Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Selling Price Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Selling Price Clause


Original Clause

Selling Price Clause

It is noted and agreed that in respect of goods sold but not yet delivered for which the Insured is responsible and with regard to which under the written or printed conditions of sale the Sale Contract is cancelled by reason of the loss or damage indemnified by this Policy either wholly or to the extent of the loss or damage, the liability of the Insurer shall be based on the contract price, and for the purpose of average the value of all goods, to which this clause would in the event of loss or damage be applicable shall be ascertained on the same basis.

Terjemahan Bebas

Telah dicatat dan disepakati bahwa sehubungan dengan barang yang dijual tetapi belum diserahkan yang menjadi tanggung jawab Tertanggung dan sehubungan dengan itu di bawah kondisi tertulis atau tercetak Kontrak Penjualan dibatalkan karena kerugian atau kerusakan yang ditanggung oleh Polis ini. baik seluruhnya atau sejauh kerugian atau kerusakan, tanggung jawab Penanggung harus didasarkan pada harga kontrak, dan untuk tujuan rata-rata nilai semua barang, yang mana klausul ini jika terjadi kerugian atau kerusakan menjadi dapat diterapkan harus dipastikan atas dasar yang sama.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Selling Price Clause

Perlu Anda ketahui bahwa polis  asuransi dibuat untuk berlaku secara umum dan tidak otomatis menjamin resiko-resiko yang dihadapi oleh bisnis Anda. Untuk mendapatkan jaminan yang paling pas, polis asuransi tersebut perlu dilengkapi dengan beberapa klausul tambahan (additional clause). Ada ratusan jenis klausul asuransi tambahan, tidak mudah untuk memilihnya. Cara terbaik untuk mendapatkan klausul yang paling menguntungkan  bagi Anda adalah dengan menggunakan konsultan asuransi yaitu perusahaan broker asuransi. Broker asuransi adalah ahli pialang asuransi bersertifikat yang terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan diakui oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Broker asuransi adalah wakil Anda dalam berhubungan dengan perusahaan asuransi.

 


PENJELASAN TAMBAHAN

 

  1. Istilah ‘harga jual’ diartikan sebagai harga di mana barang atau jasa dijual oleh penjual kepada pembeli. Ini umumnya dinyatakan sebagai unit mata uang. Dengan kata lain, ini adalah nilai pasar atau nilai tukar yang disepakati yang memungkinkan pembeli untuk membeli barang atau jasa. Ini juga dikenal sebagai harga jual, harga kuotasian, harga pasar, atau harga jual.
  2. Harga produk atau jasa ditentukan oleh kontrak penjualan yang harganya disepakati oleh pihak-pihak yang terlibat dalam kontrak. Harga jual barang atau jasa bergantung pada tiga faktor berikut:
    • Harga yang bersedia dibayar pembeli
    • Harga yang bersedia diterima penjual
    • Harga yang kompetitif di pasar
  1. Harga Jual versus Harga Biaya. Harga jual adalah harga dimana suatu produk atau jasa dijual kepada pembeli. Namun, harga biaya adalah harga yang dikeluarkan untuk menghasilkan produk atau memberikan layanan kepada pembeli.
  2. Dalam hal asuransi, klausul harga jual mengacu pada perlindungan asuransi properti yang tersedia untuk bisnis yang membayar nilai pasar (penjualan) produk yang rusak dan bukan hanya biaya (produksi) yang lebih rendah. Ruang yang dibuat antara ‘nilai tunai aktual’ yang memberikan perlindungan hanya untuk biaya tertanggung, dan ‘asuransi gangguan bisnis’ diisi oleh klausul ini. Ini membantu produsen dengan menutupi biaya semua barang jadi. Namun, dalam kasus perusahaan dagang, klausul ini hanya berlaku untuk barang yang telah dijual tetapi belum diserahkan.
  3. Harga jual suatu produk atau layanan adalah harga akhir penjual, yaitu berapa banyak pelanggan membayar sesuatu. Pertukaran bisa untuk produk atau layanan dalam jumlah, berat, atau ukuran tertentu.
  4. Ini adalah salah satu faktor terpenting bagi perusahaan untuk ditentukan. Ini penting karena dapat menentukan keberhasilan kelangsungan hidupnya. Harga suatu produk berpengaruh langsung pada penjualannya.
  5. Berapa banyak Anda menjual sesuatu harus cukup sehingga Anda mendapat untung. Itu juga harus mengamankan posisi di pasar.
  6. Kami dapat menetapkan harga tersebut pada minimum, maksimum, atau rata-rata keduanya. Kami dapat menetapkan harga sesuai dengan waktu tahun atau musim, daerah, permintaan, dan pasar. Ada baiknya juga untuk melihat apa yang dilakukan pesaing kita.
  7. Peraturan dan hukum nasional atau lokal dapat mempengaruhi harga jual.
  8. Merriam-Webster mendefinisikan istilah tersebut sebagai “Harga untuk sesuatu yang sebenarnya menjual.”
  9. Istilah ini kontras dengan harga jual rata-rata atau ASP. ASP memberi tahu kita harga rata-rata yang dijual oleh perusahaan. Untuk menghitung ASP, Anda mengumpulkan beberapa harga, menjumlahkannya, lalu membagi total dengan jumlah harga.
  10. Jual vs. harga biaya
  11. Penting untuk tidak mengacaukan istilah dengan ‘harga biaya’. Harga biaya adalah harga yang dibayarkan perusahaan kepada pemasok untuk memproduksi atau membeli produk, komponen, atau bahan mentah.
  12. Seperti namanya, ‘harga biaya’ dalam akuntansi adalah biaya, yaitu sumber daya yang digunakan bisnis untuk membuat sesuatu. Dalam akuntansi, kami menyatakan biaya dalam istilah moneter.
  13. Saat menentukan profitabilitas dalam bisnis, harga jual dan biaya penting.
  14. Jika suatu perusahaan mempunyai harga jual yang lebih rendah dari harga pokoknya, selanjutnya akan merugi.
  15. Dalam beberapa kasus, perusahaan mungkin harus menurunkan harga mereka agar dapat bersaing secara efektif di pasar. Dalam konteks ini, arti pasar sama dengan makna abstrak ‘pasar’.
  16. Ketika harga jual dan harga pokok hampir sama, perusahaan dapat mencapai titik impas. Impas berarti tidak menghasilkan untung atau rugi, yaitu untung nol.
  17. Menentukan harga jual
  18. Ada beberapa cara untuk menentukan harga jualnya. Salah satunya adalah dengan menganalisis riwayat penjualan harga.
  19. Ini memungkinkan bisnis untuk memahami permintaan dengan lebih baik. Ini melihat pada periode atau musim yang berbeda dan menetapkan harga yang sesuai.
  20. Cara lain adalah melalui rumus (rumus adalah rumus jamak lain).
  21. Rumus laba kotor

Misalnya, rumus laba kotor adalah harga jual – harga pokok = laba kotor. Ini dapat membantu bisnis menetapkan harga jual sesuai dengan persentase keuntungan yang diharapkan.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul SELLING PRICE CLAUSE sehubungan dengan barang yang dijual tetapi belum diserahkan yang menjadi tanggung jawab tertanggung dan sehubungan dengan itu di bawah kondisi tertulis atau tercetak kontrak penjualan dibatalkan dengan alasan kerugian atau kerusakan yang ditanggung oleh polis ini. seluruhnya atau sejauh kerugian atau kerusakan, tanggung jawab tujuan rata-rata nilai semua barang, yang mana klausul ini jika terjadi kerugian atau kerusakan akan berlaku harus dipastikan dengan dasar yang sama,

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI PROPERTY DAN INDUSTRIAL ALL RISKS

Resiko yang dihadapi oleh pemilik dan pengelola property seperti gedung perkantoran, mall, surpermarket, hotel dan  juga semua jenis pabrik dan kawasan industri dan sarana umum lainnya sangat kompleks. Banyak resiko yang datang dari luar dan dari dalam. Untuk mengatasi resiko tersebut salah caranya adalah dengan memindahkan resiko tersebut kepada perusahaan asuransi.

Tapi sayangnya untuk mendapatkan jaminan asuransi yang terbaik tidak semua orang bisa. Diperlukan ilmu, pengetahuan dan pengalaman khusus di bidang asuransi. Sebagai solusinya adalah dengan menggunakan jasa broker asuransi.

Khusus untuk industri property, industrial dan sarana umum lainnya, tugas broker asuransi meliputi hal-hal sebagai berikut:

  1. Mempelajari jenis okupasi dan operasional dari tertanggung
  2. Mengumpulkan informasi dasar tentang aspek resiko yang bisa terjadi
  3. Mengadakan survey resiko jika diperlukan
  4. Membuat program asuransi yang sesuai dengan kebutuhan Anda termasuk tambahan klausul yang cocok
  5. Menegosiasikan kepada beberapa perusahaan asuransi yang mampu untuk memberikan jaminan yang maksimal dengan premi yang paling kompetitif
  6. Mengurus administrasi penerbitan polis dan membantu pembayaran premi asuransi
  7. Membantu penyelesaian klaim jika terjadi
  8. Memberikan informasi pengenai kondisi industri perasuransian

Jenis asuransi lain yang dibutuhkan untuk pengelola dan pemilik property dan industrial adalah sebagai sebagai berikut:

  1. Third Party Liability Insurance
  2. Machinery Breakdown Insurance
  3. Personal Accident Insurance
  4. Health Insurance
  5. Marine Cargo Insurance
  6. Motor Vehicle insurance
  7. Money insurance

Untuk keperluan semua asuransi, hubungi broker asuransi andalan anda sekarang juga!

Pranala Luar

Tulisan ini kami buat berdasarkan pengalaman kami selama lebih dari 30 tahun di industri broker asuransi. Untuk informasi lebih lengkap juga dapat dilihat di link di bawah ini:

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773