Klausul Liability Insurance – Guest Effect Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Liability Insurance – Guest Effect Clause


Original Clause

Guest Effect Clause

Notwithstanding anything to the contrary contained in exception this policy is extended to cover the legal liability of the insured of loss of or damage to property belonging to or the responsibility of guest and customers of the insured occurring in on or about the insured’s premises:

(A)   the insured maintains in proper working order the lock of every bedroom door and provides every guest or customer occupying a room with a key to the lock on the door of the room.

(B)   If a charge is made for cloakroom facilities a suitably worded notice disclaiming liability for all loss or damage howsoever cause is conspicuously displayed at the reception point of such facilities and each cloakroom shall be attended by an authorized person at all times when property is deposited or left therein.

Automatic admitted liability facility of as per schedule to apply subject to approval of the general or resident manager and full discharge obtained.

Limit as per Schedule any one occurrence and in the aggregate)

Terjemahan Bebas

Klausus Efek Barang Milik Tamu

Terlepas dari hal-hal yang bertentangan yang terkandung dalam pengecualian, polis ini diperpanjang untuk mencakup tanggung jawab hukum tertanggung atas kehilangan atau kerusakan properti milik atau tanggung jawab tamu dan pelanggan dari tertanggung yang terjadi di dalam atau di sekitar tempat tertanggung:

 (A) Tertanggung menjaga agar kunci setiap pintu kamar tidur berfungsi dengan baik dan memberi setiap tamu atau pelanggan yang menempati kamar dengan kunci kunci di pintu kamar.

 (B) Jika biaya dibuat untuk fasilitas ruang jubah, pemberitahuan dengan kata-kata yang sesuai melepaskan tanggung jawab untuk semua kehilangan atau kerusakan apapun penyebabnya ditampilkan secara mencolok di titik penerimaan fasilitas tersebut dan setiap ruang jubah harus dihadiri oleh orang yang berwenang setiap saat ketika properti berada disimpan atau ditinggalkan di dalamnya.

Fasilitas pertanggungjawaban yang diterima secara otomatis sesuai jadwal untuk diterapkan dengan persetujuan manajer umum atau residen dan pembebasan penuh diperoleh.

Batasi sesuai Jadwal satu kejadian dan secara agregat)

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Liability Insurance – Guest Effect Clause

Apa Itu Public Liability Insurance atau Asuransi Tanggung jawab hukum (TJH)?

Asuransi tanggung jawab hukum pihak ketiga  adalah produk asuransi yang memberikan perlindungan kepada pihak yang diasuransikan terhadap klaim akibat cedera dan kerusakan pada orang atau properti lain. Polis asuransi tanggung jawab hukum pihak ketiga  atas semua biaya hukum dan pembayaran yang menjadi tanggung jawab pihak yang diasuransikan jika terbukti bertanggung jawab secara hukum. Tidak seperti jenis asuransi lainnya, polis asuransi TJH kewajiban membayar pihak ketiga — bukan pemegang polis.

Setiap klausula yang dilekatkan di dalam polis asuransi memberi dampak positif atau bahkan negatif terhadap jaminan asuransi. Oleh karena itu tertanggung perlu memahami arti, maksud dan tujuan dari setiap klausul agar tidak dirugikan. Salah satu cara mengatasi masalah tersebut adalah dengan mendapatkan bantuan dari broker asuransi yang ahli di dalam seluk-beluk asuransi.

Sebagai broker asuransi atau pialang asuransi yang berpengalaman lebih dari 30 tahun di bidang asuransi public liability berikut ini kami ingin menjelaskan lebih rinci mengenai salah satu klausul yang sering ditambahkan ke dalam polis asuransi Public Liability Insurance.

Setiap klausula memberi dampak positif atau bahkan negatif terhadap jaminan asuransi. Oleh karena itu perlu bantuan dari broker asuransi untuk memastikan agar Anda tidak dirugikan dengan adanya klausul tersebut.

 


CATATAN TAMBAHAN

  1. Tamu hotel harus mengetahui undang-undang dan peraturan atau kebijakan tertentu yang dapat memengaruhi kunjungan mereka. Perhatian khusus memengaruhi “industri perhotelan” karena pendiriannya membuka properti mereka untuk umum. Untuk hotel (secara kolektif disebut sebagai “penginapan” di bawah banyak undang-undang negara bagian), bea yang dibayarkan kepada publik pada umumnya didasarkan pada pertimbangan historis bahwa ketika pelancong yang lelah mencapai penginapan di pinggir jalan saat malam menjelang, mereka tidak boleh secara sewenang-wenang dialihkan ke gelap (jalanan dipenuhi oleh perampok) atau tunduk pada belas kasihan sewenang-wenang pemilik penginapan sehubungan dengan harga atau kecukupan tempat tinggal. Hukum pemilik penginapan modern sebagian besar didasarkan pada yang lama
  2. Poin Penting untuk Diingat
    • Hotel tidak bertanggung jawab atas setiap kecelakaan atau kehilangan yang terjadi di tempat, juga tidak menjamin keamanan mutlak setiap tamu.
    • Hotel memiliki kewajiban umum untuk melakukan “perhatian yang wajar” untuk keselamatan dan keamanan para tamunya.
    • Hotel memiliki tugas umum untuk melindungi tamu secara wajar dari bahaya yang disebabkan oleh tamu lain atau bukan tamu.
    • Hotel memiliki kewajiban afirmatif untuk membuat tempat tersebut cukup aman bagi tamu mereka. Kewajiban ini mencakup tugas ganda, baik untuk mengoreksi bahaya atau memperingatkan keberadaannya. Hotel tidak hanya harus mengatasi bahaya yang terlihat, tetapi juga harus membuat bahaya atau bahaya tersembunyi yang terlihat jelas.
    • Hotel tidak bertanggung jawab atas kerugian bagi orang atau properti kecuali jika “kesalahan” dapat dilakukan terhadap hotel.
    • Hotel mungkin “bertanggung jawab secara perwakilan” atas kelalaian karyawannya.
    • Hotel pada umumnya bertanggung jawab atas kerusakan jika mereka tidak dapat memenuhi reservasi yang telah dikonfirmasi karena “pemesanan berlebih”.
    • Hotel pada umumnya dapat menuntut kerusakan atau menyimpan uang jaminan jika reservasi yang telah dikonfirmasi tidak dipenuhi oleh calon tamu.
    • Hotel biasanya dapat mengusir tamu yang terdaftar karena berbagai alasan yang jelas.
    • Hotel dapat menyimpan barang pribadi tamu yang diusir sebagai jaminan untuk biaya kamar.
    • Hotel umumnya tidak diharuskan memiliki penjaga pantai yang bertugas di kolam renang hotel, kecuali oleh undang-undang negara bagian. Namun, minimal diperlukan tanda peringatan “No Lifeguard” yang mencolok.
    • Hotel umumnya tidak bertanggung jawab atas barang berharga yang tidak diamankan di brankas hotel, jika pemberitahuan mencolok dipasang.
    • Hotel umumnya tidak bertanggung jawab atas kerugian bagi tamu yang disebabkan oleh tindakan kriminal orang lain, kecuali jika kesalahan hotel terbukti.
  3. Hotel umumnya dapat membatasi tanggung jawab atas kerugian jika pemberitahuan yang mencolok diberikan kepada tamu hotel.
  4. Kewajiban untuk Menerima Tamu

“Kewajiban publik” pertama dan terpenting dari hotel ini adalah kewajiban untuk menerima tamu. Tetapi kewajiban itu tidak mutlak dan tunduk pada alasan yang sah. Hotel biasanya menolak akomodasi untuk calon tamu karena alasan berikut:

    • jika orang tersebut tidak mau atau tidak mampu membayar kamar atau hak istimewa pendirian lainnya
    • jika orang tersebut terlihat di bawah pengaruh alkohol atau obat-obatan lain atau menimbulkan gangguan publik
    • jika penggunaan kamar atau akomodasi oleh orang tersebut akan melanggar kapasitas maksimum fasilitas tersebut
    • jika pemilik penginapan secara wajar yakin orang tersebut akan menggunakan kamar atau fasilitas untuk tujuan yang melanggar hukum
    • jika pemilik penginapan secara wajar yakin orang tersebut akan membawa sesuatu yang akan menimbulkan bahaya atau risiko yang tidak masuk akal bagi orang lain
    • Secara umum, untuk menghindari tanggung jawab atas penolakan untuk menerima calon tamu, hotel harus yakin bahwa seseorang tidak mampu atau tidak mau membayar, berencana menggunakan kamar atau tempat untuk tujuan yang melanggar hukum; atau berencana membawa benda yang berpotensi berbahaya ke lokasi
  1. Kewajiban untuk Menyediakan Tempat yang Aman

Kewajiban hotel untuk menyediakan tempat yang aman didasarkan pada kewajiban hukum umum kepada tamu bisnis dan undangan sosial dari suatu tempat. Berdasarkan hukum umum, hotel harus menjaga keamanan para tamunya secara wajar. Hotel dapat ditemukan lalai jika mereka mengetahui atau seharusnya mengetahui, setelah pemeriksaan yang wajar, tentang adanya bahaya atau bahaya dan gagal mengambil tindakan untuk memperbaikinya dan / atau memperingatkan tamu tentang hal itu. Karenanya, hotel memiliki kewajiban afirmatif untuk memeriksa dan mencari bahaya yang mungkin tidak terlihat, dilihat, atau dihargai oleh pelanggan dan tamu. Selain itu, mereka mungkin memiliki tugas afirmatif untuk memperingatkan para tamu tentang bahaya atau bahaya. Jika risiko bahaya atau kerusakan sudah bisa diperkirakan sebelumnya, dan hotel gagal melakukan tindakan yang wajar untuk menghilangkan risiko atau memperingatkan tamu tentang keberadaannya, hotel mungkin bertanggung jawab atas segala kerugian atau kerusakan yang diakibatkan oleh kelalaiannya (“penyebab terdekat”

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul GUEST EFFECT CLAUSE ke dalam polis asuaransi memberikan jaminan tambahan kepada polis asuransi Public Liability Insurance khususnya yang para pengelola hotel dan penginapan untuk memberikan perlindungan dan kenyamanan kepada tamunya atas kehilangan dan kerusakan milik pribadi mereka yang disimpan di hotel. Walau bagaimanapun untuk memberikan penjaminan dang anti rugi diperlukan informasi dan analisa kejadian yang menyeluruh untuk memastikan bahwa pihak hotel bertanggung jawab atas kehilangan tersebut. Polis asuransi menetapkan limit atas batas nilai penggantian untuk setiap kali kejadian atau kerugian.

 


TUGAS BROKER ASURANSI DALAM POLIS ASURANSI PUBLIC LIABILITY INSURANCE

Jaminan asuransi public liability berbeda dengan asuransi yang lain. Asuransi ini berhubungan erat dengan kesalahan dan kelalaian yang berkiatan dengan masalah hukum, tuntutan kewajiban hukum dan dengan jumlah tuntutan yang bisa sangat besar dan prosesnya dalam jangka waktu yang panjang.

Ketika sudah menyangkut masalah hukum maka proses penyelesaiannya menjadi sangat panjang dan memerlukan bantuan dari ahli hukum dan asuransi yang mampuni. Jika tidak bisa jadi Anda bisa mendapatkan tuntutan dan biaya hukum yang sangat besar.

Broker asuransi menguasai masalah hukum terutama yang berkaitan dengan isi polis asuransi. Mereka memahami secara detail isi pasal-pasal yang ada di dalam polis. Pada saat broker asuransi memproses jaminan mereka sudah mengantisipasi segala tuntutan yang mungkin akan dihadapi oleh tertanggung dan merancang program asuransi yang bisa mengatasi resiko tersebut.

Ada beberapa jenis Public Liability insurance antara lain sebagai berikut:

  1. Public Liability Insurance
  2. Comprehensive General Liability Insurance
  3. Automobile Liability Insurance
  4. Employer’s Liability Insurance
  5. Directors and Officers Insurance
  6. Product Liability Insurance
  7. Aircraft Liability Insurance
  8. Airport Liability Insurance
  9. Marine Liability Insurance
  10. Professional Indemnity Insurance
  11. Carrier Legal Liability Insurance
  12. Cyber Risks Insurance
  13. Passenger Legal Liability
  14. Commercial crime insurance
  15. Lain-lain

Untuk menghidari dari kegagalan dalam mengajukan klaim asuransi, selalu manfaatkan jasa broker asuransi atau ahli pialang asuransi untuk setiap polis asuransi anda.

Pranala Luar

Tulisan ini dibuat berdasarkan pengetahuan dan pengalaman pribadi serta ditambah dari berbagai sumber antara lain sebagai berikut:

  1. https://www.encyclopedia.com/law/encyclopedias-almanacs-transcripts-and-maps/hotel-liability
Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773