Klausul Liability Insurance – Underground Activities


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Liability Insurance – Underground Activities


Original Clause

Underground Activities

It is noted and agreed that the insurance does not apply to any claims arising out of underground activities.

Terjemahan Bebas

Underground Activities

Telah dicatat dan disepakati bahwa asuransi tidak berlaku untuk klaim apa pun yang timbul dari aktivitas bawah tanah.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Liability Insurance – Underground Activities

Apa Itu Public Liability Insurance atau Asuransi Tanggung jawab hukum (TJH)?

Asuransi tanggung jawab hukum pihak ketiga adalah produk asuransi yang memberikan perlindungan kepada pihak yang diasuransikan terhadap klaim akibat cedera dan kerusakan pada orang atau properti lain. Polis asuransi tanggung jawab hukum pihak ketiga  atas semua biaya hukum dan pembayaran yang menjadi tanggung jawab pihak yang diasuransikan jika terbukti bertanggung jawab secara hukum. Tidak seperti jenis asuransi lainnya, polis asuransi TJH kewajiban membayar pihak ketiga — bukan pemegang polis.

Setiap klausula yang dilekatkan di dalam polis asuransi memberi dampak positif atau bahkan negatif terhadap jaminan asuransi. Oleh karena itu tertanggung perlu memahami arti, maksud dan tujuan dari setiap klausul agar tidak dirugikan. Salah satu cara mengatasi masalah tersebut adalah dengan mendapatkan bantuan dari broker asuransi yang ahli di dalam seluk-beluk asuransi.

Sebagai broker asuransi atau pialang asuransi yang berpengalaman lebih dari 30 tahun di bidang asuransi public liability berikut ini kami ingin menjelaskan lebih rinci mengenai salah satu klausul yang sering ditambahkan ke dalam polis asuransi Public Liability Insurance.

Setiap klausula memberi dampak positif atau bahkan negatif terhadap jaminan asuransi. Oleh karena itu perlu bantuan dari broker asuransi untuk memastikan agar Anda tidak dirugikan dengan adanya klausul tersebut.

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Konstruksi bawah tanah mengacu pada konstruksi terowongan bawah tanah, poros, ruang, dan lorong, kadang-kadang juga digunakan untuk menggambarkan porsi konstruksi tradisional yang terjadi di bawah permukaan tanah.
  2. Konstruksi bawah tanah kemungkinan besar dimulai dengan manusia prasejarah yang tinggal di gua yang ingin memperluas rumah mereka. Semua peradaban kuno mempraktikkan beberapa bentuk konstruksi bawah tanah dengan beberapa juga bercabang menjadi arsitektur potongan batu. Di pusat kota awal, ruang bawah tanah berfungsi sebagai tempat pemakaman, memberikan perlindungan terhadap penjajah, dan memungkinkan utilitas publik awal. Penggunaan bubuk mesiu yang pertama kali diketahui dalam konstruksi bawah tanah terjadi di Prancis pada tahun 1681. Penemuan dinamit dan latihan uap dan udara tekan pada abad ke-18 merevolusi industri. Abad ke-19 melihat inovasi dalam teknik terowongan perisai yang membuat konstruksi bawah tanah di tanah lebih aman. Ketika negara-negara melakukan urbanisasi, tingkat konstruksi perkotaan bawah tanah meningkat secara signifikan dengan perbaikan saluran pembuangan, sistem air publik, kereta bawah tanah, dan ruang komersial bawah tanah yang semuanya dibutuhkan oleh kota-kota yang berkembang. Pada akhir abad ke-20 dan awal abad ke-21, kemajuan dalam otomasi dan rekayasa geoteknik telah memungkinkan ambisi dan skala proyek konstruksi bawah tanah meningkat.
  3. Konstruksi bawah tanah memiliki sejumlah risiko dan tantangan unik, tetapi memiliki banyak kesamaan dengan konstruksi dan pertambangan tradisional. Pekerja konstruksi bawah tanah sering bekerja dalam kondisi cahaya redup, di ruang berbahaya, dan berisiko tinggi terpapar kontaminan, kebakaran, dan ledakan. Di Amerika Serikatpertama kali mengadopsi peraturan unik untuk konstruksi bawah tanah pada tahun 1971. Peraturan yang mengatur konstruksi bawah tanah oleh perusahaan dan agen federal tetapi tidak mengatur kegiatan konstruksi bawah tanah yang terkait dengan pertambangan. Konstruksi bawah tanah adalah salah satu industri paling berbahaya di dunia tetapi menjadi lebih aman, terutama karena pekerjaan paling berbahaya dilakukan secara otomatis.
  4. Proyek konstruksi bawah tanah berbeda dari jenis konstruksi lainnya dan bersifat spesifik proyek karena lingkungan tempat konstruksi berlangsung. Lingkungan bawah tanah beragam dan lebih sedikit risiko yang dapat diperkirakan sebelum pelaksanaan proyek. Struktur pekerjaan bawah tanah sangat dipengaruhi oleh alam. Geologi yang kokoh hidup berdampingan dengan struktur yang dibangun melalui upaya manusia. Oleh karena itu, hasil yang berhasil hanya dapat terjadi jika terdapat simbiosis timbal balik antara faktor alam dan manusia.
  5. Oleh karena itu, kontrak konstruksi bawah tanah harus mengantisipasi tingkat risiko yang lebih tinggi yang tidak akan pernah bisa dihilangkan sepenuhnya. Karena pekerjaan berlangsung di lingkungan alam, karakteristik dan perilaku lingkungan tersebut tidak selalu dapat diramalkan. Prognosis akhir hanya dapat ditentukan selama fase realisasi.
  6. Anomali terkait geologi diberi peringkat di antara bahaya utama, misalnya, ketidakstabilan penggalian. Jika tindakan yang diperlukan tidak diambil dengan benar dan tepat waktu, ketidakstabilan ini dapat menyebar dan mencapai titik puncak. Bergantung pada kondisi dan ukuran tertentu dari tutupan batuan, titik putus dapat mengakibatkan fenomena gua yang mengancam struktur permukaan di atas pekerjaan bawah tanah.
  7. Pekerjaan konstruksi bawah tanah terbesar biasanya berupa terowongan. Masalah-masalah berikut ini diperingkat di antara bahaya-bahaya konstruksi terowongan utama:
    • hilangnya stabilitas muka terowongan;
    • keruntuhan portal;
    • runtuhnya langit-langit terowongan (lengkungan tanah) di pos, berpotensi mengakibatkan:
    • overbreak yang berlebihan;
    • langit-langit runtuh ke permukaan.
    • menghadapi jatuh di terowongan;
    • stabilitas rendah permukaan terowongan;
    • pertumbuhan dasar terowongan, lapisan pervasi ke dalam lapisan tanah lunak;
    • pertumbuhan konvergensi yang berlebihan – penekanan profil terowongan, deformasi lapisan primer;
    • aliran air tanah yang berlebihan ke dalam terowongan;
    • air / lumpur / pasir berair mendadak masuk ke dalam terowongan;
    • semburan gas atau radiasi berbahaya ke dalam terowongan dari:
    • metana;
    • gas alam dari pipa yang pecah;
    • terjadinya arus nyasar;
    • permukaan yang tenggelam berlebihan di atas terowongan dan dampak terkait pada struktur permukaan, saluran utilitas listrik dan layanan;
    • penarikan, perusakan sumur air di sekitar terowongan;
    • kerusakan dan penghancuran aliran air di dekat terowongan oleh pembuangan air tambang yang mungkin telah mengubah kimiawinya secara substansial (misalnya, ekstrak beton);
    • kerusakan karena tekanan grouting yang memadatkan batuan atau karena anchor grouting (kerusakan saluran listrik dan layanan, pembengkakan permukaan);
    • insulasi terowongan dan infiltrasi air yang dipilih dan diimplementasikan secara tidak tepat ke dalam terowongan

 


CATATAN PENTING

Resiko pekerjaan di bawah tanah sangat tinggi karena sangat sulit diprediksi tingkat resikonya. Selain itu potensi besarnya kerugian yang timbul sangat besar dan bisa berada di luar kemampuan perusahaan asuransi untuk menanggungnya. Oleh karena itu sebagian besar perusahaan tidak bersedia memberi jaminan tanggung jawab hukum atau Public Liability insurance kepada proyek dan asset yang berada di bawah tanah. Klausul Underground Activities menegaskan bahwa perusahaan asuransi tidak bersedia mengganti kerugian atas resiko yang timbul akibat dari kegiatan yang dilakukan di bawah tanah. Untuk mendapatkan jaminan ini mungkin bisa dengan membuat terms and conditions khusus dan dengan premi asuransi yang mahal.

 


TUGAS BROKER ASURANSI DALAM POLIS ASURANSI PUBLIC LIABILITY INSURANCE

Jaminan asuransi public liability berbeda dengan asuransi yang lain. Asuransi ini berhubungan erat dengan kesalahan dan kelalaian yang berkiatan dengan masalah hukum, tuntutan kewajiban hukum dan dengan jumlah tuntutan yang bisa sangat besar dan prosesnya dalam jangka waktu yang panjang.

Ketika sudah menyangkut masalah hukum maka proses penyelesaiannya menjadi sangat panjang dan memerlukan bantuan dari ahli hukum dan asuransi yang mampuni. Jika tidak bisa jadi Anda bisa mendapatkan tuntutan dan biaya hukum yang sangat besar.

Broker asuransi menguasai masalah hukum terutama yang berkaitan dengan isi polis asuransi. Mereka memahami secara detail isi pasal-pasal yang ada di dalam polis. Pada saat broker asuransi memproses jaminan mereka sudah mengantisipasi segala tuntutan yang mungkin akan dihadapi oleh tertanggung dan merancang program asuransi yang bisa mengatasi resiko tersebut.

Ada beberapa jenis Public Liability insurance antara lain sebagai berikut:

  1. Public Liability Insurance
  2. Comprehensive General Liability Insurance
  3. Automobile Liability Insurance
  4. Employer’s Liability Insurance
  5. Directors and Officers Insurance
  6. Product Liability Insurance
  7. Aircraft Liability Insurance
  8. Airport Liability Insurance
  9. Marine Liability Insurance
  10. Professional Indemnity Insurance
  11. Carrier Legal Liability Insurance
  12. Cyber Risks Insurance
  13. Passenger Legal Liability
  14. Commercial crime insurance
  15. Lain-lain

Untuk menghindari dari kegagalan dalam mengajukan klaim asuransi, selalu manfaatkan jasa broker asuransi atau ahli pialang asuransi untuk setiap polis asuransi anda.

Pranala Luar

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773