Klausul Liability Insurance – Fire & Full Explosion (Sub Limit USD 1,000,000 in aggregate)


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Liability Insurance – Fire & Full Explosion (Sub Limit USD 1,000,000 in aggregate)


Original Clause

Fire & Full Explosion (Sub Limit USD 1,000,000 in aggregate)

It is hereby understood and agreed that this policy will, subject to its terms, limitation and conditions extend to cover the insured’s third party legal liability in respect of injury or damage caused by or in connection with or arising from fire & full explosion provided that the Insured properly maintain their security alarm and keep exit doors lighted and accessible.

Provided always that,

(a) the Insurer shall not under this endorsement be liable for any liability in respect of bodily injury or loss of or damage to property caused by or in connection with or arising from the bursting of a boiler economizer or other vessel machine or apparatus wherein internal pressure is due to steam only.

(b) the liability of the Insurer under this policy and endorsement in respect of bodily injury or loss of or damage to property shall not in any case exceed the limit of liability specified in this policy

Terjemahan Bebas

Kebakaran & Ledakan Penuh (Sub Limit USD 1.000.000 secara keseluruhan)

Dengan ini dipahami dan disepakati bahwa polis ini, tunduk pada syarat, batasan dan ketentuannya akan mencakup pertanggungjawaban hukum pihak ketiga tertanggung sehubungan dengan cedera atau kerusakan yang disebabkan oleh atau sehubungan dengan atau timbul dari kebakaran & ledakan penuh asalkan Diasuransikan dengan benar memelihara alarm keamanan mereka dan menjaga agar pintu keluar tetap menyala dan dapat diakses.

Selalu asalkan,

 (a) Penanggung tidak akan di bawah pengesahan ini bertanggung jawab atas segala tanggung jawab sehubungan dengan cedera tubuh atau kehilangan atau kerusakan harta benda yang disebabkan oleh atau sehubungan dengan atau timbul dari meledaknya alat ekonomi ketel uap atau mesin atau peralatan kapal lain di mana internal tekanan hanya karena uap.

 (b) pertanggungjawaban Penanggung berdasarkan Polis ini dan pengesahan sehubungan dengan cidera tubuh atau kehilangan atau kerusakan harta benda tidak boleh melebihi batas tanggung jawab yang ditentukan dalam Polis ini.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Liability Insurance – Fire & Full Explosion (Sub Limit USD 1,000,000 in aggregate)

Apa Itu Public Liability Insurance atau Asuransi Tanggung jawab hukum (TJH)?

Asuransi tanggung jawab hukum pihak ketiga  adalah produk asuransi yang memberikan perlindungan kepada pihak yang diasuransikan terhadap klaim akibat cedera dan kerusakan pada orang atau properti lain. Polis asuransi tanggung jawab hukum pihak ketiga  atas semua biaya hukum dan pembayaran yang menjadi tanggung jawab pihak yang diasuransikan jika terbukti bertanggung jawab secara hukum. Tidak seperti jenis asuransi lainnya, polis asuransi TJH kewajiban membayar pihak ketiga — bukan pemegang polis.

Setiap klausula yang dilekatkan di dalam polis asuransi memberi dampak positif atau bahkan negatif terhadap jaminan asuransi. Oleh karena itu tertanggung perlu memahami arti, maksud dan tujuan dari setiap klausul agar tidak dirugikan. Salah satu cara mengatasi masalah tersebut adalah dengan mendapatkan bantuan dari broker asuransi yang ahli di dalam seluk-beluk asuransi.

Sebagai broker asuransi atau pialang asuransi yang berpengalaman lebih dari 30 tahun di bidang asuransi public liability berikut ini kami ingin menjelaskan lebih rinci mengenai salah satu klausul yang sering ditambahkan ke dalam polis asuransi Public Liability Insurance.

Setiap klausula memberi dampak positif atau bahkan negatif terhadap jaminan asuransi. Oleh karena itu perlu bantuan dari broker asuransi untuk memastikan agar Anda tidak dirugikan dengan adanya klausul tersebut.

 


CATATAN TAMBAHAN

  1. Api adalah oksidasi cepat suatu bahan dalam proses pembakaran kimia eksotermik, melepaskan panas, cahaya, dan berbagai produk reaksi. Api itu panas karena pengubahan ikatan rangkap lemah dalam molekul oksigen, menjadi ikatan yang lebih kuat dalam hasil pembakaran karbon dioksida dan air melepaskan energi ikatan bahan bakar hanya memainkan peran kecil di sini. Pada titik tertentu dalam reaksi pembakaran, yang disebut titik penyalaan, api dihasilkan. Nyala api adalah bagian api yang terlihat. Api terutama terdiri dari karbon dioksida, uap air, oksigen dan nitrogen. Jika cukup panas, gas dapat terionisasi untuk menghasilkan plasma. Bergantung pada zat yang hinggap, dan kotoran di luar, warna nyala api dan intensitas api akan berbeda.
  2. Kebakaran dalam bentuknya yang paling umum dapat mengakibatkan kebakaran yang berpotensi menimbulkan kerusakan fisik melalui pembakaran. Kebakaran adalah proses penting yang mempengaruhi sistem ekologi di seluruh dunia. Efek positif dari api termasuk merangsang pertumbuhan dan memelihara berbagai sistem ekologi. Efek negatifnya termasuk bahaya bagi kehidupan dan properti, polusi atmosfer, dan kontaminasi air. Jika kebakaran menghilangkan vegetasi pelindung, curah hujan yang tinggi dapat menyebabkan peningkatan erosi tanah oleh air. Juga, ketika vegetasi dibakar, nitrogen yang dikandungnya dilepaskan ke atmosfer, tidak seperti unsur-unsur seperti kalium dan fosfor yang tetap berada di abu dan dengan cepat didaur ulang ke dalam tanah. Hilangnya nitrogen yang disebabkan oleh kebakaran ini menghasilkan penurunan kesuburan tanah dalam jangka panjang, tetapi kesuburan ini berpotensi dapat dipulihkan karena nitrogen molekuler di atmosfer “tetap” dan diubah menjadi amonia oleh fenomena alam seperti kilat dan oleh tumbuhan polongan yang “mengikat nitrogen” seperti semanggi, kacang polong, dan kacang hijau.
  3. Ledakan adalah peningkatan volume yang cepat dan pelepasan energi secara ekstrim, biasanya dengan menghasilkan suhu tinggi dan pelepasan gas. Ledakan supersonik yang dibuat oleh bahan peledak tinggi dikenal sebagai ledakan dan bergerak melalui gelombang kejut supersonik. Ledakan subsonik dibuat oleh bahan peledak rendah melalui proses pembakaran yang lebih lambat yang disebut deflagrasi.
  4. Peraturan Zat Berbahaya dan Atmosfir Peledak 2002 (DSEAR) mewajibkan pengusaha untuk menilai risiko kebakaran dan ledakan yang mungkin disebabkan oleh zat berbahaya di tempat kerja. Risiko ini kemudian harus dihilangkan atau dikurangi sejauh dapat dilakukan secara wajar. Lihat Panduan HSE DSEAR secara rinci.

Kegiatan kerja khas yang mungkin berlaku termasuk:

    • penggunaan pelarut yang mudah terbakar di laboratorium
    • mengangkut zat yang mudah terbakar dalam wadah di sekitar tempat kerja
    • penggunaan gas yang mudah terbakar, seperti asetilen, untuk pengelasan
    • penanganan dan penyimpanan limbah yang mudah terbakar seperti bahan bakar minyak
    • penanganan, penyimpanan dan penggunaan gas di bawah tekanan
    • penanganan, penyimpanan, dan penggunaan zat korosif pada logam
  1. Zat berbahaya adalah zat atau campuran zat (disebut ‘preparasi’ di DSEAR) yang dapat menimbulkan risiko bagi keselamatan manusia dari kebakaran dan ledakan atau peristiwa serupa, seperti ‘pelarian termal’ dari reaksi kimia, atau yang bersifat korosif terhadap logam. Cairan, gas, uap, dan debu yang mungkin ditemukan di tempat kerja semuanya bisa menjadi zat berbahaya. Contohnya termasuk:
    • Pelarut, seperti aseton, toluena, dietil eter
    • Cat dan pernis
    • Gas yang mudah terbakar seperti asetilen, hidrogen, propana
    • Gas petroleum cair (LPG)
    • Debu dari operasi pemesinan dan pengamplasan
  2. Ledakan dapat terjadi di alam karena aliran energi yang besar. Kebanyakan ledakan alami muncul dari proses vulkanik atau bintang dari berbagai jenis. Letusan gunung berapi yang eksplosif terjadi ketika magma yang naik dari bawah memiliki banyak gas terlarut di dalamnya; pengurangan tekanan saat magma naik menyebabkan gas menggelembung keluar dari larutan, mengakibatkan peningkatan volume yang cepat. Ledakan juga terjadi sebagai akibat peristiwa benturan dan fenomena seperti ledakan hidrotermal (juga karena proses vulkanik). Ledakan juga dapat terjadi di luar Bumi di alam semesta dalam peristiwa seperti supernova. Ledakan sering terjadi selama kebakaran hutan di hutan kayu putih di mana minyak atsiri di puncak pohon tiba-tiba terbakar.
  3. Di antara ledakan terbesar yang diketahui di alam semesta adalah supernova, yang terjadi setelah akhir kehidupan beberapa jenis bintang. Suar matahari adalah contoh ledakan umum yang tidak terlalu energik di Matahari, dan mungkin juga di sebagian besar bintang lain. Sumber energi untuk aktivitas solar flare berasal dari kekusutan garis medan magnet akibat perputaran plasma konduktif Matahari. Jenis ledakan astronomi besar lainnya terjadi ketika meteoroid yang sangat besar atau asteroid menabrak permukaan benda lain, seperti planet.
  4. Penggabungan lubang hitam, kemungkinan besar melibatkan sistem lubang hitam biner, mampu memancarkan banyak massa energi matahari ke alam semesta dalam sepersekian detik, dalam bentuk gelombang gravitasi. Ini mampu mentransmisikan energi biasa dan kekuatan destruktif ke objek terdekat, tetapi dalam ruang yang luas, objek di sekitar biasanya jarang terjadi. ]
  5. Bahan kimia. Bahan peledak buatan yang paling umum adalah bahan peledak kimia, biasanya melibatkan reaksi oksidasi yang cepat dan hebat yang menghasilkan gas panas dalam jumlah besar. Bubuk mesiu adalah bahan peledak pertama yang ditemukan dan digunakan. Perkembangan awal penting lainnya dalam teknologi bahan peledak kimia adalah pengembangan nitroselulosa oleh Frederick Augustus Abel pada tahun 1865 dan dinamit penemuan Alfred Nobel pada tahun 1866. Ledakan kimiawi (baik disengaja maupun tidak disengaja) sering kali dipicu oleh percikan listrik atau nyala api dengan adanya oksigen. Ledakan yang tidak disengaja dapat terjadi pada tangki bahan bakar, mesin roket, dll.

 


CATATAN PENTING

Ini klausul Fire & Full Explosion (Sub Limit USD 1,000,000 in aggregate) ini sedikit agak berbeda dengan klasul yang sudah judul hampir sama. Klausul ini memberikan tanggung jawab atas terjadinya kebakaran atau kerusakan akibat ledakan yang terjadi terhadap pihak ketiga akibat dari kegiatan operasional yang diselenggarakan di tempat tertanggung. Perbedaanya adalah di dalam klausul ini disyaratkan agar tertanggung harus memasang alarm dan saran pencegahan kebakaran yang berfungsi dengan baik pada saat terjadinya kecelakaan. Selain itu ada ketentuan juga bahwa dengan adanya klausul ini tidak memberikan jaminan atas ledakan yang berasal dari boiler, bejana tekan dan sejenisnya. Besarnya ganti rugi dibatasi sampai dengan limit of liability yang tertera di dalam polis misalnya maximum sampai USD 1,000,000 untuk setiap kali kejadian.

 


TUGAS BROKER ASURANSI DALAM POLIS ASURANSI PUBLIC LIABILITY INSURANCE

Jaminan asuransi public liability berbeda dengan asuransi yang lain. Asuransi ini berhubungan erat dengan kesalahan dan kelalaian yang berkiatan dengan masalah hukum, tuntutan kewajiban hukum dan dengan jumlah tuntutan yang bisa sangat besar dan prosesnya dalam jangka waktu yang panjang.

Ketika sudah menyangkut masalah hukum maka proses penyelesaiannya menjadi sangat panjang dan memerlukan bantuan dari ahli hukum dan asuransi yang mampuni. Jika tidak bisa jadi Anda bisa mendapatkan tuntutan dan biaya hukum yang sangat besar.

Broker asuransi menguasai masalah hukum terutama yang berkaitan dengan isi polis asuransi. Mereka memahami secara detail isi pasal-pasal yang ada di dalam polis. Pada saat broker asuransi memproses jaminan mereka sudah mengantisipasi segala tuntutan yang mungkin akan dihadapi oleh tertanggung dan merancang program asuransi yang bisa mengatasi resiko tersebut.

Ada beberapa jenis Public Liability insurance antara lain sebagai berikut:

  1. Public Liability Insurance
  2. Comprehensive General Liability Insurance
  3. Automobile Liability Insurance
  4. Employer’s Liability Insurance
  5. Directors and Officers Insurance
  6. Product Liability Insurance
  7. Aircraft Liability Insurance
  8. Airport Liability Insurance
  9. Marine Liability Insurance
  10. Professional Indemnity Insurance
  11. Carrier Legal Liability Insurance
  12. Cyber Risks Insurance
  13. Passenger Legal Liability
  14. Commercial crime insurance
  15. Lain-lain

Untuk menghidari dari kegagalan dalam mengajukan klaim asuransi, selalu manfaatkan jasa broker asuransi atau ahli pialang asuransi untuk setiap polis asuransi anda.

Pranala Luar

Tulisan ini dibuat berdasarkan pengetahuan dan pengalaman pribadi serta ditambah dari berbagai sumber antara lain sebagai berikut:

  1. https://en.wikipedia.org/wiki/Fire
  2. https://en.wikipedia.org/wiki/Explosion
  3. https://www.bath.ac.uk/corporate-information/controlling-fire-and-explosion-risk/
Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773