Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Property Damage Clarification Clauses


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Property Damage Clarification Clauses


Original Clause

Terjemahan Bebas

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Property Damage Clarification Clauses

Perlu Anda ketahui bahwa polis  asuransi dibuat untuk berlaku secara umum dan tidak otomatis menjamin resiko-resiko yang dihadapi oleh bisnis Anda. Untuk mendapatkan jaminan yang paling pas, polis asuransi tersebut perlu dilengkapi dengan beberapa klausul tambahan (additional clause). Ada ratusan jenis klausul asuransi tambahan, tidak mudah untuk memilihnya. Cara terbaik untuk mendapatkan klausul yang paling menguntungkan  bagi Anda adalah dengan menggunakan konsultan asuransi yaitu perusahaan broker asuransi. Broker asuransi adalah ahli pialang asuransi bersertifikat yang terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan diakui oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Broker asuransi adalah wakil Anda dalam berhubungan dengan perusahaan asuransi.

PROPERTY DAMAGE CLARIFICATION CLAUSES

It is understood and agreed that this Policy shall be subject to the following Property Damage Clarification Clause:

Property damage covered under this Policy shall mean physical damage to the substance of property.

Physical damage to the substance of property shall not include damage to data or software, in particular any detrimental change in data, software or computer programs that is caused by a deletion, a corruption or deformation of the original structure.

Consequently, the following excluded from this Policy:

Loss of or damage to data or software, in particular any detrimental change in data, software or computer programs that is caused by a deletion, a corruption or a deformation of the original structure and any business interruption losses resulting from such loss or damage. Notwithstanding this exclusion, loss of or damage to data or software which is the direct consequence of insured physical damage to the substance of property shall be covered.

Loss or damage resulting from an impairment in the function, availability, range of use or accessibility of data, software or computer programs and any business interruption losses resulting from such loss or damage

TERJEMAHAN BEBAS

Dipahami dan disepakati bahwa Kebijakan ini tunduk pada Klausul Klarifikasi Kerusakan Properti berikut:

Kerusakan properti yang tercakup dalam Kebijakan ini berarti kerusakan fisik pada substansi properti.

Kerusakan fisik pada substansi properti tidak termasuk kerusakan data atau perangkat lunak, khususnya setiap perubahan yang merugikan pada data, perangkat lunak atau program komputer yang disebabkan oleh penghapusan, kerusakan atau deformasi struktur aslinya.

Akibatnya, hal-hal berikut dikecualikan dari Kebijakan ini:

Kehilangan atau kerusakan pada data atau perangkat lunak, khususnya setiap perubahan yang merugikan pada data, perangkat lunak atau program komputer yang disebabkan oleh penghapusan, kerusakan atau deformasi struktur asli dan setiap kerugian gangguan bisnis akibat kehilangan atau kerusakan tersebut. Terlepas dari pengecualian ini, kehilangan atau kerusakan data atau perangkat lunak yang merupakan konsekuensi langsung dari kerusakan fisik yang diasuransikan pada substansi properti akan dilindungi.

Kerugian atau kerusakan yang diakibatkan oleh gangguan dalam fungsi, ketersediaan, jangkauan penggunaan atau aksesibilitas data, perangkat lunak atau program komputer dan setiap kerugian gangguan bisnis yang diakibatkan oleh kehilangan atau kerusakan tersebut

PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Beberapa cara perusahaan asuransi menanggapi risiko properti dan kewajiban yang terkait dengan data komputer.
  2. Bahasa Ekspres untuk Mengatasi Kehilangan Data Komputer
  3. Beberapa perusahaan telah menemukan bahwa cara paling sederhana untuk menjawab pertanyaan apakah data komputer merupakan “properti berwujud” dalam kebijakan pertanggungjawaban umum adalah dengan menambahkan bahasa khusus yang mendefinisikan “properti berwujud” untuk memasukkan perangkat lunak, program, dan data. Strategi ini adalah cerminan dari beberapa kebijakan kesalahan dan kelalaian teknologi (E&O), yang secara tegas menyatakan bahwa data, program, dan perangkat lunak bukanlah properti berwujud dan oleh karena itu tidak dikecualikan di bawah pengecualian “kerusakan properti” yang biasanya ditemukan dalam kebijakan E&O tersebut.
  4. Klaim properti pihak pertama sering kali melibatkan beberapa media berwujud yang dapat dianggap rusak jika data yang disimpan di sana dihapus. Dengan demikian, perhatian ambang terkait dengan kebijakan properti adalah kekhawatiran tentang apakah bahaya yang tercakup didefinisikan cukup luas untuk memasukkan penyebab kerugian yang kemungkinan besar akan dialami oleh data komputer. Untuk mengatasi masalah ini, beberapa perusahaan meminta asuransi properti mereka untuk mengkonfirmasi dalam bahasa kebijakan eksplisit bahwa gangguan, korupsi, penghapusan, pencurian, atau penyalinan data, perangkat lunak, atau program dianggap sebagai “kehilangan atau kerusakan fisik.”
  5. Modifikasi sederhana ini, bagaimanapun, mungkin tidak cukup untuk memastikan cakupan yang memadai untuk kehilangan data komputer. Dalam konteks kerugian properti pihak pertama, pertanyaan apakah kerugian itu disebabkan oleh risiko yang ditanggung hanyalah permulaan. Yang hampir sama pentingnya adalah pertanyaan tentang seberapa banyak cakupan yang diberikan oleh kebijakan tersebut. Ketentuan penilaian bisa menjadi sangat penting dalam hal kehilangan data komputer. Beberapa kebijakan mengandung bahasa yang membatasi liputan atas hilangnya informasi yang disimpan di media hanya pada biaya media kosong. Jika perusahaan asuransi dan pemegang polis setuju bahwa data komputer akan dicakup, klausul penilaian harus memberikan pertanggungan untuk biaya pemulihan data dari cadangan, serta untuk biaya penggantian atau rekonstruksi data jika data cadangan tidak tersedia. tersedia.
  6. Kerutan lain dalam penilaian kehilangan data komputer adalah biaya untuk menetapkan bahwa data yang hilang tidak dapat diganti atau dikembalikan. Beberapa polis asuransi properti komersial menyatakan bahwa jika data yang hilang tidak dikembalikan atau direkonstruksi setelah jangka waktu tertentu, katakanlah 1 atau 2 tahun, tidak ada pertanggungan sama sekali. Tetapi bagaimana jika — setelah banyak usaha — diketahui bahwa datanya tidak dapat direkonstruksi? Para pemegang polis mungkin ingin merundingkan ketentuan yang memberikan pertanggungan untuk biaya yang kadang-kadang cukup besar untuk membuat keputusan bahwa rekonstruksi data tidak mungkin dilakukan.
  7. Dan keinginan untuk mengatasi masalah ini tidak boleh terbatas pada kebijakan properti komersial. Pemegang polis harus mempertimbangkan untuk menangani masalah yang sama dalam kebijakan kejahatan komersial. Beberapa kebijakan kejahatan membatasi perlindungan pada kehilangan uang, sekuritas, atau “properti berwujud”. Beberapa kebijakan kejahatan juga memiliki ketentuan penilaian yang sangat sempit untuk kerugian yang melibatkan data komputer (secara tegas menyatakan bahwa biaya untuk memulihkan data yang hilang tidak tercakup). Dan semua kebijakan kejahatan yang telah kami ulas sampai saat ini kurang spesifik, dan menguntungkan, ketentuan penilaian untuk data komputer seperti itu yang khas dalam kebijakan properti komersial.
  8. Paragraf di atas hanya membahas contoh dari masalah yang mungkin muncul sehubungan dengan cakupan di bawah kebijakan kewajiban umum, properti, dan kejahatan standar untuk kerugian data komputer. Space tidak mengizinkan diskusi lengkap tentang setiap ketentuan kebijakan yang dapat memengaruhi keberadaan atau tingkat cakupan kehilangan data komputer. Seperti biasa, pembeli asuransi harus meninjau ketentuan polis dengan hati-hati sementara pada saat yang sama mencoba membayangkan bagaimana bahasa itu dapat diterapkan pada kehilangan data komputer.

 

CATATAN PENTING

Penambahan klausul PROPERTY DAMAGE CLARIFICATION CLAUSES menyatakan bahwa kerusakan properti yang tercakup dalam Kebijakan ini berarti kerusakan fisik pada substansi properti. Kerusakan fisik pada substansi properti tidak termasuk kerusakan data atau perangkat lunak, khususnya setiap perubahan yang merugikan pada data, perangkat lunak atau program komputer yang disebabkan oleh penghapusan, kerusakan atau deformasi struktur aslinya. Hal-hal berikut dikecualikan dari jaminan asurnasi yaitu kehilangan atau kerusakan pada data atau perangkat lunak, khususnya setiap perubahan yang merugikan pada data, perangkat lunak atau program komputer yang disebabkan oleh penghapusan, kerusakan atau deformasi struktur asli dan setiap kerugian gangguan bisnis akibat kehilangan atau kerusakan tersebut. Terlepas dari pengecualian ini, kehilangan atau kerusakan data atau perangkat lunak yang merupakan konsekuensi langsung dari kerusakan fisik yang diasuransikan pada substansi properti akan dilindungi.

Kerugian atau kerusakan yang diakibatkan oleh gangguan dalam fungsi, ketersediaan, jangkauan penggunaan atau aksesibilitas data, perangkat lunak atau program komputer dan setiap kerugian gangguan bisnis yang diakibatkan oleh kehilangan atau kerusakan tersebut

TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI PROPERTY DAN INDUSTRIAL ALL RISKS

Resiko yang dihadapi oleh pemilik dan pengelola property seperti gedung perkantoran, mall, surpermarket, hotel dan  juga semua jenis pabrik dan kawasan industri dan sarana umum lainnya sangat kompleks. Banyak resiko yang datang dari luar dan dari dalam. Untuk mengatasi resiko tersebut salah caranya adalah dengan memindahkan resiko tersebut kepada perusahaan asuransi.

Tapi sayangnya untuk mendapatkan jaminan asuransi yang terbaik tidak semua orang bisa. Diperlukan ilmu, pengetahuan dan pengalaman khusus di bidang asuransi. Sebagai solusinya adalah dengan menggunakan jasa broker asuransi.

Khusus untuk industri property, industrial dan sarana umum lainnya, tugas broker asuransi meliputi hal-hal sebagai berikut:

  1. Mempelajari jenis okupasi dan operasional dari tertanggung
  2. Mengumpulkan informasi dasar tentang aspek resiko yang bisa terjadi
  3. Mengadakan survey resiko jika diperlukan
  4. Membuat program asuransi yang sesuai dengan kebutuhan Anda termasuk tambahan klausul yang cocok
  5. Menegosiasikan kepada beberapa perusahaan asuransi yang mampu untuk memberikan jaminan yang maksimal dengan premi yang paling kompetitif
  6. Mengurus administrasi penerbitan polis dan membantu pembayaran premi asuransi
  7. Membantu penyelesaian klaim jika terjadi
  8. Memberikan informasi pengenai kondisi industri perasuransian

Jenis asuransi lain yang dibutuhkan untuk pengelola dan pemilik property dan industrial adalah sebagai sebagai berikut:

  1. Third Party Liability Insurance
  2. Machinery Breakdown Insurance
  3. Personal Accident Insurance
  4. Health Insurance
  5. Marine Cargo Insurance
  6. Motor Vehicle insurance
  7. Money insurance

Untuk keperluan semua asuransi, hubungi broker asuransi andalan anda sekarang juga!

Tulisan ini kami buat berdasarkan pengalaman kami selama lebih dari 30 tahun di industri broker asuransi. Untuk informasi lebih lengkap juga dapat dilihat di link di bawah ini:

https://www.irmi.com/articles/expert-commentary/is-computer-data-tangible-property-or-subject-to-physical-loss-or-damage-part-2

 

 

Pranala Luar

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Contact the Expert
0812-8401-9840
Call Center 24/7
0811-8507-773