Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Spoilage Cover Extension


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Spoilage Cover Extension


Original Clause

Spoilage Cover Extension

It is hereby noted and agreed that in the event of a recoverable loss under this policy, the liability shall extend to include any loss or damage to the stock in process subject to the terms and conditions of the policy.

Terjemahan Bebas

Dengan ini dicatat dan disepakati bahwa jika terjadi kerugian yang dapat dipulihkan berdasarkan polis ini, tanggung jawab akan mencakup setiap kerugian atau kerusakan pada saham dalam proses sesuai dengan syarat dan ketentuan polis.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Spoilage Cover Extension

Perlu Anda ketahui bahwa polis  asuransi dibuat untuk berlaku secara umum dan tidak otomatis menjamin resiko-resiko yang dihadapi oleh bisnis Anda. Untuk mendapatkan jaminan yang paling pas, polis asuransi tersebut perlu dilengkapi dengan beberapa klausul tambahan (additional clause). Ada ratusan jenis klausul asuransi tambahan, tidak mudah untuk memilihnya. Cara terbaik untuk mendapatkan klausul yang paling menguntungkan  bagi Anda adalah dengan menggunakan konsultan asuransi yaitu perusahaan broker asuransi. Broker asuransi adalah ahli pialang asuransi bersertifikat yang terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan diakui oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Broker asuransi adalah wakil Anda dalam berhubungan dengan perusahaan asuransi.

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Apa itu Work-in-Progress (WIP)?

Istilah work-in-progress (WIP) adalah istilah manajemen produksi dan rantai pasokan yang menggambarkan sebagian barang jadi yang menunggu penyelesaian. WIP mengacu pada bahan mentah, tenaga kerja, dan biaya overhead yang dikeluarkan untuk produk yang berada pada berbagai tahap proses produksi. WIP adalah salah satu komponen dari akun aset persediaan di neraca. Biaya-biaya ini kemudian ditransfer ke akun barang jadi dan akhirnya ke biaya penjualan.

  1. WIP merupakan salah satu komponen pada neraca perusahaan. Angka WIP hanya mencerminkan nilai produk tersebut di beberapa tahap produksi menengah. Ini tidak termasuk nilai bahan mentah yang belum dimasukkan ke dalam suatu barang untuk dijual. Angka WIP juga tidak termasuk nilai produk jadi yang disimpan sebagai inventaris untuk mengantisipasi penjualan di masa mendatang.
  2. Memahami Works-in-Progress (WIP)

WIP adalah konsep yang digunakan untuk menggambarkan aliran biaya produksi dari satu area produksi ke area produksi berikutnya, dan saldo dalam WIP mewakili semua biaya produksi yang dikeluarkan untuk barang jadi sebagian. Biaya produksi meliputi bahan mentah, tenaga kerja yang digunakan untuk membuat barang, dan biaya overhead yang dialokasikan.

  1. Saat sisir diproduksi, plastik dipindahkan ke produksi sebagai bahan mentah; kemudian, biaya tenaga kerja dikeluarkan untuk mengoperasikan peralatan cetakan. Karena sisir hanya selesai sebagian, semua biaya dibebankan ke WIP. Ketika sisir selesai, biaya dipindahkan dari WIP ke barang jadi, dengan kedua akun menjadi bagian dari akun persediaan. Biaya dipindahkan dari “persediaan” ke “harga pokok penjualan (COGS)” ketika sisir akhirnya dijual.
  2. Sepotong inventaris diklasifikasikan sebagai WIP setiap kali telah dicampur dengan tenaga kerja manusia tetapi belum mencapai status barang akhir; hanya beberapa tetapi tidak semua tenaga kerja yang diperlukan telah dicampur dengannya. WIP, bersama dengan akun inventaris lainnya, dapat ditentukan dengan berbagai metode akuntansi di berbagai perusahaan.
  3. Dengan demikian, penting bagi investor untuk memahami bagaimana perusahaan mengukur WIP dan akun inventaris lainnya. WIP satu perusahaan mungkin tidak dapat dibandingkan dengan yang lain. Alokasi overhead dapat didasarkan pada jam kerja atau jam kerja mesin, misalnya. WIP juga merupakan aset di neraca. Ini adalah praktik standar untuk meminimalkan jumlah inventaris WIP sebelum pelaporan diperlukan karena sulit dan memakan waktu untuk memperkirakan persentase penyelesaian untuk aset inventaris.
  4. Pertimbangan Khusus

Akuntan menggunakan beberapa metode untuk menentukan jumlah unit yang diselesaikan sebagian di WIP. Dalam kebanyakan kasus, akuntan mempertimbangkan persentase total bahan mentah, tenaga kerja, dan biaya overhead yang telah dikeluarkan untuk menentukan jumlah unit yang diselesaikan sebagian di WIP. Biaya bahan baku adalah biaya pertama yang dikeluarkan dalam proses ini karena bahan diperlukan sebelum biaya tenaga kerja dapat dikeluarkan.

  1. Untuk tujuan akuntansi, biaya proses berbeda dari biaya pekerjaan, yang merupakan metode yang digunakan ketika pekerjaan setiap pelanggan berbeda. Perhitungan biaya pekerjaan melacak biaya (misalnya, biaya bahan, tenaga kerja, dan overhead) dan keuntungan untuk pekerjaan tertentu, dan memungkinkan akuntan untuk melacak pengeluaran untuk setiap pekerjaan untuk tujuan perpajakan dan untuk analisis (meneliti biaya untuk melihat bagaimana mereka dapat dikurangi ).
  2. Misalnya, XYZ Roofing Company memberikan tawaran klien perumahannya untuk perbaikan atau penggantian atap; Setiap atap memiliki ukuran yang berbeda dan akan membutuhkan peralatan atap khusus dan jumlah jam kerja yang bervariasi. Setiap tawaran mencantumkan biaya tenaga kerja, material, dan overhead untuk pekerjaan tersebut.
  3. Di sisi lain, trek sistem biaya proses mengumpulkan dan menetapkan biaya yang terkait dengan pembuatan produk homogen. Pertimbangkan perusahaan yang memproduksi sisir plastik. Plastik dimasukkan ke dalam cetakan di bagian cetakan dan kemudian dicat sebelum dikemas. Saat sisir berpindah dari satu bagian (pencetakan ke pengecatan ke pengemasan) ke bagian lain, lebih banyak biaya ditambahkan ke produksi.
  4. Work-in-Progress vs. Work-in-Process
  5. Work-in-process mewakili sebagian barang yang sudah selesai. Barang ini juga disebut sebagai barang dalam proses. Untuk beberapa, work-in-process mengacu pada produk yang berpindah dari bahan mentah ke produk jadi dalam waktu singkat. Contoh proses kerja mungkin termasuk barang-barang manufaktur.
  6. Pekerjaan dalam proses, seperti yang disebutkan di atas, terkadang digunakan untuk merujuk pada aset yang memerlukan banyak waktu untuk diselesaikan, seperti proyek konsultasi atau konstruksi. Diferensiasi ini mungkin belum tentu menjadi norma, sehingga istilah mana pun dapat digunakan untuk merujuk pada produk yang belum jadi dalam banyak situasi. Inventaris ini ditemukan di neraca perusahaan manufaktur. Akun inventaris ini, seperti pekerjaan yang sedang berlangsung, dapat mencakup tenaga kerja langsung, material, dan biaya overhead pabrik.
  7. Pekerjaan dalam Proses vs. Barang Jadi
  8. Perbedaan antara WIP dan barang jadi didasarkan pada tahap penyelesaian relatif persediaan, yang dalam hal ini berarti dapat dijual. WIP mengacu pada tahap perantara persediaan dimana persediaan sudah mulai berkembang dari awal sebagai bahan baku dan saat ini sedang dalam pengembangan atau perakitan menjadi produk akhir. Barang jadi mengacu pada tahap akhir persediaan, di mana produk telah mencapai tingkat penyelesaian di mana tahap selanjutnya adalah penjualan ke pelanggan.
  9. Istilah “pekerjaan dalam proses” dan “barang jadi” adalah istilah relatif yang mengacu pada akuntansi perusahaan tertentu untuk inventarisnya. Mereka bukanlah definisi mutlak dari bahan atau produk yang sebenarnya. Tidaklah benar untuk mengasumsikan bahwa barang jadi untuk satu perusahaan juga akan diklasifikasikan sebagai barang jadi untuk perusahaan lain. Misalnya, kayu lapis lembaran mungkin merupakan barang jadi untuk pabrik kayu karena siap untuk dijual, tetapi kayu lapis yang sama dianggap sebagai bahan mentah untuk produsen lemari industri.
  10. Dengan demikian, perbedaan antara WIP dan barang jadi didasarkan pada tahap penyelesaian inventaris relatif terhadap total inventarisnya. WIP dan barang jadi masing-masing mengacu pada tahap perantara dan akhir dari siklus hidup persediaan.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul Spoilage Cover Extension disepakati bahwa jika terjadi kerugian yang dapat dipulihkan berdasarkan polis ini, tanggung jawab akan mencakup setiap kerugian atau kerusakan pada stock  dalam proses sesuai dengan syarat dan ketentuan polis.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI PROPERTY DAN INDUSTRIAL ALL RISKS

Resiko yang dihadapi oleh pemilik dan pengelola property seperti gedung perkantoran, mall, surpermarket, hotel dan  juga semua jenis pabrik dan kawasan industri dan sarana umum lainnya sangat kompleks. Banyak resiko yang datang dari luar dan dari dalam. Untuk mengatasi resiko tersebut salah caranya adalah dengan memindahkan resiko tersebut kepada perusahaan asuransi.

Tapi sayangnya untuk mendapatkan jaminan asuransi yang terbaik tidak semua orang bisa. Diperlukan ilmu, pengetahuan dan pengalaman khusus di bidang asuransi. Sebagai solusinya adalah dengan menggunakan jasa broker asuransi.

Khusus untuk industri property, industrial dan sarana umum lainnya, tugas broker asuransi meliputi hal-hal sebagai berikut:

  1. Mempelajari jenis okupasi dan operasional dari tertanggung
  2. Mengumpulkan informasi dasar tentang aspek resiko yang bisa terjadi
  3. Mengadakan survey resiko jika diperlukan
  4. Membuat program asuransi yang sesuai dengan kebutuhan Anda termasuk tambahan klausul yang cocok
  5. Menegosiasikan kepada beberapa perusahaan asuransi yang mampu untuk memberikan jaminan yang maksimal dengan premi yang paling kompetitif
  6. Mengurus administrasi penerbitan polis dan membantu pembayaran premi asuransi
  7. Membantu penyelesaian klaim jika terjadi
  8. Memberikan informasi pengenai kondisi industri perasuransian

Jenis asuransi lain yang dibutuhkan untuk pengelola dan pemilik property dan industrial adalah sebagai sebagai berikut:

  1. Third Party Liability Insurance
  2. Machinery Breakdown Insurance
  3. Personal Accident Insurance
  4. Health Insurance
  5. Marine Cargo Insurance
  6. Motor Vehicle insurance
  7. Money insurance

Untuk keperluan semua asuransi, hubungi broker asuransi andalan anda sekarang juga!

Pranala Luar

Tulisan ini kami buat berdasarkan pengalaman kami selama lebih dari 30 tahun di industri broker asuransi. Untuk informasi lebih lengkap juga dapat dilihat di link di bawah ini:

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773