Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Property Under Construction Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Property Under Construction Clause


Original Clause

PROPERTY UNDER CONSTRUCTION CLAUSE

This Policy covers the interest of the Insured and contractors and/or sub-contractors for whom the Insured has agreed to arrange insurance, in all materials, equipment, machinery, and supplies of any nature to be used in or incidental to the site preparations, erection and/ or fabrication and/or testing of the property insured, subject to the terms, conditions, Limits and Deductibles applicable to this Section.

It is understood and agreed that property in the course of construction with a final contract value expected to be less than US$ XXX per project shall be covered automatically.

Property in the course of construction with a final contract value expected to exceed US$ XXX per project shall be declared at least ninety days in advance with rates, terms and conditions subject to mutual agreement between the Insured and the Insurer

Terjemahan Bebas

Polis ini mencakup kepentingan Tertanggung dan kontraktor dan / atau subkontraktor yang telah disetujui oleh Tertanggung untuk mengatur asuransi, dalam semua bahan, peralatan, mesin, dan persediaan dalam bentuk apa pun untuk digunakan atau terkait dengan persiapan lokasi, ereksi dan / atau fabrikasi dan / atau pengujian properti yang diasuransikan, dengan tunduk pada syarat, ketentuan, Batasan dan Pengurangan yang berlaku untuk Bagian ini.

Dipahami dan disepakati bahwa properti dalam proses konstruksi dengan nilai kontrak akhir yang diharapkan kurang dari US $ XXX per proyek akan ditanggung secara otomatis.

Properti dalam proses konstruksi dengan nilai kontrak akhir yang diharapkan melebihi US $ XXX per proyek harus diumumkan setidaknya sembilan puluh hari sebelumnya dengan tarif, syarat dan ketentuan yang tunduk pada kesepakatan bersama antara Tertanggung dan Penanggung.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Property Under Construction Clause

Perlu Anda ketahui bahwa polis  asuransi dibuat untuk berlaku secara umum dan tidak otomatis menjamin resiko-resiko yang dihadapi oleh bisnis Anda. Untuk mendapatkan jaminan yang paling pas, polis asuransi tersebut perlu dilengkapi dengan beberapa klausul tambahan (additional clause). Ada ratusan jenis klausul asuransi tambahan, tidak mudah untuk memilihnya. Cara terbaik untuk mendapatkan klausul yang paling menguntungkan  bagi Anda adalah dengan menggunakan konsultan asuransi yaitu perusahaan broker asuransi. Broker asuransi adalah ahli pialang asuransi bersertifikat yang terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan diakui oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Broker asuransi adalah wakil Anda dalam berhubungan dengan perusahaan asuransi.

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Konstruksi adalah istilah umum yang berarti seni dan sains untuk membentuk objek, sistem, atau organisasi, dan berasal dari bahasa Latin konstruktif (dari kata “bersama-sama” dan “menumpuk”) dan konstruksi Prancis Kuno. [2] Untuk membangun adalah kata kerja: tindakan membangun, dan kata benda adalah konstruksi: bagaimana sesuatu dibangun, sifat strukturnya.
  2. Dalam konteks yang paling banyak digunakan, konstruksi mencakup proses yang terlibat dalam pengiriman bangunan, infrastruktur dan fasilitas industri, dan aktivitas terkait hingga akhir masa pakainya. Biasanya dimulai dengan perencanaan, pembiayaan, dan desain, dan berlanjut hingga aset dibangun dan siap digunakan; konstruksi juga mencakup pekerjaan perbaikan dan pemeliharaan, pekerjaan apa pun untuk memperluas, memperluas dan meningkatkan aset, dan akhirnya pembongkaran, pembongkaran, atau pembongkaran.
  3. Sebagai sektor industri, konstruksi menyumbang lebih dari 10% PDB global (6-9% di negara maju) dan mempekerjakan sekitar 7% tenaga kerja global – lebih dari 273 juta orang. Output dari industri konstruksi global diperkirakan bernilai $ 10,8 triliun pada tahun 2017.
  4. Proses konstruksi
  5. Beberapa proyek konstruksi adalah renovasi kecil atau pekerjaan perbaikan, di mana pemiliknya dapat bertindak sebagai perancang, pengurus gaji, dan buruh untuk keseluruhan proyek. Namun, proyek yang lebih kompleks atau ambisius biasanya memerlukan keahlian dan tenaga kerja multi-disiplin tambahan, sehingga pemilik dapat menugaskan satu atau lebih bisnis spesialis untuk melakukan perencanaan, desain, konstruksi, dan penyerahan pekerjaan yang terperinci. Seringkali pemilik akan menunjuk satu bisnis untuk mengawasi proyek (ini mungkin perancang, kontraktor, manajer konstruksi, atau penasihat lainnya); spesialis tersebut biasanya ditunjuk untuk keahlian mereka dalam penyampaian proyek, dan akan membantu pemilik menentukan ringkasan proyek, menyetujui anggaran dan jadwal, berhubungan dengan otoritas publik yang relevan, dan mendapatkan layanan dari spesialis lainnya (rantai pasokan, yang terdiri dari subkontraktor). Kontrak disepakati untuk pemberian layanan oleh semua bisnis, bersama dengan rencana rinci lainnya yang bertujuan untuk memastikan pengiriman pekerjaan yang ditentukan secara legal, tepat waktu, sesuai anggaran dan aman.
  6. Aspek desain, keuangan, dan hukum tumpang tindih dan saling terkait. Desain tidak hanya harus kuat secara struktural dan sesuai untuk penggunaan dan lokasi, tetapi juga harus memungkinkan secara finansial untuk dibangun, dan legal untuk digunakan. Struktur keuangan harus memadai untuk membangun desain yang disediakan, dan harus membayar jumlah yang terhutang secara hukum. Struktur hukum mengintegrasikan desain dengan aktivitas lain, dan menegakkan keuangan dan proses konstruksi lainnya.
  7. Proses ini juga mempengaruhi strategi pengadaan. Klien dapat, misalnya, menunjuk bisnis untuk merancang proyek setelah proses kompetitif dilakukan untuk menunjuk kontraktor utama untuk membangun aset (desain-tawaran-bangun); mereka dapat menunjuk bisnis untuk memimpin baik desain maupun konstruksi (desain-bangun); atau mereka dapat langsung menunjuk seorang desainer, kontraktor dan subkontraktor spesialis (manajemen konstruksi). [12] Beberapa bentuk pengadaan menekankan hubungan kolaboratif (kemitraan, aliansi) antara klien, kontraktor, dan pemangku kepentingan lainnya dalam proyek konstruksi, berusaha memperbaiki praktik industri yang seringkali sangat kompetitif dan bermusuhan.
  8. Konstruksi adalah salah satu pekerjaan paling berbahaya di dunia, menimbulkan lebih banyak kematian akibat pekerjaan daripada sektor lain mana pun di Amerika Serikat dan di Uni Eropa. Pada tahun 2009, tingkat kecelakaan kerja yang fatal di antara pekerja konstruksi di Amerika Serikat hampir tiga kali lipat dari semua pekerja, dengan jatuh menjadi salah satu penyebab paling umum dari cedera fatal dan non-fatal di antara pekerja konstruksi. [39] Peralatan keselamatan yang tepat seperti harness, hard hat dan pagar pembatas dan prosedur seperti mengamankan tangga dan memeriksa perancah dapat mengurangi risiko cedera akibat kerja dalam industri konstruksi.] Penyebab utama kematian lainnya dalam industri konstruksi termasuk sengatan listrik, kecelakaan transportasi, dan lubang di dalam parit.
  9. Risiko keselamatan lain bagi pekerja konstruksi termasuk gangguan pendengaran karena paparan kebisingan yang tinggi, cedera muskuloskeletal, paparan bahan kimia, dan tingkat stres yang tinggi. [43] Selain itu, tingginya turnover pekerja di industri konstruksi memberikan tantangan besar dalam menyelesaikan restrukturisasi praktik kerja di tempat kerja individu atau dengan pekerja individu. [Rujukan?] Konstruksi telah diidentifikasi oleh National Institute for Occupational Safety and Health (NIOSH) sebagai sektor industri prioritas dalam Agenda Riset Kerja Nasional (NORA) untuk mengidentifikasi dan memberikan strategi intervensi mengenai masalah kesehatan dan keselamatan kerja.

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI PROPERTY DAN INDUSTRIAL ALL RISKS

Resiko yang dihadapi oleh pemilik dan pengelola property seperti gedung perkantoran, mall, surpermarket, hotel dan  juga semua jenis pabrik dan kawasan industri dan sarana umum lainnya sangat kompleks. Banyak resiko yang datang dari luar dan dari dalam. Untuk mengatasi resiko tersebut salah caranya adalah dengan memindahkan resiko tersebut kepada perusahaan asuransi.

Tapi sayangnya untuk mendapatkan jaminan asuransi yang terbaik tidak semua orang bisa. Diperlukan ilmu, pengetahuan dan pengalaman khusus di bidang asuransi. Sebagai solusinya adalah dengan menggunakan jasa broker asuransi.

Khusus untuk industri property, industrial dan sarana umum lainnya, tugas broker asuransi meliputi hal-hal sebagai berikut:

  1. Mempelajari jenis okupasi dan operasional dari tertanggung
  2. Mengumpulkan informasi dasar tentang aspek resiko yang bisa terjadi
  3. Mengadakan survey resiko jika diperlukan
  4. Membuat program asuransi yang sesuai dengan kebutuhan Anda termasuk tambahan klausul yang cocok
  5. Menegosiasikan kepada beberapa perusahaan asuransi yang mampu untuk memberikan jaminan yang maksimal dengan premi yang paling kompetitif
  6. Mengurus administrasi penerbitan polis dan membantu pembayaran premi asuransi
  7. Membantu penyelesaian klaim jika terjadi
  8. Memberikan informasi pengenai kondisi industri perasuransian

Jenis asuransi lain yang dibutuhkan untuk pengelola dan pemilik property dan industrial adalah sebagai sebagai berikut:

  1. Third Party Liability Insurance
  2. Machinery Breakdown Insurance
  3. Personal Accident Insurance
  4. Health Insurance
  5. Marine Cargo Insurance
  6. Motor Vehicle insurance
  7. Money insurance

Untuk keperluan semua asuransi, hubungi broker asuransi andalan anda sekarang juga!

Pranala Luar

Tulisan ini kami buat berdasarkan pengalaman kami selama lebih dari 30 tahun di industri broker asuransi. Untuk informasi lebih lengkap juga dapat dilihat di link di bawah ini:

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773