Klausul Asuransi Pengiriman Barang – Failure To Deliver Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Pengiriman Barang – Failure To Deliver Clause


Original Clause

Failure To Deliver Clause

This Company agrees to pay a total loss subject to full rights of subrogation in case the insured goods , once loaded on board the sea-going vessel, fail to be delivered at destination within 6 months of scheduled arrived date from howsoever cause. Warranted all licenses obtained Excluding losses and damages recoverable under the Ocean Marine Cargo Clauses and Ocean Marine Cargo War Risks Clauses.

Terjemahan Bebas

Perusahaan ini setuju untuk membayar kerugian total dengan tunduk pada hak subrogasi penuh jika barang yang diasuransikan, setelah dimuat di atas kapal yang sedang berlayar, gagal dikirim di tempat tujuan dalam waktu 6 bulan dari tanggal kedatangan yang dijadwalkan dari apapun penyebabnya. Menjamin semua lisensi yang diperoleh Tidak termasuk kerugian dan kerusakan yang dapat dipulihkan berdasarkan Klausul Kargo Laut Laut dan Klausul Risiko Perang Kargo Laut.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Pengiriman Barang – Failure To Deliver Clause

Berdasarkan pengalaman sebagai broker asuransi selama 30 tahun, berikut ini kami bagikan penjelasan dari salah satu klausula yang sering dilekatkan di dalam polis asuransi pengangkutan barang atau marine cargo insurance:

Menurut peraturan perdagangan di Indonesia menetapkan bahwa pengangkut bertanggung jawab untuk memberikan kompensasi atas segala kerusakan yang timbul dari kegagalannya untuk mengirimkan kargo, baik sebagian atau seluruhnya, atau kerusakan apapun pada kargo, kecuali kerusakan atau kegagalan pengiriman tersebut disebabkan dengan force majeure. Indonesia belum meratifikasi Aturan Den Haag / Hague-Visby / Hamburg / Rotterdam. Dalam praktiknya, baik pengirim, pengirim, pemegang sah bill of lading, pemilik kargo atau perusahaan asuransi kargo (dengan subrogasi) berhak mengajukan klaim kargo terhadap pengangkut atas kehilangan atau kerusakan yang timbul dari dugaan default pengangkut. Pasal 513 ICC menetapkan bahwa jika bill of lading menyatakan bahwa “konten / sifat / jumlah / berat / ukuran tidak diketahui”, atau klausul serupa untuk efek ini, pengangkut tidak akan bertanggung jawab atas klaim kargo, kecuali Pengangkut seharusnya sudah mengetahui kondisi dan jenis muatan atau muatan itu sudah dikuantifikasi sebelum pengangkut. Kecuali jika disetujui oleh para pihak, ICC memberikan batas satu tahun untuk mengajukan klaim hukum terkait dengan: (i) pembayaran yang harus dilakukan oleh penerima; (ii) pengangkutan penumpang dan bagasi berlawanan dengan pengangkut; dan (iii) kompensasi atas kerusakan kargo. Selain ICC, pihak yang dirugikan juga berhak untuk mengajukan gugatan perdata atas dasar tindakan yang melanggar hukum (serupa dengan tort) menurut KUH Perdata Indonesia. Seperti ICC, KUH Perdata Indonesia diundangkan pada abad ke-19 dan belum diubah sejak kemerdekaan Indonesia. Pengangkut berhak untuk menerima kompensasi atas kerusakan yang disebabkan oleh informasi yang tidak benar atau tidak lengkap terkait dengan sifat muatan, kecuali pengangkut mengetahui atau seharusnya mengetahui sifatnya sebelum perjalanan. Ini pertama kali muncul dalam The International Comparative Legal Guide to: Shipping Law 2019, diterbitkan oleh Global Legal Group. Anda dapat menemukan bab lengkapnya di sini. Publikasi ini dimaksudkan untuk tujuan informasi saja dan bukan merupakan nasihat hukum. Setiap ketergantungan pada materi yang terkandung di sini adalah risiko pengguna sendiri. Anda harus menghubungi pengacara di yurisdiksi Anda jika Anda memerlukan nasihat hukum. Semua publikasi SSEK memiliki hak cipta dan tidak boleh direproduksi tanpa izin tertulis dari SSEK. Informasi lebih lengkap dapat dilihat di https://www.ssek.com/id/blog-id/shipping-law-in-indonesia-cargo-claims


Apa yang dimaksud dengan Klausula Kargo  dalam Asuransi Kargo Laut (marine cargo insurance)?

Klausula asuransi kargo  terdapat di dalam polis asuransi pengiriman barang lewat laut yang mencakup kargo dalam perjalanan. Klausula ini ada untuk menentukan jenis barang apa dalam kargo yang dijamin jika terjadi kehilangan atau kerusakan pada pengiriman. Menarik untuk diperhatikan; klausula kargo institut dapat mencakup apa saja mulai dari kargo hingga kontainer yang memiliki nilainya bersama dengan moda transportasi yang digunakan untuk mengirimkan barang. Ada tiga set dasar klausula kargo institut; A, B, C. Pertanggungan Anda berhubungan langsung dengan premi asuransi Anda. Artinya, semakin tinggi premi asuransi laut yang Anda bayarkan; semakin banyak cakupan yang Anda dapatkan. Berikut adalah tiga klausula kargo  sebagaimana dirinci di bawah ini:

  • Institute Cargo Klausula A: Ini dianggap sebagai salah satu pertanggungan asuransi laut terluas dan oleh karena itu, Anda harus siap membayar premi tinggi untuk ini karena Anda akan mendapatkan pertanggungan ekstensif.
  • Institute Cargo Klausula B: Ini dianggap sebagai pertanggungan yang sedikit membatasi dan oleh karena itu, premiumnya sedang. Pemegang polis terutama meminta pertanggungan untuk beberapa barang yang lebih berharga atau hanya sebagian kargo.
  • Institute Cargo Klausula C: Ini adalah cakupan yang paling ketat, dan Anda harus siap membayar premi yang rendah. Namun, karena preminya rendah, pertanggungan Anda juga akan berkurang.

Setiap klausula kargo  yang disebutkan di atas terbatas pada barang yang sedang transit. Barang yang dikirim akan dianggap sebagai barang dalam perjalanan hanya jika telah pergi dari lokasi semula dan masih dalam perjalanan ke tujuan. Dalam kasus di mana barang diasuransikan selama pengangkutan, terlepas dari kenyataan apakah itu melalui darat, udara atau laut; dalam hal kargo hilang atau rusak selama transit; jumlah tersebut akan dikembalikan atau diganti kepada siapa yang memegang kepemilikannya. Misalnya, penerima pengiriman tidak dapat mengajukan klaim atas inventaris mereka sampai barang tersebut menerimanya. Jika pengirim memegang kepemilikan, dan kargo yang diasuransikan rusak, pengirim akan mendapatkan manfaat asuransi untuk barangnya. Dengan cara ini, membeli asuransi laut yang mengasuransikan kargo akan menguntungkan kedua belah pihak. Bagi tertanggung manfaat dari klausula tambahan adalah untuk memberikan jaminan yang lebih luas, mengurangi pembatasan/pengeculian, memperesar besar nilai jaminan, memberikan keleluasan  dan menyederhankan ketentuan yang ada di dalam polis. Biasanya penambahan klausula itu atas inisiatif dari broker asuransi atau insurance brokers yang digunakan oleh tertanggung. Broker asuransi tahu persis jaminan yang terbaik untuk kliennya. Broker asuransi sudah mempunyai banyak pengalaman dalam menangani klaim klaim asuransi. Banyak yang ditolak, dibatasi penggantian dan beberapa hal yang merugikan nasabahnya. Untuk mengatasi hal tersebut atas inisiatifnya berdasarkan pengalaman dan  pengetahuannya broker asuransi merancang klausula khusus dan menambahkan ke dalam polis asuransi. Hasilnya tertanggung mendapatkan jaminan asuransi yang maksimal. Itulah salah satu manfaat penting dari penggunaan broker asuransi berpengalaman.

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773