstruksi, tetapi mengelola risiko itu menjadi lebih sulit ketika risiko itu ditanggung oleh kontraktor independen, bukan di bawah otoritas penuh organisasi.

Cara Mencegah Risiko

Dua faktor yang mendasar dalam mencegah risiko yang timbul ketika kontraktor dipekerjakan: kebijakan kontraktor perusahaan dan sikap manajer proyek.

Kebijakan kontraktor perusahaan perekrutan dapat menyebabkan banyak kendala dalam pekerjaan manajer proyek (misalnya, banyak perusahaan selalu mempekerjakan kontraktor yang menawarkan harga terendah, tanpa menganalisis struktur atau pengalaman mereka).

Manajer proyek memainkan peran yang menentukan dalam kontrak dan manajemen kontraktor, dan karena itu harus selalu menggunakan praktik terbaik yang dapat membantu mengurangi risiko.

Perencanaan Kontrak 

Salah satu masalah yang dihadapi oleh seorang manajer proyek ketika menyewa kontraktor juga sering menjadi salah satu hambatan terbesar di seluruh proyek: kurangnya waktu! Sering kali, konstruksi harus dimulai segera setelah penandatanganan kontrak, mewajibkan perusahaan perekrutan untuk memilih hanya kontraktor yang dapat segera memulai.

Karena banyak perusahaan tidak memiliki daftar kontraktor prakualifikasi yang diperbarui, kurangnya waktu dalam persiapan awal ini dapat menyebabkan kegagalan dalam kontrak.

Untuk memulai kontrak dengan cara yang benar, pertama-tama perlu cukup waktu untuk mempersiapkan proses kontrak. Penting untuk menentukan apa sebenarnya yang akan dikontrak dan dengan cara apa, untuk memutuskan berapa banyak kontraktor yang akan diminta untuk memberikan kutipan, dan untuk mempersiapkan ruang lingkup terperinci yang akan menyertai masing-masing kontrak.

Memilih Kontraktor 

Setelah ruang lingkup ditentukan dan kriteria seleksi disepakati, saat mempekerjakan kontraktor datang. Dimulai dengan proposal kontraktor, manajer proyek dan timnya harus memilih kontraktor berdasarkan kelebihan dan risiko yang dihadapi masing-masing ke proyek.

Penting juga untuk memeriksa referensi dari pekerjaan sebelumnya oleh kontraktor: (1) untuk melihat apakah ada pekerjaan mereka sebelumnya yang memiliki ukuran, kompleksitas, dan kualitas penyelesaian yang sama dengan proyek saat ini; dan (2) untuk menyatakan bahwa hubungan antara kontraktor dan perusahaan kontraktor baik dan mengetahui apakah kontraktor memberikan bantuan dan jaminan dalam kasus masalah konstruksi.

Harga kontraktor tidak boleh diperlakukan sebagai satu-satunya kriteria untuk proses kontrak. Sudah pasti bahwa harga itu penting dan bahwa seorang manajer proyek akan selalu berusaha untuk mendapatkan hasil keuangan terbaik untuk perusahaan mereka.

Biasanya, masalahnya adalah bahwa harga akhirnya menjadi satu-satunya kriteria yang digunakan dalam praktik ketika mempekerjakan kontraktor. Perusahaan perekrutan percaya bahwa penghematan dari harga yang lebih rendah mengkompensasi risiko yang diambil – keputusan yang sering salah.

Kesadaran yang meningkat terhadap risiko

Dengan menciptakan hubungan kerja yang lebih baik antara kontraktor  dan subkontraktor dan memanfaatkan praktik manajemen yang baik dan dukungan hukum yang efektif, pemimpin proyek akan memiliki kesadaran yang tinggi tentang kemungkinan risiko dan konsekuensinya, baik itu untuk proyek dan / atau perusahaan. Kesadaran akan resiko yang ditimbulkan dalam proyek Anda adalah langkah pertama menuju tindakan untuk menghindarinya.

Proses perekrutan, subkontraktor tidak berubah menjadi pengalaman yang menyiksa bagi kontraktor , manajer proyek, bersama dengan timnya, perlu memberi mereka waktu yang cukup untuk menyelesaikan proses perekrutan dengan benar. Tidak mengikuti beberapa langkah penting sebelum menyewa subkontraktor, dapat secara signifikan meningkatkan eksposur risiko proyek.

4 Faktor Risiko pada Proyek Konstruksi

Semua proyek konstruksi membawa beberapa tingkat risiko. Mampu mengidentifikasi dan mengelola risiko membutuhkan keterampilan, perencanaan yang cermat, dan kemampuan untuk membuat keputusan yang baik dengan cepat. Ketika risiko menjadi kenyataan, mereka dapat merusak keberhasilan penyelesaian proyek Anda.

Risiko yang dikelola dengan baik dapat menyebabkan keuntungan yang lebih tinggi, hubungan yang lebih kuat dengan klien, dan kemampuan untuk tumbuh dan memperluas bisnis Anda.

Berikut adalah empat faktor risiko umum yang harus diwaspadai pada proyek konstruksi bersama dengan tips tentang cara mengelolanya dengan benar dan mencegahnya menggagalkan proyek Anda.

  • Bahaya Kesehatan & Keselamatan

Menjaga pekerja tetap aman harus menjadi prioritas utama di setiap Kontraktor. Kondisi dapat berubah dengan cepat, dan bahaya tak terduga dapat muncul kapan saja menciptakan risiko proyek yang tidak terduga.

Kecelakaan besar dapat mengakibatkan cedera serius atau kematian bagi karyawan Anda. Tujuan Anda pada setiap proyek harus bebas kecelakaan dan memastikan setiap pekerja pulang dengan selamat bagi keluarga mereka.

Selain potensi bahaya bagi pekerja, kecelakaan serius dapat menyebabkan pekerjaan dihentikan atau ditunda dan menyebabkan penurunan produktivitas karena moral yang rendah di antara pekerja Anda. Ini dapat menempatkan proyek Anda, dan perusahaan Anda, pada risiko keuangan yang sangat besar karena semua biaya yang terkait dengan berurusan dengan kecelakaan.

Jauh lebih murah untuk berinvestasi dalam pelatihan, kontrol teknik, dan APD untuk mencegah kecelakaan daripada berurusan dengan akibatnya ketika terjadi. Pastikan subkontraktor Anda memahami komitmen Anda terhadap keselamatan dan memberikan pelatihan kepada karyawan mereka sebelum mulai bekerja.

Sebelum memulai proyek, adakan pertemuan keselamatan kickoff dengan karyawan dan subkontraktor Anda. Mencakup risiko dan bahaya yang akan hadir di setiap tahap konstruksi. Pastikan semua orang telah meninjau dan memahami rencana keselamatan yang telah Anda kembangkan untuk proyek ini.

  • Subkontraktor Default

Berurusan dengan subkontraktor yang gagal terjadi pada proyek merupakan faktor risiko utama bagi kontraktor umum pada proyek konstruksi. Subkontraktor default yang tidak memenuhi kewajiban kontraktualnya dapat sepenuhnya merusak jadwal proyek Anda dan menghancurkan margin keuntungan Anda. Penundaan jadwal juga dapat berdampak pada subkontraktor lain dan dapat mengakibatkan pengerjaan ulang yang mahal.

Tidak ada subkontraktor yang memulai pekerjaan dengan tujuan gagal bayar pada pekerjaan. Subkontraktor harus mengajukan sebagian besar biaya pada proyek sebelum mereka mulai dibayar. Hal ini dapat dengan cepat menyebabkan masalah arus kas jika mereka terlalu memaksakan diri dengan mengambil terlalu banyak pekerjaan atau pembayaran pada proyek lain sedang tertunda.

Mengganti subkontraktor yang dihentikan atau melengkapi pekerjaan mereka yang belum selesai dapat membunuh proyek dan merusak reputasi perusahaan Anda. Anda mungkin lebih baik bekerja dengan mereka untuk menyelesaikan masalah apa pun untuk menyelesaikan proyek daripada membiarkannya pergi.

Jika subkontraktor mengalami kesulitan, mereka mungkin tidak dimuka dengan Anda tentang masalah tersebut. Atasi bendera merah apapun dengan subkontraktor Anda terlepas dari kinerjanya. Jika Anda menunggu terlalu lama untuk menghadapi subkontraktor yang sedang berjuang, Anda mungkin tidak dapat pulih.

  • Ubah Pesanan

Pesanan perubahan adalah bagian yang tak terelakkan dari konstruksi dan dapat menjadi faktor risiko utama bila tidak dikelola dengan benar. Urutan perubahan hanyalah addendum atau amandemen kontrak konstruksi asli atau ruang lingkup pekerjaan.

Mereka dapat diprakarsai oleh pemilik, kontraktor umum, atau subkontraktor. Mereka biasanya memerlukan melakukan pekerjaan tambahan karena alasan seperti kelalaian atau kesalahan dalam lingkup asli pekerjaan atau gambar konstruksi ambigu.

Peningkatan biaya proyek, keterlambatan dalam mencapai tonggak kontrak, gangguan alur kerja, dan tidak menyelesaikan proyek tepat waktu adalah beberapa masalah yang disebabkan oleh pesanan perubahan yang ditangani dengan buruk. Mengelola pesanan perubahan membutuhkan persiapan, pemahaman, dan banyak komunikasi dengan semua pihak yang terlibat dengan proyek tersebut.

Ketidaksepakatan tentang apa yang menjamin perintah perubahan adalah umum karena mereka mempengaruhi berbagai pihak yang terlibat dengan cara yang berbeda. Memperjelas perbedaan atau item yang tidak jelas dalam lingkup pekerjaan atau rencana dan spesifikasi. Pastikan subkontraktor Anda jelas tentang pekerjaan yang telah mereka kontrak untuk diselesaikan. Ini dapat menghilangkan kebutuhan untuk mengubah pesanan di jalan.

  • Risiko Proyek Konstruksi Lainnya

Faktor risiko lain yang umum dalam proyek konstruksi termasuk gambar yang tidak lengkap dan ruang lingkup yang tidak didefinisikan dengan baik, kesalahan desain, kondisi situs yang tidak diketahui, kontrak yang ditulis dengan buruk, peningkatan biaya material yang tidak terduga, dan manajemen proyek yang buruk. Mengidentifikasi dan mengelola risiko konstruksi dengan benar adalah kunci untuk menyelesaikan proyek yang sukses dan menguntungkan.

Kebutuhan perusahaan broker asuransi sebagai konsultan manajemen risiko dan asuransi

Dari uraian di atas memang proyek konstruksi menghadapi begitu banyak risiko. Oleh karena itu, perlu memiliki manajemen risiko yang baik.

Salah satu solusi terbaik adalah memanfaatkan jasa perusahaan broker asuransi. Pialang asuransi adalah ahli asuransi yang juga memahami manajemen risiko, terutama risiko fisik, yang dapat memberikan masukan kepada pemilik proyek dan kontraktor tentang cara mengatasi potensi risiko.

Mengatur proyek asuransi tidaklah mudah. Pialang asuransi akan melakukan analisis risiko, merancang polis asuransi, dan menempatkannya dengan beberapa perusahaan asuransi sambil menegosiasikan tarif premi yang paling kompetitif.

Salah satu broker asuransi yang berfokus pada risiko konstruksi adalah L&G Insurance Broker. L&G telah berhasil memberikan perlindungan asuransi untuk ribuan proyek konstruksi di Indonesia.

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, hubungi L&G sekarang juga!

Sources:

 


MENCARI PRODUK ASURANSI? JANGAN BUANG WAKTU ANDA DAN HUBUNGI KAMI SEKARANG JUGA

HOTLINE L&G 24 JAM: 0811-8507-773 (CALL – WHATSAPP – SMS)

website: lngrisk.co.id

E-mail: customer.support@lngrisk.co.id

Related Post

FREE Consultation
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773
Hi...
OJK Registered KEP-667/KM.10/2012
Or
Welcome to the Indonesia's leading Insurance Broker.
Looking for HIGH QUALITY Insurance
at a LOW COST ?
Contact Us NOW!
Mhd. Taufik Arifin ANZIIF (Snr. Assoc) CIIB
Insurance Expert with 40 years of experience
Hi...
Or
OJK Registered KEP-667/KM.10/201
Welcome to the Indonesia's leading insurance broker.
Looking for HIGH QUALITY Insurance
at a LOW COST ?
Contact Us NOW!
Thank You
We will call you immediately
Thank You
We will call you immediately