Klausul Asuransi Rangka Kapal – No Lay Up Return Premium


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Rangka Kapal – No Lay Up Return Premium


Original Clause

No Lay Up Return Premium

  1. No premium shall be returned if the vessel is laid up not under repair in a port or in a lay-up area provided such port or lay-up area is approved by Underwriters.
  2. The vessel is not considered as under repair when work is undertaken in respect of ordinary wear and tear or following recommendations from the Classification Society.
  3. Provided always that :
    • A total loss has not occurred during the period or this insurance
    • No return is allowed when the vessel is lying in exposed or unprotected waters or in a port or lay-up area not approved by Underwriters.
    • No return is allowed when the vessel is being used for the storage of cargo or for lightering purpose.

Terjemahan Bebas

No Lay Up Return Premium

  1. Tidak ada premi yang akan dikembalikan jika kapal diletakkan tidak dalam perbaikan di pelabuhan atau di area lay-up asalkan pelabuhan atau area lay-up tersebut disetujui oleh Penjamin Emisi.
  2. Kapal tidak dianggap sedang dalam perbaikan ketika pekerjaan dilakukan sehubungan dengan keausan biasa atau mengikuti rekomendasi dari Classification Society.
  3. Asalkan selalu bahwa:
    • Kerugian total tidak terjadi selama periode atau asuransi ini
    • Tidak diperbolehkan kembali jika kapal tergeletak di perairan terbuka atau tidak terlindungi atau di pelabuhan atau area lay-up yang tidak disetujui oleh Penjamin
    • Tidak ada pengembalian diperbolehkan ketika kapal sedang digunakan untuk penyimpanan kargo atau untuk tujuan pemantik api.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Rangka Kapal – No Lay Up Return Premium

Sebagai broker asuransi atau pialang asuransi yang fokus dalam menangani asuransi Rangka Kapal atau Marine Hull Insurance kami ingin membagikan pengetahuan dan pengalaman kami tentang klasul ini sebagai berikut:

  1. Istilah ‘Laid-up’ atau ‘Lay-up’ kapal secara teknis berarti kapal-kapal yang untuk sementara waktu tidak berlayar dan tidak dioperasikan karena kurangnya charter atau kargo. Terkadang, kenaikan biaya pengangkutan juga menjadi tidak cukup untuk menutupi biaya operasional kapal. Karena itu, ‘memasang’ kapal masuk akal bagi pemiliknya selama masa sulit seperti itu.
  2. Ide lay-up adalah untuk mengurangi biaya overhead perusahaan, termasuk keausan mesin kapal, biaya pengawakan, bahan bakar, biaya asuransi selama periode yang tidak menguntungkan ini. Seringkali, lay-up ternyata menjadi pilihan yang berkelanjutan dibandingkan dengan penjualan kapal. Lay-up, terkadang, memaksa pemilik untuk melakukan perbaikan atau bahkan mempertimbangkan untuk merapat kapal mereka.
  3. Untuk memahami lebih jauh, mari kita mulai menggali apa sebenarnya kaitan kapal lay-up.
  4. ‘Hot Lay up’ dan ‘Cold Lay up’ adalah dua teknik umum dalam meletakkan kapal.
  5. Selama Hot Lay-up, kapal tidak berfungsi tetapi dapat dimobilisasi untuk digunakan dalam waktu singkat. Sedangkan di cold lay up, kapal ditambatkan atau berlabuh di tempat yang aman, menunggu pekerjaan / charter baru.
  6. Kapal yang tidak berfungsi memerlukan tempat berlindung yang aman untuk status mereka yang tidak bekerja dan untuk itu, diperlukan perencanaan yang matang. Memilih lokasi dianggap sebagai faktor terpenting yang melibatkan lay-up kapal.
  7. Ide di balik meletakkan-up di lokasi yang aman adalah untuk memungkinkan keselamatan awak, keamanan kapal dan perlindungan terhadap lingkungan. Ini juga untuk menjaga struktur kapal dengan melindungi dari lingkungan korosif dan keausan mesin.
    • Tempat berlindung dari laut lepas, angin, cuaca untuk menghindari kerusakan struktural lebih lanjut yang tidak perlu yang mungkin akan merugikan perusahaan yang sudah goyah
    • Keamanan dan pengaruh penerapannya di lokasi. Apakah daerah tersebut memiliki rencana cadangan yang sesuai dengan mempertimbangkan peraturan ISPS, SOLAS dan ISM
    • Kedekatan dengan area perdagangan / kerja untuk memudahkan mobilisasi kembali jika terjadi periode Hot-Lay up. Misalnya, daerah dekat Singapura, Gibraltar, Rotterdam, dll. Adalah tempat tidur panas untuk kebangkitan bisnis yang mudah karena posisinya yang strategis dan sesuai secara geografis
    • Ketersediaan untuk bengkel reparasi, suku cadang, dan penyimpanan sesuai kebutuhan jika akan dilakukan perbaikan atau docking
    • Ketersediaan layanan umum dan utilitas seperti air bersih, persediaan, bahan bakar yang diperlukan untuk alasan operasional karena hal ini mungkin langka selama periode lay up yang lama
    • Iuran / biaya Pelabuhan, Pelabuhan dan Dermaga Berkelanjutan
    • Jika Anchored, kedalaman air harus mencukupi dengan holding ground yang baik karena lay-up dapat berlangsung berhari-hari, bahkan berbulan-bulan
    • Ketersediaan agen kapal yang sesuai yang menangani sebagian besar dokumentasi pelabuhan dan perubahan awak kapal sesuai kebutuhan
  8. Untuk lay-up di situs seperti itu, umumnya lembaga klasifikasi, Negara Bendera, Klub P&I, organisasi Asuransi H&M, dan otoritas lain termasuk otoritas pelabuhan diberitahukan dan persetujuan diminta. Negara Bendera atau Kelas dapat melakukan inspeksi / audit wajib mereka selama periode ini. Port States juga tidak jarang.

 


CATATAN PENTING 

Tujuan dari  penambahan NO LAY UP RETURN PREMIUM adalah untuk memastikan bahwa tertanggung tetap membayar premi secara penuh meskipun kapal tidak beroperasi atau sedang berhenti dan beristirahat. Pada saat kapal berhenti sebenarnya kapal tetap menghadapi resiko yang tidak jauh berbeda ketika ia berlayar di laut lepas. Walaupun ada perbedaan dari sudut pandang tingkat resiko tidak terlalu signifikan. Jadi tertanggung tidak menggunakan status lay up untuk menghemat biaya premi asuransi. Perhitungan premi secaya lay up hanya bisa diperlakukan ketika kapal dalam proses perbaikan di galangan atau dry dock. Ketika kapal di perbaiki polis asuransi marine hull juga tidak berlaku. Resiko yang terjadi pada saat kapal dalam perbaikan menjadi tanggung jawab polis ship repairer’s liability yang atur oleh pemilik galangan.

 


Tugas dan Peranan Broker Asuransi Untuk Asuransi Rangka Kapal

Untuk mengurangi resiko yang dapat terjadi terhadap kapal yang bisa mendatangkan kerugian besar kepada pemilik atau pihak-pihak yang terlibat di dalam kepemilikan dan pengeoperasian kapal, kehadiran sebuah perusahaan broker asuransi yang berpengalaman di bidang asuransi marine khususnya asuransi kapal sangat diperlukan.

Asuransi marine  menjamin kerugian dan kerusakan kargo kapal, terminal, kapal dan propertinya. Broker asuransi mempunyai peranan penting untuk mengarahkan dan menjelaskan secara detail yang terlibat dalam polis asuransi  dan membantu klien mereka untuk mengambil keputusan terbaik. Berikut ini ruang lingkup pekerjaan dan tanggung jawab broker asuransi:

  1. Mempersiapkan laporan underwriting, bernegosiasi, dan menempatkan risiko pada pasar asuransi
  2. Berkomunikasi dengan klien dan perusahaan asuransi untuk menjawab pertanyaan
  3. Pastikan keberlanjutan dan pertumbuhan industri asuransi laut
  4. Bekerja sama dengan rekan klaim dari perusahaan asuransi untuk mengelola klaim yang diajukan oleh klien dan dapat diselaikan dengan cepat dan nilai yang maksimal
  5. Membangun dan memelihara hubungan bisnis dengan klien dan perusahaan asuransi
  6. Pastikan kepatuhan terhadap praktik, aturan, dan regulasi internal dan eksternal

Broker asuransi atau pialang asuransi bekerja langsung dengan klien untuk membantu mencarikan polis yang sesuai dengan kebutuhan mereka, sementara penjamin asuransi memutuskan persyaratan dan biaya khusus yang terkait deng an polis tersebut. Broker asuransi atau Pialang asuransi dapat mewakili satu perusahaan secara eksklusif atau dapat berfungsi sebagai perwakilan independen dari berbagai perusahaan, menawarkan produk dan layanan kepada klien mereka. Di sisi lain, penjamin asuransi bekerja untuk perusahaan asuransi dan membuat keputusan mengenai jumlah pertanggungan dan premi sesuai pedoman perusahaan yang telah ditentukan.

Dengan semakin meningkatnya frekwensi kecelakaan di laut yang menimpa kapal, penumpang dan muatannya diperlukan pengelolaan resiko yang lebih intensif dan lebih baik. Pemilik harus senantiasa memperhatikan kondisi dan kelayakan kapal.

Solusi terbaik adalah dengan senantiasa mengasuransikan kapal selama masih dioperasikan. Banyak sekali resiko yang dapat terjadi.

Sayangnya untuk mendapatkan jaminan asuransi terbaik tidak mudah. Diperlukan pengetahuan, keterampilan dan hubungan yang luas dengan industri perasuransian terutama dengan perusahaan asuransi yang mempunyai kemampuan untuk menjamin asuransi rangka kapal.

Selain itu jika terjadi kecelakaan tidak mudah untuk mengurus dan menyelesaikannya. Disinilah peran penting dari perusahaan broker asuransi untuk Anda. Semua urusan klaim broker asuransi yang akan mengurusnya. Anda cukup mendukung dengan menyediakan informasi yang dibutuhkan.

Untuk asuransi kapal Anda, hubungi broker asuransi andalan sekarang juga!

Pranala Luar

  1. https://www.marineinsight.com/guidelines/important-points-to-note-while-preparing-ships-for-lay-up/
Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773