Klausul Liability Insurance – Casual Contractors Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Liability Insurance – Casual Contractors Clause


Original Clause

Casual Contractors Clause

It is hereby declared and agreed that the insurance by this policy is extended to cover the insured’s legal liability for injuries, illness, loss or damage cause by any of the insured’s contractors and subcontractors and happening in connection with the carrying out of work by them for the insured. It is further declared and agreed that in respect of such injuries, illness, loss or damage caused as aforementioned for which the said contractors and sub contractor are responsible, the company will at the request of the insured treat these contractors and sub contractors as though they were also the insured under this policy provided that the contractors and subcontractors shall observe, fulfill and be subject to the terms, limits, exceptions, provisions and conditions of this policy insofar as they apply.

Terjemahan Bebas

Dengan ini dinyatakan dan disepakati bahwa asuransi oleh polis ini diperpanjang untuk menutupi tanggung jawab hukum tertanggung atas cedera, sakit, kehilangan atau kerusakan yang disebabkan oleh kontraktor dan subkontraktor tertanggung dan yang terjadi sehubungan dengan pelaksanaan pekerjaan oleh mereka selama tertanggung. Lebih lanjut dinyatakan dan disepakati bahwa sehubungan dengan cedera, sakit, kehilangan atau kerusakan yang disebabkan seperti yang disebutkan di atas yang menjadi tanggung jawab kontraktor dan sub kontraktor, perusahaan atas permintaan tertanggung akan memperlakukan kontraktor dan sub kontraktor ini seolah-olah mereka juga diasuransikan berdasarkan polis ini asalkan kontraktor dan sub kontraktor harus mematuhi, memenuhi dan tunduk pada syarat, batasan, pengecualian, ketentuan dan ketentuan dari polis ini selama berlaku.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Liability Insurance – Casual Contractors Clause

Apa Itu Public Liability Insurance atau Asuransi Tanggung jawab hukum (TJH)?

Asuransi tanggung jawab hukum pihak ketiga  adalah produk asuransi yang memberikan perlindungan kepada pihak yang diasuransikan terhadap klaim akibat cedera dan kerusakan pada orang atau properti lain. Polis asuransi tanggung jawab hukum pihak ketiga  atas semua biaya hukum dan pembayaran yang menjadi tanggung jawab pihak yang diasuransikan jika terbukti bertanggung jawab secara hukum. Tidak seperti jenis asuransi lainnya, polis asuransi TJH kewajiban membayar pihak ketiga — bukan pemegang polis.

Setiap klausula yang dilekatkan di dalam polis asuransi memberi dampak positif atau bahkan negatif terhadap jaminan asuransi. Oleh karena itu tertanggung perlu memahami arti, maksud dan tujuan dari setiap klausul agar tidak dirugikan. Salah satu cara mengatasi masalah tersebut adalah dengan mendapatkan bantuan dari broker asuransi yang ahli di dalam seluk-beluk asuransi.

Sebagai broker asuransi atau pialang asuransi yang berpengalaman lebih dari 30 tahun di bidang asuransi public liability berikut ini kami ingin menjelaskan lebih rinci mengenai salah satu klausul yang sering ditambahkan ke dalam polis asuransi Public Liability Insurance.

Setiap klausula memberi dampak positif atau bahkan negatif terhadap jaminan asuransi. Oleh karena itu perlu bantuan dari broker asuransi untuk memastikan agar Anda tidak dirugikan dengan adanya klausul tersebut.

 

PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Apa Itu Asuransi Kewajiban Kontraktual?

Asuransi kewajiban kontraktual melindungi terhadap kewajiban yang telah diasumsikan pemegang polis dari mengadakan kontrak dalam bentuk apa pun. Kewajiban kontraktual melibatkan konsekuensi keuangan yang berasal dari kewajiban, bukan asumsi kewajiban ganti rugi itu sendiri. Setelah penerima ganti rugi secara tidak sengaja menyebabkan atau diduga menyebabkan cedera atau kerusakan pada pihak ketiga, penerima ganti rugi masih bertanggung jawab atas tanggung jawab tersebut. Dengan demikian, tanggung jawab kepada pihak ketiga atas cedera atau kerusakan tidak dapat ditanggung oleh siapa pun selain orang yang menyebabkan cedera atau kerusakan tersebut. Apa yang ditransfer oleh indemnitor ke indemnitee adalah konsekuensi finansial (yaitu, kerusakan uang) dari kewajiban indemnitee yang ditentukan.

  1. Asuransi tanggung jawab kontraktual membebaskan pemegang polis dari tanggung jawab yang mungkin secara tegas dinyatakan dalam kontrak atau mungkin tersirat oleh sifat tanggung jawab yang tercantum dalam kontrak. Frasa umum yang ditemukan dalam kontrak menyatakan bahwa satu pihak setuju untuk tidak membahayakan pihak lain atas cedera, kecelakaan, atau kerugian yang terjadi saat kontak tersebut berlaku.
  2. Misalnya, perusahaan konstruksi yang bekerja di gedung pemerintah kota mungkin diwajibkan untuk menjaga agar kota tidak berbahaya jika seseorang terluka di lokasi konstruksi. Perusahaan konstruksi telah setuju untuk menanggung dan mengganti kerugian kota. Polis asuransi pertanggungjawaban kontraktual akan melindungi kontraktor dari kerugian yang akibat kontrak bangunan melindungi kota.
  3. Aspek penting lainnya dari tanggung jawab kontraktual adalah memahami bahwa arti sebenarnya dari istilah “tidak merugikan”, “mengganti kerugian”, dan “membela” berbeda. Istilah ini umum dalam bahasa kontrak. “Tahan tidak berbahaya” berarti kesepakatan untuk menanggung konsekuensi finansial dari tanggung jawab orang lain. “Ganti rugi” berarti mengganti kerugian dan biaya pertahanan; itu tidak termasuk tanggung jawab untuk membela. Jika seorang indemnitee ingin dipertahankan, ia harus menyatakannya dalam kontraknya.
  4. Perjanjian ganti rugi adalah tambahan umum pada kontrak real estat, seperti perjanjian antara lessor dan lessee. Bisnis yang menyewakan kantor di mal, misalnya, harus menandatangani kontrak sewa. Sewa ini kemungkinan akan menyatakan bahwa bisnis harus membebaskan pemiliknya dari kerugian, kerusakan, dan tanggung jawab lainnya yang mungkin terjadi sebagai akibat dari tindakan (atau kelambanan) bisnis.
  5. Banyak perusahaan memiliki kebijakan tanggung jawab umum yang melindungi mereka dari banyak risiko yang mereka hadapi dalam operasi sehari-hari; namun, kebijakan ini mungkin mengecualikan cakupan dalam beberapa kasus. Pengecualian tersebut mungkin berlaku untuk tanggung jawab kontraktual, karena jenis tanggung jawab ini telah ditambahkan ke profil risiko perusahaan secara keseluruhan dan mungkin tidak ada jika perusahaan tidak menyetujui kontrak. Pengecualian untuk pengecualian tanggung jawab kontraktual kebijakan tanggung jawab umum juga akan mencakup tanggung jawab yang diasuransikan berdasarkan kontrak yang diasuransikan. Polis asuransi tanggung jawab kontraktual mengisi celah yang diciptakan oleh pengecualian polis asuransi tanggung jawab umum komersial.

 

CATATAN PENTING

Asuransi tanggung jawab kontraktual melindungi terhadap tanggung jawab yang ditanggung oleh pemegang polis saat menandatangani kontrak.

Frasa umum yang ditemukan dalam kontrak menyatakan bahwa satu pihak setuju untuk tidak membahayakan pihak lain atas cedera, kecelakaan, atau kerugian yang terjadi saat kontak tersebut berlaku.

Banyak perusahaan memiliki kebijakan tanggung jawab umum yang melindungi mereka dari banyak risiko yang mereka hadapi dalam operasi sehari-hari; namun, kebijakan ini mungkin mengecualikan cakupan dalam beberapa kasus.

Penambahan klausul Contractual Liability Clause  untuk memastikan tanggung jawab hukum yang sudah dibuat akan diganti oleh polis asuansi sesuai dengan persyaratan asuransi yang ada.

TUGAS BROKER ASURANSI DALAM POLIS ASURANSI PUBLIC LIABILITY INSURANCE

Jaminan asuransi public liability berbeda dengan asuransi yang lain. Asuransi ini berhubungan erat dengan kesalahan dan kelalaian yang berkiatan dengan masalah hukum, tuntutan kewajiban hukum dan dengan jumlah tuntutan yang bisa sangat besar dan prosesnya dalam jangka waktu yang panjang.

Ketika sudah menyangkut masalah hukum maka proses penyelesaiannya menjadi sangat panjang dan memerlukan bantuan dari ahli hukum dan asuransi yang mampuni. Jika tidak bisa jadi Anda bisa mendapatkan tuntutan dan biaya hukum yang sangat besar.

Broker asuransi menguasai masalah hukum terutama yang berkaitan dengan isi polis asuransi. Mereka memahami secara detail isi pasal-pasal yang ada di dalam polis. Pada saat broker asuransi memproses jaminan mereka sudah mengantisipasi segala tuntutan yang mungkin akan dihadapi oleh tertanggung dan merancang program asuransi yang bisa mengatasi resiko tersebut.

Ada beberapa jenis Public Liability insurance antara lain sebagai berikut:

  1. Public Liability Insurance
  2. Comprehensive General Liability Insurance
  3. Automobile Liability Insurance
  4. Employer’s Liability Insurance
  5. Directors and Officers Insurance
  6. Product Liability Insurance
  7. Aircraft Liability Insurance
  8. Airport Liability Insurance
  9. Marine Liability Insurance
  10. Professional Indemnity Insurance
  11. Carrier Legal Liability Insurance
  12. Cyber Risks Insurance
  13. Passenger Legal Liability
  14. Commercial crime insurance
  15. Lain-lain

Untuk menghidari dari kegagalan dalam mengajukan klaim asuransi, selalu manfaatkan jasa broker asuransi atau ahli pialang asuransi untuk setiap polis asuransi anda.

Pranala Luar

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773