Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Premises Clause


Call Us
Now

HOTLINE 24/7

0811-8507-773

(Whatsapp - Call - SMS)

Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Premises Clause


Original Clause

PREMISES CLAUSE

Cover afforded by this Policy extends to cover property whilst on platform, alleys, yards, buildings and in the open within the compound provided that the insured have done all that are necessary to prevent a loss from happening which should be precedent to liability to the company.

Terjemahan Bebas

Pertanggungan yang diberikan oleh Polis ini mencakup perlindungan properti saat berada di peron, gang, halaman, gedung dan di tempat terbuka di dalam kompleks asalkan tertanggung telah melakukan semua yang diperlukan untuk mencegah terjadinya kerugian yang harus menjadi preseden pertanggungjawaban kepada perusahaan.

Penjelasan Lengkap Mengenai Klausul Asuransi Property dan Industrial All Risk – Premises Clause

Perlu Anda ketahui bahwa polis  asuransi dibuat untuk berlaku secara umum dan tidak otomatis menjamin resiko-resiko yang dihadapi oleh bisnis Anda. Untuk mendapatkan jaminan yang paling pas, polis asuransi tersebut perlu dilengkapi dengan beberapa klausul tambahan (additional clause). Ada ratusan jenis klausul asuransi tambahan, tidak mudah untuk memilihnya. Cara terbaik untuk mendapatkan klausul yang paling menguntungkan  bagi Anda adalah dengan menggunakan konsultan asuransi yaitu perusahaan broker asuransi. Broker asuransi adalah ahli pialang asuransi bersertifikat yang terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan diakui oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Broker asuransi adalah wakil Anda dalam berhubungan dengan perusahaan asuransi.

 


PENJELASAN TAMBAHAN

  1. Bangunan adalah tanah dan bangunan yang secara bersama-sama dianggap sebagai properti. Penggunaan ini muncul dari pemilik properti yang menemukan kata tersebut dalam akta kepemilikan mereka, yang aslinya berarti “yang disebutkan di atas; tentang apa dokumen ini.
  2. Dalam pengertian ini, kata tersebut selalu digunakan dalam bentuk jamak, tetapi dalam konstruksi tunggal. Perhatikan bahwa satu rumah atau satu bagian properti lainnya adalah “tempat”, bukan “tempat”, meskipun kata “tempat” berbentuk jamak; misalnya “Peralatan ada di tempat pelanggan”, bukan “Peralatan ada di lokasi pelanggan”.
  3. Hukum pertanahan adalah bentuk hukum yang mengatur tentang hak untuk menggunakan, mengasingkan, atau mengecualikan orang lain dari tanah. Di banyak yurisdiksi, jenis properti ini disebut sebagai real estat atau properti nyata, berbeda dengan properti pribadi. Perjanjian penggunaan lahan, termasuk sewa, merupakan perpotongan penting antara hukum properti dan kontrak. Pembebanan pada hak atas tanah salah satu, seperti hak milik, dapat merupakan hak atas tanah orang lain. Hak atas mineral dan hak atas air terkait erat, dan seringkali merupakan konsep yang saling terkait.
  4. Gang atau gang adalah jalur sempit, jalan setapak, atau lorong, yang sering disediakan untuk pejalan kaki, yang biasanya membentang di antara, di belakang, atau di dalam bangunan di bagian kota dan kota yang lebih tua. Ini juga merupakan akses belakang atau jalan servis (jalur belakang), atau jalan setapak, jalan kaki, atau jalan (French allée) di taman atau taman. [1]
  5. Gang atau lorong tertutup, seringkali dengan toko-toko, bisa disebut arcade. Asal kata alley adalah bahasa Inggris Pertengahan akhir, dari bahasa Prancis Kuno: alee “walking or part”, dari aller “to go”, dari bahasa Latin: ambulare “to walk”. [2]
  6. Hak atas tanah adalah bentuk hukum dasar yang berkembang bahkan di mana tidak ada negara yang menegakkannya; misalnya, klub klaim di American West adalah lembaga yang muncul secara organik untuk menegakkan sistem aturan yang sesuai dengan pertambangan. Jongkok, pendudukan tanah tanpa kepemilikan, adalah fenomena yang ada di mana-mana secara global.
  7. Truk yang membawa suku cadang tepat waktu untuk pabrik perakitan perlu diproses di lokasi pabrik dengan cepat untuk menjamin kelancaran operasi, meningkatkan kinerja rantai pasokan, dan menghindari demurrage. Secara tradisional, manajer pabrik dan penyedia logistik telah lama merasa tidak puas dengan waktu tunggu yang lama dan kemacetan di tempat yang parah. Dalam konteks ini, kami mengatasi masalah penjadwalan satu set truk yang tiba di pabrik perakitan untuk mengirimkan suku cadang ke pintu dermaga tertentu di lokasi pabrik. Truk harus mengunjungi satu set pintu tertentu, dan mereka memiliki tanggal kedatangan dan tanggal jatuh tempo masing-masing. Mereka harus dijadwalkan sedemikian rupa sehingga keterlambatan pembobotan total minimal. Kami mengusulkan model pemrograman bilangan bulat campuran dan mengembangkan prosedur pembatas dan heuristik, yang terbukti bekerja dengan baik dalam studi komputasi, menghasilkan celah optimalitas kecil dalam waktu kurang dari satu menit waktu proses. Pengujian kami juga mengungkapkan bahwa penetapan pintu dan manajemen jendela waktu berdampak besar pada kemacetan di lokasi.
  8. Pabrik, pabrik, atau pabrik produksi adalah lokasi industri, biasanya sebuah kompleks yang terdiri dari beberapa bangunan yang diisi dengan mesin, tempat para pekerja membuat barang atau mengoperasikan mesin yang memproses setiap barang menjadi barang lain. Mereka adalah bagian penting dari produksi ekonomi modern, dengan mayoritas barang dunia dibuat atau diproses di dalam pabrik.
  9. Pabrik muncul dengan diperkenalkannya permesinan selama Revolusi Industri, ketika kebutuhan modal dan ruang menjadi terlalu besar untuk industri rumahan atau bengkel. Pabrik-pabrik awal yang memiliki mesin dalam jumlah kecil, seperti satu atau dua bagal pemintal, dan kurang dari selusin pekerja disebut “bengkel yang dimuliakan”.
  10. Sebagian besar pabrik modern memiliki gudang besar atau fasilitas seperti gudang yang berisi alat berat yang digunakan untuk produksi jalur perakitan. Pabrik-pabrik besar cenderung berlokasi dengan akses ke berbagai moda transportasi, dengan beberapa memiliki fasilitas rel, jalan raya, dan bongkar muat air. Di beberapa negara seperti Australia, bangunan pabrik biasa disebut “Gudang
  11. Pabrik dapat membuat produk terpisah atau beberapa jenis bahan yang diproduksi secara terus menerus, seperti bahan kimia, pulp dan kertas, atau produk minyak sulingan. Pabrik yang memproduksi bahan kimia sering disebut tanaman dan mungkin memiliki sebagian besar peralatannya – tangki, bejana tekan, reaktor kimia, pompa, dan perpipaan – di luar ruangan dan dioperasikan dari ruang kendali. Kilang minyak memiliki sebagian besar peralatannya di luar ruangan.
  12. Produk terpisah dapat berupa barang akhir, atau bagian dan sub-rakitan yang dibuat menjadi produk akhir di tempat lain. Pabrik dapat memasok suku cadang dari tempat lain atau membuatnya dari bahan mentah. Industri produksi berkelanjutan biasanya menggunakan panas atau listrik untuk mengubah aliran bahan mentah menjadi produk jadi.
  13. Istilah penggilingan awalnya merujuk pada penggilingan biji-bijian, yang biasanya menggunakan sumber daya alam seperti air atau tenaga angin hingga digantikan oleh tenaga uap pada abad ke-19. Karena banyak proses seperti pemintalan dan pertenunan, penggulungan besi, dan pembuatan kertas pada awalnya digerakkan oleh air, istilah ini bertahan seperti di pabrik baja, pabrik kertas, dll.

 


CATATAN PENTING

Penambahan klausul PREMISES CLAUSE menyatakan bahwa jaminan yang diberikan oleh Polis ini mencakup perlindungan properti saat berada di peron, gang, halaman, gedung dan di tempat terbuka di dalam kompleks asalkan tertanggung telah melakukan semua yang diperlukan untuk mencegah terjadinya kerugian yang harus menjadi preseden pertanggungjawaban kepada perusahaan. .

 


TUGAS BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI PROPERTY DAN INDUSTRIAL ALL RISKS

Resiko yang dihadapi oleh pemilik dan pengelola property seperti gedung perkantoran, mall, surpermarket, hotel dan  juga semua jenis pabrik dan kawasan industri dan sarana umum lainnya sangat kompleks. Banyak resiko yang datang dari luar dan dari dalam. Untuk mengatasi resiko tersebut salah caranya adalah dengan memindahkan resiko tersebut kepada perusahaan asuransi.

Tapi sayangnya untuk mendapatkan jaminan asuransi yang terbaik tidak semua orang bisa. Diperlukan ilmu, pengetahuan dan pengalaman khusus di bidang asuransi. Sebagai solusinya adalah dengan menggunakan jasa broker asuransi.

Khusus untuk industri property, industrial dan sarana umum lainnya, tugas broker asuransi meliputi hal-hal sebagai berikut:

  1. Mempelajari jenis okupasi dan operasional dari tertanggung
  2. Mengumpulkan informasi dasar tentang aspek resiko yang bisa terjadi
  3. Mengadakan survey resiko jika diperlukan
  4. Membuat program asuransi yang sesuai dengan kebutuhan Anda termasuk tambahan klausul yang cocok
  5. Menegosiasikan kepada beberapa perusahaan asuransi yang mampu untuk memberikan jaminan yang maksimal dengan premi yang paling kompetitif
  6. Mengurus administrasi penerbitan polis dan membantu pembayaran premi asuransi
  7. Membantu penyelesaian klaim jika terjadi
  8. Memberikan informasi pengenai kondisi industri perasuransian

Jenis asuransi lain yang dibutuhkan untuk pengelola dan pemilik property dan industrial adalah sebagai sebagai berikut:

  1. Third Party Liability Insurance
  2. Machinery Breakdown Insurance
  3. Personal Accident Insurance
  4. Health Insurance
  5. Marine Cargo Insurance
  6. Motor Vehicle insurance
  7. Money insurance

Untuk keperluan semua asuransi, hubungi broker asuransi andalan anda sekarang juga!

Pranala Luar

Tulisan ini kami buat berdasarkan pengalaman kami selama lebih dari 30 tahun di industri broker asuransi. Untuk informasi lebih lengkap juga dapat dilihat di link di bawah ini:

Agar jaminan asuransi anda maksimal, selalu gunakan jasa broker asuransi.

Hubungi Kami Sekarang!

Hotline 24jam (Call/Chat/SMS)
Whatsapp Kami 0811-8507-773 
Ajukan pertanyaan dengan mengirim pesan/email
Isi Form Pertanyaan  

   Kembali ke Kumpulan Klausul Asuransi
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Whatsapp 24/7
0811-8507-773
Call Center 24/7
0811-8507-773