Klausul Liability Insurance – Employees Liability Endorsement


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Liability Insurance – Employees Liability Endorsement


Original Clause

Employees Liability Endorsement

It is hereby declared and agreed that notwithstanding anything herein contained to the contrary, the insurance by this policy extends to include the employers liability to employees at common law for death or injury sustained as a result of negligent acts or omissions by the employer or any employee from whom he is vicariously liable arising out of and in the course of employment by the insured in the business. The indemnity provided by this policy shall only apply to those persons whose wages are declared to the insurers, on which the premium is based. In pursuance of this condition, the insured shall submit a wages declarations annually, upon expire of this policy. In the event of a claim under this insurance it is understood and agreed that shall ultimately be the Indonesian courts, but such referral shall only be deemed necessary should a dispute arise.

Limit of indemnity :……………….

Terjemahan Bebas

Dengan ini dinyatakan dan disepakati bahwa terlepas dari apa pun di sini yang bertentangan, asuransi oleh polis ini mencakup kewajiban pemberi kerja kepada karyawan berdasarkan hukum umum atas kematian atau cedera yang diderita sebagai akibat dari tindakan atau kelalaian yang lalai oleh pemberi kerja atau karyawan mana pun. dari siapa ia menjadi tanggung jawab perwakilan yang timbul dari dan selama dipekerjakan oleh tertanggung dalam bisnis tersebut. Ganti rugi yang diberikan oleh polis ini hanya akan berlaku bagi orang-orang yang gajinya dilaporkan kepada perusahaan asuransi, yang menjadi dasar premi. Sesuai dengan kondisi ini, tertanggung harus menyerahkan pernyataan gaji setiap tahun, setelah berakhirnya polis ini. Dalam hal klaim berdasarkan asuransi ini, maka dipahami dan disepakati bahwa pada akhirnya akan menjadi pengadilan Indonesia, tetapi rujukan tersebut hanya akan dianggap perlu jika terjadi perselisihan.

Batas ganti rugi: ……………….

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Liability Insurance – Employees Liability Endorsement

Apa Itu Public Liability Insurance atau Asuransi Tanggung jawab hukum (TJH)?

Asuransi tanggung jawab hukum pihak ketiga  adalah produk asuransi yang memberikan perlindungan kepada pihak yang diasuransikan terhadap klaim akibat cedera dan kerusakan pada orang atau properti lain. Polis asuransi tanggung jawab hukum pihak ketiga  atas semua biaya hukum dan pembayaran yang menjadi tanggung jawab pihak yang diasuransikan jika terbukti bertanggung jawab secara hukum. Tidak seperti jenis asuransi lainnya, polis asuransi TJH kewajiban membayar pihak ketiga — bukan pemegang polis.

Setiap klausula yang dilekatkan di dalam polis asuransi memberi dampak positif atau bahkan negatif terhadap jaminan asuransi. Oleh karena itu tertanggung perlu memahami arti, maksud dan tujuan dari setiap klausul agar tidak dirugikan. Salah satu cara mengatasi masalah tersebut adalah dengan mendapatkan bantuan dari broker asuransi yang ahli di dalam seluk-beluk asuransi.

Sebagai broker asuransi atau pialang asuransi yang berpengalaman lebih dari 30 tahun di bidang asuransi public liability berikut ini kami ingin menjelaskan lebih rinci mengenai salah satu klausul yang sering ditambahkan ke dalam polis asuransi Public Liability Insurance.

Setiap klausula memberi dampak positif atau bahkan negatif terhadap jaminan asuransi. Oleh karena itu perlu bantuan dari broker asuransi untuk memastikan agar Anda tidak dirugikan dengan adanya klausul tersebut.

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Workmen’s compensation atau Kompensasi Pekerja adalah uatu sistem di mana pemberi kerja harus membayar, atau menyediakan asuransi untuk membayar, kehilangan gaji dan biaya pengobatan dari seorang karyawan yang terluka saat bekerja.
  2. Hukum kompensasi pekerja diatur oleh undang-undang di setiap negara. Undang-undang khusus berbeda-beda di setiap yurisdiksi, tetapi fitur utamanya konsisten. Seorang karyawan secara otomatis berhak menerima tunjangan tertentu ketika dia menderita penyakit akibat kerja atau cedera diri yang tidak disengaja yang timbul selama dan selama masa kerja. Tunjangan tersebut dapat mencakup uang tunai atau tunjangan kerugian upah, tunjangan rehabilitasi medis dan karir, dan dalam kasus kematian karyawan yang tidak disengaja, tunjangan kepada tanggungan. Kelalaian dan kesalahan pemberi kerja atau karyawan biasanya tidak material. Kontraktor independen tidak berhak atas tunjangan kompensasi pekerja, dan di beberapa negara bagian pekerja rumah tangga dan pertanian tidak termasuk atau hanya tercakup sebagian.
  3. Tujuan dari kompensasi pekerja adalah mengembalikan pekerja yang terluka dengan cepat dan ekonomis ke status pekerja produktif tanpa merugikan bisnis pemberi kerja. Seorang pekerja yang cederanya dilindungi oleh undang-undang kompensasi pekerja kehilangan hak hukum umum untuk menuntut pemberi kerja atas cederanya, tetapi pekerja yang terluka masih dapat menuntut pihak ketiga yang kelalaiannya menyebabkan cedera kerja. Misalnya, seorang pengemudi truk yang terluka dalam tabrakan dari belakang oleh pihak ketiga yang menganggur berhak untuk mengumpulkan kompensasi pekerja dan juga menuntut pihak ketiga tersebut karena kelalaian. Dalam kasus seperti itu, penggugat yang mendapatkan kembali uang dari tuntutan hukum pihak ketiga harus membayar kembali kepada pemberi kerja atau perusahaan asuransi yang telah membayar manfaat kompensasi pekerja. Penggugat dapat menyimpan sisa uang. Banyak yurisdiksi mengizinkan pemberi kerja atau perusahaan asuransi untuk menuntut pihak ketiga yang lalai atas nama karyawan untuk memulihkan dana yang dibayarkan sebagai tunjangan kompensasi pekerja.
  4. Di sebagian besar negara, perselisihan kompensasi pekerja menyelesaikannya melalui pengadilan administratif, bukan pengadilan. Pengadilan biasanya melonggarkan aturan standar prosedur, bukti, dan konflik hukum untuk memungkinkan kelayakan dan kesederhanaan dalam menjaga agar pekerja yang terluka mendapatkan tunjangan yang diperlukan untuk kembali bekerja.
  5. Asuransi kewajiban pengusaha kepada pekerja melindungi pemberi kerja dari kerugian finansial jika seorang pekerja mengalami cedera atau penyakit terkait pekerjaan yang tidak tercakup dalam kompensasi pekerja. Asuransi kewajiban pemberi kerja dapat dikemas dengan asuransi kompensasi pekerja untuk lebih melindungi perusahaan dari biaya yang terkait dengan cedera, penyakit, dan kematian di tempat kerja. Asuransi kewajiban pemberi kerja  juga disebut “bagian 2” dari kebijakan kompensasi pekerja.
  6. Sebagian besar karyawan dilindungi oleh undang-undang kompensasi pekerja yang ditetapkan di tingkat negara bagian (karyawan federal bekerja di bawah undang-undang kompensasi pekerja federal). Negara bagian mewajibkan sebagian besar pemberi kerja untuk membawa asuransi kompensasi pekerja.
  7. Kompensasi pekerja memberikan beberapa tingkat pertanggungan untuk biaya pengobatan dan kehilangan gaji bagi karyawan atau penerima manfaatnya ketika seorang karyawan terluka, jatuh sakit, atau terbunuh akibat pekerjaan mereka. Tidak perlu bagi karyawan untuk menuntut pemberi kerja untuk membuat kesalahan agar memenuhi syarat untuk mendapatkan kompensasi pekerja. Namun, jika seorang karyawan merasa bahwa kompensasi pekerja tidak cukup untuk menutupi kerugian mereka — mungkin karena mereka merasa kelalaian majikan mereka menyebabkan cedera — mereka dapat memutuskan untuk menuntut majikan mereka atas hukuman ganti rugi seperti rasa sakit dan penderitaan.
  8. Cakupan tanggung jawab pemberi kerja dirancang untuk menutupi biaya yang tidak tercakup oleh kompensasi pekerja atau asuransi kewajiban umum. Dalam hal pembayaran berdasarkan polis asuransi pertanggungjawaban pemberi kerja, pemberi kerja dapat membantu membatasi kerugian mereka dengan memasukkan, sebagai syarat pembayaran, klausul yang membebaskan pemberi kerja dan perusahaan asuransi mereka dari tanggung jawab lebih lanjut terkait dengan insiden yang dimaksud. .

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul EMPLOYEES LIABILITY ENDORSEMENT sangat bermanfaat bagi pemberi kerja jika ada tuntutan dari karyawan kepada pemberi kerja atas kecelakaan yang mereka didirita yang diakibatkan oleh kesalahan dan kelalain dari pemberi kerja. Misalnya, pemberi kerja tidak memberikan helm perlindungan yang sesuai dengan standard akibatnya ketika ada benda yang jatuh ke arah kepala pegawai benda tersebut menembus helm dan mengenai kepala dari pegawan dan akhirnya cidera. Karyawan tersebut menuntuk pemberi kerja atas kecelakaan tersebut. Dengan adanya tambahan klausul ini maka kewajiban dari pemberi kerja tersebut dapat diganti oleh polis asuransi. Agar jaminan ini dapat berlaku pemberi kerja harus memberikan daftar seluruh pekerja yang yang akan diasuransikan dan membayar premi asuransi. Perusahaan asuransi hanya akan memberi ganti kepada karyawan yang namanya sudah terdaftar di dalam daftar karyawan.

 


TUGAS BROKER ASURANSI DALAM POLIS ASURANSI PUBLIC LIABILITY INSURANCE

Jaminan asuransi public liability berbeda dengan asuransi yang lain. Asuransi ini berhubungan erat dengan kesalahan dan kelalaian yang berkiatan dengan masalah hukum, tuntutan kewajiban hukum dan dengan jumlah tuntutan yang bisa sangat besar dan prosesnya dalam jangka waktu yang panjang.

Ketika sudah menyangkut masalah hukum maka proses penyelesaiannya menjadi sangat panjang dan memerlukan bantuan dari ahli hukum dan asuransi yang mampuni. Jika tidak bisa jadi Anda bisa mendapatkan tuntutan dan biaya hukum yang sangat besar.

Broker asuransi menguasai masalah hukum terutama yang berkaitan dengan isi polis asuransi. Mereka memahami secara detail isi pasal-pasal yang ada di dalam polis. Pada saat broker asuransi memproses jaminan mereka sudah mengantisipasi segala tuntutan yang mungkin akan dihadapi oleh tertanggung dan merancang program asuransi yang bisa mengatasi resiko tersebut.

Ada beberapa jenis Public Liability insurance antara lain sebagai berikut:

  1. Public Liability Insurance
  2. Comprehensive General Liability Insurance
  3. Automobile Liability Insurance
  4. Employer’s Liability Insurance
  5. Directors and Officers Insurance
  6. Product Liability Insurance
  7. Aircraft Liability Insurance
  8. Airport Liability Insurance
  9. Marine Liability Insurance
  10. Professional Indemnity Insurance
  11. Carrier Legal Liability Insurance
  12. Cyber Risks Insurance
  13. Passenger Legal Liability
  14. Commercial crime insurance
  15. Lain-lain

Untuk menghidari dari kegagalan dalam mengajukan klaim asuransi, selalu manfaatkan jasa broker asuransi atau ahli pialang asuransi untuk setiap polis asuransi anda.

Pranala Luar

Tulisan ini dibuat berdasarkan pengetahuan dan pengalaman pribadi serta ditambah dari berbagai sumber antara lain sebagai berikut:

  1. https://legal-dictionary.thefreedictionary.com/Employers%27+liability
  2. https://www.investopedia.com/terms/e/employers-liability-insurance.asp
Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773